Tentang Pendidikan (Renungan).. Part 2..

Absen posting beberapa hari gara-gara batuk berminggu-minggu yang lama-lama bikin badan ngedrop juga.. Alhamdulillah sekarang udah sembuh batuknya.. Masih ngeblank mau posting apa, padahal banyak yang mau di ceritain.. Jadi mending posting yang ada di draft dulu aja deh ^^

Naima


Felling guilty Chi ke Nai, kebalikan dari feeling guiltynya Chi ke Keke.. Kalo ke Keke Ci seperti suka menekan Keke kalo Keke harus bisa.. Sementara ke Nai, kadang Chi seperti "meragukan" dia.. Padahal Nai itu mampu!! Laporan-laporan di sekolahnya selalu bagus-bagus.. Hasil tes ujian masuknya kemaren juga bagus..

Keliatannya gak enak banget ya kata "meragukan" itu kesannya negatif gimanaaaa gitu... Sebetulnya sih bukan meragukan, cuma Nai ini lebih unik.. Chi pernah cerita di sini tentang cara belajarnya yang unik..

Yah sebetulnya sih setiap anak pasti punya cara unik masing-masing untuk dapet "klik"nya ketika belajar.. Keke juga sebetulnya begitu.. Tapi kadang Chi suka berpikir, mampukah Nai mengikuti kurikulum yang seabrek itu dengan keunikannya dalam belajar? FYI ajah di SDnya nanti selain bahasa inggris, pelajaran math & science itu full english.. Sementara Nai masih keliatan ogah-ogahan belajar bahasa Inggris..

Duh apa sih yang Chi khawatirkan ini... Harusnya Chi inget, dulu Nai boro-boro mau menulis, pegang alat tulis aja gak mau sama sekali.. Padahal anak-anak seusia dia biasanya seneng coret-coret, tapi Nai kayaknya Nai cuek banget... Eeeehhhh... Sekarang malah kerjanya nuliiiissss... terus.. Malah hasil psikotesnya kemaren, salah satu laporannya adalah "untuk anak seusianya tulisan Naima termasuk bagus"

Insya Allah Nai bisa lah..!! Gak usah di paksa... Sekarang keliatannya sedikit-sedikit dia mulai ada minat sama bahasa Inggris.. Caranya dengan sering-sering nonton channel anak-anak seperti Disney Channel, Nickelodeon, dll.. Suka Chi beliin juga buku cerita anak-anak yang billingual gitu..

Sekarang sedikit-sedikit dia mulai tanya-tanya "ini artinya apa?", "ini cara bacanya gimana?". Tapi paling bingung kalo dia udah tanya yang contohnya seperti ini...

"Bunda kenapa sih kalo balon warna merah, bahasa Inggrisnya itu red balloon? Kok di balik-balik? Kenapa gak balloon red? Trus kenapa kalo aku sedang makan pisang, bahasa Inggrisnya itu I'm eating banana? Kok kalo yang ini gak di balik-balik bahasa Inggrisnya bun?? Trus yang boleh di balik yang mana aja, yang gak di balik yang mana aja??"

Duh pusyiiiiinnnngggg jawabnya... Biasanya Chi jawabnya, yah pokoknya bahasa Inggris yang penting sering di latih aja. Nanti lama-lama akan terbiasa & tau mana yang terbalik & enggak..

Mungkiiiiiiiiiiinnnnnnnnn... karena dia gak puas dengan jawaban Chi itu.. Sementara Chi juga udah pusing tujuh keliling biasanya dia rada ilang moodnya trus suka bilang "udah ah Ima gak mau belajar bahasa Inggris lagi.. Susaaaaaaaaaaaaahhhhhh....." Tinggal bundanya deh yang gantian bad mood kalo udah gitu... Huaaaaaaaaa....

Itulah giliran ke Keke, Chi suka terlalu yakin jadinya suka mentingin ego.. Giliran ke Naima, Chi suka rada gak PD akhirnya suka rada was was... Yah untungnya sih gak terus-terusan jadi kalo lagi sadar masih inget untuk mencoba menyeimbangkan, menyesuaikan kembali dengan sifat & minat masing-masing anak... *Untuk para orang tua kita share doooonnggg biar ada penyemangat & saling berbagi pengalaman gitu loooohhhh :)

Semangat... semangaaaattt... Semuanya harus seimbang.. Insya Allah pasti bisa... Semangaaaaaatttt....!!!!

K'Aie


Loh emangnya K'Aie sekolah lagi sampe ikutan di bahas?? Heheh... Enggak kok... Tapi K'Aie ini termasuk orang yang Chi jadiin contoh..

Kalo liat raportnya K'Aie dari TK s/d SMA (mamah mertua termasuk telaten kumpulin file.. Jadi semua raport anak-anaknya masih ada) & juga IPK (Chi dulu satu kampus sama K'Aie jadi cukup tau riwayat IPKnya).. Semua nilai-nilainya itu turun naik... Pernah dapet ranking 5 besar keatas.. Tapi pernah juga 5 besar di bawah.. IPKnya juga gitu pernah bagus, tapi pernah juga ya gitu lah... Hahah...

Mungkin kalo Chi yang jadi orang tuanya K'Aie udah cukup deg-degan liat prestasi seperti itu.. Tapi Chi gak tau apakah mamah mertua seperti itu.. Mamah mertua cuma sering bercerita kalo dari semua anak-anaknya yang paling keliatan suka sama alam itu ya K'Aie..

Mamah mertua telaten banget sama urusan tanaman, nah sekarang nurunnya ke K'Aie.. Trus pernah juga di rumahnya pelihara ular, pokoknya sama binatang gak ada takutnya.. Waktu kecil, ulet bulu aja malah dimainin di bajunya... Dari SMA mulai ikut kelompok pecinta alam sekolahnya.. Dan setelah lulus SMA jadi anggota Wanadri..

Waktu kuliah juga gitu sering pergi-pergian.. Biasanya ya ke alam bebas gitu deh.. Cuma bedanya setelah kuliah dia pergi-perginya udah menghasilkan uang.. Karena dia mulai bekerja di perusahan yang bergerak di bidang adventure.. Cuma ya masih part time gitu alias cabutan.. Kalo lagi banyak job, bakalan sering perginya dan imbasnya ke IPK suka "seadanya" nilainya.. Hihiih...

Chi : "Gak kepengen ngelamar jadi orang kantoran kak?"
K'Aie : "Hmmmmm..."
Chi : " Ah kalo jawabnya cuma hmmmm gitu Chi udah tau deh pasti jawabnya gak mau kerja kantoran kan?"

K'Aie pun cuma nyengir...

Chi : "Emang kenapa sih kak? Bukannya enak kalo jadi orang kantoran gitu? Jam kerja & gaji teratur dapetnya?"
K'Aie : "Gimana yaaa... Males aja, kayaknya monoton.."
Chi : "Hhhh... Tapi emangnya K'Aie yakin bisa hidup dengan kerja di bidang adventure gitu? Emang disini outbound-outbound gitu laku ya? Inget loh kak nanti kan K'Aie mau nikah sama Chi.. Jadi K'Aie jangan pikirin diri sendiri.. Kalo emang kerja kayak gitu gak ada jaminan, kayaknya gak ada salahnya deh K'Aie ngalah.. Ya mungkin kerja kantoran itu monoton buat K'Aie tapi apa salahnya sih ngalah kalo emang buat kebaikan kita?"
K'Aie : "Aie bisa lah.."
Chi : "Ya udahlah kalo emang begitu... Kayaknya emang susah minta K'Aie untuk jadi kantoran.. Ya kalo gitu Chi minta pembuktian aja deh.. K'Aie harus buktiin ucapan K'Aie.."

Note : dialog yang di atas itu udah sering terjadi sebelum Chi menikah dengan K'Aie.. Tapi Chi gak pernah berhasil mengajak K'Aie untuk menjadi karyawan kantoran..

Dan Alhamdulillah K'Aie memang berhasil membuktikan janjinya.. Sampe saat ini K'Aie tetap bekerja di bidang adventure.. Sebuah pekerjaan yang sesuai dengan minatnya.. Sejak menikah, alhamdulillah kami berusaha untuk mandiri, tidak lagi mengandalkan orang tua.. Dan itu bisa kami buktikan..

Chi yang tadinya ragu, malah sekarang jadi seneng dan suka ngiri.. Kayaknya nikmat banget jadi K'Aie.. Bekerja di bidang yang sesuai dengan hobi & minatnya.. Jadi kayaknya kerjanya bener-bener pake hati.. Susah & senang kayaknya lebih bisa di nikmati..

Sementara Chi justru kebalikannya.. Nilai-nilai Chi di sekolah dulu cukup stabil, kecuali ketika kelas 3 SMA.. Udah mulai badung-badung.. Hahahha... Tapi pas kuliah stabil lagi kok :p.. Cuma begitu lulus SMA sempet yang bingung mau jadi apa, mau kemana?? Kuliah juga kayaknya sih cuma syarat aja.. Kerja pun ya cuma syarat aja.. Pikir Chi yang namanya abis kuliah pasti langsung cari kerja.. Standar lah..

Walopun tetep ada senengnya tapi rasanya Chi pengen punya kegiatan yang sesuai dengan hati.. Kayak yang K'Aie jalanin itu.. Alhamdulillah setelah mencari-cari, kayaknya menjadi full time mom adalah aktivitas yang Chi jalanin dengan hati.. Emang lebih nikmat banget rasanya..

Makanya Chi juga pengen anak-anak seperti itu.. Chi pengen mereka menemukan minat mereka masing-masing.. Jangan hanya terpaku nilai-nilai bagus semata, mengejar ijazah kelulusan yang setelah itu gak tau mau kemana & mau jadi apa...

Semoga Chi bisa ya.. Apalagi kan udah ada K'Aie, ayahnya anak-anak yang bisa langsung jadi contohnya.. Jadi tinggal semangat.. tinggal sering-sering sharing dengen temen-temen senasib.. Insya Allah pasti bisa!! :)

0 comments

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^