Rabu, 24 Juli 2013

Peci Hitam

Bunda : "Ke, Bunda gak mau di kelas 4 ini bermasalah terus sama peci, ya. Kalo sampe terulang lagi, Bunda biarin aja, deh, Keke dihukum dulu sama sekolah sampe kapok."

Keke mengangguk ....

Jadi ceritanya, di kelas 3 lalu Keke itu sering banget kehilangan peci hitamnya. Peci hitam yang wajib dipakai kalau upacara setiap hari Senin dan sholat berjama'ah setiap hari. Sebetulnya gak bener-bener hilang, sih. Seringnya ketinggalan, tapi Keke suka dengan entengnya bilang hilang. Padahal kalo dia mau cari di gudang atau tanya ke wali kelas biasanya ada. Lagipula semua pecinya udah dikasih tanda. Dari mulai dinamain sampe dikasih tanda kain di dalamnya.

Waktu masih kelas 1 dan 2 belum ada hukuman kalo gak pakai peci, tapi kelas 3 udah mulai ada hukuman. Kata Keke kalo gak pake pes sholat, setelah sholat disuruh istighfar sebanyak 100x. Tapi gak juga bikin Keke kapok. Malah pas kelas 3 pecinya lebih sering hilang daripada waktu eklas 1 dan 2. Hadeeuuuhh ...!

Kalo dirata-rata bisa 1 bulan sekali pecinya hilang. Kalo 1 peci hitam harganya 30 ribu-an, dikaliin setahun lumayan juga, kan. Chi memang gak pernah tanya ke wali kelas kalo peci Keke hilang. Chi selalu minta Keke tanggung jawab, tanya sama wali kelas atau cari di gudang. Tapi karena seringnya gak dia lakuin juga, akhirnya menjelang tahun ajaran berakhir Chi pun tanya ke wali kelasnya. Wali kelas janji akan bantu cariin. Besoknya pas pulang sekolah, Chi lihat di tasnya ada beberapa peci yang kata Keke udah hilang.

Tahun ini gak mau kejadian berulang, Chi udah peringatin Keke. Kayaknya harus lebih tegas lagi. Kalo hilang gak akan langsung Chi beliin. Alhamdulillah, sih, sekolah udah berjalan kurang lebih 2 minggu, peci hitamnya belom hilang. Tapi hari pertama udah ketinggalan tempat pensil, untung aja gak hilang. Trus hari berikutnya badge tanda kelas yang baru aja dibagiin untuk dipasang ke seragam udah hilang. Dan Chi harus beli lagi, karena badge yang udah dibagiin itu gak ketemu. Padahal tadinya gak harus bayar lagi, tapi karena hilang harus beli lagi 1 set seharga 24 ribu. Duh, Kekeeeeeeee ....! *Gregetan :p

post signature

63 komentar:

  1. Anak sayapun suka begitu mba, suka teledor. Supaya kapok, memang hrs diberi hukuman ya...

    BalasHapus
  2. Khas banget anak cowok. Hihihi

    BalasHapus
  3. adekku ada yang sekolah di pesantren, juga suka gitu.. tapi disana, kalau peci-nya gak dipake setiap shalat, ada denda.. karena seringnya hilang, jadi uang jajannya juga berkurang.. abisnya gitu sih, gak bisa ngejaga barang sendiri..

    BalasHapus
    Balasan
    1. trus jd kapok gak kena denda terus? :D

      Hapus
  4. Kekeeeeeeee.... *ikutan gregetan* anak cowok kynya emang gitu kali ya Mbak hihihi :D

    BalasHapus
  5. hehehhee sama persis dengan kakaknya Dija yang baru naik ke kelas 4

    bayangkan... tas beserta isinya aja pernah ketinggalan!!!!!!

    apa gak kebangetan itu namanya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah langsung main pulang gitu aja, ya :D

      Hapus
  6. he..he.. anak cewek ya sama juga Chie.., seringnya ilang dasi.., kacamata juga pernah

    BalasHapus
    Balasan
    1. ternyata anak cewe juga bisa gitu, ya, Mbak :D

      Hapus
  7. Memasuki periode, lupa tertinggal, entah dimana nyelipnya barang2 pribadi keperluan sekolah nih Jeng Chi. Pencatatan kejadian dan tindakan menjadi menarik dicoba loh nantinya bisa tuk evaluasi. Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga semakin besar Keke gak sering ketinggalan, ya, Mbak :d

      Hapus
  8. jiah elah ibu ibu
    paling pinter kalo disuruh ngitung begituan hehehe...

    BalasHapus
  9. Mas Dzaky juga kayak gitu Bun, alat2 tulis hilang mulu...khasnya anak laki bgt deh ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu juga. Sering bgt alat tulisnya ilang

      Hapus
  10. Jangankan Keke yang anak kecil, saya juga suka lupa naruh barang, Mak. *lho, kok malah curcol*. Hehe

    Btw, kalau anak laki-laki memangnya begitu ya? *nanya serius*




    BalasHapus
    Balasan
    1. gak tau, Mbak. Tp kl baca komentar2 di sini kyknya gitu hihihi

      Hapus
  11. Masukan buatku yang punya anak laki...

    Suamiku klo nginap pas meeting, selalu ada laporan setelah pulang : handuk ilang, sendal hilang...haduuuh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi Faiz jgn niru ayahnya, ya :D

      Hapus
  12. Sabar mbak.. ANak cow kali emang gt ya, lebih cuek sama hal2 kecil seperti itu.. hihihi

    BalasHapus
  13. mungkin maksudnya.. biar banyak disuruh istighfar.... he2, namanya anak cowok dimana-mana suka gak teliti n cuek mbak..., semoga lebih sabar ya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga lama2 dia juga mau lebih teliti :D

      Hapus
  14. hahahahaha....begitulah anak2 mbk
    sering dapet curhatan ibu2 kl anak2nya sering ada aja barang yg hilang,entah tempat bekalnya, kotak pensil,tempat minum dll hihihi..lucu ya anak2 itu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. problem orang tua pada umumnya kayaknya hahaha

      Hapus
  15. haha, untung dulu ibuk saya cuek, kalo ada yg hilang ya cuman diem aja

    tapi nggak tahu, ibu mbatin kelakuan saya atau tidak

    BalasHapus
  16. hahahah Keke males carinya dan ga mau ribet, makanya bilang pecinya hilang..:D

    BalasHapus
  17. jangankan Keke, ini si akang misua jg suka begitu mba Chi, ngga peci, kaos kaki, atau sapu tangan, seriiiing bgt beli dg alasan ilang, pdhl mah pasti lupa nyimpen >_<

    BalasHapus
    Balasan
    1. nanti sekalinya ketemu barengan :D

      Hapus
  18. Hahahaha, anak-anak kadang bisa bikin geregetan ya, apalagi suka ngilangin barang.

    BalasHapus
  19. mungkin karena cowok jadi sering teledor ya... mudah2an setelah ini Keke makin 'open' dg barang2nya biar ga ngrepotin mamahnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, Mbak, mudah2an berkurang teledornya :)

      Hapus
  20. Anak-anak biasanya suka asal jawab untuk keteledorannya. Vay juga suka begitu, kalau sudah main pasti berantakan lalu gak mau merapikan. Jadi kalau ada yang hilang, saya bilang itu salahnya, dan dibiarkan saja, tidak dibelikan lagi.
    Tapi masih saja tuh, tetap belum berubah juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan sbg ibu kayaknya kita hrs banyak sabar, ya, Mbak hihihi

      Hapus
  21. Hahaha... ternyata keluhan emak2 dimana-mana sama. Meskipun Shasa cewek, tapi juga suka banget "kehilangan" barang2nya. Yang paling sering sih penggaris... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi ternyata cewek bisa juga, ya, Mbak :D

      Hapus
  22. Pecinya dikasih nama aja Mak, dibagian dalemnya biar kalo ilang gampang carinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. selalu dikasih nama, cuma tetep aja hilang :)

      Hapus
  23. Ikutan gemes juga bacanya :D

    BalasHapus
  24. Biasa anak Mba wekekeke...Kalo diluar belinya disebut Peci nasional itu oeci hitam :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, betul. Peci itam suka disebut juga peci nasional :)

      Hapus
  25. Hal ini jg sama mbak Mir...sama anak sy...dan yg sering di bikin gregetan ya..mamah nya...hehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. emak2 di mana2 sering gregetan kayaknya hahaha

      Hapus
  26. Klo Zidan pencil case nya yang suka ketinggalan tapi disekolah ada lost and found jadi emang harus kemabli ke anaknya ya. biar mandiri :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebetulnya kalo Keke mau cari di gudang atau tanya ke wali kelas suka ketemu. Cuma dia lebih suka bilang ilang :D

      Hapus
  27. hehehe keke kyk Zidan aja..kl Zidan pensil sm penhapus yg sering ilang :D
    semangat Keke :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keke juga alat tulisnya sering hilang tai gak sesering peci :D

      Hapus
  28. Kalo pengeluaran emg gak kmn, Bun! Kayak jodoh! Duit ama pengeluaran tuh emg jodoh! Hehe

    BalasHapus
  29. jangankan keke dan nai
    saya juga masih suka teledor klo naruh barang, hehehehhehee

    BalasHapus
  30. artikel yg sangat keren

    BalasHapus
  31. Hihihi,
    jangan sampe ada yang ilang lagi ya Keke :D :D

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge