Rabu, 14 Oktober 2015

Kisah The Lorax yang (Sepertinya) Mulai Menjadi Kenyataan

http://www.kekenaima.com/2015/10/kisah-lorax-yang-mulai-menjadi-kenyataan.html

Bunda: "Mataharinya mulai menggigit, nih!"
Nai: "Maksudnya menggigit itu apa, Bun?"
Bunda: "Mulai berasa panasnya. Tadi pagi, masih dingin banget. Tapi, Bunda cuma ngomong aja, kok. Gak bermaksud mengeluh, malah bersyukur."
Nai: "Kenapa gak mau mengeluh?"
Bunda: "Ima tau, bencana asap yang ada di Sumatera dan Kalimantan?"
Nai: "Iya."
Bunda: "Nah, di sana sodara-sodara kita di sana katanya udah lebih dari 2 bulan gak bisa melihat matahari."
Nai: "Kok, gak bisa? Memangnya mataharinya gak mau bersinar di sana, Bun?"
Bunda: "Matahari, sih, tetap bertugas seperti biasa. Cuma asap yang bikin matahari jadi kelihatan tidak bertugas. Begini, deh, Ima inget waktu deket sekolah ada kebakaran besar?"
Nai: "Iya, inget."
Bunda: "Kayak gimana tuh asapnya di langit?"
Nai: "Item banget, Bun."
Bunda: "Nah, langit yang biru juga jadi gak kelihatan gara-gara asap, kan? Trus kalau angin bertiup ke sekolah, bau asapnya gak enak banget, kan?"
Nai: "Iya, sih."
Bunda: "Ya, seperti itu kondisi sodara-sodara kita di sana. Malah ini lebih parah karena yang terbakar itu hutan. Bayangin aja luasnya hutan kalau terbakar, asapnya kayak gimana. Kira-kira Ima masih inget, gak, kejadian bencana asap itu kayak film apa?"
Nai: "Hmmm ... apa, ya?"
Bunda: Itu, lho yang tokohnya warna orange, badannya berbulu semua. Trus, semua manusia tinggal di suatu tempat yang dikelilingi tembok pembatas."
Nai" "Oooohh, the borax!"
Bunda: "Bukan borax, Nai. Tapi, The Lorax"
Nai: "Oh, iya. Tapi, di film the lorax kan manusianya masih ada oksigen untuk bernapas, Bun."
Bunda: "Memang, iya. Tapi, untuk mendapatkan oksigennya bagaimana? Mereka harus beli."
Nai: "Oh iya, oksigennya dijual di botol kayak air galon, ya, Bun."
Bunda: "Iya. Itu, lah, sebagian ulah manusia. Setelah melakukan pengrusakan, solusinya bukan dengan cara menyembuhkan hutan. Tapi, dengan membuat hutan yang sudah rusak menjadi daerah terlarang. Manusia hidup di dalam ruang besar dimana untuk bernapas saja oksigennya harus beli. Padahal udah jelas kalau oksigen dikasih gratis sama Allah. Tugas manusia cuma menjaga aja, kok."

The Lorax, sang penjaga hutan

The Lorax adalah film animasi yang tayang di bioskop sekitar tahun 2012. Film The Lorax berasal dari buku cerita anak karya dari Dr. Seuss tahun 1971. Sepertinya Chi harus mencari tau lebih dalam apa latar belakang Dr. Seuss membuat cerita ini. Tapi, yang pasti cerita ini secara perlahan sepertinya mulai menjadi kenyataan.

Thneedville, sebuah kota modern yang terlihat cantik. Tapi kalau diperhatikan, semua palsu. Pohon dan bunga terbuat dari plastik. Mobil yang ada di gambar itu adalah mobil penjual oksigen galonan. Gak ada satupun binatang di sana. Makanan pun semua instan.

The Lorax menceritakan tentang sebuah kota modern bernama Thneedville dimana seluruh penduduk hidup bahagia. Tapi, kalau diperhatikan semua elemen yang ada di kota itu palsu. Bahkan, manusia tetap bisa bernapas asalkan membeli oksigen. Yup! Semua serba dijual, termasuk oksigen yang dijual dalam bentuk galon atau ada juga yang dalam kemasan kaleng kecil.

Ted, bocah abege yang jatuh cinta dengan Audrey, seorang gadis remaja

Adalah seorang anak bernama Ted yang naksir dengan perempuan bernama Audrey. Audrey sangat ingin melihat pohon asli. Namanya juga lagi jatuh cinta. dengan segala cara Ted berusaha menemukan pohon asli. Termasuk menembus tembok terlarang dimana satu-satunya bibit pohon asli masih berada.

Theneedvile dikelilingi tembok terlarang. Gak ada satupun warga yang berani melewati tembok tersebut karena selalu diceritakan hal-hal yang mengerikan. Di balik tembok tersebut memang ada pemandangan yang mengerikan, yaitu udara yang pekat karena asap dan pohon-pohon yang mati. Satu-satunya bibit pohon yang tersisa dimiliki oleh Once-ler, seseorang yang tinggal di daerah terlarang.

Tidak mudah bagi Ted untuk bisa mendapatkan bibit pohon tersebut. Ted harus membuat Once-ler percaya kepadanya untuk tidak menyia-nyiakan satu-satunya bibit pohon yang tersisa. Once-ler lalu bercerita kalau ini semua adalah ulahnya. Daerah terlarang itu tadinya adalah hutan yang angat indah

http://www.kekenaima.com/2015/10/kisah-lorax-yang-mulai-menjadi-kenyataan.html
Awalnya, hanya memetik daun untuk dibuat shawl. Kemudian, 1 pohon mulai ditebang. Semakin laku shawlnya, pohon-pohon mulai dirubuhkan dengan mesin tanpa melakukan reboisasi

Once-ler berencana ingin membuat shawl dari daun pohon tersebut. Keluarganya menertawakannya. Tapi, Once-ler tetap berusaha. Setelah jadi 1 shawl, gak ada yang mau membeli. Segala cara sudah dia coba hingga akhirnya menyerah dan shawlnya pun dibuang. Once-ler kemudian berjanji kepada The Lorax (si penjaga hutan) tidak akan menebang pohon lagi. Tanpa dia sadari, shawl yang sudah dibuang jatuh ke kepala seorang perempuan. Perempuan tersebut menyukai. Kemudian dari mulut ke mulut hingga banyak orang yang menginginkan shawl tersebut dan mendatangi Once-ler.

 Awalnya, penduduk hutan sempat protes dengan keserakahan Once-ler. Tapi, setelah disogok marshmallow, mereka jadi lupa dengan protesnya. Tinggal The Lorax yang berjuang sendirian. Penduduk hutan baru menyadari setelah hutan mereka benar-benar rusak dan The Lorax pun tidak bisa berbuat apa-apa, kecuali manusianya yang sadar

Mulai, deh, timbul masalah. Once-ler menjadi konglomerat yang lupa akan janjinya. Tadinya berjanji gak akan menebang hutan, kemudian janjinya 'diperbarui', akan menebang tapi dengan cara manual dan melakukan reboisasi. Tapi, kebutuhan pasar yang semakin meningkat menuntutnya untuk semakin banyak pohon yang ditebang. Mesin-mesin pun mulai masuk ke hutan. Reboisasi tidak dilakukan. Satu per satu binatang mulai bermigrasi. Langit yang biru mulai menjadi terlihat pekat karena asap industri.

Inilah pemandangan di balik tembok terlarang kota Thneedville. Ted sedang mencari rumah Once-ler untuk mendapatkan bibit pohon yang tersisa. Daerah yang sangat gelap. Bukan karena malam hari, tapi karena tertutup oleh asap.

Tapi, Once-ler gak peduli. Dia mulai dibutakan dengan uang. Keluarga yang tadi mencibirnya pun mendekat bahkan ikut terlibat dalam bisnisnya. Ketika pohon semakin habis, hingga tidak ada satupun pohon yang tersisa untuk dibuat jadi Shawl, Once-ler mulai bangkrut. Keluarganya pun kembali meninggalkannya. Awal kebangkrutan Once-Ler menjadi awal kesuksesan calon konglomerat baru bernama O'Hare. O'Hare mulai membangun kota bernama Thneedville.

Chi acungin jempol dengan karya Dr. Seuss ini termasuk untuk yang membuat animasinya. Ini kisah satire sebetulnya. Chi juga belum pernah membaca versi bukunya. Tapi ketika dibuat dalam bentuk animasi, ini film anak-anak banget animasinya. Ceritanya pun lucu dengan sesekali diselingi nyanyian. Umumnya, anak-anak suka menyanyi, kan?

Chi rasa gak akan berat bagi anak-anak sekalipun untuk menonton film ini. Chi malah senang, karena film ini selain pas banget buat anak-anak, pesan moralnya juga banyak. Ya, memang ada cerita dimana Ted naksir Audrey. Tapi, cuma sebatas kisah cinta monyet aja, sih. Lebih banyak bercerita bagaimana Ted berusaha mati-matian menemukan bibit pohon asli demi Audrey. Hingga akhirnya Ted pun justru jadi pejuang lingkungan hidup yang akhirnya bisa merubuhkan tembok terlarang dan membuat dunia kembali hijau. Sama sekali gak ada adegan mesra-mesraan yang bikin orang tua menjadi cemas kalau anak-anak sampai melihat.

The Lorax masih belum gagal untuk membuat kami semua bosan. Terlebih dengan adanya bencana asap ini. Chi rekomendasiin banget buat teman-teman yang punya anak, beri mereka film ini sebagai salah satu cara mengajarkan mereka untuk mencintai lingkungan hidup.

Semoga dengan terus menonton film ini, Chi berharap Keke dan Nai akan terus peduli dengan lingkungan hidup. Musim hujan memang katanya bisa menyapu asap pergi. Tapi masalah gak akan selesai kalau akarnya belum dicabut. Sedih membayangkan keadaan sodara-sodara sesama warga Indonesia di sana.

Semoga harapan Chi ini menjadi nyata. Bukan, film The Lorax yang menjadi nyata. Mari kita mulai sadar tentang pentingnya lingkungan hidup dari sekarang

*postingan ini juga diperuntukkan untuk sodara-sodara se-tanah air yang terkena bencana asap. Mari kita sama-sama #melawanasap. Semoga akar masalahnya segera teratasi. Aamiin

Keterangan: Seluruh picture di postingan ini, kecuali yang paling atas, adalah milik http://web.thewallpapers.org/tag/movie/128

post signature

35 komentar:

  1. Aku jadi penasaran sama film ini, mak. Pesannya baguss, pas sama kondisi sekarang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. coa cari di youtube atau toko film. Ini bagus ceritanya. :)

      Hapus
  2. The Lorax ini emang nagus Mbak Myra. Saya juga suka lihatnya.

    BalasHapus
  3. Aku jg suka the lorax... kerenn... iya ya, kasihan sekali saudara kita di wilayah yg terkena asap. Smg ada solusi yg jelas ya teh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. keren dan pesan moralnya banyak. Ini film juga kekinian dengan kondisi sekarang. Padahal dibuat tahun 1971

      Hapus
  4. Kok aku gak familiar ya sm the lorax ini mak :))))

    Tapi mupeng sm Tanakita, trus ngajak hubby trus dia blg...anak-anak suka gak pergi ke tmpt begitu ? camping dan tdr di tenda gt, mrk kan suka yg nyaman2, huhuhu...
    Nyaman gak sih mak di sana, soalnya emaknya pengen bgt nih :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu film tahun 2012, Mak. Sedikit lebih lama, sih.

      Waktu pertama kali kesana juga bayangan saya tentang camping adalah sesuatu yang gak nyaman. Tapi, Tanakita itu nyaman, kok. Karena memang konsepnya dibikin untuk para tamu yang belum terbiasa camping. Ala bintang 5 gitu, deh :)

      Hapus
  5. Iyaa ya mak, kisah lorax yg suka nebangin poon, aahhh sereemm.
    mari bersama melawan asap

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuk! sama -sama peduli lingkungan, ya :)

      Hapus
  6. Akuh malahan belom nonton pilm ini mak. Good luck yooo

    BalasHapus
  7. inspiratif.....ada misi khusus..
    btw salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal kembali. Terima kaish sudah berkunjung :)

      Hapus
  8. wah ikutan penasaran dg film ini Chie...

    BalasHapus
  9. wah belum nonton film ini..

    sukses Ganya ya bun

    BalasHapus
  10. Samaaa, suka banget sama film ini. Anak anak juga suka ��

    BalasHapus
  11. waktu itu pernah diputar di global tv kalao engga salah, bagus filmnya, banyak pesannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup! anak-anak pun mudah mencerna :)

      Hapus
  12. oalaah..aku baru tau filem anismasi ini mak..beklaah aku mau liat di yutub mak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga suka juga dengan filmnya, ya :)

      Hapus
  13. bagus banget isinya mbak....
    jdi sedih juga mengiigat saudara kita di Sumatra dan Kalimanytan :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. pesan moralnya pas banget dnegan kondisi sekarang

      Hapus
  14. bagus filmnya nih...
    jadi pengen cari, banyak unsur pendidikannya ya.. cocok untuk anak dan dewasa juga
    good luck GAnya Chie

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, Mbak. Cocok untuk segala umur jalan ceritanya

      Hapus
  15. aku juga suka banget film ini mak... rencananya setelah mid semester anak2 mahasiswaku mau aku putarkan ini untuk jdi bahan diskusi kami :)

    BalasHapus
  16. aku suka film ini mak,awalnya g mudeng tapi makin kesini makin ngeh....soalnya kartun,tapi bagus juga hehehe

    BalasHapus
  17. Nah dari keluargalah pendidikan itu bermula ya Mbak Mira...
    Mengajak anak nonton animasi bareng kemudian dilanjut diskusi jadi seru keliatannya...

    Seharusnya banyak anak2 Indonesia diajakin nonton animasi The Lorak, biar terinspirasi...

    BalasHapus
  18. wah,jadi pengen nonton The Lorax nih! sukses GA-nya mbak Mira..

    BalasHapus
  19. jadi pengen nonton filmnya deh mak...

    BalasHapus
  20. Pengen nonton film ini deh dan ngajakin Marwah buat nonton juga. Sukses yaaa mak Chi

    BalasHapus
  21. film ini baiknya diputar di televisi2 ita ya mbak Chi pas banget dengan kondisi saat ini supaya mengedukasi semua orang, asap sudah sampai Jakarta soalnya, makasih ya atas partisipasinya

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge