Rabu, 29 Mei 2013

International Youth Service (IYS)

Formulir IYS yang unyu-unyu :D

Pernah mendengar yang namanya International Youth Service? Sebuah perkumpulan sahabat pena internasional yang berpusat di Finlandia, yang berdiri sejak tahun 1952. Pesertanya berusia antara 10-20 tahun.

Untuk bisa mendapatkan sahabat pena, kita diminta mengisi formulir lengkap tentang data diri kita.Kemudian kita juga diminta menulis formulir sahabat pena seperti apa yang diinginkan. Laki-laki atau perempuan, berapa usianya, tinggal di negara mana, dan lainnya. Tentu aja ada biayanya. Seinget Chi sekitar $1 untuk 1 teman pena yang kita mau.

Chi mengenalnya zaman SMP (jangan tanya tahun berapa itu hahaha ...). Teman sekolah yang mengenalkan perkumpulan ini. Sayang gak berlanjut lama ...

Sebetulnya Chi suka dengan program ini, apalagi kalau sudah menerima surat dari sahabat pena plus foto-foto mereka. Ada yang bersama keluarga, ada juga foto lingkungan mereka, pokoknya asik, deh, lihatnya. Dan mengasah kemampuan serta keberanian kita untuk berbahasa Inggris juga.

Tanpa bermaksud untuk menyalahkan, Chi sendiri gak tau orang tua suka atau enggak dengan hobi surat-suratan Chi itu. Setiap kali Chi minta tolong untuk kirim formulir ke IYS, -karena saat itu Chi gak ngerti gimana caranya mengirim surat ke luar negeri dan menukarkan uang rupiah ke dollar-, orang tua Chi selalu terima tapi gak pernah tanya juga ini program apa, bagaimana teman-temannya, dan lainnya.

Chi yang saat itu tertutup banget, jadi suka sungkan untuk meminta ke orang tua. Dalam hati terus bertanya, sebetulnya orang tua keberatan gak, sih? Akhirnya karena sifat tertutup dan rasa sungkan yang menyiksa :p, Chi gak ikutan IYS lagi.

Akhir-akhir ini Chi tiba-tiba inget lagi tentang IYS. Buat Chi program ini bagus banget. Chi pengen banget Keke dan Nai kalo udah cukup umurnya bisa ikutan program ini. Selain menambah teman juga bisa mengasah kemampuan dan kebaranian mereka berbahasa Inggris. Malah menurut Chi bisa memotivasi. Siapa tau pas lihat foto-foto, kita kepengen suatu saat bisa ke sana. Dan saling mengunjungin :L

Selama ini, sih, Chi suka minta ke Keke kalo email ke Om nya yang tinggal di LA atau Om nya telepon biasakan berbahasa Inggris. Gak apa-apa salah-salah atau sepotong-sepotong, namanya juga baru belajar. Dan Keke berani. Malah di blognya -yang sekarang udah gak pernah update karena lupa password :p - Keke sering memberanikan diri untuk menulis dengan berbahasa Inggris. Nah, Chi tertarik banget buat ngenalin program IYS ke mereka supaya mereka mendapat sahabat yang lebih banyak lagi.

Pas Chi gugling buat cari tahu di mana bisa dapet formulir IYS, ternyata Chi malah dapet info kalo IYS udah tutup! Kalo Chi baca berita resminya, mereka bahkan sudah tutup sejak tahun 2008. alasannya gak bisa bersaing lagi dengan dunia internet. Sayang banget, ya ...

Di satu sisi, internet memang semakin memudahkan kita untuk berkomunikasi. Tinggal menggerakkan jari-jari kita di keyboard, klik, saat itu juga seseorang di belahan dunia manapun menerima pesan kita.

Tapi buat Chi rasanya istimewa banget kalau menerima sepucuk surat atau selembar kartu pos dari sahabat atau keluarga. Membaca tulisan tangan mereka. Bahkan yang senang berkreasi, lembaran surat atau kartu posnya di hias. Belum lagi untuk mengirim surat kan pasti pakai perjuangan, gak cuma duduk di depan komputer yang tinggal klik. Aaaahhh istimewa rasanya!

Nai pernah mendapat surat dari sepupunya yang isinya 'cuma' menanyakan kabar Nai serta beberapa lembar hasil karyanya. Membaca tulisan 'cakar ayam' khas coretan anak-anak itu lucu dan istimewa banget.

Tiap tahun, menjelang lebaran, tukang pos datang ke sekolah Keke-Nai dan meminta anak-anak untuk mengirim selembar kartu pos ucapan idul fitri yang akan di kirim ke rumah dan ditujukan untuk orang tua. Chi selalu menikmati bahkan beberapa hari sebelum suran itu diterima. Karena mereka sudah heboh bagaimana proses berkreasi dengan kartu pos hingga proses mengirimnya. Bahkan ketika tukang pos datang, mereka lebih heboh dari Chi hahaha!

Tahun lalu Chi juga dapet selembar kartu pos ucapan selamat idul fitri dari salah seorang sahabat blogger, yaitu Mas Azzet. Subhanallah, luar biasa!

Ya, betul, dunia internet memang memudahkan. Tapi buat Chi belum bisa mengalahkan istimewanya menerima sepucuk surat atau selembar kartu pos dari keluarga atau sahabat.

Kira-kira zaman sekarang masih ada gak, ya, komunitas international terpercaya yang bergerak di bidang surat menyurat. Semoga dunia surat-menyurat tidak sampai punah.

post signature

38 komentar:

  1. Aku juga dulu sahabat penaan, Chi. Tapi malah gk tau tentang IYS, hehe..
    Iya bener, beda banget rasanya baca tulisan tangan. Lebih ada 'rasa'nya :)

    BalasHapus
  2. Salah satu yang hilang tergerus kemajuan teknologi adalah surat-menyurat. Waktu temen SD-ku pindah ke luar kota, masih ngalamin tuh yang namanya surat-suratan. Sampe sempet hobi koleksi perangko segala hihihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh jadi inget koleksi perangko sy yg sealbum itu ke mana, ya? :d

      Hapus
  3. saya waktu sekolah juga surat2an, sahabat penaan gitu. Memang sensasi banget ya rasanya ketika kita dapat kartu pos dari seseorang. Apalagi kartu pos itu datangnya dari luar negeri. Kayaknya seneeng banget :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup, walopun kemampuan bhs inggris kita pas-pasan, ya :D

      Hapus
  4. dari dulu emg ga suka surat suratan bun...jd ga tau nih program ini jaman dulu hehe

    bakat menulis emg udah dr kecil ya bun, makanya gape bener klo nulis di blog, Thumbs up buat bunce :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. krn tulisan lebih bs mengungkapkan persaan saya hehe

      Hapus
  5. Wah ini namanya Istimewa.

    Tetap berbagi pengalaman ya bun.

    lam manis dari Jember

    BalasHapus
  6. Wah, saya hobi surat-menyurat sejak SD. Malah sampe punya beberapa sahabat pena hasil kenalan dari majalah Bobo. Masih rajin surat-suratan sampai SMA dengan teman2 masa kecil sampai pacar pertama dulu, hehe. Berhenti surat-menyurat yaitu pas kuliah, krna kami tinggal sekota.
    Seru lho,lewat surat-menyurat, sy sekalian mengkoleksi perangko. Paling berkesan adalah ketika nekad menyurati bebarapa kantor kedutaan, minta brosur. Begitu dapat balasan, aih senengnya minta ampun :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh iya loh mbak. Sy juga suka kirim surat sm pacar (skrg jd suami). Tp dia sama sekali gak pernah bikin surat buat saya haha

      Hapus
  7. huaaa, dulu aku waktu SD punya sahabat pena dari Turki lewat IYS ini..sekarang hilang kontak dan pas nyari2 IYS lagi emang katanya udah gk ada ya... #sedih :( padahal ini program bagus banget lho....:')

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup, bagus bgt. Makanya sy tuh pengen kenalin ke Keke Nai. Eh, gak taunya udah keburu tutup :(

      Hapus
  8. Iya dulu pernah dapat brosur IYS ini jamannya surat menyurat dulu ya sayangnya dulu gak ikutan...

    BalasHapus
  9. Aku sampe sekarang masih punya sahabat pena loh (meski usiaku sudah 43 th sedangkan sahabat penaku usianya masih kursng dari 25 th). Kenapa masih bisa bertahan sahabat penanya? Karena dia tinggal di pedalaman indonesia dimana belon ada internet. Hehehe

    BalasHapus
  10. heumm,kemana ya sahabat penaku dulu???huhuhu....hilang jejak deh kayaknya :(

    BalasHapus
  11. aku pernah nih dulu jaman SMA kalau gak salah

    BalasHapus
  12. aku kirim kartu pos ke emak emak MFF itu juga karena demam fiksi bareng..

    Mak chi mau saya kirimin FC, tapi saya bukan bule hehehe

    BalasHapus
  13. Saya baru dengar IYS di sini Mbak, maklum urusan beginian saya masih jauh.
    Yaps berkembang pesatnya dunia maya yang serba elektronik, kartu pos, perangko jadi macet bahkan mungkin anak-anak sekarang banyak yang belum pernah melihat bagaimana bentuk dari perangko dan kartu post.
    Salut deh buat Kang Azzet yang masih memanfaatkan kartu pos untukmenjalin silaturahim

    BalasHapus
  14. aku udah jaraaaang banget kirim2an surat atau kartu lebaran semenjak ada internet..tapi jujur emang kangen banget bisa kirim2an lagi kayak dulu.
    Sayang banget ya program kayak IYS udah tutup, padahal kalo masih dilanjutkan pasti masih banyak yang minat...

    BalasHapus
  15. wah.. aku juga pernah gini-ginian bund..
    tapi sekarang entah gimana ini, udah tak ada komunikasi sama temen-temnnya

    BalasHapus
  16. saya masih suka kirim kartu, tapi ngga ada satupun yang di balas sama teman2, hehehe ...

    Ujung2nya mereka balas lewat sms, email atau FB. Padahal ngarepnya di balas lewat pos juga.

    BalasHapus
  17. Saat ini ada layanan yang bernama Post Crossing (www.postcrossing.com). Dengan layanan ini kita dapat berkirim kartu pos kepada sahabat asing yang berada di berbagai penjuru dunia.

    BalasHapus
  18. Jadi inget dulu aku juga sempet punya sahabat pena di Poso. Namanya Novi..

    Suatu hari, pak pos mengembalikan surat yang aku kirim untuk dia, di sana tertulis, rumah sudah menjadi pos penjagaan...

    Huaaa,, sedih banget, ga tau deh nasib Novi sampai sekarang. Mudah2an dia dan keluarga baik2 saja...

    BalasHapus
  19. terakhir surat2an sama mantan waktu kuliah dulu, gegera di kostnya gak ada telp. Dan hp masih belum merajalela spt sekarang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl skrg bahkan telp pun kyknya udah jarang yg pake, ya

      Hapus
  20. aku sampe sekarang, kadang ding :p

    BalasHapus
  21. Aku jaman SMP juga punya sahabat pena lewat IYS, Chi..!
    Eh berarti qta seumuran yak..? Hahha...

    Iyyaaa spesial banget memaaanggg...
    Coba kuinget2, aku punya pen pals dari.. Egypt.. Spain.. Germany.. Kayaknya tiga itu aja... Semuanya cowok, ahahaa... Rajin bgt surat2an.. Yg dari spain sm germany ngobrolin bola aja ahaha,,, klo org egypt kertas suratnya digambar bunga2 gtu Chi..!

    Trus aku bikin kesalahan chi, kubilang "you're so girly" tapi maksudnya positif.. Trus dia marah Chi.. Putus hubungan, huhuu.. Harusnya dibilang romantic aja ya... Salah bener..

    Ah kayaknya aku masih simpan surat2 itu.. Ada dmana yaa.. Hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, dia marah krn takut di sangka kyk perempuan kali, ya :D

      Hapus
  22. sayang banget ya IYS udah nggak ada, walaupun aku nggak pernah ngerasain masa-masa IYS itu sih x)
    tapi kayaknya kebayang aja serunya surat-suratan. sesasi nya beda. proses ngirim - nunggu sampe - nunggu balesan, justru itu yang jadi nikmat ya x)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup. Semoga ada lagi ke depannya *ngarep :)

      Hapus
  23. wah jadi inget puluhan tahun yang lalu waktu masih suka filateli. seneng banget ikutan sahabat pena luar negeri walau bahasanya berantakan. lha wong suratnya ga penting, cuma pengen prangkonya doang...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkkw, dikumpulin di album, ya :D

      Hapus
  24. Tergesernya surat menyurat juga menggeser bahasa surat yg panjang menjadi lebih simple, to the poin bahkan kadang kurang sopan :(

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge