Minggu, 27 Januari 2013

Pinisi Edutainment Park

Ketika Chi bikin postingan "Pilih Mana?", lalu di kolom komentar ada dari Pinisi Edutainment Park minta alamat e-mail Chi karena mau ngirim undangan, Chi langsung seneng banget. Apalagi setelah undangan itu Chi terima :)

Pinisi Edutainment Park bukan nama yang asing lagi buat Chi, karena Chi tau ini udah lumayan lama. Beberapa bulan lalu perumahan tempat Chi tinggal lagi bikin bazaar, dan Pinisi Edutainment Park buka stan di sana.

Karena masih punya anak kecil jadi yang namanya tempat bermain mau itu indoor atau outdoor selalu menarik untuk di tanya-tanya. Setelah banyak nanya,  Chi lalu diminta mengisi data-data diri dan juga nama sekolah anak-anak katanya sih mau coba promosi disana. O'ya waktu di bazaar itu Pinisi belom di buka..

Kebiasaan Chi kalo pengen pergi ke suatu tempat, suka cari info sebanyak-banyaknya dulu.. Salah satunya lewat internet.. Tapi masih susah banget cari info tentang temoat bermain Pinisi. Udah buka atau belom siiihh? Sempet tanya ke Mama Nia, yang waktu itu bikin postingan lagi jalam-jalan ke Pasaraya Blok M. Kata Mama Nia, Pinisi belom dibuka dan mama Nia pun berbaik hati nelpon ke Pinisi kapan bukanya udah gitu kasih tau Chi lagi.. Duh maaf ya jadi ngerepotin.. Tapi terima kasih banget deh *peyuuukk :)

Setelah di buka, PEP ternyata telpon ke Chi dan tanya kapan mau main ke Pinisi, tapi waktu itu belom sampe nawarin gratis sih cuma nanya ajah kapan mau kesana.. *penggemar gratisan.. Hehehe.. Apalagi sekolahnya Keke dan Nai (tapi anak TKnya) udah duluan ke sana sekitar bulan Desember 2012. Tanya-tanya ke ibu-ibu TK, jawabannya rata-rata positif jadi makin kepengen deh Chi ke Pinisi. Apalagi anak-anak setelah melihat webnya Pinisi (pinisi.co.id) trus liat foto-foto anak TK yang di pajang di dinding sekolah makin minta di ajak kesana.

Lagi mikir-mikir mau ke sana, eeehhh tau-tau dapet undangan untuk dateng kesana. 4 tiket grateeesss.. Yang namanya rejeki emang gak kemana dan gak bakal ketuker yaaaa.. Alhamdulillah.. :)

Hari Sabtu kemarin (26/1) kami berangkat ke Pinisi. Pas mau berangkat Chi buka email dulu ternyata ada dress codenya "A touch of Batik". Langsung aja ganti baju lagi.. Hehe..

Sampe sana sekitar jam 9.15, parkiran masih sepiiiii... Kami sempet bingung, dari parkiran masuk kemana karena pintu masuk ke toko masih pada tutup.. Yang nyala baru lift aja. Turun naik lift, masukin tiap lantai sama aja..

Jarang-jarang ke mall parkirannya masih gini.. Ya iyalah masih pagi.. Hehe..

Pas kami lagi bingung gitu, tau-tau dari lift keluar seorang satpam perempua dan tanya ada apa ke kami. Chi langsung tanya kalo mau ke Pinisi lewat jalan mana? Satpam itu bilang kalo toko baru buka jam 10 jadi kami di minta datang lagi jam 10. Chi bingung, di undangan kan kami di minta datang jam 09.30 tapi kok sama satpam malah kami di minta datang lagi jam 10?

Berkali-kali Chi jelasin kalo Chi datang kesana karena di undang oleh Pinisi Edutainment Park untuk datang jam 09.30. Tapi berkali-kali juga mbak satpam itu meminta kami untuk datang jam 10 tanpa sedikitpun kasih tau kami akses mana menuju Pinisi. Sampe akhirnya keluar dari lift seorang satpam pria dan bertanya ada apa?

Chi pun menjelaskan maksud kedatangan kami lagi. Dan kali ini tanpa perlu berdebat sama sekali seperti satpam perempuan tadi, kami langsung di antar ke jalan menuju Pinisi. Setelah sampai, dengan sopan mas satpam itu minta maaf untuk ketidak nyamanan yang sudah terjadi. Gak apa-apa, terima kasih banyak ya udah memberitahu kami bahkan sampai mengantar.. :)

Tapi mungkin ini jadi masukan juga untuk Pinisi ke depannya.. Harus lebih di perjelas lagi tanda jalan menuju Pinisi, apalagi setau Chi sesi pertama main di Pinisi itu kan di mulai jam 9 pagi sementara toko baru buka jam 10, kasian kalo pengunjung nanti ketemu seperti satpam perempuan tadi.. Bisa-bisa pegunjung Pinisi sesi pertama rugi waktu 1 jam :)

Dan di pintu masuk Pinisi ada tata tertib yang sangat jelas (poin no.9 *hapal karena Chi foto tatibnya :D) yang tertulis "Pengunjung akan diminta untuk meninggalkan Pinisi Edutainment Park pada setiap akhir sesi tanpa memperhatikan jam masuk". Nah kalo pengunjung jadi telat masuk karena dilarang sama satpamnya gimana tuuuuhh??

Di lantai 1 pintu masuk, kami di sambut dengan sangat ramah oleh pegawai Pinisi bahkan di antar sampe lantai 9 *berasa orang penting banget ya :p

Mau main yang mana dulu yaaaa..??

Begitu masuk lantai 9, kesan pertama WOW.. Kapal kayu besar di depan mata.. Chi emang kepengen banget foto di kapal itu tiap kali liat foto-fotonya Pinisi *ini malah bundanya yang kepengen.. :p

Tau kan kapal kayu Pinisi?
Pinisi adalah kapal layar tradisional khas asal Indonesia, yang berasal dari suku Bugis dan suku Makassar di Sulawesi Selatan tepatnya dari desa Bira kecamatan Bonto Bahari Kabupaten Bulukumba. Pinisi sebenarnya merupakan nama layar. Kapal ini umumnya memiliki dua tiang layar utama dan tujuh buah layar, yaitu tiga di ujung depan, dua di depan, dan dua di belakang; umumnya digunakan untuk pengangkutan barang antarpulau. Dua tiang layar utama tersebut berdasarkan 2 kalimat syahadat dan tujuah buah layar merupakan jumlah dari surah Al-Fatihah. Pinisi adalah sebuah kapal layar yang menggunakan jenis layar sekunar dengan dua tiang dengan tujuh helai layar yang dan juga mempunyai makna bahwa nenek moyang bangsa Indonesia mampu mengharungi tujuh samudera besar di dunia. (sumber : wikipedia)

Yuk ah kita berlayar.. Hehe..

Pengennya bergaya ala Titanic gitu.. :r

 Mau play pretend jadi nakhoda kapal? Yuk Silahkaaaann :)

 Pemandangan dari jendela kapten kapal.. :)

Setelah registrasi, mulai deh itu ketemu sama beberapa emak KEB. Suasana jadi rame. Kalo menurut jadwal, acara harusnya sih di mulai jam 10.00. O'ya jadi ceritanya, selama 2 jam (10-12) emak-emak bloggernya di minta untuk ikutan workshop menulis gitu deh.. Sementara anak-anaknya bermain dan bapak-bapaknya yang ngasuh.. Hehehe.. *Sesekali tuker posisi yaaa. :p

Tapi acaranya di undur jadi jam 11. Kalo Chi sih bersyukur banget. Karena anak-anak terutama Keke ini suka telat "panas"nya, trus apa-apa maunya sama Bunda. Begitu tau Chi mau ikut workshop, Keke lebih milih ngikut bundanya ketimbang main. Sementara Nai apa-apa pengennya sama Keke, tapi kepengen main juga. Akhirnya Nai sempet nangis dan ngajak pulang saat itu juga.. Untung jadwal workshopnya di tunda. Chi jadi ada waktu untuk ngajak mereka main, sampe mereka merasa "panas" (baca : betah). Kalo udah gitu biasanya bisa Chi tinggal..

Dan karena Chi sempet nemenin dulu jadi Chi bisa liat langsung permainan apa aja sih yang bikin mereka seneng.. Udah Chi duga dari awal, permainan kiss car pasti yang pertama kali langsung memikat mereka. *Sssttt Chi juga sebetulnya kepengen looh.. Kayaknya asik aja kalo liat anak-anak.. Hehehe... Setelah itu main carousel, dan kemudian di lanjutin nonton 4D

Chi pengen nyobain naik ini, boleh gak ya? Hehe..

Nunggu giliran nonton 4D


 Kalo naik Choo-Choo Train kita bisa liat Pinisi dari atas :)

Salah satu pemandangan kalo liat dari atas

Ketika ada panggilan supaya para blogger masuk ke theater, anak-anak pun mulai bisa ditinggal karena udah "panas". Ada 2 orang wanita cantik hari itu yang akan jadi pembicara, yaitu mbak Ari Kartika (Direktur Pinisi Edutainment Park) dan mbak Asteria Elanda (Editor in Chief majalah Good Housekeeping Indonesia).

Sebelah kiri (yang sedang berbicara) itu mbak Ari Kartika dan sebelah kanan adalah mbak Asteria Elanda

Mbak Ari Kartika mengatakan Pinisi Edutainment Park baru di buka tanggal 21 November 2012. Pinisi Edutainment Park mempunyai konsep "bermain sambil belajar sekaligus mencintai budaya Indonesia". 

Pinisi juga bekerja sama dengan Kak Seto Center untuk mengedepankan multiple Intelligence. Setiap anak yang bermain akan ada penilaiannya tujuannya agar kita sebagai orang tua tau metode belajar yang tepat untuk anak kita itu apa..

Hmmmm... Jadi inget postingan Chi yang berjudul "Raport Perdana Nai", di situ Chi menulis "Tidak ada anak yang bodoh. Yang ada hanya belum menemukan metode belajar yang tepat". Chi memang percaya kalo menemukan metode belajar yang tepat itu penting, beberapa kali Chi menulis tentang usaha Chi mencari metode belajar buat Keke dan Nai. Makanya di blog ini pun Chi sampe bikin label sendiri untuk metode belajar. Dan ketika ada sebuah tempat bermain mempunyai konsep seperti itu udah bisa di pastikan Chi akan tertarik untuk cari tau dooongg :)

Pinisi berlokasi di Pasaraya Blok M lantai 8 s/d 10 dengan luas 6000 meter persegi. Gak susah kok cari lokasi Pasaraya Blok M. Kalo bingung cari terminal Blok M aja pasti ketemu deh..

Untuk saat ini yang baru buka lantai 9 s/d 10 aja. Lantai 8 baru di buka bulan Juni 2013 bertepatan dengan liburan sekolah dan rencananya untuk lantai 8 nanti akan di buat Science Center dimana anak-anak nanti bisa belajar science dengan menyenangkan.

Pinisi di peruntukkan bagi anak-anak usia 2 s/d 16 tahun. Untuk lantai 9 s/d 10 ada beraneka macam permainan. Diantaranya udah Chi sebutin dan di tampilin foto-fotonya di atas ya..

 Flying fox

 Wall Climbing

 Cyber Game dan Aneka permainan untuk todler

 Kalo ini sih juga favoritnya Keke & Nai :D

Ada kelas-kelas seni budayanya juga.. Budaya Indonesia memang cukup kental di kenalkan di Pinisi dan menurut Chi seharusnya jadi kekuatan sekaligus juga ciri khasnya Pinisi Edutainment Park. Indonesia banget lah pokoknya. Dari mulai nama theme parknya, dekorasinya bahkan kelas-kelas seni budayanya.. Ada kelas vokal, angklung, tari, gamelan, membatik, dan pedalangan. Selain itu musik-musik yang terdengar di area Pinisi juga gak melulu lagu anak-anak. Tapi sesekali lagu daerah juga ada..

Selain kapal Pinisi yang memang menjadi salah satu kebanggan bangsa Indonesia, dekorasinya banyak menunjukkan budaya Indonesia. Di beberapa tempat juga ada tulisan tentang kebudayaan tersebut. Dan Keke yang memang suka membaca keterangan-keterangan yang tertulis, jadi nambah pengetahuan sendiri buat dia.. Atau sesekali kami main tebak-tebakan seperti ini..


Bunda : "Ayo ada yang tau gak ini kebudayaan dari daerah mana?"
Naima : "Papuaaaa..."
Bunda : "Salah, masa Papua begini.."
Keke   : "Keke tau dari Thamriiiinnn.."
Bunda : "Thamrin??"
Keke   : "Eh maksud Keke dari Jakarta Bun.." *Kayaknya gara-gara sering liat berita kejadian banjir kemaren, jadi yang keingetan itu Thamrin.. :D

Ayo ada yang tau gak ini rumah dari daerah mana? :)

 Kalo di perhatiin atap-atap dari tiap jendela sama ya, padahal berbeda. Masing-masing atap mewakili ciri khas daerah di Indonesia. Ada keterangannya juga di tembok. Untuk Keke biasanya dia suka baca keterangan-keterangan itu jadi nambah pengetauan buat dia.. :)

Setelah mbak Ari Kartika, pembicara berikutnya adalah mbak Astera Erlanda.. Dari mbak Astera, Chi juga dapet banyak ilmu bermanfaat tentang menulis yang baik. Termasuk menulis untuk majalah Good Housekeeping Indonesia.

Tapi kayaknya insya Allah, Chi akan menulis tentang menulis yang baik dari mbak Asteria Elanda di postingan berikutnya kali ya.. Karena postingan kali ini tentang Pinisi Edutainment Park, kalo Chi bikin postingan tentang menulis nanti jadinya campur aduk & gak fokus.. Padahal dua-duanya sama-sama penting buat di tulis :)

Yang mengejutkan, Chi kirain selama workshop menulis cuma di suruh duduk manis dan dengerin ajah. Gak taunya kami semua diminta untuk menulis "Sharing & Blessing". Sebuah kisah singkat tentang pengalaman hidup berkesan, menyentuh dan unik. Dan di beri waktu CUMA 15 menit!!

Tuh kata "cuma"nya Chi capslock, karena gak ada dalam sejarahnya Chi nulis dalam 15 menit, pake tulisan tangan pula :r Chi aja lupa kapan terakhir kali nulis panjang pake bolpen sama kertas udah keenakan klak klik di laptop :p

Untung aja Chi selalu "menyimpan" tema-tema tulisan seperti apa yang bakal Chi tulis untuk postingan berikutnya di otak. Tapi bukan berarti masalah selesai justru berikutnya lebih ribet karena diminta untuk menulis singkat. *tepok jidat orang lain :p

Yah tau sendiri deh kayaknya gak ada tulisan Chi yang pendek, semuanyaaaaa panjang. Bener banget kata mbak Asteria "menulis 3 paragraf itu lebih sulit daripada menulis 3 halaman". Setujuuuuuuhhhh 100%, gak pake ngebantah :D

Jadi ya Chi tulis aja deh, pokoknya nulis. Begitu 15 menit selesai *yang sangat gak berasa banget, dan udah kayak ujian "selesai gak selesai di kumpulkan". Chi sih selesai, tapi hasilnya gak tauuuu.. Pasrah pokoknya :D

Setelah itu waktunya untuk istirahat, makan di lantai 10. Makanan yang di sediakan untuk para undangan adalah bakso dan sebotol air putih (pake voucher). Menu lain sih banyak pilihan, tapi harus bayar kalo mau menu lain..

Yang Chi rasain ketika waktunya makan adalah agak semrawut ya.. Karyawannya kayak kewalahan gitu.. Ketika kami menukar voucher Chi sempet tanya nanti makanannya gimana? Katanya kami nanti ambil sendiri setelah nama kami (yang tertulis di voucher) di panggil. Tapi ternyata gak ada panggilan. Yang ada siapa cepat dia dapat aja lah..

Daftar menu..

Begitu juga ketika Nai memesan french fries, Chi diminta ambil sendiri setelah french friesnya datang. Tapi gak jelas juga berapa lama kami harus menunggu bahkan karena lama banget *untuk ukuran cuma mesen 1 french fries ajah Chi sempet tinggal untuk duduk di kursi, abis pegel berdiri terus. Akhirnya Chi sempet liat beberapa undangan yang pesen belakangan dari Chi dapet duluan french friesnya. Yah lagi-lagi agak kacau..

Ketika Chi lagi ikutan workshop, anak-anak dan ayahnya sempet makan di sana. Makan Asam-asam Iga dan Beef Black Pepper. Kalo kata K'Aie waktu mereka makan disana gak lama pesanannya datang, gak sampe 10 menit. Itu pun di anterin ke meja makanannya, gak perlu ambil sendiri..

Area makan sambil memandang semrawutnya Jakarta dari atas.. Kalo Keke sih seneng-seneng aja karena dia suka liat mobil-mobil

Jadi kesimpulan Chi untuk saat ini, kayaknya untuk area makan harus di kasih nomer-nomer juga bagi pengunjung yang mau pesan. Jadi yang pesan gak perlu berdiri beramai-ramai di dekat meja pesanan. Cukup pesan, bayar kemudian makanan akan di antar ke meja pegunjung. Kalo bingung kan tinggal liat nomer pesanannya :) Biar gak semrawut kalo lagi banyak pengunjung :)

Setelah makan, sekitar jam 13.30 kami diminta masuk kembali ke teater untuk liat pertunjukkan Lutung Kasarung. Menghibur deh pertunjukkannya karena kemasannya ada komedi-komedinya gitu..

Pertunjukkan Lutung Kasarung.. Di foto ini udah di akhir cerita makanya banyak yang berdiri..

Yang main Lutung Kasarung adalah beberapa karyawan-karyawan di sana dan anak-anak yang berkunjung ke Pinisi Edutainment Park. Kalo mereka bersedia, mereka boleh ikutan.. Chi sempet tanya ke salah satu karyawan disana (yang sempet ikut jadi pemeran utama, Purbasari) katanya secara berkala tema-tema di pentas teater akan berubah-ubah.

Keke dan Nai juga suka. Bahkan mereka hapal, padahal baru sekali nonton. Chi taunya beberapa menit menjelang ceritanya selesai kan Chi ke toilet, balik-balik ceritanya udah selesai. Trus di mobil Chi tanya ke anak-anak, eh mereka bisa jelasin dengan detil loh.. :)

Selesai pertunjukkan Lutung Kasarung, emak-emak bloggernya foto-foto dulu doooonnnggg :D.. Selesai foto-foto, lagi-lagi udah bisa di duga, Keke dan Nai gak mau pulang.. Tapi kayaknya gak cuma Keke dan Nai aja deh, beberapa anak-anak Chi denger juga pada merengek gak mau pulang.. Banyak temen senasib ternyataaaa... :D




Mungkin karena tadi Keke dan Nai telat "panas"nya makanya belom mau pulang. Etapi kalo denger ceritanya mereka katanya mereka berkali-kali main mobil-mobilan, nonton 4D dan main carousel. Jadi itu sih emang betah aja kayaknya.. :D

Yang gak mereka masukin adalah kelas-kelas seni budaya.. Chi sih maklum aja deh.. Kalo untuk kelas-kelas itu seperti biasa kalo untuk pertama kali mereka baru mau kalo banyak yang mereka kenal alias rombongan. Mungkin kalo suatu saat sekolahnya anak-anak field trip kesana atau jalan-jalan sama sodara-sodaranya pas liburan sekolah nanti biasanya anak-anak baru mau masuk ke kelas-kelas itu..

Paling cuma belajar menghias layangan. Trus Nai ikutan belajar membatik. Ini udah yang kedua kalinya Nai ikutan belajar membatik di dua tempat yang berbeda, jadi yang kedua ini dia udah berani sendiri.



Untuk kelas seni-budaya ada tata tertib di masing-masing kelas (di tempel di masing-masing jendela). Salah satu peraturannya adalah "Orang dewasa tidak boleh memasuki ruang kelas". Tapi kenyataannya Chi melihat ada orang dewasa (selain petugas Pinisi) yang masuk ke dalam kelas.

Oke katakanlah orang-orang dewasa itu adalah orang tua yang menemani anak-anaknya di dalam kelas mungkin dengan alasan anaknya mau tapi minta di temani, dll. Tapi buat Chi pribadi "Peraturan adalah Peraturan". Makanya walopun Chi kepengen banget Keke dan Nai nyobain kelas-kelas yang ada tapi kalo mereka pengennya Chi nemenin mereka masuk pasti bakal Chi tolak.. Lebih baik gak usah dulu sampe mereka mau masuk sendiri..

Lagian anak-anak sekarang kritis-kritis loh kalo nanya.. Kalo Keke dan Nai akan tanya "Kok ada orang dewasa yang masuk Bun? Kan peraturannya gak boleh?". Nah bagaimana kita menjelaskan itu ke anak-anak karena jelas peraturannya ada.. Sepele sih sebenernya tapi penting untuk pelajaran anak-anak kalo mereka harus belajar mentaati peraturan sekecil apapun :)

Jadi masukan juga nih buat Pinisi ke depannya ya.. Sebaiknya sesuai peraturan yang ada, apalagi dalam motonya Pinisi sendiri kan udah jelas ada kata Edutainment. Tentunya melanggar sebuah peraturan bukan bagian dari pendidikan kan? :)


Kayaknya gak cukup sekali main ke Pinisi Edutainment Park buat Keke dan Nai. Karena yang pertama masih pemanasan, yang berikutnya kemungkinan baru udah berasa kayak yang punya rumah... Bakal lebih pecicilan deh kayaknya :r

Ke Pinisi lagi dong? Kayaknya sih gitu.. Tapi tenang aja, Chi masih punya 5 voucher gratis lagiiii... Yippppiiiieeeee.. Alhamdulillah...

Jadi ceritanya sebelum pentas Lutung Kasarung itu kan di umumin dulu siapa pemenang lomba nulis 15 menit itu. Chi si bener-bener pasrah aja.. Apalagi begitu tau yang jadi juara 3 adalah mbak Indah Julianti.. Hadeeeuuuhhh dalam hati, ini sih udah pasti deh para pemenangnya yang emang udah jagoannya di bidang menulis..

Tapi waktu mas Gege (mc nya), nyebutin kalo pemenang kedua tulisan yang berjudul "FIVE". Chi sempet bengong dan gak langsung tunjuk tangan. Ragu-ragu, karena siapa tau ada yang nulis dengan judul sama. Begitu mc nyebut penulisnya itu yang punya blog www.kekenaima.com. Yah baru deh yakin kalo Chi yang juara 2.. Alhamdulillah..

Bener-bener gak nyangka. Dan baru sekali itu Chi naik panggung dengan lampu sorot yang bikin silau sampe yang duduk di bangku penonton gak keliatan jelas.. Biarin deh ah di bilang norak juga.. :r Yang penting jadi salah satu juara dan hadiahnya 5 voucher free ke Pinisi Edutaiment Park lagi.. Jalan-jalan gratis lagi kitaaaaaaaaahhhhh... Hehehe...

5 voucher main di Pinisi Edutainment Park

O'ya yang mengejutkan lagi ternyata tulisan-tulisan yang jadi juara plus 2 tulisan lain (salah satunya tulisan mbak De') insya Allah bakal di masukin ke majalah Good Housekeeping untuk halaman Sharing & Blessing. Tapi sebelumnya kami di minta untuk merapihkan tulisan masing-masing dulu baru di kirim lagi.. Hmmm.. kalo udah tayang bakal dapet sesuatu lagi gak yaaaa.. *ngarep :p

Emang kayak apa sih tulisan Chi yang judulnya "Five" itu? Mau tau banget atau mau tau ajah? Hihihi... Rahasia dong aaaaaaahhhh... Tunggu aja kalo udah di tayangin ya.. Lagian etika emang gitu kan ya? Cmiiw ya :) O'ya tentang rasa sensasi ketika di tantang menulis 15 menit udah Chi tulis di blog Chi yang satunya, judulnya "Menulis Hanya Dalam Waktu 15 Menit"

Karena anak-anak masih minta balik kesana lagi jadi kayaknya kami akan kesana lagi. Adapun kejadian yang kurang bikin nyaman, seperti kejadian dengan mbak Satpam dan mengantri di makanan, gak terlalu Chi anggap lah untuk saat ini. Karena Pinisi Edutainment Park ini kan usianya masih "bayi" banget. Masih banyak belajar, jadi hal-hal yang kurang masih masuk dalam batas toleransi Chi. Tapi mungkin lain ceritanya kalo theme park ini udah berusia beberapa tahun.. Semoga ke depannya semakin ada perbaikannya ya, karena dasarnya tempat ini menarik kok.. Masih bisa Chi rekomendasiin lah.. :) *1-2 bulan ke depan Insya Allah bakal kesana lagi buat pake voucher itu, semoga Pinisi semakin bagus ya :)

Info lengkap tentang Pinisi Edutainment Park bisa lihat di bawah ini :)

Pinisi Edutainment Park

Gedung Pasaraya Blok M Lantai 9-10
Jalan Iskandarsyah II no.2
Kebayoran Baru
Jakarta Selatan 

Web : pinisi.co.id
Twitter : @PinisiIndonesia
FB : Pinisi Edutainment Park

Daftar harga dan jadwal tiap sesi

post signature

84 komentar:

  1. Halo mba, salam kenal.. Aku kayaknya baru pertama kali mampir deh ^_^

    Asik juga ya sekarang banyak tempat main yang seru buat anak-anak gitu. Dulu aku taunya cuma Kidzania ajah. ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah wah lengkap sekali liputannya. Saya sangat terbantu dengan foto foto yang indah di sini wih seru sekali acaranya hiehiheiheiee. Saya suka dengan foto kapal Pinisi nya itu dan dari dulu saya ingin liat

      Hapus
    2. @Bebe : salam kenal juga.. Kl sy pernah bbrp kali ke blognya Bebe, tp justru malah jd silent reader terus.. Masih belom pede mau ngajak kenalan. Hehe

      Iya skrg pilihan bermain di Jakarta udah lumayan byk, jd ada pilihan lah gak kesitu2 aja.. Thx ya udah main kesini.. :)

      Hapus
    3. @pak Asep : itu kapal juga bikin sy penasaran. Kapal Pinisi yg asli blm pernah sy liat, tp kapal pinisi yg disini juga udah bikin sy terkagum2 kok :D

      Hapus
    4. Kapal Pinisi ini memang menyenangkan dan membuat saya kagum kagum. Sudah liat sih tanyangannya di TV TV swasta soal kapan Pinisi. Bahkan salah seorang teman saya dari Makasar mengirimkan satu buat T-shirt bergambar Kapal Pinisi Nusantara. Wah senang sekali rasanya. T-shirt itu diberikan kepada saya, dikirim lewat pos sekitar tahun 2010 dan sampai sekarang masih sering saya pakai. Kapal Pinisi memang keren

      Hapus
    5. oh ya kalo di tv sy pernah.. tp pengen deh sesekali bs liat langsung.. emang keren pinisi itu ya :)

      Hapus
  2. Mupeng berat Mba Myra bacanya. Bukan karena maenannya sih karena Aaqil juga belom bisa maen. tapi karena ketemuan sama blogger-blogger kondang indonesiahnyaaa. Hehehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ternyata sy yg duluan kopdar ya.. hehe.. semoga2 kapan2 bs kopdar brg ya :)

      Hapus
  3. Mupeng juga....
    eh, itu rumah adat Papua kan mbak.. Honai namanya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya itu rumah adat papua.. dan anak2 sy langsung nebak dg bener ketimbang nebak adat betawi.. hihi..

      Hapus
  4. asyiik deh ini untuk anak2 seusia Keke Nai, kok nggak dari dulu sih ya..., anakku udah keburu gede hi..hi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sy juga sempet mikir, knp waktu sy kecil gak ada y yg kayak gini? Jd sy skrg suka kepengen ikutan deh.. hehe..

      Hapus
  5. keren nih taman bermain, tapi timbul pertanyaan...taman tapi koq ada di dalam ruangan ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. di luar ruangan juga ada kan tempat2 bermain seperti ini.. Kalo buat sy sih jadi banyak pilihan lah.. indoor ada, outdoor ada :)

      Hapus
  6. Asyik bener... sekali dayung dua-tiga pulau terlampau tuh namanya mbak.
    Enak ya bisa dapat kesempatan ikutan acara2 seru spt itu.
    BTW selamat atas keberhasilannya jadi juara 2 menulis !

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, makanya sy seneng bgt.. :)

      terima kasih ya mbak :)

      Hapus
  7. keren yah acaranya, sayangnya kemarin gak daper undangannya *_*

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah pdhl kl dpt kita bs bs kopdar lagi ya mbak.. kali aja pinisi mau ngundang blogger2 lagi :)

      Hapus
  8. Ada erry juga ternyata ya ....

    Itu emak2 blogger lama kan ? reunian atuh .. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ada Erry. Jam 5 jalan dr Bdg. Hihi..

      betul mbak udah kayak reunian juga :D

      Hapus
  9. klo indoor gini gak kuatir takut kehujanan ya mbak

    BalasHapus
  10. Keren euy reviewnya. Emang jam terbang gak pernah bohong ya...
    Pantesan menang jadi juara 2 :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tp gak pernah2nya sy nulis 15 menit.. hehe.. thx ya :)

      Hapus
  11. asik banget tempatnya..puas deh anak2 bermain ya... skalian emak2nya reunian/kopdaran.. mantabs!

    BalasHapus
  12. Duh dapat undangannya juga, tapi kok malahan gak bisa datang...sedih gak jodoh ketemuan emak2 blogger deh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah knp gak bs dtg mbak? pdhl kita blm pernah kopdar ya.. moga2 kapan2 kita bs ketemuan ya :)

      Hapus
  13. Lengkap banget tulisanmu Chi. Aku baru tahu ada Pinisi Edu Park.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kebiasan nulis panjang mbak.. Baru buka sih akhir november 2012

      Hapus
  14. wah, tempat ini saya pikir lebih baik dan lebih mendidik jika dibanding dengan sekolah RSBI sekalipun. Kapan bisa ke situ yah? Salam:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya pak tempatnya edukatif.. semoga bs kesana ya :)

      Hapus
  15. sayang banget mbak Nianya gak dateng ya ,padahal diundang juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. gitu ya Lid? Wah sayang bgt ya gak bs dateng..

      Hapus
  16. Komperhensif banget ya postingannya.. Seru dan gak rugi pasti ya mbak,selain nambah ilmu buat kita, bisa kumpul blogger juga tuh..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. pokoknya byk keuntungan yg di dapet hari itu.. hehe..

      Hapus
  17. Wakakak saya sekarangg bisa mbak nulis pendek..gara2 banyak pikiran *nyengir
    Selamat ya juara 2 ni yeee

    BalasHapus
    Balasan
    1. ternyata banyak pikiran punya manfaat juga ya.. hehe..

      thx ya :)

      Hapus
  18. Wah Chiiiiii.. ngiriiiiii..
    Iya bener tuh, peraturan ya peraturan. Aku juga sering kesel kalo ada orang tua yang masuk ke wilayah yang katanya nggak boleh dimasuki orang tua, soalnya ntar Nadya protes, "Kok mama nggak masuk? Itu mamanya si XYZ aja masuk." Grrrrr..

    Kemaren belum rezekiku tuh maen ke sana. Ntar deh insya Alloh suatu hari nanti, kayaknya menarik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup, anak2 skrg kritis.. semua ditanya.. gak melanggar aja, anak2 akan bertanya kenapa peraturannya begini-begitu.. apalagi kl peraturannya dilanggar di depan mereka? yah moga2 nanti ke depannya bs lebih tertib :)

      untuk Nadya semoga cpt sembuh ya :)

      Hapus
  19. wah... wah.... tentu menyenangkan sekali mengajak anak-anak kemari
    banyak hal yang menantang, bergembira, sekaligus pengalaman baru.
    cihuy bener anak-anak, juga yang mengantar tentunya, hehe...

    BalasHapus
  20. Waktu itu saya dapat tuh komen dr Pinisi.... tapo kebetulan sedang repot, jadi lupa ga kirim email... sayang banget yaaa...
    masih berlaku ga yaaa undangannya...?

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin bs di tanya kesana mbak.. Kmrn itu undangannya kan ada kegiatan workshopnya juga.. Tp mungkin masih bs kesana. Coba aja ty.. :)

      sayang bgt ya jadinya kita gak ketemuan deh :)

      Hapus
  21. Balasan
    1. tulisannya mbak Indri juga keren :)

      Hapus
  22. ih senengnyaaa....
    aku ngiri deh. reviewenya juga keren.

    BalasHapus
  23. liputannya kumpliit banget bun, seneng deh kemarin bisa ketemuan .... selamat yaaa tulisanya termasuk yang bagus

    BalasHapus
    Balasan
    1. seneng bgt sy bisa ketemu bunda kanaya juga.. semoga ada kopdar berikutnya ya.. Thx mbak :)

      Hapus
  24. lain kali kalo ke situ lagi bawa panci bu
    buat getok pala satpam..
    haha...

    BalasHapus
  25. waah asyik ya....
    udah kayak taman bermain dan belajar buat anak-anak...
    semacam playgroup...
    :)

    sayangnya ga asyik kayaknya kalo buat ngedate...
    :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh juga buat ngedate asal bawa keponakan yg masih kecil ya trus ajak main :)

      Hapus
  26. eaaaa...kenapa kemaren kita ga foto2 sih...;p
    aku udah keburu pulang duluan..radit ngajakin pulang, hihihi payah deh ah..

    next time kita ketemu lagi ya Chi.. ;)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh ya pantesan di foto bareng2 gak ada yaaa.. untung kita sempet duduk sebelah2an jd bs ngobrol ya :)

      Hapus
  27. hihiihihi...anak-anaknya sama kya anakku, kudu warming up dulu.. lama panasnya pas udah mau kelar baru senengnya :D

    BalasHapus
  28. seru ya, jarang-jarang ada acara kayak gini

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga ada yg ngajak jalan2 kayak gini lagi yaa.. :)

      Hapus
  29. Bisa saja Mba Satpamnya lagi dapet, jadi sensi gak mau nganterin, Teh. :D
    Dapat 4 tiket geratis tuh pastinya senang bangettt, apalagi liburannya bareng teman2 Blogger.

    Belum pernah ke pinsi nih, semoga kapan2 bisa mampir ke pinsi. :)
    indoor atau outdoor selalu menarik, meskipun saya belum mempunyai anak kcil. wkwkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kali ya, mungkin lagi PMS hehe..

      wah pokoknya senengnya plus2 deh..

      Idah main dong ke Jkt, nanti kita jalan2 :)

      Hapus
  30. sering lihat berita TV juga ya? sampe2 hapal tuh Thamrin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebetulnya anak2 gak biasa nonton berita sih mbak.. Tp akhir2 ini berita banjir kan emang di mana2 apalagi foto2 thamrin itu :)

      Hapus
  31. Wah nambah edutainment park keren nih dan Jeng Chi menuliskannya komplit informatif. Selamat ya tuk pencapaian juara menulis dan akan dimuat di majalah, menginspirasi banyak pembaca. Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. kebiasaan nulis panjang mbak.. hehe.. terima kasih ya mbak :)

      Hapus
  32. mbaaaa...
    senengnya kemaren bisa ketemuan lagiiih :)

    dan dirimu memang keren sekali bisa menang nulis dibawah tekanan seperti ituh...hihihi...
    Aku mah moody banget, kalo disuruh nulis dalam situasi begitu udah kacau duluan...hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya seruuu yaaa.. seneng bs ketemu lagi..

      hihihi.. sy juga gak nyangka :D

      Hapus
  33. biru sama merah memang ga pernah salah#oot mba maap#salim. Hari yang menyenangkan nih kayaknya kemaren, playdate plus-plus.hihihi itu rumah tradisional nusa tenggara kan ya mba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. maksudnya baju sm jilbab sy.. itu gak pk mikir, krn pas mau brkt langsung ganti pas tau dress codenya batik :D

      bukan mbak itu rumah adat papua :)

      Hapus
  34. eh.. kaya'nya review keren ini bakalan menghasilkan voucher gratis lagi deh.. :0
    Selamat ya Chi.. utk kesempatan jalan2 asyik bersama kelg juga juara menulisnya... *penasaran pengen baca..haha..*

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin *semoga :D

      terima kasih ya mbak.. moga2 bs cpt ada di majalah GHI ya :)

      Hapus
  35. Mbak Lidya juga ke sana ya ... asyiiknya apalagi gratisan :D
    jadi ngiri nih sama orang2 Jakarta, mupeng dikirimin tiket gratis sekalian tiket pesawat *ditimpuk sandal sama orang Pinisi Edutainment Park*

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya rame jadi malah kayak reunian sm temen2 blogger lama..

      atau semoga ada yg kasih sy tiket gratis ke makassar.. hehe..

      Hapus
  36. lengkap liputannya.. ternyata besar tempatnya ya... beda pas lihat foto foto di blognya mba titi... wah enak benar anak anak punya areal bermain seluas itu ya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. besar kok, katanya sih 6000 meter persegi.. anak-anak juga seneng main disana :)

      Hapus
  37. Wah foto-foto disini lebih jelas. Oalah PINISI itu selain Kapal juga didalamnya terdapat area bermainnya ya..
    Kreatif juga pengelolanya..
    Btw klo bayar sampai berapa mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup kreatif. INDONESIA BANGET tapi kereeennn...

      Paling mahal wiken 115 ribu untuk usia (4 s/d 16 th). 5 jam/sesi

      Hapus
  38. ceritanya sll detail mbak, keren ya anak2 puas ....mantep nih sesuai dg harganya

    BalasHapus
    Balasan
    1. kapan2 kita kopdar di sana yuuukkk :)

      Hapus
  39. wuiiihh lengkap banget.

    Pasti menang lagi deh nih

    *minder*

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah mbak De kan tau sy selalu nulis panjang, malah susah kl di suru pendek..

      tulisan mbak De juga keren kok :)

      Hapus
  40. aaaah seru yaaa ternyataaa.. aku ga bales komennya si Pinisi ini di blog *kebodohansesaat*

    BalasHapus
  41. Wah baru tau nih....kayaknya seru ngajak anak2 ke sana...jadi pengin ke TKP...tks

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...