Jumat, 06 September 2013

Gendongan Bayi

Ada satu hal yang Chi gak pernah bisa lakukan ketika mengasuh Keke dan Nai, yaitu menggendong mereka dengan gendongan bayi! Mau itu gendongan bayi ala tradisional dengan menggunakan kain panjang, atau gendongan bayi modern dengan segala macam modelnya.

Chi sendiri juga gak tau, kenapa gak pernah nyaman menggendong mereka menggunakan gendongan bayi. Padahal kan katanya gendongan bayi itu membantu kita supaya gak terlalu pegel kalau lagi gendong.

Udah gitu tiap kali Chi gendong mereka dengan menggunakan gendongan bayi, pasti rewel banget. Mungkin karena katanya, kan, perasaan ibu itu bisa mempengaruhi emosi anak. Jadi karena Chi gak pernah merasa nyaman kalau menggendong mereka dengan gendongan bayi, mereka pun jadi ikutan gak nyaman saat digendong.

Mereka baru bisa nyaman kalau Chi gendong mereka dengan tangan aja tanpa menggunakan alat bantu apapun. Kalau jalan-jalan suka bawa stroller. Jadi kalau Chi udah rada pegel, taro mereka di stroller. Tapi gak lama juga, karena mereka maunya digendong. Paling kalau udah gitu gantian sama K'Aie.

Kalo di rumah K'Aie kadang gendong Keke atau Nai pake gendongan bayi yang tradisional itu. Kalau gitu berarti problemnya di Chi, ya. Bukan digendongan bayinya, karena buktinya anak-anak kalau digendong ayahnya pakai gendongan bayi anteng aja :D

post signature

62 komentar:

  1. kita sama deh kayaknya Chi..... :)

    bunda dulu waktu anak2 msh kecil, juga paling gak bisa dan gak nyaman ngegendong anak2 pakai gendongan bayi........
    anaknya malah nangis hahahaa.........

    lebih nyaman memang menggendong dgn kedua tangan langsung , rasanya lebih hangat dan dekat dengan mereka ...

    salam

    BalasHapus
  2. mbaaaakk..ga kebayang itu pegelnya gimana,gendong anak pake tangan doang...>.<

    wow banget deh!:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. pegel, sih. Tp mau gimana lagi, kl pake gendongan malah rewel hehe

      Hapus
  3. saya juga lebih seneng gendong pake tangan, gendong ponakan hehehe

    BalasHapus
  4. Aku juga samaan mbak, ribet banget pakai gendongan bayi, saat Kanaya sudah 6 bulan baru deh mulai nyaman....

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl sy malah gak pernah nyaman sp umur berapapun hihi

      Hapus
  5. kita sama deh kayaknya Chi..... :)

    bunda dulu waktu anak2 msh kecil, juga paling gak bisa dan gak nyaman ngegendong anak2 pakai gendongan bayi........
    anaknya malah nangis hahahaa.........

    lebih nyaman memang menggendong dgn kedua tangan langsung , rasanya lebih hangat dan dekat dengan mereka ...

    salam

    BalasHapus
  6. aku paling nyaman tuh pake gendongan kain panjang, kain jarik. hihihi... nyusuin tinggal tutup. dan gendongan jarik pan panjang tuh dibanding kain yg batik. Bev sampe hampir 2 thn kemana2 gendongan jarik ada di tasku klo perg2 :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh iya, ya namanya kain jarik. Kl sy boro2 nyaman, makenya aja gak pernah bisa hahaha

      Hapus
  7. padahal sepertinya lebih aman pake gendongan.. tp pilih yg nyaman aja kali ya. Chi.. emang skrg mo gendong bayi lagi?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha enggak, Mbak. Ini cuma postingan utk mengenang aja :D

      Hapus
  8. Hahaha.. ini koq mirip aku, ya.. aku gak bisa juga gendong pake gendongan bayi. jadi punya gendongan bayi, ya buat dipake ayahnya atau neneknya. sampe sekarang masih ada tuh.. :D tapiiii pas maira, malah harus pake gendongan bayi, karena ngerasa gak kuat kl gak pake alat bantu.. faktor umur kali ya? hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. tp Maira mau digendong pk gendongan, ya?

      Hapus
  9. saya gak bisa gendong anak soalnya belum menikah, gendong anak orang juga takut salah

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl anaknya udah bukan bayi, nyaman, kok gendongnya :)

      Hapus
  10. aku juga ga pernah pake gendongan. malah kayaknya aneh kalo liat bapak bapak gendong bayi pake kain jarit... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya suami sy pake jarit di rumah aja :p

      Hapus
  11. Memang sih, lebih nyaman kalau gendongnya langsung pakai tangan....ikatan emosionalnya lebih kuat dibandungkan dengan memakai gendongan bayi.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin itu juga yg bikin Keke-Nai nyaman :D

      Hapus
  12. sama...aku juga jarang gendong Samara pake jarik, kalo mau gendong pake gendongan depan tap itu pun gak bisa lama :)

    BalasHapus
  13. iya mak, perasaan ibu akan nyetrum ke anak :)
    Kalo saya dulu bisanya pake gendongan tradisional, gendongan modern malah gak bisa

    BalasHapus
    Balasan
    1. setidaknya salah satu bisa, ya, Mbak :)

      Hapus
  14. Saya latihan pake gendongan bayi waktu anak pertama. Waktu anak kedua, sampai bisa lho nyusuin sambil gendong dia pakai gendongan bayi, di tempat umum lagi. Untungnya anak saya kooperatif, jadi nenennya bisa tertutup dengan baik selagi dia nyusu :D

    Anak ketiga, hanya 2 kali kayaknya pake gendongan soalnya dia lebih besar, lebih sulit pake gendongan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sy kl ditempat umum suka cari tempat menyusui. Kalo gak ada paling dittupi kain, tp tetep gak pake gendongan :D

      Hapus
  15. Istri saya juga sama sekali nggak bisa gendong anak, pakai bantuan apapun...
    Untung saja ada ibuk mertua yang menggantikannya.

    BalasHapus
  16. Anak-anak ketika belum bisa duduk, tidak kami gendong menggunakan gendongan apapun. Tapi, setelah mereka bisa duduk, barulah kami gendong dengan gendongan modern. Itupun kalau lagi pergi jalan-jalan ke luar rumah. Selama di rumah, cukup pakai tangan saja.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. pokoknya yg penting anak2 nyaman, ya, Uda :)

      Hapus
  17. Alat gendong emang sesekali perlu juga ya mbak..cuma lebih afdolnya dg dekapan langsung tangan orang tuanya.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tp mslhnya sy gak bs pk gendongan :D

      Hapus
  18. gendongan yang modern katanya enak dipake ya, mba. cuma belum nemu yang di sini jual murah di mana, hehe. ada rekomendasi ol shopkah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak pernah beli gendongan, semuanya hadiah hehehe

      Hapus
  19. Aku nggak bisa ngegendong kalau pake kain panjang susah ngikatnya, tapi kalau gendongan yang ada pengikatnya besi bulat untuk menyimpulkan ujung kain itu memang praktis lebih mudah. Dan gendongan yang kayak ransel itu juga njelimet kebanyakan tali :D
    Kalau masih punya bayi itu rasanya bahu dan pundak memang sering pegel ya mbak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yg ada ringnya itu emang paling simpel

      ya, betul hehe

      Hapus
  20. wah hebat.. saya sih bisa pingsan klo gendong bayi ga pake gendongan *lebay* :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, drpd anak2 rewel, sy milih gendong mereka tanpa gendongan

      Hapus
  21. Kalau diana sih, enggak masalah pakai gendongan jarik atau yang wrap, semuanya mau. Tergantung gendongnya dimana. Digendong pakai tangan juga asik..

    BalasHapus
  22. Kalau ditempat saya untuk menggendong bayi biasanya menggunakan kain selendang atau sarung seperti cara tradisional sekarang.

    BalasHapus
  23. Kalau aku lebih suka gendong pake gendongan mbak.. biar gak pegel, tapi karena Shasa gendut jadinya aku gak kuat gendong lama2 hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keke juga gemuk, Mbak. Tapi, ya gitu, deh hihi

      Hapus
  24. Aku belum pernah sih mbak gendong pake gendongan bayi,. belum punya bebi *belum nikah juga*.
    Tapi kan sekarang Keke n Nai uda gede yaK? gak perlu gendong2 lagi kan yak? hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kl Nai masih, Kl Keke udah gak sanggup :D

      Hapus
  25. Gue juga gak bisa kok, Chi! Sumpah! Xixixi

    BalasHapus
  26. Kalau sama tangan bukannya pegel ya, Teh?
    Jadi, kapan Nai punya adik? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. pegel, tapi mau gimana lagi drpd mereka rewel :)

      Hapus
  27. Aku nyaman pakai gendongan mbak. :)

    BalasHapus
  28. aku gak pinter pake gendongan, nanti Athar umur 6 bulan baru bisa pakenya. Paling sering gendong manual *halah* atau pake kangoroo :D paling enak ya pake stroller hehehehe

    BalasHapus
  29. kebayang pegalnya, bun. gampang-gampang susah sepertinya mengasuh anak yang masih perlu digendong

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl udah jalan, susahnya gak mau diem juga :D

      Hapus
  30. saya paling ribet kalau mau gendong anak pake kain jarik, musti minta bantuan suami untuk menyimpulkan di punggung. Kalao pake gendongan modern lainnya sih ga masalah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl sy dua2ya pasti minta bantuan, deh :D

      Hapus
  31. kalo pu lebih suka jarik gitu lebih simple daripada kl pake gendongan modern....:)
    awalnya pu juga ga bisa nge jarik mbak tapi lama oke juga pake jarik...
    salam mba myra

    BalasHapus
  32. Kalau aku kudu pake gendongan...kalau nggak g bisa ngapa2in...jauh dr klg cm berdua suami yg kerja...wong nahan pup aja sering mau g mau...the best pokoknya gendongan mah :)) xixi

    BalasHapus
  33. Kl aku wajib pakai gendongan, berasa punya tangan ajaib aja... Jadi bs beraktifitas tp tetap bs momong anak...

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge