Lanjutan dari postingan liburan setengah nekat.

Rencana awalnya adalah kami berangkat Sabtu tanggal 22 Juli, tapi karena Chi ada undangan Blogger Gathering dan hari Minggu K'Aie ada reuni SMA, jadi keberangkatan ditunda 2 hari. Baru jalan hari Senin tanggal 24 Juli.

Rencananya juga pukul 07.00 pagi kami jalan dari rumah. Fleksibel, sih, liat kondisi jalan juga karena kalo pagi masih banyak kendaraan yang pergi ke kantor. Udah gitu K'Aie pasang semacam cctv dulu di kamar. Bukan curiga sama orang rumah, tapi tes aja. Siapa tau cctv bisa dipake saat rumah kosong. Agak lama pasangnya karena videonya sempet gak connect ke tab yang kami bawa.

Akhirnya pukul 10.00 kami baru berangkat dari rumah. Jalan tol masih agak padat sampe Karawang dan setelah itu baru lancar. Tapi setelah keluar tol Cikampek lumayan macet rada lama. Jalannya gak terlalu besar, banyak angkot plus lewat pasar pula. Setelah melewati jalan layang (dekat pasar) baru jalan mulai lancar.

Tapi perjalanan lancar gak berlangsung lama. Banyak truk yang nyebelinnya udah lambat, kebanyakan ambil posisi kanan pula. Udah gitu banyak jalan yang diperbaiki. Biasa lah menjelang ramadan dan idul fitri, pemandangan jalan diperbaiki itu dimana-mana.

Pukul 13.00, kami sampai Pamanukan dan mutusin makan siang di sana. Eyaampun panas aja daerah Pamanukan, ya! Panasnya kayak 'menggigit' gitu, lengket lah badan sama keringat. Apa karena deket pantai?



Kami pilih salah satu rumah makan yang keliatannya cukup besar dan bersih. Rumah makan Simpang Jaya Dua. Rumah makan yang menyajikan makanan rumahan dan disajikan dengan cara prasmanan. Ada juga yang bisa pesan, misalnya sop buntut.


Tau ada sop buntut, Nai pilih sop buntut. K'Aie awalnya kurang setuju karena terlalu beresiko. Iya, sih, sop buntut kalau gak bisa masaknya itu gak cuma rasanya yang gak enak tapi daging buntutnya juga bakal keras, gak bisa dimakan. Tapi ternyata lumayan juga rasa sop buntutnya walopun lebih mirip kayak sop sayur yang dikasih buntut sapi, kurang rempah. Tapi setidaknya ada rasanya dan buntutnya lembut.

Makanan yang lain juga cukup enak rasanya. Cuma satu yang mengecewakan, yaitu pepes tahu yang ternyata udah basi. Sayang banget, makanan lain enak di mulut tau-tau harus ditutup sama makanan basi. Lupa habis berapa (gak dicatet :p) tapi seingat Chi termasuk murah juga makan di sana.

Lanjut perjalanan, akhirnya ketemu jalan tol juga. Lancar banget di jalan tol. Pemandangan kiri-kanan tol banyak ditemui ladang tebu dan jagung. Liat ladang jagung kenapa tiba-tiba jadi inget film horor yang ada ladang jagungnya, ya? :r Keluar dari jalan tol, balik kayak kondisi sebelumnya. Banyak truk dan jalan diperbaiki, jadi gak bisa cepat.

Walopun jalanan sering tersendat, kami bener-bener menikmati perjalanan. Ngelewatin satu kota ke kota lain. Banyak banget kota-kota yang Chi baru datangin. Udah gitu anak-anak juga jarang rewel, paling sesekali aja tanya kapan sampenya, mungkin karena belum pernah jalan sejauh ini. Kalo ngantuk, ya tidur, begitu bangun ngobrol-ngobrol lagi :)

Oiya, satu lagi yang menghambat perjalanan hari itu adalah Chi haid hari pertama. Namanya hari pertama, keluarnya suka banyak banget. Jadi sebentar-sebentar brenti di toilet. Biasanya haid hari 1-2 suka bikin Chi males ke luar rumah apalagi jalan-jalan. Ini karena perjalanannya menggiurkan aja, masa' harus batal karena haid



Lupa kami makan malam di daerah mana, kalo gak salah deket sama daerah Kendal, deh. K'Aie pilih makan sate ayam kranyass, yang keliatannya jadi menu andalan di rumah makan itu. Chi pilih asam-asam daging. Keke-Nai, Chi lupa pilih apa :p


Ternyata sate kranyass menurut kami rasanya biasa aja, masih enak sate deket rumah kami hihihi. Justru asam-asam dagingnya yang enak, walopun keliatan banyak lemaknya tapi seger.

Rencana awal sebetulnya sore hari kami pengennya udah sampe Demak. Pengen mengunjungi masjid Demak, kemudian malamnya menginap di Kudus. Tapi rencana tinggal rencana, dari rumah aja berangkat udah cukup siang ditambah lagi perjalanan ternyata gak selancar yang kami perkirakan dan sering brenti di toilet pom bensin.

Pukul 11 malam, kami baru masuk Semarang. Bener-bener gak memungkinkan kalau harus lanjut ke Demak. Badan juga rasanya udah lumayan remuk karena kelamaan duduk, pengen rebahan. Kami pun mutusin untuk nginep semalam di Semarang. Dan ternyata susah cari penginapannya! (bersambung)