Rabu, 08 Mei 2013

Menjadi Indonesia. Kenapa Tidak?

Lanjutan dari Seminar Parenting : Pendidikan Karakter Anak dengan pembicara Prof. DR. H. Arief Rachman, M.Pd di sekolah Keke dan Nai beberapa waktu lalu.

Chi baru tau kalo Pak Arief, walopun bicaranya lemah lembut tapi tegas. Beliau juga gak segan mengkritik tapi dengan cara yang apik, menurut Chi. Nah, pas seminar waktu itu Pak Arief mengkritik ketua yayasan sekolah Keke dan Nai.Tapi Chi merasa kritiknya kena ke semua :D

Jadi gini, acara dibuka dengan sambutan dari ketua yayasan. Dari sekian panjang sambutannya, Pak ketua yayasan bilang kalo kita harus seperti bangsa Jepang. Ya, pokoknya intinya generasi ke depan harus seperti Jepang.

Ketika giliran Pak Arief bicara, beliau tanya ke semua yang hadir tentang bagaimana pandangan kita terhadap media? Lebih banyak membawa pengaruh baik atau buruk? Serempak pada jawab buruk, dong.

Udah tau buruk, tapi pernah gak kita berpikir, kok, media kita selalu memberitakan sisi buruk pemerintah, ya? Padahal seburuk-buruknya, pasti ada lah kebaikannya. Kok, media kita jarang sekali menampilkan prestasi bangsa Indonesia? Lebih banyak membesar-besarkan berita tentang ribut di sana-sini, padahal prestasi anak bangsa juga banyak. Kalopun berita tentang prestasi, biasanya prestasi dari negara lain yang di beritakan. Mau itu pemerintah, hiburan, dan lain-lain.

Kita udah tau media membawa pengaruh buruk, tapi kita sendiri sadar atau enggak terbawa arus media. Banyak yang langsung percaya tanpa mencari tahu berita pembanding.

"Selama ini kan kita hanya melihat yang baik-baiknya saja tentang Jepang. Sekarang saya mau cerita tentang segala keburukannya. Saya punya beberapa puluh kenalan warga negara Jepang yang sampai sekarang masih tinggal di sana, dan mereka sendiri yang bercerita kepada saya"

Penjabaran Pak Arief tentang keburukan bangsa Jepang bikin kami yang hadir tertawa. Intinya, beruntung deh kita tinggal di Indonesia! :D

Maksud Pak Arief menceritakan keburukan bangsa Jepang tentu saja bukan sekedar ingin membuat kami lebih mensyukuri sebagai WNI dan mengolok-olok bangsa lain. Tapi maksud Pak Arief setiap negara itu pasti punya kelebihan dan kekurangan. Masalahnya, kita ini terlalu sibuk menjelekkan bangsa sendiri dan bangga dengan bangsa lain. Akibatnya apa? Kita selalu ingin mencontoh bangsa lain, seperti yang di ungkapkan oleh Pak ketua yayasan *beneran loh Pak Arief nunjuk Pak ketua yayasan hihihi.

Bangsa Jepang dan juga bangsa lain yang dianggap maju itu karena mereka selalu bisa menampilkan wajah baik di dunia. Sementara yang buruk-buruk, konsumsi intern aja. Akhirnya warga dunia pun menilainya baik. Pak Arief mencontohkan film-film, lagu, fashion, dan industri lain dari negara lain yang kebanyakan memperlihatkan kehidupan negara mereka yang sukses dan gemerlap. Sehingga yang nonton pun jadi silau :)

Berbeda dengan bangsa kita yang selalu aja menampilkan wajah buruk. Jadi bagaimana bangsa lain bisa tau kebaikan bangsa kita kalo yang ditampilkan selalu buruk. Kita itu terlalu sibuk dengan keburukan.

Chi pikir betul juga, ya. Ambil contoh kayak film Hollywood, sering banget kan Amerika bikin cerita sebagai polisi dunia? Mereka yang berjasa menyelamatkan dunia ketika bumi diserang alien, terkena bencana dahsyat, dan lainnya. Sadar atau tidak, kita akan berpikir Amerika memang hebat.

Padahal Chi juga pernah beberapa kali menonton film dokumenter atau bahkan  film seri, ternyata banyak juga, kok, sisi buruk Amerika. Yang bahkan kita di Indonesia ini lebih baik. Cuma memang harus diakui 'gempuran' berita tentang kehebatan Amerika itu lebih dahsyat, hingga pikiran masyarakat pun terpengaruh.

Untuk ruang lingkup yang lebih kecil lagi, bisa juga di praktekkan ke keluarga atau bahkan ke diri sendiri. Kalo kita lebih sering menampilkan wajah masam, selalu mengeluh, banyak ngegalau, dan ngomel. Wajar kalo orang akan menilai karakter kita negatif.

Karena menurut Pak Arief, yang menilai karakter kita seperti apa itu orang lain, bukan diri sendiri. Tapi kita yang harus membentuk. Kalo kita ingin dinilai berkarakter baik oleh orang lain, maka tunjukkan tampilan yang baik.

Jadi mulai sekarang mau dong menjadi Indonesia. Kenapa tidak? :)

Yang mau ikut proyek WB, menulis buku kumpulan cerita tentang parenting. Silakan, DL masih sampe tanggal 31 Mei 2013. Saya tunggu, ya. Baca syarat dan ketentuan di Woro-woro : Buku Kumpulan Cerita Parenting :)

post signature

54 komentar:

  1. kesentil deh mak akyuuu, setiap kali ngebayangin kalo harus balik for good ke Indonesia sudah ngebayanging yg jelek2 mulu hahahaha. Ampunnn, soalnya pengaruh media memangpun menakutkan, disini TV ga banyak berita negatif, even kejahatan aja taunya malah dari sharing personal, jadi harus aware and cari2 info sendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. berita di media suka bikin parno akhirnya, ya :D

      Hapus
  2. Chiii..

    Orang Indonesia itu pinter-pinter...!

    Oleh karena itulah mengapa... terkadang diri ini gemas karena kita seharusnya lebih hebat.. ehehe...

    sekarang udah mulai sering kok yah di acara2 di tv one gtu nampilin sekolah2 berprestasi.. hebat2 deh pokok'e

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya, mudah2an porsi di tv manapun berita ttg prestasi semakin banyak, ya :)

      Hapus
  3. Ternyata Indonesia gak kalah hebat dengan negara lainya ya..

    kao yang ngisi acara Pak Arif selalu adem rasanya...# pernah sekali ikut tausiyah di tempat kerja waktu di Jkt..yg ngisi Bp Arif Rahman

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup! sebetulnya hebat, cuma kita suka gak nyadar ajah :D

      Hapus
  4. Saya setuju, Indonesia itu hebat lhooo...
    Karena selain ternyata orang Indonesia pintar2, masyarakat Indonesia juga ramah2.
    Ga pake acara bunuh2an di jalan kayak film2 gengster gitu deh . . ..
    ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngeri, ya, kl sp ada gangster2an gitu :)

      Hapus
  5. setujuuu, banyak dari kita yang suka mengolok-olok bangsa sendiri, moisalnya aja kalo ada yg ngaret atau kerushan pas nonton bola pasti komennya "Yah namanya juga orang Indonesia" kayak di luar ngga ada aja yang kayak begonoh

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup oadahal dimana2 juga banyak, ya :)

      Hapus
  6. Iya mungkin kita ini terlihat jelek karena kita selalu bilang kalo kita ini bangsa yg jelek2nya doang ya mba? Kalo di perkotaan banyak yang memang suka ngga peduli sama orang lain. Tapi jadi inget waktu jaman mahasiswa baru masuk Jakarta, ternyata di setiap sudut orang Jakarta banyak yang mau bantuin dan baik2. dari tukang ojek sampe tukang dagang. wkwkwk...

    BalasHapus
  7. Mau banget doonggg...

    Ya begitulah.. Kadang rumput tetangga lebih hijau dari rumput di rumah.. *padahal rumahnya ga ada rumput. Hehehe

    Sharing yang sangat menarik bund.. ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. pdhl isinya blm tentu lebih bagus, ya :D

      Hapus
  8. beda'a cuma masalah moral kalau menurut saya sih mba, kalau orang luar negeri pinter secara otak tapi juga sikap + perilaku'a terjaga beda sama orang indonesia, yang kebanyakan pinter, tp lebih banyak yang kurang bermoral, sampai sering jadi langganan news trending topic di BBC UK.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah, masalah karakter. Itu jg yg ditekankan Pak Arief. Di kita masalahnya karakter

      Hapus
  9. Menjadi Indonesia, Kenapa Tidak?
    Pengen ikutan buku antologinya. :)

    BalasHapus
  10. lho Indonesia itu memang hebat...aku juga suka heran banyak yang suka mencibir negaranya sendiri..Indonesia pun kaya. Banyak yang menyanggah kalo aku bilang begitu, bilang on paper doang lah, boongan lah dan sebagainya dan sebagainya. Dan sebenarnya itu lah problemnya. Bener kata pak Habibie, kita ini bisa, bangsa yang hebat hanya saja suka gak percaya sama diri sendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. pdhl gak pede bisa bikin kita gak maju

      Hapus
  11. Setujuuuu jadi mari lah kita tampilkan wajah manisnya Indonesia. mulai dari cerita yang baik2 di blog, siapa tahu ada org luar yang baca, ya nggaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekarang era internet jd banyak yg cari info lwt internet :)

      Hapus
  12. nah yang buruk2nya apa mak? dari tadi ssaya nyari ttg sisi negatifnya di Jepang, tapi kok ga nemu ya... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sy memang sengaja gak tulis ttg buruk2nya bangsa Jepang karena khawatir nanti fokus yang baca terpecah jd ada yg membahas keburukan hehe.

      Pdhl intinya dr postingan ini adlh ttg karakternya. setiap individu, keluarga, atau bahkan negara sekalipun pasti sellau py 2 sisi, baik dan buruk. Sekarang pilihannya ada pd kita masing, mau lebih menampilkan apa?

      Kalo misalnya kita searching di google atau lihat di media tdk terlihat keburukannya itu kan artinya sukses menampilkan sisi baik.

      Seharusnya kita seperti itu, yang baik2 aja di perlihatkan, yang buruk di simpen di bagian dapur. Boleh aja di perlihatkan tapi porsinya yg dibalik :D

      Hapus
    2. Saya suka cara pandang Chi ini ...

      Salut !!!

      (tidak heran jika dinobatkan sebagai Srikandi Persahabatan ...)

      Hapus
  13. "... Masalahnya, kita ini terlalu sibuk menjelekkan bangsa sendiri dan bangga dengan bangsa lain ..."

    Saya suka kalimat ini Chi ...

    Memang kita tidak bisa menafikan bahwa ada banyak hal perlu diperbaiki di negeri ini ... namun demikian ... tidak kalah banyaknya pula pencapaian yang telah didapat oleh warga negara Indonesia ...

    Salam saya Chi

    BalasHapus
    Balasan
    1. yg perlu diperbaiki banyak tapi yg membanggakan juga sebenernya jauh lebih byk, ya, Om :)

      Hapus
  14. Saya pernah baca juga keburukan jepang itu tingginya angka bunuh diri, ada depresi juga di warganya, tapi ya itu tadii

    bangga aja yuk jadi warga indonesia, :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sy jg pernah bc spt itu. Semoga di Indonesia jangan

      Hapus
  15. Sependapat dengan artikel ini, karena kalau kitamembicarakan suatu hal keburukan maka kita akan terbawa dalam nuansa keburukan itu sendiri,. Sedangkan untuk negeri kita masih banyak yang bisa di angkat dari sisi positifnya, tanpa harus mengangkat secara objektif terang-terangan yang akan mebuat citra menjadi buruk.


    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, mas, kita gak mau dianggap buruk tapi sadar atau enggak kita juga yg suka membuat citra buruk

      Hapus
  16. Harus dong, bangga menjadi Indonesia. Kita kan, lahir dan besar disini. Jadi siapa lagi yg hrs membanggakan negaranya sendiri, kalo bukan kita

    BalasHapus
  17. mungkin sama juga dengan selalu berpikir positif yaa... selalu melihat segala sesuatu dengan kamacata yang positif gitu, jadi nanti hasilnya juga positif...

    kalo media kita melihat segala sesuatu dengan kacamata yang negatif...

    BalasHapus
  18. Pasti malu tuh kepala sekolahnya ya mbak. Yah, seperti pepatah jawa,"wang sinawang"

    BalasHapus
    Balasan
    1. ketua yayasan, Mbak. Gak tau deh malu apa enggak :D

      Hapus
  19. setuju. Indonesia juga oke kok. kalo gak ngapain dulu belanda menjajah sampai 350 thn. berebutan sama jepang pula... Hidup Indonesia! ...#halah...

    BalasHapus
  20. orang seringnya cuma liat dari luar aja.. ya sesuai istilah rumput tetangga lebih hijau dibanding rumput halaman kita..

    tapi kalau sudah pernah merasakan di posisi tetangga pasti ujung-ujungnya pengen balik lagi ke rumah sendiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada yg bilang ty keindahan negeri org jgn cuma melihat media atau bertanya sm org yg baru pulang liburan. Tp ty sm yg bertahun2 udh tinggal di sana. :)

      Hapus
  21. Setuju Bun. Kalau bicara media terutama tv mah sudah menjadi industri yang hanya mengeruk untung semata (ya tdk 100% sih), lebih seneng menampilkan berita buruk, gosip dll karena itulah acara yang ratingnya tinggi, yang bisa menjadi pundi2 uang. Kadang malah secara politis dignakan untuk menutupi issue hangat yang melibatkan pemerintahan. Heheheh saya sinis banget yak? Tapi emang begitu kan kenyataannya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah namanya juga ada juragannya :D

      Hapus
  22. aku jadi ingat buku Si Cacing dan Kotoran Kesayangannya jilid 1, pada judul pertamanya dia membahas tentang 2 buah bata jelek.. entah nyambung atau tidak ama yg dibahas bunda chi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sy blm pernah baca buku itu jd blm tau nyambung atau enggak :D

      Hapus
  23. bangga jadi warga negara Indonesia :D

    BalasHapus
  24. sepakat... jangan sampai kita terlena untuk berkiblat ke negara lain, toh negara sendiri buanyak kok nilai positifnya cuma kadang yang positif itu tertutup oleh yang negatif, jadi yaaa..."mukanya" jadi buruk :)

    BalasHapus
  25. bangga dengan bangsa sendiri tapi jangan pas budaya kita di klaim negara lain hehehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. kok malah gak bangga ketika budaya kita di klaim? tetep bangga dong sambil introspeksi juga krn siapa sebenernya kita juga yg salah :)

      Hapus
  26. ya, karena nobodies perfect. pemerintah emang ada sisi baiknya, tapi.... oiya, tentang jepang yg banyak terlihat baiknya, selain dari media, selama ini sy tahu dari seorang guru blogger yg dapet beasiswa kuliah di jepang, blognya murniramli wordpress dot com, dan tentang buruknya jepang, napa gak saya lihat di blognya ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. banyak faktornya, sih. Salah satunya bs jd krn sudut pandang. Mnrt org lain itu buruk, blm tentu mnrt yg lainnya lagi. Atau terkadang kita suka lebih bs menilai keburukan negara sendiri krn berasa rumah sendiri. Tp ketika dg negara lain, krn merasa bukan rumahnya jd keburukan itu diabaikan.

      Tapi itu hanya sedikit contoh, ya. MAsih banyak faktor lain :)

      Hapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge