Jumat, 10 Juni 2016

Bekal Untuk Bunda

Bekal Untuk Bunda
Bekal buat bunda buatan Nai. Wajib dibawa, gak boleh menolak hehehe

Setiap kali Chi mau hadir acara blogger yang paling ribet adalah minta izin sama anak-anak dibandingkan minta izin sama K'Aie. Kalau izin ke K'Aie paling cuma ditanya acara apa, jam berapa, selesai jam berapa, dan naik apa? Kalau semua udah dijawab, biasanya izin akan mudah keluar. Alhamdulillah.

Malah K'Aie kadang suka kasih kenyamanan. Misalnya, kadang dianterin. Atau kalau gak bisa dan tau Chi mau naik ojek, suka disaranin naik taxi bila dirasa kejauhan. Pernah Chi tetap putusin naik ojek padahal jaraknya hampir 25 km. Sampe rumah, susah turun dari ojek karena kaki berasa banget kaku. Trus, KiAie cuma komen, "Lagian siapa suruh naik ojek? Kan, udah dikasih uang taxi." Huahahaha, ampuuunn!

Nah, kalau sama anak-anak malah lebih ribet minta izinnya. Pertanyaannya lebih detil dan selalu ada yang harus Chi bawa. Biasanya sih mereka minta dibeliin es krim. Jadi, sebelum pulang Chi harus mampir ke minimarket dekat rumah untuk beli es krim.

Bekal Untuk Bunda

Gak cuma itu, kadang mereka pun masih suka ngehubungin kalau dirasa bundanya kelamaan. Contohnya kayak screenshot di IG itu. Pake bilang bisik-bisik pula hahaha. Itu karena tadinya mereka kalau nulis dicapslock. Chi kasih tau kalau dicapslock nanti disangka lagi marah-marah atau berteriak.

Yang berbeda tuh kemarin sore. Ceritanya, Chi mau datang ke undangan Fish n Co yang akan launching resto di Summarecon Bekasi. Sesaat sebelum berangkat, Nai nyodorin tempat makan. Yup! Chi disuruh bawa bekal kue buatannya!

Bunda: "Yah, Nai. Bunda kan mau buka puasa di resto, masa' bawa bekal?"
Nai     : "Bunda mau dibolehin pergi atau enggak?"
Bunda: "Ya iya, lah."
Nai     : "Kalau gitu, Bunda wajib bawa bekal. Dan, harus dimakan."

Syarat yang gak bisa ditawar-tawar lagi. Duh, Nai untung ada isinya kalau enggak bisa disangka bunda mau ngebungkus ini hahaha.

Begitu pulang sekolah, ganti pakaian, trus Nai langsung ke dapur. Katanya, mau bikin kue. Chi kirain dia mau bikin kue buat buka puasa. Gak taunya buat bunda :D

Begitu sampe rumah, yang pertama kali ditanya adalah bekalnya. Habis atau enggak. Ketika Chi bilang kalau belum makan bekalnya, Nai udah mau nangis aja. Kelihatan kalau dia kecewa. Keke tadinya kesenengan karena bundanya gak makan bekal buatan Nai. Dia berharap bisa ngabisin kuenya karena suka. Tapi sama Nai dilarang. Pokoknya itu kue cuma buat bunda.

Maaf ya, Nai. Maaf ... Abis Bunda gak enak kalau makan bekal di sana. Apalagi acaranya launching resto.

Bekal Untuk Bunda

Baru tadi pagi Chi makan bekal kue buatan Nai. Enaaakkk ... Chi lupa tanya namanya. Pokoknya renyah trus yang Chi suka kuenya rasa coklat dengan sedikit rasa kayu manis. Bikin nagih lah pokoknya. Pas banget nih kalau buat teman minum teh.

Terima kasih banyak ya, Nai. Etapi kalau dipikir-pikir, Nai kayak gitu kayak bundanya, ya. Suka minta Keke dan Nai bawa bekal trus harus dimakan hahaha.

39 komentar:

  1. lihat resep darimana itu Nai..., enak keliatannya

    BalasHapus
  2. so sweet banget si Nai...resep resep makkk ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya harus tanya Nai dulu untuk resep hehe

      Hapus
  3. nai pinter bingit ya mbak myr, ah share dong resepnya :))

    BalasHapus
  4. aaa so sweettt Naiii..

    BalasHapus
  5. Kue buatan Nai pastinya lezat ya Jeng Chi. Pandainya Nai bikin kue.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, lezat Mbak. Nai memang suka bikin camilan :)

      Hapus
  6. Anak kan gimana ortunya, Chi ... hihihi.
    Emang iya ya, lebih susah minta ijin sama anak ketimbang sama suami. Pengalaman saya begitu juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Mbak Dey. Anak peniru ulung hehehe

      Dan, biasanya kita suka lebih gak tega sama anak, ya hehehe

      Hapus
  7. Nai umur berapa mbak? So sweet banget sih,, calon istri idaman nih,, eeaa kejauhan mikirnya, wkwk

    BalasHapus
  8. lNai baik banget bawain bunda bekal :)

    BalasHapus
  9. Aduh manis banget sih Mak :"> Gede begini kita jadi lebih menghargai perhatian kecil ya, baik itu dari anak maupun orang tua

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya betul. Suka terharu kalau anak-anak perhatian kayak gini :)

      Hapus
  10. Nai pinter bikin kue yaa.... minta resepnya dong xixi...

    BalasHapus
  11. Ya ampun Nai baik banget sama Bunda, senangnya ya mba punya anak yang selalu perhatian begini.

    BalasHapus
  12. Nai...tante mau doong kue nya hihi..
    Ini anak perhatian banget ya sama Bundanya..co cwit deh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sini ke rumah, Tante. Cobain kue buatan Nai :)

      Hapus
  13. Waahh nanti klo Babam sudah lebih besar, susah gak yah ijinnya, bentuk perhatiannya Nai manis sekali, semanis kayu manis kue bekalnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba kita lihat kalau Babam sudah besar, ya :)

      Hapus
  14. Hahahhaha Bunda mah curaaang...

    Giliran ga dibekelin, ga dimakan.
    Kalo ngebekelin Nai sama Keke kudu dimakan

    BalasHapus
  15. wah pintar buat kue ya Nai

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah. Dia punya semangat kalau belajar kue

      Hapus
  16. Berarti meniru mamanya ya
    Baguslah, bentuk perhatian dan kasih sayang anak kepada orangtua
    Salam hangat dari Jombang

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi bundanya gak terlau suka bikin kue hehe

      Hapus
  17. waaaaaaaa saktii banget anaknya.. hebat hebat.. bisa kasi surprise gitu.. pasti pas buka bekalnya ada senyum senang XD hihihi semoga makin saling menyayangi hihihi

    BalasHapus
  18. Aih, bahagianya dpt perhatian seperti itu dari anak.

    BalasHapus
  19. wah senang sekali ya dapat perhatian dari anaknya

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge