Sebetulnya momen yang jarang, Chi pergi rada jauh dari rumah cuma bertiga sama anak-anak.. Seringnya berempat.. Tapi karena ceritanya lagi 'sok' sibuk (hehe...), waktu untuk ke Bobo Fair cuma ada di hari Kamis aja.. Hari Rabu, Nai ikut kursus sulap singkat & Keke lagi nginep di rumah neneknya.. Hari Jum'at ini anak-anak ada kursus singkat belajar kaos tie dye. Dan malamnya kami udah jalan ke Bandung sampe Minggu.. Jadi satu-satunya waktu emang cuma di hari Kamis kemaren.. Tapi karena hari Kamis itu K'Aie kerja jadilah cuma kami bertiga yang pergi...

Berangkat dari rumah naik taxi.. Untung aja taxinya gak pake wangi-wangian.. Jadi Keke sepanjang jalan tidur.. Nai juga tidur.. Sementara Chi cukup kriyep-kriyep aja sambil sayup-sayup si pak supir nyetel radio dangdut di taxinya.. Hehehhe.... Jalanan di Jakarta? Ya gitu deh, kalo gak macet kayaknya bukan Jakarta.. ^^



Sampe JCC, Senayan sekitar jam 12-an.. Karena Chi dapet free pass dari Bobo Fair jadinya kami gak ke ticket box lagi, tapi langsung ambil passport yang ada di sebelah ticket box. Passport ini hanya untuk anak-anak & gratis.. di dalam passport ini ada 5 kotak yang harus di cap di 5 area (harus ikutin aturan dari tiap-tiap area dulu untuk dapetin cap..). O'ya ini yang ketiga kalinya kami ke Bobo Fair.. Yang pertama tahun 2009, kedua 2010 & ketiga 2012 ini..


Di depan pintu masuk Bobo Fair itu ada mock up pesawat dari Garuda Airlines.. Ceritanya kan kita mau berkeliling dunia pake pesawat... Ada untungnya juga nih ada mock up kayak gini.. Gak tau gimana ceritanya (mungkin karena pernah nonton berita atau apalah), Keke itu paling gak mau di ajak jalan-jalan pake pesawat.. Pernah ada rencana mau jalan-jalan ke Bali atau Jogja naik pesawat tapi Keke ngotot gak mau ikutan kalo pake pesawat.. Alasannya takut.. Jadilah rencananya batal, karena kalo pake kendaraan pribadi kan perencanaannya harus lain lagi.. Pas masuk mock up kemaren, Keke bilang "pesawat dalemnya kayak gini ya Bun? Enak ya Bun..". Trus pas Chi tanya mau gak sesekali jalan-jalan pake pesawat & Keke akhirnya bilang mau... Ya deh kapan-kapan ya nak kalo kita ada rejeki.. :)

Bobo Fair
Asik membaca ucapan selamat datang dari berbagai bahasa di dunia..


Yang Serba Gratis


Hari gini gratisan emang yang paling di cari... Hehehe... Di Bobo Fair walopun kebanyakan areanya bayar tapi ada juga area gratis yang menarik..

Kata Keke "Kenapa Sphinx hidungnya pesek bunda???"Hehehhe...
Salah satu contoh informasi yang Keke baca sampe selesai.. Lumayan buat nambah ilmu.. ^^
Minta cap duluuuu....


Area pertama yang kami kunjungi adalah "World Miniatur". Ada miniatur Candi Borobudur, Sphinx & Piramida, Menara Eiffel, Igloo, Sydney Opera, Patung Liberty & Menara Big Ben.. Keke yang memang suka dengan sejarah menikmati area ini.. Dia baca semua keterangannya satu per satu.. Sementara Nai udah narik-narik aja minta pindah tempat.. World Miniature juga termasuk area yang ada di passport jadi kita bisa minta cap ke petugas yang ada di area itu..



Di area Kementrian Negara Pemberdayaan Perempuan & Parlindungan Anak, Keke & Nai ikut mewarnai.. Setelah mewarnai mereka diminta mengisi buku tamu trus dapet 1 buah buku tulis.. Sambil menunggu anak-anak mewarnai, Chi melihat-lihat hasil lukisan/gambar & photography dari anak-anak penderita autis.. Masya Allah bagus-bagus banget hasilnya.. Kalo gak di kasih keterangan bahwa hasil karya itu adalah mereka yang mendetita autis, rasanya kita gak akan tau.. Karena hasilnya memang luar biasa..

Asik membaca.. Lagi-lagi dapet tambahan ilmu :)


Geographic Channel juga area yang menarik buat Keke.. Semua keterangan di foto dia baca satu-persatu.. Lalu dengan girang dia ceritain lagi ke bundanya.. Sementara Nai masih juga narik-narik minta pindah tempat..

Akhirnya dapet juga bolpennya.. Langsung nuliiissss...
Nempelin wish mereka di menara Pisa
"Aku ingin ke NYC karena aku ingin melihat patung Liberty". Itu wish yang ditulis Keke.. Kalo Nai? Samain aja sama Keke kata Nai.. :D


Wishing Pizza adalah salah satu tempat minta cap stempel berikutnya.. Sebelum dapet stempel, setiap anak harus menulis di lembaran yang udah di kasih oleh petugasnya.. Menulis identitas diri & harapan si anak.. Keke udah menulis sendiri tapi kalo Nai masih minta di tulisin.. Sayangnya areanya GAK TERTIB barisannya.. Kenapa ya gak di bikin jalur antrian, kan biar anak juga belajar tertib berbaris.. Jadi akhirnya yang gak bawa bolpen harus rebutan bolpen yang cuma ada 1, sementara anak-anaknya banyak.. Lain kali harus bawa bolpen sendiri kayaknya...


Di area panggung Kidnesia, Keke & Nai mencari minimal 2 kota dari 5 kota di Indonesia yang ada di barisan huruf-huruf itu.. Keke udah bisa cari sendiri, sementara Nai masih di bisikin jawabannya.. Hehe.. Setelah dapet, jawabannya harus di tulis di passport masing-masing anak..

Kayanya nama ini terkenal sebagai blogger sekarang... Hahahha...


Kalo di Rumah Bobo ada terpampang family treenya keluarga besar Bobo.. Keliatannya nanti masing-masing anak akan di tanya 2 anggota keluarga Bobo. Kalo jawabannya benar akan dapat cap.. Chi & anak-anak coba antri tapi minta ampun deh amburadulnya.. Gak pada antri tapi desak-desakan gitu alias rebut-rebutan... Chi & anak-anak paling males kalo udah gak tertib kayak gitu.. Akhirnya anak-anak sendiri yang minta udahan.. Chi sih masih sempet nahan-nahan.. Chi bilang kalo udahan nanti gak akan lengkap capnya.. Tapi anak-anak gak peduli, mereka lebih memilih keluar dari keruwetan barisan.. :D

Ini robot bikin chi jadi minder ngeliatnya... Hihiih...


Di Robo World kita bisa melihat atraksi robot.. Waktu itu anak-anak nonton robot kecil lagi push up dengan 1 tangan.. Bikin chi minder aja.. Chi push up dengan 2 tangan aja gak bisa, apalagi 1.. Hahaha...

Di area gamescool Keke sempet internetan sebentar.. Gak ngantri & gratis pula.. Hehe..


Ada 1 area lagi yang harus dapet stempel cap, yaitu area science lab.. Tapi Chi gak masuk area sana.. Udah rada sore, mana pulangnya masih harus naix taxi lagi.. Takutnya susah cari taxi kalo kesorean pulangnya..

Dulu badut-badut yang suka ada di event-event jadi salah satu hiburan buat anak-anak secara gratis.. Keke & Nai dulu seneng sama badut-badut karakter.. Suka minta foto.. Banyak koleksi foto mereka sama badut karakter.. Tapi kalo sekarang mereka udah gak tertarik.. Jadi berkurang deh satu hiburan gratisan.. :D


Yang Bayar ... Bayar ...


Sebelumnya elus-elus dompet dulu aaaahhh... Karena menipis dengan cepaaaaattt.. Hehehe...

Ke Bobo Fair pas weekdays emang tetep rame tapi gak serame kayak weekend.. Jadi mungkin karena gak serame saat weekend, Keke & Nai banyak mintanya.. Hehe.. Kalo Bobo Fair yang sebelumnya kan anak-anak udah males duluan mau minta ini-itu karena ramainya antrian.. atau pernah juga minta sesuatu tapi ternyata udah habis..



Pertama mereka minta di beliin layangan.. Selain layangan di stand itu di jual lampu hias (Rp. 90.000,-), dan tas (Rp. 65.000,-). Keke & Nai memilih layangan seharga Rp. 75.000/layangan... Penipisan isi dompet yang pertama.. Hihihi...

Bagus sih layangannya, dari bahan parasut trus rangkanya juga kuat.. Layangannya tuh nanti di cat sama anak-anak.. Okelah jadi itu layangan nanti bisa berguna yaaa.. ^^


Malah Keke yang jadinya semangat banget
Masih semangat pas di ajak ngobrol
Langsung ngambek & nangis pas diminta naik... Hehehe...


Yang bikin Nai semangat mau ke Bobo Fair itu karena mau naik panjat tebing katanya.. Hadeeeuuuhhh gaya bener deh Nai ini... Hahhaa... Yang bikin panjat tebing itu TARO.. Ada 3 paket yang mereka tawarin (antara 15 ribu s/d 40 ribu rupiah). Chi ambil paket yang 15 ribu aja.. Kan yang maen 2 anak jadi harus di kali 2.. Hehe.. Paket yang 15 ribu itu dapet 3 bungkus TARO, 1 buah bolpen & 1x main panjat tebing.. Keke yang tadinya ogah-ogahan malah semangat.. Sementara Nai yang tadinya semangat banget malah nangis gak mau naik.. Katanya takuuuuttt... Jadi akhirnya dia gak jadi naik... ^^


Teater 4D juga jadi pilihannya anak-anak.. Lumayan menghibur lah buat mereka, malah Nai bilang kok sebentar banget filmnya.. Anak-anak aktif banget nonton 4D.. Tangannya & mulutnya gak berhenti bergerak.. Hehe..


Terakhir kami main di Bouncy Land.. Di tulisnya sih Rp. 20.000/anak/20 menit.. Tapi lebih dari 20 menit kayaknya mereka gak selesai juga.. Apa mungkin karena belom terlalu rame ya, jadinya waktunya agak longgar.. Anak-anak sih seneng banget sampe gak mau udahan, sementara Chi yang udah ribut aja minta mereka udahan karena hari semakin sore & belom pada makan juga..

Harus bayar 50 ribu dulu untuk foto sama ini robot... Ah sayang uangnya.. Lagian Chi gak pake produknya.. eh tapi lupa produk apa ya waktu itu.. Hehe..


Banyak area permainan yang menarik buat anak-anak, cuma ya seperti Bobo Fair yang udah-udah, kita harus beli produk-produk tertentu dulu baru boleh main.. Untung aja Keke & Nai bisa di kasih pengertian, masih bisa terima penolakan.. Karena gak mungkin ngabulin semua permintaan mereka.. Selain terlalu boros, gak semua produk yang ada di sana kami pakai.. Sayang banget kan kalo hanya untuk bermain, Chi harus beli produk yang memang gak di pake.. Di tambah lagi cuma Chi orang dewasanya yang nemenin mereka.. Bawa 1 tas ransel isi botol minum dan lain-lain plus tentengan layangan aja kayaknya udah berat banget tuh...

Sebelum pulang kami cari makan dulu.. Ini juga nih kayaknya yang harus di jadiin catatan buat para penyelenggara event khususnya yang di JCC, Senayan.. Selain tadi masalah antrian yang gak tertib, juga masalah makanan..

Gak tau kenapa kok suka gak ada stand-stand yang jual makanan ya?? Area seperti food court gitu.. Kalo mau makan harus keluar.. Emang sih kita bisa masuk lagi, cuma kan suka males.. Biasanya kami kalo udah keluar ya gak akan masuk lagi..

Kemaren sempet tanya ke bagian informasi apa di area Bobo Fair ada yang jual makanan, dan dapet jawaban "mungkin dia lantai atas kayaknya ada bu..". Kata mungkin & kayaknya itu bikin Chi jadi ragu-ragu, padahal yang menyampaikan itu orang di bagian informasi.. Kemudian kami bertanya ke satpam yang ada di Bobo Fair, tapi malah dapet jawaban "gak tau bu, kayaknya gak ada.."

Kalo ada K'Aie biasanya kami langsung cari makan di luar area Senayan.. Tapi karena kali ini harus naik taxi, kayaknya repot banget harus mampir-mampir lagi bawa anak-anak & tentengan.. Jadi akhirnya Chi makan di area parkir Senayan..



Baru kali itu Chi makan di area parkira Senayan. Di kaki 5nya.. Dan rasanya, gak enaaaaaaakkkkk...... Isinya seadanya.. Mana mahal pulaaaa... 1 porsi tongseng, dihargai 25 ribu.. Hikssss... Kalo urusan rasa jauh banget deh sama tongseng kaki 5 di Sunda Kelapa atau tongseng yang deket rumah.. Padahal yang enak aja harganya gak semahal ituuuu...

Awalnya Keke protes juga sama rasanya.. Tapi Chi bilang yang penting makan aja dulu, daripada sakit.. Karena sepanjang siang kami belum makan.. Dan Keke pun tetap makan sampe habis..


Kayak yang semangat makannya.. Padahal cuma di main-mainin tuh..


Lain Keke, lain Nai.. Kalo Nai tetep gak mau makan.. Dia tuh paling gak mau kalo makan di kaki 5.. Bukan gak suka sama makanannya tapi tempatnya yang dia gak suka.. Kalo makanannya sih dia masih mau makan malah suka lahap juga, tapi harus di bawa pulang jangan makan di tempat.. Makanya Nai uring-uringan pas kami makan disana.. Chi sampe marahin (abis gak mempan di bujuk) tapi tetep gak mempan juga.. Dia cuma mau makan somay.. Itupun cuma kentang 1 buah.. Sisanya Chi sama Keke yang ngabisin.. Udah di bujuk sampe di paksa tetep gak mau makan.. Hadeeeeuuuuhhh...

Selesai makan kami cari taxi.. Harus jalan sebentar karena gak dapet-dapet taxinya.. Alhamdulillah anak-anak gak rewel.. Akhirnya kami pun dapet taxi.. Pas di taxi Nai baru agak rewel.. Katanya badannya gak enak.. Emang rada anget sih.. Pasti karena gak mau makan, jadinya masuk angin deh.. Untungnya jalanan gak macet, cuma rada padet aja.. Sampe rumah dia langsung Chi kasih teh manis hangat.. Dan makan nasi.. Alhamdulillah makannya lumayan banyak... Jadi badannya rada mendingan..

Bener-bener cape deh jalan bertiga sama anak-anak.. Tapi karena anak-anak juga happy, Chi jadinya ikutan happy.. cuma jangan sering-sering ya bertiganya.. Paket komplit lebih enak.. Hehe..