Di postingan sebelumnya Chi udah cerita hadiah-hadiah apa yang kami dapat di liburan kemaren. Nah ini cerita di balik hadiah-hadiah itu.

Ceritanya, Keke itu udah lama banget kepengen punya PSP. Tapi gak langsung di beliin. Ayahnya kasih syarat, kalo raport semester 1 nanti minimal 8 nilai-nilainya baru deh di beliin.

Chi awalnya keberatan. Bukannya apa-apa, Chi kasian aja sama Nai. Kalo Keke di beliin trus Nai gimana? Dia pasti tanya. Tapi game-game di PSP Chi rasa banyak yang gak cocok buat Nai. Chi kepengennya sih beli NDSi. Cuma ya kebalikan dari PSP, kalo NDSi banyak game-gamenya yang bukan selera Keke.

Akhirnya K'Aie kasih syarat lagi. Kalo Nai bisa baca, ayahnya baru mau beliin NDSi. Tantangan itu rupanya ikut memicu semangat anak-anak juga. Raport Keke alhamdulillah bagus-bagus nilainya. Rata-rata 91. Nai juga begitu tau mau di beliin NDSi langsung semangat belajar membaca. Walopun masih jauh dari lancar, tapi semangatnya sekarang cukup meningkat pesat. Tadinya kan dia susah banget kalo di suruh belajar membaca.

Akhirnya melihat usaha dari Keke & Nai, maka K'Aie pun nepatin janjinya beliin gadget untuk anak-anak. Walopun K'Aie sempet berubah pikiran sih katanya gimana kalo kita beliin iPad sama iPod Touch aja? Hehehe.... Bukannya gak tertarik, cuma yang udah-udah kalo janjinya sama anak A ya harus kasihnya A dulu. Kalo gak bakalan nagih terus, walopun udah di beliin yang lain. Jadi nanti-nanti aja iPad atau iPod Touchnya. Buat liburan berikutnya mungkin? Hihihi.... *ngarep.com*
Trus bagaimana dengan laptop? Kalo ini sih bener-bener surprise. Hehehe...... Emang udah lama banget kepengen laptop. PC di rumah kan letaknya agak jauh dr kamar. Jadi kalo malem-malem mau ketrak-ketruk suka males. Kalo udah punya laptop kan enak. Tapi K'Aie pengennya punya laptop yang bagus sekalian. Ya udah akhirnya dibeliin deh tuh macBook Pro.

Pernah ada temen yang tanya kok kayaknya Chi manjain anak-anak dengan aneka game sih? Baik gak sih? Kalo menurut Chi peribadi sih baik-baik aja. Kan gamenya juga kita control. Banyak kok game-game yang sifatnya mendidik. Gak melulu isinya kekerasan. Lagian kan buat refreshing juga lah. Malah untuk Chi dan keluarga kecil Chi yang emang suka game, main game bisa bikin erat keluarga. Seru aja kalo udah main bareng ^^. Jadi ya kalo kata Chi main game gak selalu merugikan :)

Trus juga untuk urusan waktu bermain gak bisa seenaknya. Belajar tetap yang utama. Alhamdulillah anak-anak sih udah paham sama masalah waktu ini. Jadi sekarang gak banyak protes kalo di suruh belajar padahal lagi asyik main game. Karena tau percuma aja protes. Bundanya udah gak mau bayak ngomel lagi, tapi langsung sita gamenya. Hehehe....