Selasa, 10 Mei 2016

Tentang Remaja dan Trend

tentang remaja dan trend 
Keke pernah bertanya tentang remaja dan trend. Suka sama pertanyaannya, deh :)

Keke: "Bunda, apa kalau udah remaja harus ikut segala hal yang lagi nge-trend?"

Kira-kira seperti itulah pertanyaan Keke sekitar 1 bulan lalu. Chi memilih untuk untuk tidak langsung jawab, malah bertanya balik. Maksudnya, biar Chi tau dulu seperti apa yang Keke pikirkan.

Bunda: "Menurut Keke?"
Keke: "Gak harus, Bun. Kalau kita gak suka atau gak mau, masa harus ikutan?"
Bunda: "Ya, Bunda setuju. Yang namanya trend itu gak harus diikuti. Apalagi di zaman sekarang ini, trend berubahnya bisa setiap hari bahkan kurang. Kayaknya ada aja trend baru. Kita harus punya prinsip dan tegas. Apalagi trend gak selalu baik."

Chi tersenyum ketika berdiskusi tentang hal ini dengan Keke. Remaja dan trend memang mulai menjadi keresahan Chi. Di satu sisi, Chi mengerti tentang hal ini. Biar gimana pernah mengalami masa remaja. Dan, tau banget kalau yang namanya remaja pengen segala diikutin. Apalagi kalau teman-temannya juga ikutan. Rasanya berasa jadi gak bergaul kalau gak ikutan.

Untungnya dulu lingkungan Chi memang baik-baik. Rasanya, trend yang Chi ikutin yang masih baik-baik aja. Sedangkan kalau sekarang udah beda. Alhamdulillah masih berada di lingkungan yang baik. Tetapi sekarang akses informasi udah sangat luas. Dulu paling TVRI aja. Sekarang? Saluran televisi aja udah banyak banget, apalagi kalau kita langganan tv kabel. Belum lagi internet. Dan, anak-anak zaman sekarang, setidaknya Keke dan Nai itu gandrung banget sama YouTube.

Sebetulnya, dari dulu pun udah sering diingatkan untuk bisa berprinsip. Termasuk ketika menyikapi sebuah trend. Untuk belajar mana baik dan buruk. Jangan sekadar ikutan supaya terlihat gaul. Tapi seneng aja kalau dari anak juga memulai obrolan seperti ini. Setidaknya, semacam pernyataan dari anak kalau dia siap untuk berdiskusi.

Bukan berarti, Chi terus bisa bernapas lega, lho. Sesekali Keke juga masih ada rengekannya ketika menginginkan sesuatu. Padahal menurut Chi dan K'Aie, apa yang Keke inginkan itu belum saatnya atau bahkan tidak perlu. Tapi, selama ini masih dalam batas kewajaran, kok. Artinya, kalau permintaannya ditolak gak terjadi drama yang heboh gimana gitu, deh. Masih bisa berdiskusi.

Beberapa hari lalu (7/5), kami sekeluarga long wikenan di Dieng. Ketika sedang berada di Sikunir untuk menikmati sunrise, ada sepasang orang tua yang bercerita kalau mereka sengaja membelikan anaknya kamera untuk 'dimainkan'. Maksudnya, daripada anaknya salah bergaul dan menghabiskan uang orang tua untuk hal yang gak benar seperti narkoba, mendingan beliin kamera aja, deh.

Ternyata, anaknya suka banget. Bahkan, sekarang ini anaknya yang masih di semester 6 salah satu universitas negeri, sudah bisa mencari uang sendiri dari dunia photography. Kabarnya, sudah beberapa lama dikontrak oleh salah satu brand ternama, sehingga sering bepergian kemanapun.

Yang Chi 'tangkap' dari cerita tersebut tentu saja bukan berarti anak harus dibelikan kamera. Tetapi bagaimana usaha mereka supaya anaknya tidak sampai salah pergaulan. Artinya, walaupun anak udah remaja bahkan dewasa sekalipun, orang tua tetap masih bisa bahkan harus berperan. Ya, mungkin tinggal gimana caranya aja kali, ya. Tentunya beda dong cara orang tua menangangi anak ketika masih bayi, balita, dan remaja?

Ah, urusan trend memang sedap sedap gimanaaa ... gitu. Karena Chi pun pernah punya darah muda. Jadi bisa ngerti juga. Tapi, sebagai orang tua juga pastinya sekarang udah punya pertimbangan beda. Sejauh ini belum ada masalah yang berat banget. Semoga aja jangan sampai terjadi. Dan, semoga aja kami semua selalu bisa terus menjaga komunikasi yang baik. Supaya bisa tetap berdiskusi. Aamiin.

49 komentar:

  1. ikutan trend boleh-boleh aja asal gak memaksakan ya. Ya ampun keke udah tinggi gitu ganteeeeng

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul, Lid. Jangan hanya demi kekinian hehehe

      Hapus
  2. Aku yang udah 22 tahun gini aja kadang masih tergoda buat ikutan trend mbaa :D Tapi ya ituu balik lagi, harus difilter.. hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebetulnya gak masalah mau sampai usia berapapun ngikutin trend. Saya pun kadang masih begitu. Tapi memang benar, seharusnya difilter :)

      Hapus
  3. Jitu sekali Keke ini. Memang tidak harus mengikuti setiap trend, bahkan setiap kita bahkan Keke bisa menjadi pioner atas trend baru yang lebih positif tentunya. :)

    BalasHapus
  4. Bagus, ya Keke jawabannya "Kalau nggak suka ya nggak usah diikutin"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga dia terus bisa bersikap, ya :)

      Hapus
  5. Asyiknya bisa cerita2 ama anak. Ya, saya juga setuju, Mba. Gimana reaksi kita aja menghadapi perubahan.
    Cerita ttg 'kamera' menarik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kadang orang tua suka gampangan panikan. Saya pun begitu :)

      Hapus
  6. Komunikasi dg ortu itu penting bgt, dan saya kmarin baru ngrasain

    BalasHapus
    Balasan
    1. komunikasi memang termausk yang menjadi kunci utama

      Hapus
  7. Selama yg diikuti trend yg positif n sesuai passion knp ga ya mak yg penting komunikasi sama ortu tetep ada. Setuju ituhh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. justru kalau sesuai passion yang positif memang harus diarahkan. Komunikasi juga harus terus dijaga

      Hapus
  8. Be yourself aja dek keke :)
    Nanti kita ngopi bareng ngomongin trend masa kini yaa sama mama mu jugaak :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. asiiikkk ... nanti kita ngobrool :D

      Hapus
  9. ya ampun saya jadi salah fokus hahahaa Keke ganteng amat XD

    BalasHapus
  10. makin remaja,tantangan pengasuhan anak makin besar ya mak..

    BalasHapus
  11. saya...lima tahunan lagi mbak. dua anak laki yang jaraknya cuma selisih satu tahun. sungguh saya ga punya ilmu tentang pre-teen.

    keep writing ya mbak, terutama soal keke soalnya biar bisa saya contek. ;-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga banyak belajar dari pengalaman teman-teman atau melalui dunia maya, Mbak :)

      Hapus
  12. buat masukan , walaupun Babam masih jauh ke masa itu nantinya... gantengnya

    BalasHapus
  13. Salam kenal mba, mendampingi anak remaja zaman sekarang pasti banyak tantangannya ya, terus menulis mba bagi-bagi ilmu parenting-nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal juga. Insya Allah, saya akan terus menulis

      Hapus
  14. mudah2an ke depan nanti ga ada tren yg aneh2 ya

    BalasHapus
  15. Wuidih, Keke meuni udah menjulang gitu tingginyaaaa hahaha...

    Emang punya anak menjelang abg suka deg-degan dan ada manis-manisnya gitu yah mbaaak hahahaha...
    Mudah2an aja anak2 kita selalu dilindungi deh yaah :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bundanya udah kalah tinggi, Ri hehehe. Betul, saya malah lebih deg-degan saat mereka ABG :D

      Hapus
  16. jadi inget adek sepupuku yg hobi pake celana jogger gara2 lagi hits ngets mbak myr hahahhaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha iya sekarang lagi trend itu celana joger :D

      Hapus
  17. Kadang saya heran anak2ku sepertinya gak terpengaruh trend heuheu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum mungkin, Mbak. Tapi yang penting anak-anak selalu melakukan hal positif :)

      Hapus
  18. ... karna trend itu gak selalu keren!

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya makanya harus pintar memilah-milah

      Hapus
  19. Keke udah kelihatan anak muda banget, Chi. Faruq juga suka mulai tanya ini itu ttg dunia remaja. Ga berasa bentar lagi kita ngelamar anak orang, ya. *eh*

    BalasHapus
  20. anak golongan tahun milenial kudu pinter handle nya...kebetulan saya sempat posting hal itu dulu di blog saya...silakan visit..

    BalasHapus
    Balasan
    1. di setiap zaman ada tantangannya, Mas :)

      Hapus
  21. salah satu tantangan terbesar untuk anak-anak kita ya mba..tapi bener, trend baik untuk diikuti, asalkan tidak memaksakan dan malam merugikan jadinya..

    BalasHapus
  22. Waw keren y, bener harus disalurkan kesukaaan anak jadinya dia produktif y mba.

    BalasHapus
  23. peran orang tua jadi penting banget ya untuk ngarahin anak biar nggak kebablasan trend
    ngeri2 sedap mikirin gimana nanti trend zaman anakku dah gede
    cobaannya pasti lebih lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. setiap zaman ada tantangannya, kok :)

      Hapus
  24. Mama nya jg masih selalu ikut tren kog hihihii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh salah, mksdnya Bunda nya hihihii

      Hapus
    2. gak apa-apa dibilang mama juga hehehe. Harus dong ikutan trend biar gak kudet :p

      Hapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge