Kamis, 22 Agustus 2013

Plus Minus Kurikulum 2013

Kurikulum pendidikan di Indonesia terlalu berpatokan pada nilai akademis bukan pada karakter?
Kurikulum di Indonesia terlalu berat?
Kurikulum di Indonesia gonta-ganti terus?
Bagaimana dengan kurikulum 2013? Chi akan menceritakan plus-minusnya :)

Ya ... ya ... dan ya .... Dan mungkin masih banyak 'ya' yang lainnya kalau bicara tentang kurikulum pendidikan di Indonesia. Tapi Chi pribadi lebih memilih mempersiapkan diri untuk selalu siap beradaptasi ketimbang hanya sekedar beropini setuju atau tidak apalagi sambil diiringi dengan mengeluh dan mengomel tapi tidak melakukan apapun.

Chi percaya di setiap zaman apapun bentuk kurikulumnya selalu aja ada orang-orang yang sukses bahkan dari kalangan yang di atas kertas tidak mampu dalam hal pendidikan. Entah itu tidak mampu secara finansial atau dianggap tidak mampu secara akademis. Tapi kenyataan selalu aja ada yang sukses dari kelompok tersebut, yang itu artinya mereka berusaha :)

Udah dari jauh-jauh hari, Chi mengetahui kalau kurikulum untuk tahun ajaran 2013/2014 ini akan diganti lagi. Chi memilih menunggu seperti apa bentuk kurikulum barunya itu. Karena kalau ikut beropini kadang berita yang ada juga simpang-siur.

Dan ternyata memang benar tahun ajaran ini ada kurikulum baru, tapi baru di uji coba untuk kelas 1 dan 4 saja. Kurikulum yang baru ini bersifat tematik. Jadi kalau sebelumnya setiap mata pelajaran ada bukunya masing-masing, kali ini 1 buku mencakup beberapa mata pelajaran sekaligus. Chi sendiri baru dapat 2 buku tematik dari sekolah, tapi kata kakak ipar yang anaknya juga di kelas 4 secara keseluruhan buku tematiknya ada 9 buah untuk 1 tahun ajaran.

Karena Keke di kelas 4 sekarang, dia kena kurikulum yang baru sementara Nai enggak karena dia kelas 2. Sekarang Chi mau cerita tentang plus minus kurikulum yang baru menurut Chi, ya :

Plus

Tas sekolah jadi jauh lebih ringan.

Yang paling langsung berasa memang berat tas sekolah jadi jauh lebih ringan. Kalau dulu setiap hari anak-anak bawa tas berat banget karena banyaknya buku pelajaran yang harus dibawa. Kalau sekarang enggak karena cukup bawa 1 buku untuk beberapa mata pelajaran sekaligus. Bukunya un gak terlalu besar ukurannya, dan juga gak tebal.

Contohnya hari ini mata pelajaran Keke adalah Science, Math, PKn, IPS. Kalau masih pakai kurikulum lama udah pasti tas Keke akan sangat berat karena biasanya buku untuk pelajaran Math dan Science itu besar dan tebal. Udah gitu Math dan Science masing-masing terdiri dari 2 buah buku yang harus selalu dibawa. Belum lagi ditambah buku PKn dan IPS. 6 buah buku yang besar dan tebal harus dibawa kalau masih pakai kurikulum lama. Tapi dengan kurikulum yang baru Keke cukup bawa 1 buah buku aja. Ringan banget, kan? :D

Buat Chi sebagai orang tua tentu aja tas sekolah yang jauh lebih ringan ini melegakan. Karena kasihan kalau lihat anak-anak setiap hari harus bawa tas dengan beban yang sangat berat. Kurang bagus untuk kesehatan dan tumbuh kembang mereka sebetulnya.

Minus

Kalau ketinggalan repot

Karena 1 buku untuk beberapa mata pelajaran sekaligus, memang jadi agak repot kalau sampe ketinggalan. Dan Keke pernah sekali ngalamin waktu bulan puasa kemaren :p

Tapi urusan ketinggalan berarti, ya, kelalaian Chi dan Keke. Karena gak dicek lagi sebelum sekolah :)

Masih agak repot untuk memantau

Dari dulu setiap pulang sekolah, Chi selalu tanya ke Keke-Nai, "Hari ini belajar apa?" Tapi sering juga mereka menjawab, "Gak tau, lupa ..." Kalaupun mereka jawab seperti itu Chi masih santai karena tinggal cek ke buku pelajaran mereka, biasanya akan kelihatan bahasan terakhir di sekolah hari itu sampai mana.

Tapi karena sekarang modelnya tematik, dimana bukunya juga gak tebal, Chi berpikir guru yang mengajar akan menambahkan materi yang ada di buku. Dan itu bisa jadi murid-murid akan banyak mencatat. Ditambah lagi mulai kelas 4 ini, semua mata pelajaran dipegang sama guru yang berbeda-beda. Kalau dulu, kan, semuanya masih dipegang wali kelas kecuali untuk pelajaran agama, olahraga, dan bahasa Inggris. Jadi dulu enak kalau mau tanya tentang pelajaran tinggal ke wali kelas aja, sekarang Chi belum hapal nama guru-guru yang ngajar Keke :D

Chi juga minta Keke kalau ada catatan baru di bawa pulang dulu ke rumah. Selama ini buku tulis selalu di simpan di loker kelas, jadi pas Chi minta dia untuk selalu bawa pulang buku tulisnya kalau ada pelajaran baru Keke sempet protes. Mungkin dia belum terbiasa aja. Dan akhirnya juga jadi tugas baru untuk Chi, setiap ada catatan baru di buku tulisnya harus disalin ulang untuk di rumah.

Chi gak meminta Keke yang menyalin ulang, karena kasian dia udah seharian sekolah. Jadi selalu Chi yang menyalin lagian itung-itung sambil mempelajari pelajaran Keke biar Chi juga tau apa aja yang dia pelajari di sekolah :)

Keliatan lebih ribet, ya, kurikulum yang baru ini? Ah, enggak juga. Chi jalanin aja. Insya Allah bisa. Lagian baru dimulai juga, Chi belum bisa bicara plus minusnya lebih banyak lagi. Jadi gak mau terburu-buru menghakimi apa kurikulum yang baru ini cocok atau enggak. Dan kembali lagi, berusaha untuk beradaptasi aja :)

Biasanya setiap tahun ajaran baru dimulai, orang tua murid akan diundang oleh pihak sekolah untuk membicarakan berbagai hal termasuk tentang kurikulum. Karena tahun ini belum ada undangannya, jadi Chi juga belum tau kira-kira metode seperti apa yang akan dilakukan oleh sekolah terutama untuk kelas 1 & 4 yang terkena kurikulum baru ini.

Mungkin nanti kalau udah ada pembahasan dengan pihak sekolah Chi bisa cerita lebih banyak lagi. Sekarang jalanin aja dulu. Termasuk sama Nai yang masih pakai kurikulum lama, dan itu berarti bawaan dia ke sekolah jauh lebih berat daripada Keke. Kasihan juga ngeliatnya, mana badannya mungil hihi. Semangat, ya, Nak! :L

post signature

90 komentar:

  1. apapun perubahannya semangat ya buat putra putrinya mak.

    BalasHapus
  2. sama aja mba, di tetangga jg ganti2 kurikulum huhuhuhu, cuma bukunya malah sering ditinggal di loker kelas, jadinya suka senewen kl ketinggalan di kelas kl ada pr. Gurunya ga biasa nyuruh anak2 kasih tanggal ya di bukunya? kalo disini buku baik buku tulis maupun buku pelajaran selalu diberi tanggal. Usul saran ke para guru aja mba ;) supaya meminta anak murid menulis tanggal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya sepakat sama yang dikatakan eh salah ditulis sama Mba Lina Ss. Kebanyakan memang buku tulis atau khususnya buku Pelajaran diberi tanda pengenal khusus

      Hapus
    2. Mb Lina & Pak Asep :Kl pake kurikulum lama, walaupun gak ada tanggalnya tp keliatan batasan materinya sp mana. Dan ada target juga dr sekolah plus tanggal2nya jd kita tau :)

      Hapus
  3. suami juga kmrn habis ada acara di Bogor ttg pengembangan kurikulum PAI SLB.. ribet katabnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. ribet tp jgn dibikin pusing, ya. Semangat! :)

      Hapus
  4. Wah..bagus infonya..baru tau Mak..berlaku di Jakarta atau di semua daerah nich..kalau sekolah Yodha sich belum ada pemeberitahuan..jadi masih kurikulum nasional..plus plus..kayak biasanya..^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. sy gak tau apa diberlakukan di semua daerah atau enggak, Mak :)

      Hapus
  5. Setuju banget sama bagian apapun yang terjadi yang penting kita siap beradaptasi dengan perubahan yang ada.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup! cape juga kalo cuma ngeluh :)

      Hapus
    2. yup! cape juga kl cuma ngeluh terus :)

      Hapus
  6. Kalo kurikulum yg skrg patokannya pada karakter ya mba.. Untuk anak saya juga yg skrg kelas 2, mata pelajaran utk setiap harinya hanya 2 mata pelajaran. Jadi bawa buku gak banyak dan gak berat, gak kayak waktu kelas 1.

    BalasHapus
    Balasan
    1. denger2, sih, gitu.

      Asik kan ya kl bw tas jadi lebih ringan? :)

      Hapus
  7. iya skrg Zidan jg kelas 4 kena uji coba kurikulum baru..kl semoga lebih bagus hasilnya ya mb :)

    BalasHapus
  8. Sekolah anakku ga pakai kurikulum Indonesia tapi pakai kurikulum Ingrris. Tidak membebani murid dan penanaman karakternya kuat banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sklhnya Keke-Nai jg kurikulumnya billingual. Penanaman karakternya kuat. Tp memang kl utk kelas 4 mulai ada buku lokal. Karena mereka kan hrs mempersiapkan UAN juga. Jd di 'mix' lah :)

      Hapus
  9. sempat denger,belum di rapatkan keburu resign hehehe....

    BalasHapus
  10. Semoga kurikulum baru membawa makin banyak kebaikan dan memudahkan siswa ya mbak... ^^ Semangat Keke !!!

    Nai juga semangat ya bawa tas beratnya.. hihihi^^

    BalasHapus
  11. Sebenare saya merasa kasihan sama anak mbak.. Seperti dijadikan obyek eksperimen aja oleh kurikulum. Tapi, piye maneh yo wis disyukuri wae. sing penting sekolah ya Nai.

    BalasHapus
    Balasan
    1. dijalanin aja, Uncle jgn dijadiin beban :)

      Hapus
  12. baca2 kurikulum 2013 menurut saya sih lebih bagus karena anak diajak fun to learn. Jadi ga terbebani pelajaran yang berat. Semoga aja ga gonta ganti lagi kurikulumnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga memang lebih baik, ya. Aamiin

      Hapus
  13. ternyata mak myra ini bukan saja ibu yang baik tapi juga cermat dlm perhatikan pendidikan keke dan nai
    sampai2 kurikulum pun teranalisa dgn baik, sbg guru saya jarang lihat ortu yang begitu tanggap sampai segininya, biasa yg analisa kurikulum itu para guru, jempol deh untuk mak myra

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih, Mak. Cuma berusaha memberikan yang terbaik buat anak2 :)

      Hapus
  14. sekarang makin lama pelajaran makin banyak. apa gak pusing tuh si anak pelajaran banyak gitu. Belum lagi ujian semester yang satu hari 2 pelajaran bahkan 3 pelajaran

    BalasHapus
    Balasan
    1. pengalaman sy, kalau kita tau karakter belajar anak bisa membantu mempermudah mereka belajar, kok. Termasuk ketika menghadapi ujian semester. Sy sering posting di sini tips2nya berdasarkan pengalaman pribadi tentunya :)

      Hapus
  15. banyak pendapat sih yg bilang kurikulum 2013 masih belum bisa di katakan efektif di daerah2...

    salam kenal ya gann... di tunggu kunjunganyyaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. permasalahan klasik sebetulnya. Krn apapun kurikulumnya dr dulu selalu aja ada pendapat kl daerah blm siap. :)

      Hapus
  16. Iya ya bener juga tuh. Kalau ketinggalan tuh buku tunggal, trus lainnya juga bakal ketinggalan

    BalasHapus
    Balasan
    1. tp sebetulnya salah kita kenapa bisa sp ketinggalan hehehe

      Hapus
  17. Suatu perubahan memang akan membuat diri kita kaget dalam menyikapinya, namun bila hal ini sudah berjalan lama maka baru bisa ketahuan apa plus dan minus dari segi hasil proses pengajaran melalui kurikulum baru ini ya Mba.

    Dan harus patut kita syukiri, anak-anak kita masih diberikan kesematan untuk menikmati dunia [endidikan disekolah ko.

    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. sy meyakini kl manusia bs bertahan hidup krn mampu beradaptasi, Mas.

      Makanya ketimbang ikutan ribut mending jalanin aja dulu utk melihat plus minusnya. Setuju bgt yg terutama bersyukur krn mereka masih bs bersekolah :)

      Hapus
  18. pembelajaran adaptasi untuk perubahan sistem ya Jeng Chi, selamat belajar Keke dan Naima. Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, Mbak. Belajar adaptasi ttg apapun :)

      Hapus
  19. Balasan
    1. tergantung dr mana liatnya Mbak. Memamng keliatannya byk minusnya. Tp kl liat dr manfaatnya sy malah suka kurikulum yg baru ini, krn tas sklh anak jd jauh lebih ringan. Dan itu bagus buat kesehatan mereka dlm jangka panjang :)

      Hapus
  20. repotnya lagi sekarang buku musti beli sendiri ya..?
    tiap tahun ganti ga bisa pake buku warisan kakanya
    buntutnya guru guru pada bisnis buku kongkalingkong sama penerbitnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mas, lumayan jika kelasnya yang diajari banyak wah senang banget gurunya wkwkwk...

      Hapus
    2. jane teringat tempelan stiker di truk yang makin marak
      "piye kabare ... enak jamanku to ?"

      Hapus
    3. Hahahah benar sekali apa yang disampaikan Mas Johan Budi, eh salah Mas Rawins. Bukan hanya Buku saja, malah sudah merambat kemana mana misalnya tas Sekolah bahkan sepatu

      Hapus
    4. Wah, bapak2 pada ngobrol di sini hehehe

      Mas Rawins : Kl sklh anak2 sy dr dulu buku selalu disediakan sklh. Tiap tahun memang buku gak diwariskan walaupun sama tp krn buku yg lama juga penuh coretan utk menjawab soal2 krn minim bahkan hampir gak menggunakan buku tulis. Setidaknya kl di sklh anak2 sy berprasangka baik aja, krn sklhnya billingual buku2nya juga bukan buku lokal. Blm pernah lihat ada di toko buku juga. Jd memang bagus di sediain sm sklh. Dan utk buku saya sendiri juga bingung. Krn ada juga sklh negeri yg bukunya dipinjamkan ke siswa dan org tua gak dipungut bayaran sama sekali. Tp ada juga yg berlawanan. Kebijakan sy gak tau knp berbeda2 :)

      Mas Agus : Sama dg komen sy utk Mas Rawins. Kl sy berprasangka baik aja. Setidaknya utk sklh anak2 sy :)

      Pak Djangan Pakies : Hahaha masa lalu emang utk bbrp hal ada enaknya :)

      Pak Asep : Alhamdulillah kl sepatu dan lainnya di sklh anak2 sy bebas. Paling sepatu di suruh pk warna hitam aja :)

      Hapus
  21. pasti ada aja plus minusnya ya mbak Chi, yg penting menuju ke yg lebih baik, Aamiin^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul Rin. Semuanya juga gak ada yg sempurna

      Semoga memang lebih baik. Aamiin

      Hapus
  22. kalo saya melihat adek saya, yang jadi masalah tiap tahun harus beli buku paket baru dan juga semacam LKS baru

    jadinya ya harus mengeluarkan uang yang lebih banyak untuk buku, apalagi yg SMA, belum ada subsidi, jadi ya pas awal awal tahun pastinya habis uang banyak untuk keperluan sekolahnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, spt komentar sy di atas ttg buku ini masih tanda tanya buat sy. Krn setau sy (berdasarkan crt dan pengalaman teman2) ada sklh yg membebaskan 100% biaya buku tapi bukunya dipinjamkan dan siswa anya diberi syarat untuk menjaga buku tsb. Tp ada juga yg org tua memang dibebani uang buku

      Hapus
  23. Yang saya tahu, sejak ada perubahan kurikulum ini ponakan saya sering berselancar untuk download BSE. . . :)

    Katanya disruh gurunya sih. ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. bagus, dong :)

      tp dr dulu byk juga buku dr BSE yg bs kita download :)

      Hapus
  24. Kadang si anak pun gak mikir2 amat kurikulum bakal berubah kayak apa? Yups! Tugas ortu mengarahkan dan anak tetap belajar! :-)

    BalasHapus
  25. Iya Bun, tematik mencakup SBK,Bahasa Indonesia, Penjas Orkes, dan apa lagi ya..jadi irit gak perlu nawa buku cetak banyak2.

    Masi blum paham nih bun kurikulum 2013.

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak, ya, Mbak jd ringan hehe

      kita2 sama pelajari, ya :)

      Hapus
  26. mbaaaaa...

    Kalo Kayla dari kelas 1 memang sudah tematik, dan bukunya gak pernah dibawa pulang ke rumah tuh mba, taro di loker...

    Dan sama sih, setiap kali ditanya belajar apaan, dia selalu bilangnya lupa...hihihi...
    Ya sudahlah *kok malah jadi pasrah?*



    BalasHapus
    Balasan
    1. jd gak kaget, ya, dg kurikulum tematik ini. Kl anak2 sy cuma buku tulisnya aja yg di loker :)

      Ternyata Kayla juga sama hihi

      Hapus
  27. Betul, tas sekoleahnya jadi jauuuhh lebih ringan :)
    Anak saya yg kena kurikulum baru cuma Rasyad yg baru kelas 1. Sedangkan Dilshad tetap pake kurikulum lama krna sudah kelas 6. Etapi Rasyad yg baru lulus TK ngeluh, katanya tasnya skr berat..haha..gimana kalo si Rasyad tetep pake kurikulum lama ya, tasnya jadi super berat deh buat dia :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bagus buat badan anak2 kl tasnya ringan, ya, Mbak :)

      hahaha krn kl TK bawaannya paling cuma makan aja, ya :D

      Hapus
  28. Salut mba chi perhatian bgt sm kurikulum Nak2. Banyak ortu yg g peduli.. sukses buat keke nai nya :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cuma berusaha utk anak2 aja, Mbak. Aamiin, sama2 ya :)

      Hapus
  29. Ingat jaman saya SD mbak, awal 80-an. Simpel banget. Buku cetaknya tipis2 dan seukuran buku tulis. Bahasannya ringan dan lebih membumi. Waktu untuk bermain dengan teman2 lebih banyak. Beda baget dengan sekarang. Tapi jaman dulu, anak2nya toh banyak yang berhasil. Kalo sekarang buku cetak panjang2. Memang lebih ringan dibanding dulu, tapi masih cukup berat untuk anak kedua saya yang baru masuk SD soalnya badannya kecil tapi tasnya gede. Kasian juga liatnya ...

    Anak2 sekarang kira2 apa gak pada cepat bungkuk nanti ya, selalu bawa ransel berat2? *mikir:|

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jd inget buku "Ini Budi dan Wati" hehehe

      Nah, kl kurikulum yg baru ini bikin ransel gak berat, Mbak :)

      Hapus
  30. anakku yg kelas 1 SD pake kurikulum tematik ini. Tdnya aku bingung jg knp bukunya semua ditinggal di sekolah, lah gmn klo mo belajar di rmh. Tp ya bgitulah hrs diikuti, santai ajalah, ga usah jd beban, apapun ribetnya.
    Tapi skrg bawa bukunya ga perlu banyak2 kek dulu ya, jd anak ga dibebani tas yg gede penuh muatan.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Mbak. Setidaknya kekhawatiran sy ttg beratnya beban yg harus dipikul Keke kalo lagi bawa tas jd hilang. Skrg tinggal mikirin Nai hehe

      Hapus
  31. Kurikulum memang jadi perhatian utama orangtua nih setiap tahun. Di sekolah Vay ini belum ada perubahan sepertinya karena yang kemarin masih berlaku. Dan karena masih KG juga jadi tidak ada bawa buku apa-apa kali ya, semua disediakan di sekolah.
    Mudah2an sih pas SD nanti tidak harus bawa yang berat-berat... kalau gak bisa pendek dia nanti hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama kekhawatirannya, Mbak. Nai juga kecil mungil jadi suka kasihan kl liat dia bawa tas berat hihi

      Hapus
  32. Kurikulum 2013 yang SMA bikin repot, karena begitu masuk langsung tahap penjurusan.
    Itu artinya siswa akan ada dalam jurusannya selama 3 tahun. (Kurikulum sebelumnya penjurusan dilakukan setelah naik kelas 2).
    Repotnya adalah manakala siswa salah penempatan atau salah jurusan. Kalau dulu pengamatannya cukup lama yaitu setahun baru dijuruskan. Bisa dibayangkan kalau setelah 1 semester si siswa merasa tak cocok dengan jurusannya, maka penderitaan akan dialami dua setengah taun lagi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya ngalamin masa penjurusan waktu di kelas 2 SMA dulu. Dan saya pribadi gak sependapat klo penjurusan SMA lgsg dr kelas satu karena tentunya mereka masih dlm tahap pengenalan. MAsak br masuk lgs srh milih jursan.

      Hapus
    2. langkah blunder nggih Pak Mars kalo penjurusan dilakukan sejak kelas 1.

      Hapus
    3. Astri sempat "panik" ketika penjurusan di awal semester 1. Syukurlah dia bisa masuk ke jurusan yg diinginkannya. Kurikulum 2013 yg SMA memang agak berat. Anak-anak amat dituntut untuk aktif dan tak boleh tidak mengerti. Sebab tak ada pengulangan materi. Yang ada majuuu terus ke bab-bab selanjutnya.
      Semoga anak-anak bisa mneyikapi perubahan kurikulum ini dengan baik.

      Hapus
    4. Pak Mars, Mbak Ririe, & Pak Djangan Pakies : Kalo begitu berarti sejak SMP anak udah hrs mulai disosialisasikan ttg "akan menuju kemana mereka". Dan artinya bukan tugas guru SMA utk mengamati, ya. Tp perna aktif org tua dna juga guru SMP. Dan semoga jgn sp jd blunder :)

      Mbak Niken : Sebetulnya ada bagusnya juga, ya. Kita dibiasakan untuk aktif. tinggal kitanya siap atau enggak :)

      Hapus
  33. ada beberapa materi yang di kurikulum sebelumnya, tidak lagi dimasukkan di kurikulum 2013 karena dirasa ngga sesuai dengan umur perkembangan anak. kemaren di sekolah tempatku ngajar, dijabarin semuanya mbak. tapi nggak aku catat, soalnya itu pemateri nerangin tentang pelajaran SD :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga memang lebih baik, ya, Mbak :)

      Hapus
  34. Bener banget itu langkahnya, Mak. Daripada mengeluh dan beropini tentang perubahan kurikulum yang sudah seperti menu wajib setiap tahun ajaran baru, mending beradaptasi ya Chi? :) Jadi dengan niat utk rela beradaptasi itu, kitanya jg jd anteng saat melaksanakannya. Dan bisa bekerjasama dengan anak dalam menyambut perubahan kurikulum itu.

    Btw, beruntung banget deh Keke n Nai punya mama seperti Chi, belum tentu lho semua ibu punya waktu untuk berbuat seperti ini. Sukses yaaaa. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, Mbak, sy berusaha niat baik aja utk adaptasi.

      Thx, sukses juga buat Mbak Alaika :)

      Hapus
  35. sepertinya tiap tahun dunia pendidikan di indonesia ganti kurikulum..kalau begini terus entah apakah indonesia bisa maju atau bakalan ketinggalan oleh negara lain, karena para siswa seakan-akan jadi korban eksperimen para pejabat pemerintah yang merasa dirinya sangat pintar....salam :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yg penting kita jgn mau begitu aja dijadiin korban eksperimen. Kl pun sy beradaptasi bukan berarti sy pasrah, loh :)

      Hapus
  36. untung deh ada buku tematik ya..
    meringankan orang tua dan guru juga ya
    kasihan kalau lihat naka2 bawa tas berat2

    BalasHapus
  37. walau tas ringan tetap saja memberatkan beban siswa, sekali ketinggalan sayonara ~~ kurikulum nya belum matang sudah di paksa. >.<

    BalasHapus
    Balasan
    1. sy melihatnya dr sisi positif aja. Kl negatif malah cape hati.

      Misalnya kl pake kurikulum dulu, dipandang dg cara negatif kita akan negdumel krn beban yg dibawa anak yg masih kecil2 itu berat bgt. Kl pk kurikulum skrg kita akan ngedumel lagi krn sekali ketinggalan berarti bs seharian gak pk buku :D

      Lagipula menurut sy, urusan ketinggalan atau enggak bukan krn kurikulumnya mateng atau enggak. Tp gimana kita nyiapin buku. Kan bs dr malam sebelumnya. Kl sp ketinggalan berarti kita yg lali dan gak teliti :)

      Hapus
  38. oooalaaah...pantesan kakaknya Dija gak dapet buku penjaran satu satu gitu. kok banyak pelajaran disatuin jadi satu buku. sempat bingung jugaa

    BalasHapus
  39. Emang kasihan terkadang ngeliat anak membawa buku sampai keberatan karena terlalu byk biku yg mereka panggul di pundaknya ya mbak :)

    Beda sama para murid jmn dulu..terkadang bawa buku satu di lipat msk kantong celana belakang..hehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya skrg sy bersyukur bw bukunya cm sdkt :D

      Hapus
  40. Kurikulum oh kurikulum :D tapi yang punya kebijakan juga pastinya punya banyak pertimbangan dan riset dari beberapa kali perubahan ya mbak, semoga yang terbaik deh buat generasi penerus (anak2 kita).

    Dan setuju sangat dengan pendapat mbak bahwa setiap generasi akan ada yang berhasil karena usaha. ^^d

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya sy juga gak mau buru2 protes, Mbak. Krn bs jd sy hanya melihat dr sisi anak sy. Smeentara yg punya kebijakan melihat lebih luas.

      Yup, jd lebih baik sy coba beradaptasi :)

      Hapus
  41. kalo ina masih pake kurikulum lama....soale buku paketnya masih banyak....emang setiap hari tasnya jadi berat....tapi untungnya ina pake tas yang ada rodanya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. dulu wkt kelas 1 juga Keke-Nai pk tas yg ada rodanya. Tp ternyata repot juga kalau anak2 dpt kelas di atas atau yg harus turun ke bawah

      Hapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge