Selasa, 23 Mei 2017

Bebas Nyeri Sendi Saat Mendaki dengan VIOSTIN DS

Bebas Nyeri Sendi Saat Mendaki dengan VIOSTIN DS
Kelihatan gagah, ya. Padahal aslinya sendi lutut terasa nyut-nyutan berkali-kali hehehe. Tapi sekarang udah ada solusinya. Baca aja cerita di postingan ini, ya πŸ˜„

Sahabat “Myr, gue gak nyangka deh sekarang lo bisa ikut hobi laki lo. Jadi suka naik gunung sama kegiatan alam gitu.”

Chi: “Abis gimana, ya. Selama bertahun-tahun justru laki gue yang ngalah. Dia udah gak naik gunung sejak nikah. Lama-lama gue juga mikir, gak adil kalau akhirnya anak-anak gue cuma kenal hobi emaknya. Mereka perlu kenal ma hobi ayahnya tapi itu artinya gue juga harus ikut. Anak-anak mana mau pergi tanpa gue.”

Sahabat: “Bener juga, sih. Trus kan gue cerita ke laki gue tentang ini. Eh dia malah bilang kalau jadi istri harus gitu. Ya masalahnya laki gue hobinya ngebengkel. Masa gue harus ikutan ngebengkel juga?”

Kami pun langsung tertawa. Ya ini hanya obrolan ringan antara 2 sahabat semasa kuliah yang sudah mulai jarang bertemu kecuali di social media. Obrolannya macam-macam, bisa dari A sampai Z dan balik ke A lagi.

Tapi ngobrolin tentang naik gunung, dulu Chi gak pernah kepikiran kalau suatu saat akan naik gunung apapun *kecuali tangkuban perahu, ya. Kalau ini gak masuk itungan, lah.* Hingga bertahun-tahun kemudian, tepatnya di tahun 2014 Chi mulai mendaki Gunung Gede. Gak sampai puncak, sih. Cuma sampai alun-alun Suryakencana tapi buat yang gak pernah naik gunung seumur-umur termasuk pengalaman berharga, lah.

Chi menyebut diri sendiri sebagai pendaki kura-kura. Abis selalu paling belakang. Gak apa-apa lah yang penting sampai dengan selamat. Tapi masalahnya beberapa tahun belakangan ini, mulai suka merasakan nyeri sendi di bagian lutut terutama ketika sedang turun setelah mendaki.

Sebetulnya gak hanya saat sedang melakukan pendakian. Kalau lagi kumat di rumah pun bisa merasakan nyut-nyutan di bagian sendi lutut saat sedang turun tangga. Makanya suka pelan-pelan turunnya. Cuaca juga mempengaruhi, semakin dingin udara maka nyeri sendi semakin berasa.

K’Aie: “Coba kurangi berat badan, Bun. Mungkin itu penyebabnya sama mulai rutin olah raga lagi.”

Jleb banget gak sih kalau disaranin kayak gitu sama suami? Kadang Chi suka manyun duluan. Tapi setelah dipikir lagi ada benarnya juga. Atau bisa juga karena kurang bergerak. Apalagi kalau udah di depan laptop kadang makin bikin jarang bergerak.

Chi pun mulai mencari tahu dan akhirnya mengenal kata Osteoarthritis. Sebetulnya osteoarthritis ini tidak hanya untuk keluhan di sendi lutut tapi di sendi tangan, tulang punggung, dan sendi lainnya. Memang katanya sih saat ini sudah umum terjadi tapi tetap jangan pernah menganggap remeh. Kalau dibiarkan berlarut-larut akan membuat kita semakin tidak bebas gerak. Bahkan tulang rawan bisa menipis hingga resiko pengapuran. Serem juga ngebayanginnya.

Biasanya kalau lagi nyeri, Chi memilih beristirahat sejenak sebagai cara mengatasinya. Sesekali pernah menyemprotkan pain killer yang rasanya dingin kalau dirasa nyerinya udah cukup mengganggu aktivitas. Dan sekarang Chi mau coba mengkonsumsi VIOSTIN DS. Beberapa teman menyarankan VIOSTIN DS. Chi pun coba mencari tau apa itu suplemen VIOSTIN DS.

Bebas Nyeri Sendi Saat Mendaki dengan VIOSTIN DS
VIOSTIN DS merupakan nutrisi tulang rawan sendi dengan Kekuatan Ganda (Double Strength) dalam mengatasi kaku dan nyeri sendi akibat penipisan/rusaknya tulang rawan sendi
Dalam 1 kaplet suplemen VIOSTIN DS mengandung 500 mg glucosamine dan 400 mg kroitin. Kedua kandungan itu akan bersinergi untuk membentuk cairan synovia, untuk melumasi sendi yang aus, membentuk tulang rawan baru, dan mengatasi nyeri sendi.

Kandungan glucosamine dan kroitin pada VIOSTIN DS berasal dari sumber terbaik. Dan karena memiliki kandungan yang cukup besar sehingga akan lebih cepat dan efektif dalam menstimulasi pembentukan tulang rawan sendi. VIOSTIN DS juga tidak meningkatkan kadar gula darah dan resistensi insulin. Sehingga bagi penderita diabetes yang juga memiliki keluhan pada sendi masih aman mengkonsumsi VIOSTIN DS.

Chi sempat googling untuk cari tau di mana bisa beli VIOSTIN DS. Asiknya bisa beli secara online. Suplemen ini memang bisa dibeli di Elevevania, Go mart, website VIOSTIN DS, Century, atau berbagai apotek. Yang perlu diperhatikan, konsumsi suplemen ini bukan untuk jangka panjang, ya. Tapi hanya 3 x sehari selama 3 bulan.

Bebas Nyeri Sendi Saat Mendaki dengan VIOSTIN DS 
Pengen bisa terus seseruan seperti ini bersama suami dan anak-anak tanpa ada kendala nyeri sendi lagi

Chi sih gak pernah bermimpi bisa menaklukkan gunung yang extreme. Tapi setidaknya masih pengen bisa menemani anak-anak beraktivitas di alam. Mendaki gunung yang cukup bersahabat bagi pemula. Atau paling tidak trekking ke air terjun dan berbagai aktivitas alam terbuka lainnya tanpa harus merasakan nyeri pada jaringan sendi. Inginnya bisa bebas bergerak tanpa kaku.

Jadi Chi akan berusaha supaya sendi supaya lutut gak nyeri lagi. Termasuk mengkonsumsi VIOSTIN DS. Nah, buat teman-teman yang masih sehat sendinya tetap dijaga, ya. Kalaupun mulai terganggu, solusinya udah ada, nih.

49 komentar:

  1. Wow kereeen mbak, utg ada viostin yg jagain ya heheh

    BalasHapus
  2. Aku suka salut deh sama perempuan yang hobinya naik gunung. Dalam pandangan aku, mereka jadi kaya super woman banget. Udah lah bawa tas super gede dan berat, mereka harus berusaha naik ke puncak. Ternyata banyak yang sanggup, termasuk mbaChi. Saluteee. Aku dari zaman baru nikah sampe anak udah tiga, nggaaaaa kesampaian buat hiking. Beneran mupeng banget bisa naik gunung. Ngelatih dan membuktikan diri kalau aku pun sanggup. Hiks, tapi kapan yaa bisa hiking :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayuk atuh mulai. Dari yang jarak pendek aja :)

      Hapus
  3. Yang aku suka dari kekenaima family ini outdoor activitynya, seru. Masih ingat jaman dulu makchi ngaku nggak suka outdoor, skrg setelah anak2 besar mau nggak mau ya krn pd ikut si ayah. Mosok makchi mau ditinggal sendiri di tenda? Hahahaaa... Sehat2 ya makchi & keluarga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. daripada ditiggal sendiri mending ikut hehehe. Aamiin. Semoga Mak Lusi dan keluarga juga sehat selalu, ya :)

      Hapus
  4. Makchi emang kwereeennn, banget nget.
    Jd ini tho rahasia makchi ttp asyik saat nemenin keluarga ndaki.
    Mauk ah

    BalasHapus
  5. Salut sama keluarga Mak Chi ini, suka banget lihat mendaki gunung bareng-bareng gitu..Kompak!
    Nah emang mesti ditunjang suplemen baik kayak Viostin ya mak biar nggak nyeri sendi, biar bisa menaklukkan gunung ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya,jangan sampe seluruh keluarga bersenang-senang sedangkan saya 'menikmati' nyeri :D

      Hapus
  6. Oh bagus juga ternyata tidak utk jangka panjang ya. Khawatirnya kan malah jadi addict sama obat tersebut... Salut padamu maaak ^_^

    BalasHapus
  7. Duh, padahal mba chi sering naik gunung, tetep kena nyeri sendi.. apalagi aku yg naek tangga aja ngos-ngosan... hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih makanya kesehatan lutut harus dijaga :)

      Hapus
  8. Keren nih Bunda KekeNai ini, rajin naik Gunung. Aaah mupeng. Terakhir naik gunung itu sebelom punya anak. Wuih 16 tahun yang lalu. Kayaknya sama nih, kalo naik gunung lagi, aku kudu mulai siap selalu Viostin DS nih. Jangankan dipake naik Gunung, dipake gendong anak aja, lutut sering nyeri. Huhuhuhuhuhu...mau masuk 40 banyak keluhan. Hihihihi

    BalasHapus
  9. Setuju, mba. Semoga bisa sellau menemani anak bermain di alam ya mba
    Viostin DS memang pilihan yang tepat nih mba

    BalasHapus
  10. Asiik, bisa quality time dengan Suami juga yaa

    BalasHapus
  11. Makchiii seterong yaa masih mau naik2 gunung.

    BalasHapus
  12. memang disotin DS pilhan tepat untuk nyeri sendi

    BalasHapus
  13. Kayanya perlu bawa viostin pas mendaki nanti juga, kerasa banget soalnya pas leg lock

    BalasHapus
  14. sebenernya ini bisa utk starting umur brp ya mba? Aku kdg jg ngerasa lutut nyeri nih.. pdhl masih 35 :( ... iya sih, kalo olahraga juga jarang.. di kantor tiap hari turun naik sampe lantai 4... dulu aku pikir viostin ini utk orng2 tua aja.. abisnya iklan di tv yg jd pemainnya kakek nenek gitu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang kebanyakan konsumen yang minum Viostin ini ialah lansia. Karena memang osteoartritis kan umumnya dialami oleh populasi umur segitu.

      Tapi kalau Fanny ingin minum ini juga boleh kok. Asalkan minumnya setiap hari selama 2-3 bulan. Nggak cuma sewaktu nyeri doang.

      Hapus
  15. Untuk usia kepala 2 menuju ke kepala 3 aman ga ya kira2 mba? soalnya aku udah mulai ada kerasa nyeri2 sendi pinggang aku gitu.. padahal ga ngelakuin kerjaan berat

    BalasHapus
  16. Akkkk...lihat fotomu jadi kangen naik gunung lagi Chi. Dulu aku dan suami sama2 suka mendaki, sekarang doi udah ga mau. Jadi ya aq ga ada partner. Males kan ya kudu mendaki sendiri *selalu mencari alesyaaaannn

    BalasHapus
  17. Suami saya juga suka naik gunung, tapi setelah berkeluarga ya gitu... gantung carrier. Sampai carriernya digerogoti tokek, saking nggak pernah naik gunung setelah nikah. kasiaan... Trus sepatu gunungnya malah hilang!

    BalasHapus
  18. aku juga udah mulaiiii nih mba...perlu suplemen khusus

    BalasHapus
  19. ih keren banget sih demen ndaki gunung.. aku aja males hehe..
    yee semoga tetap semangat dan bebas nyeri sendiii

    BalasHapus
  20. Alhamdulillaah, hebat emang Chi ini!

    BalasHapus
  21. Stamina harus dijaga ya pas mendaki, udah gak berani aku masuk hutan, kaki udah sering nyeri. Tapi udah kenal Viostin DS ini pengen nyoba masuk hutan atau mendaki gunung deh hehe...

    BalasHapus
  22. Mendaki seru banget mba. Nah kalau nyeri sendi ini neh, pas banget bawa Viostin DS. Jadi pengen mendaki lagi neh. Semiga masih kuat.

    BalasHapus
  23. Kak Chi tuh mommy yang ketje abissss,,suka banget ajak anak-anaknya mendaki berpetualang gt,,saya mah bkro-boro ada waktu πŸ˜‚πŸ˜‚.

    BalasHapus
  24. Penting nih kayaknya buat umur mendekati 40an ya.. Heheheheh

    BalasHapus
  25. Nyeri sendi memang penyakit utk orang yg sudah berumur kayak kita. Mesti jaga asupan makan & tambah suplemen ya Mak.

    BalasHapus
  26. Semenjak hamil dan melahirkan stamina saya menurun, suka ringkih dan kadang sakit persendiianwkwkkw kayak nini nini, jadi pengen nyoba Viostin Ds ini

    BalasHapus
  27. Mantap, berlaku adil terhadap suami dengan support hobi dan kegemarannya.

    BalasHapus
  28. wah kalo gw naek gunung lagi perlu ini brarti ya mba Myr, hehehe..soalnya bbrp tahun trakhir kadang lutut suka nyeri kalo beraktivitas fisik berlebihan..

    BalasHapus
  29. kuat naik gunung dengan terjangan bebatuan sesuatu yang WOW . kayanya kita minum juga biar lututnya kuat juga

    BalasHapus
  30. Lututku suka ngilu kalo kedinginan. Kayaknya pengen nyoba minum viostin juga deh. Seumuran kita udah mesti aware sama hal2 kayak gini ya kalo mau tetap aktif beraktivitas

    BalasHapus
  31. mak Chi kereeeeeeeeeeeeeeeen aku handsup kalau naik2 gunung atau ke alam gtu. xD
    Kebayang kalau g ada viostin ds pasti ga enak badane apalagi nyeri -nyeri sendinya

    BalasHapus
  32. Bener sih kata suami mba Chi, kudu nurun BB, hihhii. Aku dulu pernah sakit bagian lutut sebelah kanan. Dokter sarannya banyakin asupan sayur, olah raga, dan yg terakhir itu nurunin BB. Makjleb banget deh sarannya, hehee

    BalasHapus
  33. Waaaa asik banget bisa naik gunung sekeluarga gitu
    Dan Viostin memang bekla terbaik ya biar tetap bugar sepanjang jalan

    BalasHapus
  34. Ini bisa bua nyeri pergelangan karena pegang mouse mulu dan kadnag posisinya ngga bener kali ya Mba?

    BalasHapus
  35. Saya kalah start sama mba Myra, saya aja belum pernah mendaki gunung, soalnya gak hobi, atuh gimana ya namanya juga gak hobi, hehehe...

    Penting banget sih ngenalin anak dengan alam dan lingkungan sekitar, agar mereka bisa lebih mengenal dan menghargai alam, sehingga gak jadi generasi perusak alam yang seenak udele dewek nebangin pohon demi perut semata, *eh kok malah ngelantur

    Pokoe mantap deh, apalagi ditemani Viostin DS, gak perlu khawatir lagi soal nyeri sendi dan sebagainya...

    BalasHapus
  36. Jadi pengen ksini nih :)

    BalasHapus
  37. ampun...ampun deh aku kalau diajakin hiking... diajak ke Bromo aja cuma nungguin di bawah. tapi sebenarnya pingin juga sih...belum nyoba aja

    BalasHapus
  38. Bagian ini:
    gue gak nyangka deh sekarang lo bisa ikut hobi laki lo. Jadi suka naik gunung sama kegiatan alam gitu.”

    Ini seperti dikatakan ke saya Mba CHi. Wkwkwk.. aslinya saya doyan di rumah aja, leyeh-leyeh. Lama-lama ketularan juga. Wkwkwk. Fotonya yg paling atas emang bikin iri tuh... Duh...udah lama gak ke gunung :)

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...