Jumat, 02 Januari 2015

Cara Mudah Merawat Sepatu Saat Musim Hujan


Nai: “Bunda, boleh mandi hujan?”
Bunda: “Boleeehh. Asal abis itu makan yang banyak biar gak masuk angin.”
Nai: “Siaapp!”
Keke: “Mandi hujannya boleh pake sepatu, Bun? Kan, lagi libur sekolah.”
Bunda: “Boleeehh.”
Keke: “Yeaay!”

Mandi hujan sudah lama dinanti sama Keke dan Nai. Cuma memang Chi tahan-tahan karena mereka masih UAS. Tapi, Jum’at lalu (19/12) mereka sudah terima rapor. Kondisi badan mereka juga lagi sehat. Gak ada alasan lagi buat Chi untuk melarang mereka mandi hujan.

Chi sebetulnya seneng banget sama musim hujan. Tapi, suka was-was kalau hujan turun saat Keke dan Nai masih di sekolah. Seringkali sepatunya basah kuyup. Chi udah sering-sering bilang kalau hujan lagi turun pas di sekolah jangan suka main basah-basahan. Mereka memang gak mandi hujan di sekolah, tapi main genangan air setelah hujan reda. Ampun, deh! Hehehe.

Sekitar 2 tahun lalu, Chi pernah ambil solusi beliin sepatu baru. Maksudnya kalau sepatu yang satunya lagi basah, mereka bisa pake sepatu lainnya. Ternyata, kurang berhasil. Keke dan Nai itu kan kalau udah suka sama 1 sepatu, bakal itu terus yang dipake. Saat sepatu kesayangannya basah, mereka akan nurut untuk sementara pakai sepatu yang lain. Tapi, begitu sepatu kesayangannya kering, langsung deh pengen pake sepatu kesayangan. Akhirnya, sepatu yang satunya bener-bener sering jadi cadangan. Tau-tau udah sempit ajah, padahal masih bagus banget kondisinya.


Chi udah nemuin cara jitu supaya sepatu lekas kering. Caranya:
  1. Sepatu yang basah direndam sebentar, kalau perlu disikat untuk menghilangkan lumpur
  2. Bentuk bola-bola dari kertas koran
  3. Masukkan bola-bola koran ke dalam sepatu. Harus sampai padat, ya
  4. Bungkus sepatu
  5. Jemur. Didalam rumah juga boleh
  6. Sesekali harus dilihat. Kalau korannya sudah basah semua harus diganti yang baru dan ulangi cara yang sama.
  7. Biasanya dalam waktu semalam, sepatu sudah kering dan siap dipakai
Kenapa gak ditaro di belakang kulkas aja kayak zaman dulu? Masalahnya kulkas zaman sekarang bagian belakangnya gak bisa buat naro sepatu.

Cara diatas memang jitu. Tapi, tetep aja Chi khawatir. Kalau keseringan basah, khawatir lem sepatu mereka cepat habis. Trus, sepatunya gak bisa dipakai lagi. Mungkin itulah kenapa kalau cara zaman dulu itu sepatu suka dikasih kantong kresek supaya gak basah. Pengen nawarin cara itu ke Keke dan Nai kayaknya belum tentu mereka mau. Udah gitu bakalan banyak buang tas kresek. Gak go green banget, ah.

Kalau pake cover hujan sepatu ayaknya ide bagus, nih. Semacam jas hujan tapi buat sepatu. Keke dan Nai keliatannya bakalan mau pake. Gak ribet juga pakenya. Udah gitu warnanya banyak yang cakep. Salah satu solusi jitu supaya gak nyuci sepatu anak-anak terus pas musim hujan, nih.

post signature

50 komentar:

  1. Keren Mba Myra postingannya. Tips nya practical dan ngerasanya asik bacanya. :)

    BalasHapus
  2. iya mak sekarang ada sarung sepatu, jadi gak usah takut basah lagi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. asik, ya. Model sarungnya juga keren :)

      Hapus
  3. Wah baru tau cara yang dibungkus koran itu. Nggak pake dijemur di panas matahari ya mak Myra?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kan lagi hujan, Mak. Jadi gak mungkin dijemur di luar :)

      Hapus
  4. Cucok banget tipsnya, tp kalo tante Noorma lebih milih pake sepatu karet supaya kalo hujan gak rembes air

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau ke sekolah kan gak boleh pake sepatu karet :)

      Hapus
  5. Baru tau ada sarung sepatu, pas banget kayaknya ni musim hujan begini pakai itu :)

    BalasHapus
  6. wah,baru tau ada jas hujan sepatu,lucu juga ya hehehe..baru tahu biar kering sepatu disumpelin koran hehe

    BalasHapus
  7. Haha.. jadi ingat tempo dulu waktu ngejemur sepatu di belakang kulkas :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekarang susah cari kulkas yang belakangnya bisa buat ngejemur hehe

      Hapus
  8. buat dewasa ada gak myr :) eh tapi aku suka pakai kresek tuh hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada, Lid. Tapi, anak-anak syaa mana mau pake kresek. Licin. Udah gitu buang-buang plastik juga

      Hapus
  9. Kalo saya sukanya pake kresek mba :)
    Baru tau ada brg lucu kyk gitu.

    BalasHapus
  10. baru tau ada jas hujan buat sepatu ehehe ^^ klo aku suka di pkein hair dryer mak ngeringin sepatu

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau pake hair dryer males megangin alatnya, Mak haha

      Hapus
  11. kulkas jaman sekarang emang udah ga bisa buat jewmur sepatu. jadi kangen masa lalu, maksudnya kulkas di masa lalu

    BalasHapus
    Balasan
    1. kulkas zaman dulu multi fungsi, ya hihi

      Hapus
  12. Wahahaha kok kebetulan ya. Baru aja saya mau nulis soa; sepatu, atau bertema Sepatu eh sudah ada yang Nulis. Keduluan deh heihiehiehe. Ya sudah saya ganti judul dan kontennya hiehiheiheiheiheiheiehiheiee

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang kontennya sama persis. Kalau enggak kan mungkin bisa menulis dari sudut pandang berbeda, Kang hehe

      Hapus
  13. makasih mak tipsnya...dulu waktu gadis saya juga kalo udah suka sama satu barang itu aja yg dipake sampe butut

    BalasHapus
    Balasan
    1. selama masih bisa dipake sih, pake aja terus ya hehe

      Hapus
  14. Waahh luvu euy bungkus sepatunya...cocok buat emak2 yg males nyuci sepatu anaknya...
    La naru sehari cuci udh kotor lg :(

    BalasHapus
  15. Mandi hujan itu memang tiada duanya ... nikmatnya ...
    ini saat yang paling saya tunggu ... dulu ...
    sekarang ... sebetulnya masih ... tapi malu sama umur ... (hahaha)

    Thank you tips korannya Chi ...

    Salam saya
    (2/1 : 20)

    BalasHapus
  16. bagus mak tipsnya
    rafi juga punya satu aja dipake mulu soale kakinya cepat melar euy wekekek

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkw sama. Makanya males beliin sepatu banyak :D

      Hapus
  17. Meresapnya ke koran, ya. Idenya tak pernah habiss. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena koran itu kan mengandung arang. Jadi makanya bisa meresap. Katanya sih begitu :)

      Hapus
  18. Wah, ide yang tampaknya sederhana, tapi sesungguhnya ini luar biasa. Makasih banyak ya, Mbak :)

    BalasHapus
  19. Makasih ya Mak tips kerennya :)

    BalasHapus
  20. Mak... idenya keren banget. Sayang, waktu masih kecil belum ada sarung sepatu beginian ya...jadi inget banget, kalau pulang seolah, hujan-hujana, taro sepatu di dapur biar kena kompor dan cepat kering :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk asal jangan sampe lengah aja, Mak. Nanti gosong sepatunya :D

      Hapus
  21. Kebetulan musim penghujan nih, suka ribet kalo sepatu-sepatu utk sekolah pada gak kering, apek. Makasi ya mak atas tips kerennya

    BalasHapus
  22. Eh, aku barutau ada naruh di belakang kulkas segala hahaaa.... Aku biasanya pake koran gitu tp nggak dibungkus makanya nggak benar2 kering kali ya? Jadinya hair dryer dikerahkan. Lucu cover sepatunya tu. Ada2 aja produk jaman sekarang

    BalasHapus
    Balasan
    1. baru tau, setelah kulkas jadul mulai langka ya, Mak hehehe

      Kalau gak dibungkus, khawatir gak meresap sampe ke dalam. Makin kreatif produk zaman sekarang :)

      Hapus
  23. aku biasanya ngandelin kulkaaas mak hehehe...atau kalau di sini, di deket heater..tapi heater yang besi batangan, bukan heat disc karena resiko terbakar tinggi...pakai rain cover oke jugaa tuh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau di LN ada heater yang bisa diandalkan ya, Mak :)

      Hapus
  24. Kalo aku ujan2an enakan ngak pake sepatu atau sandal hahaha. Cover sepatu juga ada yg buat dewasa lho, khusus buat pengendara motor heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. lebih bebas ya hehe. Iya, cover sepatu macem2 :)

      Hapus
  25. Wah, bisa pakai koran ya? Cocok nih, soalnya aku juga kalau pakai sepatu kadang yang itu-itu aja, hehehe. Btw, cover sepatunya lucu amat ada Hello Kitty, hihihi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Indi suka hello kitty kan, ya? hihihi

      Hapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge