Rabu, 12 November 2014

Belajar Sepeda Roda Dua

Lagi buka-buka foto lama, ketemu kumpulan foto Keke waktu lagi belajar belajar sepeda roda dua. Foto tahun 2009, berarti kira-kira Keke usia 5 tahun. Keke belajar pakai sepeda roda dua dari roda empat cukup sehari aja langsung lancar, lho. Mungkin penyebab kenapa Keke bisa langsung lancar adalah beberapa hal di bawah ini:

Sepedanya udah kekecilan


K'aie udah pernah nawarin dia sepeda baru. Keke gak mau. Namanya anak-anak, kalau udah punya barang kesayangan memang susah disingkirkan barangnya. Padahal sepeda lamanya itu udah agak kekecilan. Dan udah menuntut segera di 'lem biru', sampe beberapa kali dibenerin. Keke tetep gak mau. Tapi, mungkin ini juga yang bikin dia pede mencopot ban kecil sepedanya. Dari roda empat ke roda dua. Karena kalau sampe oleng pas lagi main sepeda roda dua kan kainya dnegan mudah menyentuh tanah hehe.

Belajar di lapangan rumput


Kompleks tetangga punya beberapa lapangan rumput. Jadi, kami sekeluarga 'nenangga' dulu ke komplek sebelah untuk menikmati lapangan rumputnya. Kenapa sengaja cari lapangan rumput, biar Keke gak trauma kalau sampe jatuh beberapa kali karena jatuh pas lagi belajar sepeda roda dua. Jatuh di lapangan rumput kan gak sesakit dibandingkan jatuh dilapangan aspal.

Latihannya juga dari pagi. Anggap aja sekalian olahraga pagi. Dan, gak perlu sampe seharian juga kami latihan. Setelah Keke makin pede ngegowesnya, cobain ke jalan langsung bisa deh.

Jadi, buat orang tua yang pengen ngajarin anaknya gowes sepeda roda dua, coba cari lapangan rumput ajah. Anak lebih nyaman latihannya karena gak perlu takut sakit saat jatuh. Kalau udah nyaman, rasa pede bakal dateng. Anak pun jadi cepet bisa. Orang tua juga gak perlu pegel punggung karena sering-sering pegangin sepeda anak, takut anak jatuh trus luka dan nangis. Win-win solution, kan? Hehe

Sekilas tentang sepeda

Itu aja sih tips belajar sepeda roda dua. Sekarang Chi mau cerita sedikit tentang sepeda yang pernah Keke dan Nai miliki ketika balita.

Gak mau punya sepeda roda tiga

Dari dulu, kami gak pernah tertarik beli sepeda roda tiga. Kayaknya gak bakal panjang makenya.  Kan, harus pengiritan hehe. Kalau sepeda roda empat kan bisa dicopot 2 ban kecilnya jadi sepeda roda dua. Trus, kalau sepeda roda empat atau dua, biasanya gak perlu terus-terusan dorong. Karena anak-anak udah bisa gowes sendiri. Kalau masih harus didorong-dorong, mending pake stroller aja. Chi males bungkuk buat dorong sepeda. Pegel punggung :p

Perhatikan ban sepeda

Sebetulnya, penting gak penting, sih. Karena rata-rata sepeda anak yang dijual disini cocok dipakai sama anak-anak di lingkungan apapun. Tapi, beberapa waktu lalu pas lagi jalan-jalan di salah satu mall, Chi lihat sepeda merk Radio Flyer persis kayak punya Keke waktu kecil. Gak taunya setelah dicoba sepeda itu gak cocok dipakai di lingkungan kompleks kami yang jalanannya pakai paving blocks. Cuma cocok dipakai di jalan utama yang beraspal mulus.


Waktu itu adik Chi tanya mau dikirimin apa buat Keke. Chi minta sepeda yang gambar sepedanya dikirim lewat email. Seperti foto di atas, sepedanya bagus. Bentuknya klasik, warnanya juga lucu (merah-putih). Bisa digowes mundur juga. Sayangnya begitu dicobain digowes Keke gak suka.

Sepedanya itu baru enak banget kalau ketemu di jalan aspal yang mulus. Begitu ketemu jalan yang bertekstur apalagi kasar, kayak ngunci gitu bannya. Keke bener-bener harus pake tenaga yang besar banget buat ngegowes. Lama-lama dia jadi males makenya. Beraaattt.

Keke baru mau pake sepeda itu kalau lagi main di jalan utama. Kata dia, asik banget main sepeda di jalan utama kalau pake sepeda Radio Flyer. Apalagi sepedanya bisa digowes maju mundur. Tapi, Chi yang males nganterin ke jalan utama. Ngapain juga jauh-jauh main sepeda hehe. Akhirnya, sepeda yang jauh-jauh dateng dari US cuma sebentar banget dipakenya karena Keke gak nyaman ngegowesnya. Selebihnya berdiri manis di dalam rumah.

Kayaknya sih pengaruh bannya. Kalau diperhatiin, bannya itu keras banget (gak lentur). Makanya, cocoknya cuma dijalan aspal mulus aja. Chi gak kepikiran ke sana pas pesen sama adek. Chi pikir semua sepeda pasti sama bannya. Tinggal ukuran diameter bannya aja.

Kayaknya di kita, ban sepeda model begini masih jarang. Tapi, gak ada salahnya untuk tau karena Chi lihat produknya udah ada di Indonesia. Jangan sampe salah beli karena tergiur bentuknya yang lucu tapi jadinya malah gak kepake :)

Oiya, kalau Nai belajar sepeda roda duanya gak di lapangan rumput. Di depan rumah aja. Pas Nai belajar, Keke kan udah bisa. Jadi, ada yang nemenin dia belajar. Sekaligus bantuin pegang sepeda Nai. Lumaya, Chi dan K'Aie gak perlu banyak bungkuk lagi :D

Sumber foto sepeda Radio Flyer: http://www.diapers.com/p/radio-flyer-classic-red-12-inch-cruiser-107782

post signature

40 komentar:

  1. saya belajar sepeda malah udah kelas 5 SD.

    BalasHapus
  2. ditawarin sepeda baru tapi nggak mau....waduh...keke benar-benar suka dengan sepeda lamanya ya,
    selamat bergowes ria ya....ingat rumputnya jangan dihabisin...he he he....
    keep happy blogging always,,,salam dari Makassar :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. anak biasanya begitu. Kalau lagi suka sama sesuatu susah digantinya :)

      Hapus
  3. ahhh,,keke masih kecil...imut2 mak,,,,

    BalasHapus
  4. Oh begitu ya Chi.. kenapa gak ganti ban aja kalau memang gak nyaman? kan sayang sepeda bagus tapi jarang dipake :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah keburu punya sepeda yang lain lagi, Mak. Jadi, udah gak kepikiran ganti ban :)

      Hapus
  5. Sebagai orang tua, kita memang harus nyari sepeda yang nyaman dipakai buat anak ya.... Soalnya kadang orang tua beliin anak sepeda dengan model yang lagi ngetrend tapi anaknya kurang nyaman memakainya jadinya anak malah gak mau bermain sepeda. Sayang banget kan..? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, sayang banget kalau kayak begitu :)

      Hapus
  6. Nimbrung ahhh.... tapi hebat juga ya bisa naik sepeda roda dua di umur 5padahal saya sendiri bisa naik sepeda pas udah smp hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. gpp, yang penting udahannya bisa gowes sepeda :D

      Hapus
  7. Jadi ingat dulu...pernah sok2an belajar sendiri dan berujung nyungsep bercumbu dengan aspal..


    Salam Kenal

    BalasHapus
  8. Aku baru kelas 4 SD belajar sepeda roda dua mak, anak cemen yak hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya waktu itu kelas berapa, ya? hehe

      Hapus
  9. Kalo aku, perlu perlu bangt sepeda roda 3. Soalnya kemana2, ke tkng Sayur, ke dpn komplek, ke rmh tetangga, ke warung, dsk..pasti bawa bocah kecil. Stroller dah ga muat. Kalo digendong, pegel :D
    Bener jg mak. Aa n Kk belajar sepeda roda dua pakai sepeda kecil (telat beliin). Sdngkan Dd skr lg belajar roda dua blm bisa krna kakinya blm napak banget. Blm bs dilepas dr roda bantuannya. Jd roda dua setengah. Roda ketiga diangkat separo :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi syaa juga pernah praktekin roda yang setengah gitu :D

      Hapus
  10. berarti ngga beda jauh sama si Geo tuh...malah sempet di postin juga kala pertama kali si Geo bisa naik sepeda...emang ngebanggain juga ya..kalau anak bisa sesuatu.

    BalasHapus
  11. anak saya yg beasr baru bisa roda dua pas SD kls satu..alhamdulillah. termasuk telat karena teman sekompleknya TK udah bisa:)

    BalasHapus
  12. jav jg ga saya kasih sepeda roda 3, lgsg roda 4 aja, biar ntar tinggal copot roda kecilnya *hemat* hihihi...

    BalasHapus
  13. jadi lebih berani ya belajarnya di rumput.

    BalasHapus
  14. kalau pascal belajar di dalam rumah, jangan bayangkan rumahku luas ya hehehe

    BalasHapus
  15. hmm..iya ya belajar di tanah berumput supaya kalo jatoh2 ga terlalu sakit..
    Radit soalnya juga bentar lagi mau belajar yang roda 2 ;))

    BalasHapus
  16. Terakhir bersepeda pas SMA, kira-kira masih bisa gak ya.. hehehe,
    iiya ya mbak, kadang kita beli sesuatu tergiur lucunya hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya termausk yang jarang banget bersepeda :)

      Hapus
  17. Jadi inget waktu ngajarin adik sepupuku belajar sepeda, tiap sore ngikutin ke lapangan buat belajar sepeda..hehe

    BalasHapus
  18. Rumi masih belajar baca, dan sepedanya masih roda empat :) Asyik juga masih ada rumput luas gitu Mbak, bayar ga ke tetangga? Hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. gratis karena ini kan fasilitas umum hehe

      Hapus
  19. wah bisa digowes mundur??jadi inget maju mundur maju mundur cantikkkk hahaha....#salahfokus
    kl q dulu belajarnya g sepeda kecil,sepeda onta itu mak,sepeda jadul punya orang dewasa hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. sepeda onta itu sama gak dengan sepeda onthel? :)

      Hapus
  20. Aku bisa naik sepeda waktu TK besar dan langsung pake roda 2, tapi jatuhnya nyungsrep waktu belajar :-(

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge