Jumat, 03 Mei 2013

Guru Galak

Harusnya postingan pas kemaren ya tepat di Hari Pendidikan Nasional :D

Waktu sekolah pernah dapet guru yang galak. Kalo Chi pernah, biasanya guru matematika sama ada guru kesenian :p

Trus kalo anak kita yang ketemu guru galak sebagai orang tua reaksinya gimana?


Keke

Chi pernah cerita tentang wali kelas Keke. Di mana pada awal-awal Keke masuk kelas 3 seperti menciptakan benteng untuk bisa menerima gurunya. Intinya buka guru favorit, bahkan Keke sampe minta pindah sekolah.

Sebagai orang tua, rasanya hati agak emosi juga kalo ada guru yang sampe bikin anak kita gak betah sekolah. Rasanya pengen 'ngelabrak' atau protes gimana lah. Tapi saat itu Chi mikir, kalo wali kelasnay Keke ini kan guru senior. Udah lebih dari 20 tahun beliau mengajar SD. Kalo bisa selama itu, di sekolah yang sama berarti kan ada sesuatu yang oke dari guru ini, kenapa masih bertahan, kan?

Chi pun memilih untuk mengamati dulu, dan mengajak Keke untu belajar beradaptasi juga. Karena harus diakui, Keke juga gak gampang langsung 'klik' sama yang baru. Apalagi kalo kesan pertama udah gak enak buat dia, yang ada lebih memilih membangun 'benteng-benteng' dulu.

Ternyata wali kelasnya itu baiiiiiikkkk banget. Beliau juga ramah dan enak diajak komunikasi kapan pun. Tapi memang di sisi lai, beliau tegas. Mungkin itu yang buat sebagian anak termasuk Keke dianggap galak.

Tapi itu dulu, sekarang Keke udah sayang banget sama wali kelasnya. Keke pernah minta Chi bikinin tumis kangkung yang agak banyak, supaya bisa berbagi sama wali kelas. Pernah juga kasih diskon schotel untuk wali kelasnya pas di sekolahnya ada kegiatan pasar mini. Pokoknya Keke perhatian banget sama wali kelasnya deh. Dan wali kelasnya juga perhatian banget sama Keke.

Alhamdulillah, dulu Chi gak ngeduluin emosi. Coba kalo Chi dulu ngomel-ngomel, mungkin hubungan Chi, Keke, dengan wali kelas gak sebaik sekarang

Nai

Sejak November tahun lalu, Nai kursus menggambar di Global Art. Walopun Nai memang suka ngegambar, tapi Chi sempet khawatir Nai gak betah kursusnya karena Chi merasa guru yang ngajar Nai kok galak, ya. Chi tau karena ruang tunggu sama kelas kan cuma dibatasi sekat (kelas di Global Art deket rumah cuma ada 1). Sering banget Chi denger gurunya menegur 2 orang murid disana dengan nada yang lumayan menyentak.

"Fa***, kok, harus ditegur terus sama miss, ya!"
"Aduuuhh, kenapa mewarnainya di acak-acak gitu, sih! Miss kan udah bilang gimana caranya!"

Memang sih 2 anak yang sering ditegur itu gak mau diem. Gak cuma mulutnya yang ngoceh terus, tapi sikapnya juga gak mau diem. Kadang naik ke atas kursi, kadang gangguin temen lain yang lagi serius mewarnai. Pokoknya cukup mengganggu juga, sih.

Nai sendiri gak pernah ditegur. Malah gurunya itu selalu lemah lembut kalo bicara sama Nai. Tapi Chi tetep khawatir, sentakan-sentakan ke murid lain bikin Nai gak betah

Suatu hari Nai harus absen kursus karena ada kegiatan di sekolah sampe sore, jadinya diganti ke hari lain. Pulang sekolah, di mobil, Nai marah-marah ...

Nai     : "Bunda! Ima mau keluar aja, ah, dari Global Art!"
Bunda : "Loh, kenapa? Bukannya Ima suka ngegambar?"
Nai     : "Iya, sih, tapi Ima gak suka sama gurunya! Emang Ima ganti ya gurunya?"
Bunda : "Enggak, itu kan cuma guru pengganti karena Ima kan hari ini ngegantiin yang kemaren absen. Tapi bukannya gurunya yang sekarang baik, gak suka ngomel-ngomel? Bunda malah sempet mikir mau pindahin hari kursusnya Nai ke hari ini aja"

Ternyata setelah mendengar cerita Nai, dia suka sama gurunya karena gurunya lebih membebaskan dia untuk berkreasi. Menurut dia guru penggantinya memang baik, tapi Nai gak bisa bebas. Maksudnya kalo mewarnai harus berurutan. Misalnya hari itu Nai mewarnai kapal, nah kapalya harus selesai dulu di warnai sebelum loncat ke objek lain walopun masih di satu kertas yang sama. Udah gitu warnanya pun di kasih tau harus pake warna apa aja.Nai jadi gak betah karena merasa dikekang.

Sementara kalo gurunya lebih membebaskan. Misalnya di dalam kertas itu adalah gambar pemandangan di pantai. Trus Nai selesai mewarnai layar kapal, dia gak harus menyelesaikan seluruh kapal. Kalo Nai mau loncat ke objek lain dulu, dibolehin. Udah gitu warnanya pun terserah.Paling gurunya hanya menyarankan, termasuk ngajarin teknik mewarnainya. Selebihnya anak-anak dibiarkan berkreasi.

Bunda : "Emang Ima gak kesel sama gurunya? Kan kayaknya suka ngomel-ngomel. Emang sih ngomelnya bukan ke Ima"
Nai     : "Enggak, pokoknya Ima tetep pengen sama miss Claudia. Ngajarnya enak. Kalo enggak boleh, Ima mau keluar ajah!"

Akhirnya tiap kali Nai absen, dia lebih mengganti di hari yang sama dengan hari kursusnya. JAdinya lebih panjang. Mulai dari pulang sekolah sampe sore hari.

Dari 2 kejadian itu, Chi berkesimpulan kadang orang tua (termasuk Chi) emang suka protektif banget, ya. Ngeliat anak kita di omelin atau gak cocok sama guru rasanya pengen langsung negur gurunya. Padahal sebaiknya kan sabar dulu, lihat situasinya siapa tau ada solusi yang lebih baik selain menegur gurunya. Contohnya seperti Chi minta Keke untuk belajar beradaptasi. Ya, pokoknya coba cari win-win solution lah

Atau kayak cerita Nai, sebetulnya anaknya gak kenapa-napa. Dia bisa menjaga dirinya sendiri, tapi kitanya aja sebagai orang tua yang suka cepet khawatir dan ambil kesimpulan sendiri mengatas namakan anak. Padahal anaknya belom tentu setuju sama yang kita pikirkan :)

Ternyata menurut Keke dan Nai bukan guru galak, malah jadi favorit mereka :)

post signature

72 komentar:

  1. Sampek kuliah sekarang pun, aku masih dapet guru yang galak. Sebetulnya aku nggak punya masalah dengan guru galak, tapi aku sebel sama guru yang sok-sok ngeboss, terus kalo permintaannya nggak diturutin, dia jadi jahat bentak-bentak gitu deh (kira-kira itu galak juga nggak ya?)

    BalasHapus
  2. Syukur deh, Keke dan Naima bisa beradaptasi dg baik dg guru2nya ya Mbak.
    Sikap guru memang seringkali tergantung dg murid2 yang dihadapinya. Jadi kalau anak2 baik2 saja, gurunya gak bakalan marah2 kan ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. betl, Mbak. Tapi ada juga anak yg perasa, mungkin denger nada guru yg tinggi (pdhl gak lagi marah2) di sangkanya lagi marah :)

      Hapus
  3. Sip mbak... sharing di atas sangat bermanfaat pastinya bagi para ibu (khususnya emak2) saat berurusan dg guru2 sekolah anak2nya. Hampir bisa dipastikan bahwa apa yang dialami Keke dan Naima juga dialami anak2 lainnya, hanya saja cara menyikapi orang tua yang berbeda - beda.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kadang kita terlalu memproteksi anak2, ya, Mbak :)

      Hapus
  4. Keke sama Nai takut enggak ya kira-kira sama saya..

    saya kan lembut dan syahdu hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl lg nyanyi dangdu ya gn galak2 dong :D

      Hapus
  5. Menerawang jauh belasan tahun yg silam teringat guru SD yg galak,, sedikit2 pake mistar untuk mukulin betis, gaya militer deh pokoknya...

    tp entah kenapa pas skrg dah dewasa koq pengen berterima kasih sm beliau yah..sayang beliaunya sdh berpulang ke Rahmatullah..hikz

    BalasHapus
    Balasan
    1. guru galak bs bikin kita jd disiplin juga :)

      Hapus
  6. kenapa ya anak sekarang juga orang tua begitu sensitif kalo dengar istilah guru galak. perasaan jaman sd dulu, banyak banget guru galak. begitu masuk kelas tangan taruh diatas meja yang kukunya panjang digetok pake penggaris.

    mungkin orang dulu menerimanya positip kaliya, makanya anak anak malah jadi disiplin. beda dengan orang tua sekarang kalo anaknya lapor tangannya digetok penggaris langsung laporan komnas ham. makanya anak cenderung ngelunjak dan susah didisiplinkan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. org tua zaman skrg byk yg over protektif :)

      Hapus
  7. hohoho... sama nih, tante Oyen juga pernah punyak guru galak, bener-bener galak, sampe gemeteran kalo pelajaran, takut ada penggaris nyasar :P

    ayo Nai, ikutan hari jengkol, sapa tauk punya cerita guru galak yang bauk jengkol :P

    BalasHapus
  8. Namanya ibu kadang suka ga' tegaan sama anak mak. Kalo tau anak digalakin aku juga pasti protes. Tapi syukurnya guru2 tempat anakku ga' ada yang galak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tp terkadang py guru galak bagus juga :D

      Hapus
  9. Anak saya yang kecil, waktu SD pernah disuruh nyikat WC gara2 sering gangguin temannya. Karena anak saya ndablek juga, cengengesan saja waktu cerita, ditambah pengakuannya emang dia bersalah, yah gak sampai kepikiran buat negur guru Mbak Myr :)
    Tapi emang sih kalau anak kita diomelin orang lain, rasanya gimanaaa gitu, even itu guru :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. perasaan ibu suka ngenes kl lihat anak sendiri dimarahin org lain, ya, Mbak. Tp kadang kita harus menahan diri utk lihat situasi dan masalahnya :)

      Hapus
  10. Setuju sama Pakies.net jaman dulu pake jewer, penggaris, cubit jaman skrg baru kesentuh ujung kuku aja ortu bisa lapor polisi hehe..

    CuteCoconut

    BalasHapus
    Balasan
    1. kadang jadi takut sendiri menghadapi org tua yg seperti itu :)

      Hapus
  11. yg di alamin keke dan nai juga banyak dialamin anak2 lain , ada sebagian anak yg takut dan ada juga yg biasa aja walau gurunya galak minta ampun..

    guru yg galak itu gak masalah asal masih sewajarnya dan guru yg galak udah pasti banyak ditemui sekolah2 dimana aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul yg penting wajar galaknya :)

      Hapus
  12. hihihi namanya orangtua kan kita pengen anak kita betah belajar di sekolah / les tanpa perasaan yang gimana2 ya Chi..

    ehh ternyata malah anaknya enjoy2 aja yaa..:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup, kitanya terlalu khawatiran padahal anak2 nyantai ajah :)

      Hapus
  13. kadang kalau anak lapor gurunya galak belum tentu juga ya, ada anak yang sensi mungkin jadi mikirnya galak. Kasus ini pernah terjaid sama temennya Pascal yang gak mau masuk sekolah. Tapis etelah didekati dan si guru dateng kerumah akhirnya luluh juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup kadang anaknya juga yg sensian

      Hapus
  14. ihhh...pelajaran banget nih..
    TFS ya mba Chi :)

    BalasHapus
  15. Sewaktu SD, saya juga lebih suka guru yang galak bun. hhehe
    sampai sekarang, berasa suka juga dengan dosen-dosen galak. saya penasaran kok mereka bisa galak.. dan seringnya, yang galak itu baik dan perhatian banget :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl kyk gitu galaknya baru asik :)

      Hapus
  16. Hihihi... Bener juga yah mbak.. Si nai lucu amat..

    Iyah qta lebih baik komunikasi dlu sm gurunya klo ada yg ndak sreg... Secara baik2 tentu... Abis vania jg sering salah persepsi sm gurunya... Hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sy juga milih byk ngobrol sm gurunya. Sp pas terima raport bingung sendiri apa yg mau diobrolin :D

      Hapus
  17. wah jadi instropeksi, saya ini termasuk guru galak nggak ya...
    mau bikin kuisioner ah buat anak2 :)

    BalasHapus
  18. ini guru galak biasanya dikarenakana mindsetnya dari dulu udah termotivasi kalau besok udah jadi guru ntar mau marah2in anak didiknya.. hehehe

    BalasHapus
  19. haha.. sabar ya bu .. itulah cobaan menjadi guru..agak susah meyakinkan anak-anak kalau dianya udah sreg ama guru yang lainnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. sy cukup sabar, kok. Lagian bukan sy gurunya :)

      Hapus
  20. dulu kalao aje dapetin guru yang galak ane pasti bolos sekolah sering takutnya.. hihi

    BalasHapus
  21. Aku suka guru yg galak tapi suka ngelucu xD...cara ngajarnya pasti beda dan lebih cepet diingat...

    BalasHapus
    Balasan
    1. biasanya guru yg punya ciri khas malah bakal diinget terus, ya :)

      Hapus
  22. xixixixixixixixi,,,,keke...naiii....miss hanna g galak kok,sini2 main ke ruang beka..banyak permen loh???mau curhat guru yang galak juga bolleeehhhh...siapa nama gurunyaaa??biar miss hanna labrak...**jiahhh wkwkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. mauuu dong jd muridnya miss Hanna :D

      Hapus
  23. memang jaman sekarang masih ada guru galak ya..... ? mana berani guru galak lagi sama murid.. bisa di marahin orang tuanya tuh.. kalau dulu ya banyak guru galak... yang main tangan aja banyak...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yg ada org tua lebih galak, ya :D

      Hapus
  24. yaampuuun keke baik bgt, sampe guru nya pun dikasi tumis kangkung :D

    BalasHapus
  25. Guru galak...?? adu adrenalin, siapa takut..??

    BalasHapus
    Balasan
    1. kok ngadepin guru galak disamain 'ma adu adrenalin sih?

      Hapus
  26. Melihat judulnya mengingatkan saya kepada masa sekolah dulu, dimana hampir semua guru-guru saya memiliki ketegasan dan disiplin tinggi kepada anak didiknya. Yang pada masa tersebut dalam pikiran setiap pribadi saya dan rekan-rekan guru-guru tersebut galak.

    Namun, sikap yang beliau berikan dan terapkan sebenarnya dapat embentuk jiwa anak lebih berhati-hati dan menegakan kedisiplinan dalam melakukan proses belajar. Dan hal ini telah dirasakan oleh para orang tua kita, dan termasuk diri kita yang pernah mengalaminya.

    Salam wisata,

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl guru spt itu malah bermanfaat buat kita, ya :)

      Hapus
  27. ini mengingatkan guru anak saya waktu tk yang suka marah-marah. sebenarnya marahnya sama anak yang lain, tapi dia takut juga, bahkan sempat tak mau sekolah lagi.
    ku biarkan saja apa maunya. 15 hari tidak sekolah, di rumah saya temanin dia belajar, sampai dia bisa berhitung dan membaca.
    15 hr kemudian, dengan sendirinya dia mau sekolah. ternyata selama ini ia takut di marahi karena tak bisa membaca atau berhitung. dan dia berani sekolah lagi, karena ia sudah merasa bisa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kadang marah2nya guru suka bikin anak takut, walopun bukan marah ke meraka :)

      Hapus
  28. alhamdulillah selama sekolah gak nemuin guru galak. tegas, disiplin iya..tapi bukan galak dalam artian marah2 gak jelas / krna masalah sepele... dan setuju sekali dengan pendapat Chi, bahwa orangtua mestinya lebih mengedepankan perasaan / opini anak dibanding perasaan/opini orang tua... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup kalo marah2 gak jelas nanti sy juga jadinya marah ke gurunya :D

      Hapus
  29. kunjungan perdana, salam kenal yak keke naima

    BalasHapus
  30. waaah seneng ya liat anak2 sayang sama gurunya, walopun guru itu terkenal guru galak. Keke & Nai pinter adaptasinya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah mereka akhirnya mau beradaptasi

      Hapus
  31. Benar ya Mba.
    Kita para emak ini terbiasa emosi dan khawatir berlebihan kalau menyangkut anak, sehingga guru yang kita kira galak pun bikin was-was dan jadi diperhatikan terus. Padahal anak-anak belum tentu cemas seperti kita.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kita kadang suka bereaksi berlebihan :)

      Hapus
  32. hehehe...beda2 ya ternyata.^_^.selamat hardiknas bun:D

    BalasHapus
  33. Sepertinya jarang anak menyukai guru galak, berarti keke dan naima hebat nih...

    BalasHapus
  34. Kadang guru galak itu berpengaruh juga saat belajar mbak..
    saya jga prnah ngalami..ada guru MTK klo gurunya masuk jantung ini mau copot..
    klo salah dipukul pke rol..jdi ada pngaruh dikit dg krpibadian saya mbak..saya jdi anak yg takut mngluarkan pndapat,krn takut salah. awalnya kls 1 mpe klas 2,saya suka ceplas-ceplos klo guru ngasih pertanyaan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. aduh kalo bs jgn pk kekerasan fisik. Kl kayak gitu emmang udah gak bener

      Hapus
  35. enaknya jd guru baik itu suka dapet kiriman dr murid2nya ya :D

    BalasHapus
  36. Duh, kalau guru galak, muridnya jadi takut, pasti mata pelajarannya ga bisa diserap maksimal donk...:) jadi inget guruku yang galak...dan aku juga pengen keluar sekolah juga gara-gara itu.. makasih sharingnya mbak:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tp kl yg sy posting itu, galak krn disiplin. Bagus juga. Dan anak2 sy cocok :)

      Hapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge