Minggu, 21 Juni 2009

Trauma Part 1

"Bunda, Naima itu ada takutnya gak sih? Keliatannya anaknya pemberani sekali y gak ada takutnya.."

Begitu kira-kira pertanyaan dari gurunya Nai waktu Chi ambil raportnya Nai.. Waktu itu Chi jawabnya kalo Naima itu emang gak ada takutnya. Paling sering bikin sport jantung orang tuanya daripada Keke... Tapi ternyata ada 3 hal yang bikin Naima takut, bahkan kejadian ke-2 & 3 terjadi dalam 1 minggu terakhir ini..

Takut FX

Pernah ke mall FX? Di sana kan ada lantai transparannya, nah dia takut tuh.. Katanya takut jatoh.. Waktu Chi berencana mau ngajak sepupu-sepupu Chi jalan ke FX lagi, di depan FX Nai bilang kalo dia gak mau ke mall itu. Takut jatuh.. Untung aja gak jadi, karena penuh parkirannya.. (kalo mau tau lebih lengkap ceritanya kenapa Nai sampe takut sama ini mall, bisa liat di sini..)

Takut Balon
Nah ini kejadiannya tepat 1 minggu yang lalu (14 Juni 2009) waktu kami lagi di Bandung. Ceritanya waktu kami lagi ada di Naripan, Keke & Nai di ajak sama para om & tante ciliknya dateng ke ulang tahun (disebut om & tante cilik karena merekaitu sepupu Chi, tapi usianya gak terlalu jauh dari Keke & Nai).

Karena yang ulang tahun masih tetanggaan, jadi Chi & Kak aie biari aja Nai & Keke pergi sama para om & tante ciliknya itu.. Sementara Chi & Kak Aie manfaat sedikit waktu tenang itu dengan tidur.. :D

Waktu Chi bangun Inok, tantenya Chi, cerita katanya tadi Naima pulang sendiri dari ulang tahun trus langsung bangunin ayahnya. Naima bilang katanya matanya sakit. Ayahnya yang masih setengah sadar karena baru bangun langsung minta Nai untuk cuci muka. Nai lalu di cuciin mukanya sama Inok, ayahnya sendiri ngelanjutin tidurnya..

Setelah bangun tidur, Chi & Kak aie berencana mau keluar sebentar. Mau cari baju buat anak-anak di FO. Nah enaknya kalo lagi di Bandung nih, Keke & Nai itu bisa di tinggal. Mereka lebih milih tinggal di Naripan main sama para om & tante ciliknya. Chi sampe bilang ke Kak Aie kalo di Bandung tuh kami berdua berasa kayak pacaran lagi karena bisa berdua kemana-mana dalam waktu yang lama.. Hehehe... Coba kalo di Jakarta, mana bisa...

Cuma gak tau kenapa, mungkin ini kali ini ya yang di namain perasaan seorang ibu ke anak, jalan-jalan Chi kali itu kok rasanya gak tenang.. Hati Chi kayak rada berat ninggalin Naima (feelingnya langsung ke Nai). Cuma waktu itu sempet Chi tepis.. Chi pikir mungkin ini karena Chi berangkatnya udah sore, udah mau jam 1/2 6 sore. Biasanya kan Chi kalo ninggalin anak itu pagi atau agak siangan trus pulangnya sore. Ini sore-sore baru mau jalan-jalan..

Tapi kok selama jalan-jalan tetep aja gak enak.. kepikiran Nai terus. Kira-kira 1 jam kemudian Chi mutusin untuk telepon ke rumah.. Yang ngangkat telepon bi Ati, katanya Naima nangis terus matanya sakit. Duh kenapa nih!!

Kami langsung mutusin untuk pulang (untung udah deket sama rumah). Sampe rumah Chi liat Nai lagi diem aja. Mereka gak ada yang nelpon Chi karena Naima nangis terus, bikin semua panik. Kalopun sekarang diem, Naimanya gak mau di tinggal-tinggal..

Awalnya Chi liat matanya Nai gak kenapa-kenapa. Gak merah, paling cuma banyak kotoran mata aja. Pelan-pelan Chi bersihin. Trus Chi minta Nai untuk ngedip.. Setelah ngedip, Chi kaget banget ternyata di dalam matanya ada sepotong kertas kecil. Ini dia penyebab Nai kesakitan..

Pelan-pelan Chi tempelin jari chi ke kelopak matanya. Setelah nempel, pelan-pelan Chi angkat jari Chi. Alhamdulillah, kertasnya ikut keangkat. Setelah kertasnya ke angkat, Nai mulai ceria lagi. Malah akhirnya dia minta di beliin dunkin donut..

O'ya sebelumnya Chi tanya ke sepupu Chi kenapa bisa ada kertas di mata Nai. Katanya sih di ulang tahun itu ada acara mecahin balon. Di dalem balonnya itu terisi potongan-potongan kertas. Tapi kalo beruntung kita bisa dapetin hadiah yang tersembunyi di potongan kertas itu.. Nah waktu acara itu Nai dengan polosnya ngeliat ke arah balon, maka dari itu potongan kertas bisa masuk ke matanya..

Karena dunkin donut gak jauh dari rumah, Chi & Nai pun jalan kaki. Lewat rumah tempat ulang tahun di rayain..

Naima : "Bunda, ini kan tempat tadi ulang tahun.. Ima gak mau dateng ah kalo ada ulang tahun lagi.."
Bunda : "Kok gak mau?"
Naima : "Nanti mata Ima sakit lagi.."
Bunda : "Tapi kalo di sekolah ada yang ulang tahun gimana? Kan sering ada yang ulang tahun?"
Naima : "Tapi Ima mau bilang ke ibu guru jangan ada balon ya.."

Oooo... ternyata Nai mulai takut.. Untungnya selama ini belom pernah ada balon-balon disekolah kalo ada yang ulang tahun..

Naima : "Ulang tahun di lumah juga gak apa-apa deh bun. Tapi jangan ada balon ya.."

Wah.. kalo gitu Chi harus liat-liat dulu nih kalo ada yang ngundang ulang tahun di rumah.. Beberapa hari kemudia chi tanyain pertanyaan yang kurang lebih sama tentang ulang tahun. Jawabannya tetep sama mau ke ulang tahun tapi gak boleh ada balon..

Kejadian itu jadi pelajaran buat Chi kalo kita mau bikin acara ulang tahun buat anak terutama sebaiknya kalo ada acara seperti itu potongan kertasnya lebih besar-besar. Selama ini sih kalo Chi bikin Pinata buat Keke & Nai kertasnya emang besar-besar..

Kenapa harus besar-besar.. Karena anak-anak itu belom terlalu bisa melindungi diri mereka sendiri. Apalagi kalo masih seumuran Nai. Melihat kertas warna-warni beterbangan pasti dengan polosnya mereka akan melihat ke atas tanpa mikir kalo itu kertas bisa masuk ke mata mereka.. Makanya penting banget untuk potong kertasnya agak besar. Ya... paling gak jangan sampe masuk ke mata mereka lah kalopun mereka melihat ke atas.

Alhamdulillah gak terjadi apa-apa sama mata Nai. Duh ngeri y kalo urusannya sama mata.. Paling seperti yang tulis di atas sampe sekarang dia masih takut sama balon..

Beberapa hari setelah itu ada lagi kejadian yang bikin Nai trauma, malah sampe bikin Nai panas tinggi.. hiks... Ceritanya di postingan berikutnya ya...

post signature

11 komentar:

  1. Betul bun, anak kecil itu belom bisa melindungi diri, karena emang belum tau apa-apa yang aman ataupun yang berbahaya buat dia sendiri. Sesutu yang bikin tidak enak bagi anak-anak malah bisa jadi trauma berkepanjangan ya ternyata..
    Hmmm Naima sayang, matanya udah sembuh kembali kan?

    BalasHapus
  2. hrs hati2 banget coz rasa trauma anak kcil lbh cepet drpd orang dewasa.
    semoga traumanya cepet hilang

    BalasHapus
  3. Saya tidak trauma comment di sini...

    BalasHapus
  4. klo keponakan saya takut sama badut mb.. skr udah klas 2 smp masih lari klo liat badut. Mungkin dulu pernah ditakut2-in sama yg ngasuh.. emang harus pelan2 ngilangin traumanya

    BalasHapus
  5. Waduh kasian Nai,
    Udah trauma gitu ya. Tp setelah baca postingan lantai transparan itu, emang serem deh kayaknya. Aq blm pernah kesana, tp ngeliatnya jg udah serem. Serem aja gitu, apa kokoh, apa kuat. Trus klo ada anak kecil yg lari2 sambil lompat-lompat...???? Kayak di Plz Indonesia ada juga sepotong doang deket area bermain anak. Dulu aq suka lewat situ utk motong ke eskalator turun, serem jg pertama lewat. Sampe dipastikan ini emg utk dilewati. Ehh, belakangan jalan setapak itu ditutup. :) Di pasangin pot2 bunga di depannya, biar org ga lwt situ. Mgkn mereka br sadar klo itu berbahaya jg yaa.... hmm..

    Soal balon, aduh bahaya ya. Kenapa diisi kertas kecil-kecil banged. Kalo emg ada hadiah di dalam, kan bs yg gede-2 aja.... Kasian Nai, sempat lama juga ya ngerasa matanya sakit. Mudah2an sih gak trauma berkepanjangan yaaa...

    BalasHapus
  6. Jangankan Nai yg masih kecil, ummi aja yg udah tua jg takut sama balon he..he..he.. soalnya takut kalo tiba2 meletus jd kaget kan....
    Mudah2an Nai gak trauma lagi, bener bunda anak2 emang blm bs melindungi dirinya sendiri mestinya yg tua lah yg hrs ati2 jgn sampe membahayakan anak2 nya.
    Btw thx tips perawatan PD nya, bunda.

    BalasHapus
  7. moga2 takut ama balonnya bentaran ajah yah bun, secara ultah itu identik dengan balon, kasian dong nanti Nai ngga bisa ke pesta ultah lagi..

    BalasHapus
  8. Kasian Nai, Alhamdulillah matanya gak kenapa2 ya, serem amat. Bunda gimana mentasnya yg tgl 20 sukses gak? Cerita duong...

    BalasHapus
  9. duh serem banget ceritanya, untung mata nai gak knapa2, kalo sampe masuk mata gitu berarti memang potongannya kecil2 banget ya chi....dulu aku juga pernah datang ke ultah yg ada hadiah didalam balonnya, tapi isinya cuma gulungan kertas yg bertuliskan hadiah yang didapat, gak pake kertas warna warni yg digunting kecil2....ini pelajaran yg sangat berharga spy lebih hati2 kalo mo bkin pesta utk anak2....

    BalasHapus
  10. Jadiingat sama Leony trio kwek2 mbak, dia juga takut sama balon. smoga Nay bisa mengatasi takut atau trauma nya ya mbak. mungkin perlahan-lahan supaya gak kaget.

    BalasHapus
  11. Ada tetangga yg udah punya anak masih aja takut sama balon, padahal anak2nya suka sama balon.
    Tiap kali anak2nya minta balon, sy yang jadi tukang tiupnya...

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge