Selasa, 19 Februari 2013

Dokter Gigi Anak vs Dokter Gigi

Dokter Gigi Anak vs Dokter Gigi.. Sama-sama berprofesi dokter gigi tapi yang satu ada kata 'anak' di belakangnya.. Chi mau ceritain pengalaman Chi mengajak anak-anak perawatan di dua dokter gigi tersebut.. Tapi sebelumnya Chi memang harus akui kalo Chi agak lalai urusan perawatan gigi Keke dan Nai. Makanya gigi atas mereka pada roges (baca : habis).

Selama ini mereka selalu ke dokter gigi anak di RSIA Hermina. Kadang untuk perawatan gigi tapi pernah juga cabut gigi karena gigi seri mulai tumbuh sementara gigi susu gak copot juga.. Cuma ya itu deh kalo ke dokter gigi selalu aja galau sama isi dompet yang selalu mengalami percepatan pengeluaran :r Udah gitu tiap ke dokter gigi selalu sekaligus berdua, ya itung aja kalo 1 gigi antara 200-350-an, minimal 2 gigi berapa tuh? Pernah beberapa kali lebih dari angka 1 dengan 6 digit di belakang mengikuti *tepok jidat. Udah gitu ke dokter gigi gak cukup sekali kalo untuk perawatan. Biasanya 1-2 minggu kemudian di suruh balik lagi.. *mimpi horor tentang dompet :p


Belom lagi Nai itu kalo ke dokter gigi suka takut duluan trus nangis. Sebetulnya waktu pertama kali dateng dia gak nangis malah santai aja. Cuma Chi lupa sejak kapan dia tiap kali ke dokter anak suka nangis. Dan sejak itu tiap ke dokter anak kayaknya Nai udah tegang duluan trus nangis walopun nangisnya gak lama sih (cuma sekali aja yang dia sampe ngamuk)..

1 Minggu lalu kami baru dari dokter gigi lagi.. Dan lagi-lagi tembus angka 1 koma sekian... Keke perawatan gigi (gak ada yang sakit tapi untuk jaga-jaga aja), sementara Nai gigi serinya udah tumbuh 2 (1 di atas dan 1 di bawah) tapi gigi susunya belom copot-copot juga..

Gigi susunya yang bawah akhirnya di cabut tapi gigi yang atas gak di cabut karena ternyata ada infeksi kecil di gusinya. Infeksinya itu penampakannya kayak bisul.. Menurut dokter kalo yang atas tetep di cabut saat itu juga akan sangat menyakitkan buat Nai walopun sudah di bius bahkan setelah proses pencabutan giginya selesai pun Nai akan tetap merasa kesakitan karena ada infeksi. Jadi dokter akhirnya kasih obat dulu untuk ngilangin bisulnya (bener-bener gak di apa-apain, cuma di liat trus di kasih resep buat obat). 1-2 minggu ke depan diminta balik lagi. Pokoknya sampe gusinya bener-bener sembuh baru boleh dilakukan pencabutan gigi..

Hari Sabtu kemaren kami berencana ke dokter gigi lagi. Tapi K'Aie bilang mau nyobain salah satu klinik gigi yang deket rumah. Kebetulan ada yang nawarin asuransi gigi, katanya sih bisa dapet diskon yang lumayan banget.. Sayangnya RSIA Hermina gak termasuk yang dicover sama asuransi itu tapi salah satu klinik gigi deket rumah bisa dicover.. Memang sih bukan dokter gigi khusus anak tapi kami pikir di coba aja dulu deh, siapa tau cocok..

Di bawah ini Chi coba bandingin ya, dokter gigi anak vs dokter gigi. Tapi seperti biasa ini berdasarkan pengalaman pribadi.. Jadi untuk orang lain bisa jadi beda :)

Tempat.. Sebetulnya lebih nyaman di Hermina, apalagi ini kan rumah sakit khusus ibu dan anak jadi dekorasinya keliatan di sesuaikan sama anak lah termasuk di ruang dokternya. Di ruang dokter ada meja kecil yang isinya beberapa mainan, ya pokoknya untuk anak-anak deh.. Tapi masalahnya karena itu rumah sakit kadang Chi suka khawatir juga kalo anak-anak tertular karena banyak anak-anak yang terkena batuk-pilek, dll. Kalo di klinik A (gak usah di sebut lah ya namanya..), tempatnya kecil dan biasa aja gak ada dekorasi untuk anak sama sekali termasuk di ruang dokternya.. Tapi kecil kemungkinan terjadi penyebaran penyakit ya..

Waktu menunggu.. Di Hermina sehari sebelumnya Chi suka telpon untuk ambil nomer. Lumayan lah jadi bisa kira-kira, misalnya dapet #8 trus dokternya praktek jam 10 berarti kemungkinan besar jam 11-an udah bisa masuk (dengan catatan dokternya gak telat ya..). Kalo di klinik A kita di suruh dateng aja langsung. Pas kami dateng Sabtu kemarin itu katanya kami antrian ke-4. Chi udah seneng aja dong, kayaknya gak bakal lama nih.. Ternyata lama bangeeeeetttt... 2 jam-an kami nunggu padahal cuma nunggu 3 pasien aja, kalo di rata-rata 1 pasien bisa 30 menit lebih.. Apa kalo pasien dewasa lebih lama ya? Perasaan kalo ke Hermina jarang banget lama untuk 1 pasien. Menurut Chi ini jelas banget gak bagus buat psikologis Nai. Chi aja yang dewasa udah hampir di batas kesabaran karena kelamaan tapi di depan anak-anak berusaha keras gak ditunjukkin supaya anak-anak gak semakin tambah rewel. Cuma kan kasian anak-anak apalagi buat Nai yang semakin lama nunggu semakin tegang dia, malah sempet nangis.. Yah kita aja kalo ketakutan kelamaan gak nyaman kan? Bahkan pernah waktu Nai batita dan di duga karena asma, Chi sempet cari second opinion dari dokter lain.. Dokternya ini rekomendasi dari beberapa teman katanya bagus untuk masalah pernapasan.. Tapi pasiennya terlalu banyak, jadi terlalu lama nunggu. Kasian anak sakit kalo di suruh kelamaan nunggu. Jadi akhirnya cukup sekali kami kesana, setelah itu balik lagi ke dokter anak yang memang kami udah sangat cocok..

Peralatan kedokteran.. Ini sih dari pandangan orang awam aja yang gak ngerti tentang alat-alat kedokteran. Menurut Chi di Hermina keliatan lebih modern. Yang paling serem liat suntikannya. Kalo di Hermina, suntikannya kecil gitu deh.. Bentuknya gak kayak suntikan, trus nyuntiknya juga kayak kita pake pensil mekanik. Cuma di cetak-cetek, singkat banget. Tapi yang di klinik bentuknya kayak suntikan trus gede ajah tuh suntikan, jarumnya juga panjang :r Chi aja yang liatnya serem, udah gitu pas di suntik kan lumayan lama juga, ya kayak kita kalo di suntik kan lumayan ada waktunya ya.. Pantesan Nai jejeritan pas di suntik..

Sikap dokter.. Di Hermina dokternya ramah-ramah (untuk dokter gigi anak, Chi suka gonta-ganti tergantung siapa yang lagi praktek aja. Beda sama dokter anak yang setia gak ganti-ganti :D Tapi sejauh ini sama semua dokter gigi anaknya cocok kok). Mungkin karena dokter giginya khusus anak ya makanya ramah-ramah dan keliatannya cukup ngertiin, termasuk kalo anak kita ngamuk pun masih cukup sabar lah nanganinnya.. Malah kadang setelah selesai suka di kasih hadiah sticker. Sticker biasa sih, yang di abang-abang jualan harganya gak lebih dari 2 ribu. Tapi namanya anak-anak itu mereka gak liat dari harga kan? Pokoknya asal dapet hadiah udah bisa bikin mereka seneng banget.. Sementara di klinik A ini Chi sempet rada naik darah, untung aja masih bisa di tahan dan berusaha keras untuk gak diliatin. Cara bicara dokternya memang ramah tapi dia MENOLAK untuk mencabut gigi Nai. Oke lah kalo alasannya seperti dokter yang di Hermina itu karena ada infeksi di gigi Nai jadi harus di obatin dulu sampe sembuh, Chi masih bisa di terima. Tapi ini di tolaknya karena sikap Nai..

Dokter : "Ibu, saya gak bisa cabut gigi anaknya kalo sikapnya seperti itu.. Anak ibu harus tenang dulu.."
Chi      : "Tapi masalahnya anak saya selalu seperti ini kalo ke dokter gigi dok.. Gimana dong?"
Dokter : "Ya pokoknya ibu harus bisa bikin anaknya tenang. Mestinya kalo mau ke dokter, anaknya di ceritain hal-hal yang menarik tentang dokter jangan di ceritain yang serem-serem tentang dokter. Jadi si anak senang dan merasa santai kalo ke dokter bukannya takut."
Chi      : "Saya juga seperti itu dok, tapi anaknya tetep aja takut.. Sekarang gigi serinya kan udah semakin besar trus jadinya gimana nih dok?"
Dokter : "Ya selama anak ibu belom tenang biarkan aja dulu giginya.."
Chi     : "Lah terus gak di apa-apain? Gigi susunya kan belom tanggal dok.."
Dokter : "Ya biarkan saja, selama anaknya belom tenang.."
Chi     : "Terus gak pengaruh apa-apa sama gigi anak saya? Kalo dia gak tenang-tenang juga gimana tuh? Sementara gigi serinya kan terus numbuh"
Dokter : "Saya biarkan karena giginya emang keliatan kemungkinan besar akan bertumpuk. Karena gigi susunya kecil-kecil sementara gigi serinya besar-besar. Ini aja gigi serinya lebih besar 1,5 kali dari gigi susunya.."

Gimana Chi gak naik darah sama itu dokter coba..
  1. Udah nunggu 2 jam-an trus di tolak gitu aja HANYA karena Nai gak mau tenang? Perasaan beberapa kali Nai nangis bahkan pernah sekali sampe ngamuk pas di ruang dokter gigi di Hermina gak pernah sekalipun tuh Chi ditolak.. Dokternya selalu bisa menghadapi. Apa karena dokter gigi anak jadi ngerti psikologis anak juga ya..? Jadi tau cara nangangin anak..
  2. Chi "diajarin" kalo ke anak tuh jangan kasih gambaran yang serem-serem tentang dokter biar anaknya gak takut. Hadeeeeuuhhh... Merasa dihakimi banget deeeehhh.. Siapa juga yang ngajarin serem-serem. Malah Chi selalu menggambarkan yang bagus-bagus tentang dokter, beliin buku-buku cerita anak tentang dokter bahkan suka mengiming-imingi juga. Tapi Chi juga gak ngada-ngada, cerita apa adanya.. Karena ini berkaitan dengan kepercayaan.. Bahkan yang kemaren itu kami janjiin pulang dari dokter gigi ke Teddy House, tapi ya tetep aja namanya udah punya rasa takut..
  3. Tentang gigi Nai yang katanya kemungkinan bertumpuk karena gigi serinya lebih besar, dulu waktu Keke harus cabut gigi di dokter Hermina Chi pernah tanya pertanyaan yang serupa ke dokter gigi anak di Hermina.. Chi liat gigi seri Keke gede-gede, sementara gigi susunya kecil dan Chi khawatir akan bertumpuk.. Tapi dokternya bilang nanti lama-lama ruang di gusi akan menyesuaikan dengan gigi baru. Kalopun enggak nanti kan bisa pake behel. Tapi itu masih lama banget jadi biarin aja dulu gigi mengatur tempatnya.. Sambil liat perkembangannya.. Dan keliatannya sekarang gigi Keke yang bawah alhamdulillah gak bertumpuk kok.. Cuma pas di klinik itu Chi males ah debat sama dokternya. Udah ilfil karena ditolak dan dihakimi.. :(
Akhirnya Nai tetep di cabut, setelah "bikin perjanjian" Nai di pegangin badannya supaya gak berontak.. Dan ternyata lamaaaaaa banget prosesnya.. Perasaan waktu Keke dulu giginya sampe abis gitu gak pernah lama prosesnya.. Bener-bener cepet.. Gak tega juga denger Nai yang jerit-jerit kesakitan.. :(

Setelah selesai dokternya bilang lagi kalo dia sebenarnya gak pernah mau menangani pasien yang gak tenang.. Terserah deh ah.. Chi udah males dengernya.. :( Cuma yang bikin Chi kaget lagi katanya di gusinya Nai ada titik kecil keliatannya bekas infeksi yang belom sembuh dan dokternya kasih obat untuk infeksinya.. Kaget dong karena teringat sama ucapan dokter yang di Hermina minggu lalu yang mewanti-wanti kalo Nai gak boleh di cabut giginya selama infeksinya belom sembuh banget karena itu akan sangat menyakitkan buat Nai saat proses pencabutan dan sesudahnya.. Pantesan aja Nai jeritnya gila-gilaan sambil teriak kalo gusinya sakit banget.. Bahkan sampe malem pun dia ngeluh kalo gusinya sakit (sampe sekarang juga masih sakit) dan kadang masih suka ngeluarin darah walopun sedikit. Kasian Nai :( Tapi lagi-lagi Chi mau debat sama dokternya udah ilfil duluan..

Asisten dokter.. Kalo di Hermina, asistennya juga sama ramahnya dan mengerti juga tentang anak.. Trus bisa kerja sama dengan baik sama dokternya. Kayaknya ngerti kalo si anak keluhannya apa, si asisten udah tau apa yang harus disiapin.. Sementara di klinik A asistennya kelamaan, diminta alat ini cari-cari dulu.. Hadeuuuhh.. Trus kok ya sering banget keluar ruangan gitu loh.. Mana sempet Chi liat pake buang sampah (sambil bawa tong sampah) keluar segala pas di dalem ada pasien.. Mungkin itu juga yang bikin lama untuk 1 pasien ya.. Udah gitu rada galak juga.. Keke rada di sentak dan di suruh duduk karena Keke ikutan berdiri untuk ngeliat.. Ya anak-anak udah biasa begitu, kalo salah satu di periksa dokter gigi yang satu berdiri di dekatnya untuk liat prosesnya.. Dan dokter maupun asistennya gak pernah masalahin malah keliatannya seneng-seneng aja..

Timbangan.. Hal yang keliatan sepele tapi penting ternyata.. Kalo di Hermina setiap pasien kan harus di timbang dulu termasuk ke dokter gigi. Dan menimbang berat badan itu ternyata untuk menentukan takaran obat. Di klinik A gak di timbang sama sekali. Makanya sempet bingung waktu Nai di tanya beratnya berapa. Padahal baru 1 minggu yang lalu waktu di timbang di Hermina tapi pada lupa :D. Akhirnya kita bilang aja beratnya 19kg (dan setelah pulang Chi liat di medical recordnya punya Nai ternyata BBnya dia 18kg). Semoga aja selisih 1 kg gak bermasalah sama takaran obat ya.. Saran Chi sih harusnya di setiap ruangan dokter ada timbangan..

Apotik.. Karena Hermina itu rumah sakit jadi ada apotiknya. Sekalian aja tebus obatnya disana. Kalo di klinik, gak ada apotik. Jadi akhirnya malah ketunda-tunda karena setelah dari dokter gigi kami malah nge-mall :p

Harga.. Di Hermina, biaya dokternya mahal tapi obatnya murah.. Kalo di klinik A itu dokternya murah tapi obatnya mahal.. Jatohnya ya sama aja jadinya.. :D Kalo gitu pilih mana? :D

Kesimpulannya dokter gigi anak vs dokter gigi, kayaknya bakalan balik ke dokter gigi anak di Hermina lagi aja deh kalo anak-anak harus ke dokter gigi lagi. Harganya sama tapi jauh lebih nyaman untuk anak-anak dan juga orang tuanya. Paling solusinya jangan sering-sering aja ke dokter gigi :p Ups maksudnya lebih rajin merawat gigi :D

Tentang asuransi gigi? Di batalin.. Bukan karena gak sreg sama itu klinik juga tapi asuransinya juga sama-sama bikin ilfil.. Salesnya ngomongnya manis banget, katanya diskonnya gede banget trus udah bisa di pake asuransinya walopun masih dalam proses.. Setelah kita tanya ke klinik itu gak bisa pake asuransinya karena pihak asuransi belom konfirmasi data klien ke itu klinik sementara si sales sebelumnya bilang ke K'Aie katanya pihak klinik yang akan telpon.. Ribet lah pokoknya.. Coba di telpon ternyata kalo wiken gak ada yang bertugas dari asuransinya.. Kata K'Aie, harusnya usaha seperti asuransi 24 jam setiap hari ada terus.. Apalagi klienkan ke dokter kebanyakan pas wiken.. Udah gitu pas tanya ke klinik diskonnya kecil banget padahal pihak asuransinya yg ngomong diskonnya kayaknya 'nendang' banget.. Jadi lupakan deh asuransi gigi sama asuransi yang satu itu..

post signature

51 komentar:

  1. aduuh jadi ikutan ngilu deh pas nai dicabut giginya.. :,(

    aku bloman pernah ke dokter gigi anak, tapi ini akan jadi referensi buat aku nantinya..TFS ya Chi.. ;))

    buat Nai, smoga lekas sembuh ya gusinya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga Radit giginya bagus terus deh ya.. Biar irit.. hehe..
      Aamiin.. terima kasih ya tante Desi :)

      Hapus
  2. agak menguras dompet ya myr kalau ke dokter gigi. katanya dokter gigi anak di global awal bros tuh pintar memikat anak tapi aku juga belum pernah

    BalasHapus
    Balasan
    1. pokoknya bikin cenat-venut juga Lid tiap kali ke dokter gigi.. Hehe..
      Di Global bagus ya.. Sy simpen deh infonya siapa tau butuh.. Thx ya :)

      Hapus
  3. Aduhh Nai... cepat sembuh ya...

    BalasHapus
  4. Dulu Olive suka gitu juga kaya Nay, histeris sendiri kalo ngeliat dokter gigi..
    Tapi berhubung si dokternya bisa ngambil hati si anak, dan menenangkannya dengan bercerita ini itu, tau2 udah aja di cabut giginya..
    Yang kata olive ga berasa..

    #kalo emaknya sampe sekarang parno deh ke dokter gigi #kabooor

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup, sama teh.. Di dokter gigi anak juga prosesnya cepet kok.. Jd kalopun si anak nangis itu krn udah tegang duluan awalnya pdhl prosesnya cepet bgt..

      Sssttt.. sy juga kok tp jangan kasih tau Keke dan Nai ya.. :D

      Hapus
  5. Oalah mbak, aku aja sampai mules bacanya... apalagi mbak yang ngadepin Nai nangis2 waktu giginya dicabut ya?
    Bener mbak, gak usah balik lagi ke klinik itu lagi... gak memuaskan gitu kok.
    Mending balik lagi ke rumah sakit langganan aja... yang dokternya ramah, peralatannya modern.

    Wong dokternya ramah aja, tetap aja ke dokter gigi itu kesannya "serem" kok

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, kayaknya gak bakal balik kesana lagi.. Mendingan ke dokter yg lama, walopun tetep aja ada tegangnya juga kalo ke dokter gigi :D

      Hapus
  6. aku bacanya sambil meringis ringis bayangin Nai nahan sakit, untuk dokter anak aku juga cocok di Hermina bun, belom pernah ke dok lain cuma ke DSA nya aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga Kanaya gak bermasalah ya giginya.. :)

      di hermina tempatnya juga enak, paling cari parkirnya aja yg suka susah krn penuh terus.. :D

      Hapus
  7. Kalo Nai galau terus, kan dokternya kesulitan untuk nyabut giginya mbak, bisa2 gigi yang lain yang kecabut,,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. hmmm.. tp kalo di dokter gigi khusus anak mereka lebih sabar kok nanganinnya. Pdhl Nai juga pernah ngamuk disana.. Dan prosesnya lebih cepet.

      Hapus
  8. emang ada orang yg ga takut ke dokter gigi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keke dan Nai waktu pertama2 gak takut kalo ke dokter gigi.. Keke juga gak takut kok.. hehe..

      Hapus
  9. Ya Allah Chi, aduh, jadi kebayang lagi deh kaaaaaaaaann.. Kesian Nai.. T^T
    *peyuk-peyuk Chi dari jauh*
    Emang malesin banget deh dokter gigi yang kayak gitu ya, Chi. Mudah-mudahan gigi Nai nggak apa-apa, ya. Udahlah besok-besok balik aja lagi ke RS. Gpp bikin dompet stres, yang penting aman dan profesional :)
    Btw aku juga pake asuransi kok, dari kantor Bapake. Semuaa dicover. Lumayanlah nggak terlalu bikin cashflow keganggu :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bikin males bgt.. alhamdulillah sih skrg udah gak sakit gusinya..
      enaknya yg bs pake asuransi.. Nanti sy cba cari2 lagi deh siapa tau ada asuransi yg bagus :)

      Hapus
  10. hohoho, ada spesialis juga ya ternyata??!! yang buat anak2 ada.. gitu kan, mbak?/

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada, sy juga baru taunya sejak anak2 sy mulai ke dokter gigi :)

      Hapus
  11. duh, ngilu sendiri ngebayangin Nai dicabut giginya. Emaknya pasti senewennya udah sampe ubun2 ya ...

    Selama ini Fauzan kalo ke dokter gigi cukup ke puskemas aja. Alhamdulillah cocok, krn dokternya juga ramah, perawatnya juga. (atau karena perawatnya itu ortu temen sekelasnya ya .. hehehe).

    BalasHapus
    Balasan
    1. sy juga cuma bs diem, pdhl dlm hati mah nano2 bgt perasaannya..

      Alhamdulillah Fauzan cocok ya sm drg di puskesmas.. :)

      Hapus
  12. Nais inpoh mba... secara ini juga lagi puyeng cara nyabut gigi kk Ammar :) ada klinik sebelah kantor *harga gak masuk akal* :D .... Drg sp anak kayana masih jarang dei di t4 Ofa... coba dei ntar hunting...
    Eniwe salut tuk Nai yang brani cabut gigi walo sakit bangets (y)

    BalasHapus
    Balasan
    1. apa kabar mbak? semoga Ofa dpt drg yg coock juga ya :)
      sebetulnya dia takut, cuma gigi barunya udah tambah gede..

      Hapus
    2. Kabar baek :) ini lagi ngumpulin smangaddd tuk cerita ceriti di blog :)

      Hapus
    3. asiiiikkk.. semangat lagi... :)

      Hapus
  13. jangankan anak-anak, saya aja kalau ke dokter gigi sudah wegah duluan. Selain ngilu kalau di bor juga takut kalau bornya meleset kena bibir atau lidah. Selain itu suaranya bhooooo
    Saya pernah menyarankan agar pasien di kasih earphone atau headphone untuk mendengarkan musik agar tak mendengar suara bor yang wow wow itu.

    Salam hangat dari surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi.. suara bor itu emang bikin ngilu bgt..

      Hapus
  14. sama seperti dokter umum dan dokter anak pasti beda mba.. mending klo anak ke anak lagi.. hehe biar pAS :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener bgt mbak.. tdnya sih mau coba krn siapa tau ramah buat kantong eh ternyataaaaa.. :D

      Hapus
  15. dokter gigi memang aneh ... namanya anak kecil ya banyak yang ga tenang dari pada tenangnya lah... ck ck ck....

    ya ganti dokter aja ya.. hehehehe...

    BalasHapus
  16. Baru tau kalo ada dokter gigi anak. Kirain sama... hhe

    BalasHapus
  17. naiiiiii samaan sama tante kania, lagi bolak-balik dokter gigi buat perawatan sama cabut gigi. bener lho mba, habisnya lebih dari angka 1 dengan 6 digit di belakang *--* tapi kalo dokternya ga mau nyabut alasannya karna nai belum tenang, kok aneh ya?biasanya kan dokter juga ikut "ngadem2in" pasien, enggak malah nolak gt

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenapa ya dokter gigi banyak yg mahal.. hehe..

      makanya aneh kan ya.. yg udah gede aja takut apalagi anak2

      Hapus
  18. pengalaman yang sangat berharga buat nai, semoga nai cepet sembuh yah..!

    BalasHapus
  19. bagus lah kalau ada dokter dokteran dari anak anak dengan pengalamannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl dokter2an berarti play pretend dong.. Tp ini emang dokter beneran kok :)

      Hapus
  20. Haduh bacanya kasian juga sama Nai, tante doain semoga cepet sembuh ya Nai sayang :)

    BalasHapus
  21. BIkin gemes juga ya tuh dokter.. Kalo aku kali udah ga sabar, mending tak tinggal pergi deh...

    Kasihan Nai...

    Bagus nih bund infonya... Buat jaga2 kalo Dzaky mau periksa gigi..

    Eh tapi alhamdulillah di kantor ada klinik giginya dan gratis baik cabut atau sekedar konsul..hihihi

    BalasHapus
  22. Hadeuuuh... kebayang perasaan Teteh ya... alhamdulillah di apotik dekat rumahku ada dokter gigi dan dokter gigi anak yang praktek gantian hari. Trus karena di 'pinggiran' pasiennya juga dikiiitt...
    Sebenernya dua-duanya sama sama baik, tapi memang dokter gigi spesialis gigi anak lebih sabaaaarrr...., pake dikasih hadiah segala. padahal bayar cuma cepek dan obat gak sampe 50rebu. *uhuy..

    BalasHapus
  23. saya pernah trauma jg ke dokter gigi mba... hihihi... tapi saya ada cerita pengalaman ke dokter gigi di jepang. ga takut sama sekali.... bisa dibaca di sini... hehe *nitip link* :)
    http://catatanmamanisa.wordpress.com/2013/02/21/pergi-ke-dokter-gigi/

    BalasHapus
  24. hihihi.. mbak...

    emang sih kalau sikap dokter itu sangat terggantung dari manajemen SDM... sy pernah jg denger keluhan pasien,ke drg SpKGA malah ditolak spt drg umum klinik A itu... padahal spesialis gigi anak loh... malah dia bilang mending ke drg umum... balik lagi sih itu ke masing2 individu dokternya.... kalau sy pribadi akan konsul pasien anak kalau kasusnya nggak bisa sy tangani, misalkan yg butuh operasi dsb...

    untuk masalah di ruang tunggu, yah mgkn ada baiknya asistennya itu memperhatikan jg pasien di luar, kebutuhannya apa dsb jd nggak akan nunggu lama jika memang urgent (atau anak2 terutama)...

    saya pernah kedapatan pasien yg mengancam anaknya di depan saya mbak... dan anaknya memang nggak mau membuka mulut walauupun sudah saya bujuk rayu si cantik itu... dan ibunya membentak2 anak itu di depan saya... hal ini membuat saya frustasi jujur sj...

    cuma utk kejadian Nai kan sy jg nggak tau langsung ya, bisa jadi memang kepribadian dokternya yg kurang ramah... ^_^

    overall, memang lebih baik mencegah drpd mengobati :-)

    BalasHapus
  25. mbak aku pernah tulis tentang kejadian itu disini.. hehehe...

    http://bundavania.blogspot.com/2012/11/dentophobia.html

    BalasHapus
  26. Hehehe.. klo drg anak, memang keahliannya untuk nanganin pasien yang agak susah sampe susah buanget,, klo drg biasa biasanya gak mau rempong, pengennya anak yang udah kooperatif :D
    dan juga utk nanganin pasiennya, ada yang gak boleh dilakuin sama drg biasa tp boleh dilakukan oleh drg anak.

    BalasHapus
  27. kebetulan lagi nyari referensi drg anak yg rekomended. thank you yaa mbak.

    BalasHapus
  28. Kalo aku coba sarannya ke sini Bun, http://klinikhappytooth.com/rekomendasi-dokter-gigi-yang-ramah-spesialis-menangani-anak/
    Kliniknya colourful ada TV kabelnya juga, jadi anak2 bisa nonton

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge