Rabu, 03 September 2014

Berburu Playground

Sabtu, 30 Agustus 2014, Chi dapet undangan dari Monde Boromon untuk hadir di acara talkshow yang mereka selenggarakan bekerja sama dengan majalah AyahBunda. Talkshow yang bertema "Parenthood Style Di Era Digital", diadakan di Playparq, Kemang.

Chi seneng banget dapet undangan ini, apalagi temanya tentang parenting. Trus, boleh bawa anak pula. Asik, deh! Tapi, dipostingan berikutnya aja, Chi cerita tentang talkshownya. Kali ini Chi mau cerita tentang playground aja.

Selama ini, kalau ngajak Keke dan Nai main di playground kayaknya belum pernah ada cerita gagalnya. Selalu aja menyenangkan buat kami semua. Ya, menyenangkan buat Chi juga. Kan, waktu kecil gak pernah main di playground :p

Playground sekarang memang banyak yang bagus. Apalagi di mall, tuh. Memang, sih, ada sejumlah harga yang harus kita keluarkan. Tapi, gak apa-apa sesekali, lah. Lagian cari lahan kosong gratisan di kota udah lumayan susah juga, deh.

Chi paling suka dateng ke playground yang besar di mall, trus bayarnya cukup sekali aja alias gak pake tarif per jam alias dari buka sampe tutup mall bayarnya cukup sekali. Kalau kayak gitu, malah jadi murah sebetulnya. Paling siap-siap aja badan jadi pegel abis gara-gara nemenin anak-anak yang biasanya susah diajak pulang kalau udah main di playground :r

Biasanya kalau udah main di playground gitu, memang udah diniatin dari rumah. Jadi, jarang banget dibarengin sama belanja. Bener-bener cuma main di Playground. Itu aja bisa dari pagi sampe sore. Istirahat cuma buat makan siang aja.

Oiya, waktu Chi ke acara talkshow hari Sabtu lalu, kan, diplayground juga. Namanya Playparq. Acaranya dari pagi sampe siang. Kami ada di sana sampe pukul 14.30 wib. Lanjut lagi ke Tamani Kids. Kalau yang di Tamani Kids, undangan ulang tahun. Keponakan K'Aie booking Tamani Kids buat ngerayain ulang tahun anaknya. Jadi lah seharian itu kami sekeluarga di Kemang dari pagi sampe malam.

Keke dan Nai, sih, seneng banget! Kayaknya mereka berdua gak ada capenya sama sekali. Malah sampe sekarang masih minta main lagi di playground. Kapan-kapan, ya, Nak :)

Cuma, dari abis main ke playground hari Sabtu lalu itu, Chi merasa kalau Keke dan Nai udah gede aja. Waktu di Playparq, kebanyakan para mahmud (baca: mamah muda) dengan anaknya yang masih pada balita. Trus, pas di Tamani Kids itu acara ulang tahun anak usia 5 tahun. Yang dateng kebanyakan anak TK, dong. Jadi, berasa lagi kalau Keke dan Nai udah gede ajah hahaha

Jadi sempet mikir juga, kayaknya sebentar lagi mereka udah gak bisa main di Playground, nih. Main di Playground itu kan ada batas usianya. Kalau Nai, sih, masih lama. Tapi, dia suka gak mau kalau gak ada Keke. Sedangkan Keke usianya udah 10 tahun. Paling 2 tahunan lagi. Cuma kalau lihat badannya yang lumayan besar, pada percaya kan ya kalau dia anak umur 10 tahun? :D

Waktu gak berasa banget, ya? Puas-puasin, ah, berburu playground. :L Berikut manfaat dan tips bermain di playground.

Manfaat bermain di playground:
  1. Anak bergerak. Bergerak = berolahraga. Memang, sih, yang bener itu anak jangan cuma bergerak saat diajak ke playground. Di rumah pun dia harus aktif bergerak. Tapi, gak ada salahnya juga kan kalau sesekali ajak main di playground?
  2. Menyenangkan. Paling seneng kalau ngajak jalan anak-anak trus merekanya bahagia banget. Chi seneng lihat ekspresinya. Seneng juga lihat celotehan mereka yang bisa gak putus-putus selama beberapa hari. Bercerita tentang keseruan main di playground, walopun sambil sesekali diselingi dengan permintaan minta main lagi hehe
  3. Menciptakan kebersamaan. Salah satu cara asik bermain sama anak adalah dengan mengajak mereka ke playground. Kita sebagai orang tua yang memasuki dunia mereka
  4. Melatih keberanian, kreatif, dan lain-lain. Ada area tertentu yangmenuntut keberanian si anak. Misalnya panjat-panjatan. Ada juga area-arena lain yang bisa mengasah kreatif, dan lain sebagainya.
  5. Belajar bersosialisasi. Chi beberapa kali mendengar mereka cerita kalau pas lagi main diajak ngobrol sama salah satu anak yang lagi bermain juga. Atau, Chi lihat tau-tau mereka lagi ngobrol sama anak lain. Memang, sih, gak sampe berakhir dengan tuker-tukeran alamat dan nomor telpon hehe, tapi itu menandakan kalau mereka juga belajar bersosialisasi
  6. Belajar bertoleransi. Kadang ada beberapa anak yang tidak mau mengalah. Keke dan Nai bisa belajar untuk bertoleransi. Misalnya dengan cara meminta baik-baik untuk gantian atau cari alternatif permainan lain. Daripada memaksa untuk gantian. 
  7. Belajar bersabar. Misalnya antre saat main perosotan, ayunan, atau yang lain. Mereka belajar antre, bersabar dalam antrean, dan gantian. Gak main serobot sana-sini.
Tips bermain di playground:
  1. Banyak-banyak cari info kalau kita dateng ke playground yang belum pernah kita datangi sebelumnya. Bisa cari info lewat google atau tanya sana-sini
  2. Wajib bawa kaos kaki. Biasanya playground yang di mall mengharuskan anak ataupun pendamping memakai kaos kaki. Memang di kasirnya suka ada yang jual kaos kaki, tapi sebaiknya bawa kaos kaki sendiri aja. Daripada harus keluar uang buat kaos kaki.
  3. Bawa baju ganti. Seperti yang Chi tulis di atas, lebih suka cari playground yang tanpa harga per jam. Resikonya memang anak susah diajak pulang. Walopun di mall kalau aktif gitu pasti berkeringat juga. Jadi, harus bawa baju ganti
  4. Bawa handuk, baju renang, dan plastik. Ada playground yang ada area basah di tempat bermainnya. Diantaranya adalah Giggles Fun The Factory sama Playparq. Sebaiknya memang bawa baju renang, karena bikin anak-anak lebih bebas bergerak. Waktu pertama kali ke Giggles, gak bawa baju renang. Jadi, mereka bermain dengan kaos dan celana jeans. Udahannya yang repot. Karena berat trus gak bawa plastik pula. Plastik yang disediain di tempat bermain kecil banget.
  5. Anak-anak kalau udah bermain suka lupa makan. Orang tua harus mengingatkan dan tegas juga. Kami selalu bilang ke Keke dan Nai kalau mau main seharian, saatnya makan siang harus mau diajak keluar playground dulu. Gak ada cerita ngambek. Kalau ngambek, sebaiknya bermain diberhentikan trus pulang. Biasanya mereka nurut, sih. Gak membantah kalau diajak makan siang dulu. Abis makan, kan, tinggal mausk lagi. Gak perlu bayar lagi :)
  6. Harus rajin diingatkan untuk minum. Bermain di playground mall itu cape tapi gak selalu bikin haus. Mungkin karena tempatnya dingin. Jadi, harus rajin diingatkan supaya jangan lupa minum
  7. Pake pelembab. Playground seperti Playparq itu lebih banyak area terbukanya. Bermain seharian bikin kulit lama-lama terbakar. Untuk melindungi, jangan lupa pakai pelembab
  8. Dampingi kalau perlu. Walopun playground kelihatan aman, sebaiknya sih dampingi. Apalagi kalau baru pertama kali datang ke suatu playground. Pastikan kalau anak kita udah bisa memanjat dengan baik, meloncat di tempat aman, dan lain-lain. Jangan cuma mengandalkan petugas, deh. Anak-anak yang bermain kan banyak. Suka gak sebanding sama jumlah petugas. Kecuali kalau kita udah yakin, anak-anak aman bermain tanpa didampingi.
Atas: Playparq, Kemang
Bawah: Tamani Kids, Kemang
 Keliatan kalau Keke dna Nai udah gede, ya :D

Itu aja manfaat dan tipsnya. Cari-cari info buat berburu playground lagi, ah :)

post signature

12 komentar:

  1. aku jarang banget ke playground kalau gak ada acara di sana

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau saya malah meniatkan dari rumah, Lid. Pokoknya kalao bisa, gak boleh dibarengin acara manapun. Biar puas :)

      Hapus
  2. Playground emang tempat yang paling asyik buat anak2. Sekarang udah bosen dan ga sehat ke mall lagi mall lagi, akhirnya jadi pada males eksplorasi dan bergerak :) TFS bunchi!

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya kalau ke mall, syaa paling sering ke playground :)

      Hapus
  3. Playground sekarang mahal2 tp fasilitas nya mmg jadi memanjakan anak :-) Ponakanku masuk playground tapi gw geleng2 ama angka yg dikeluarin buat bulanan ihik ihik ihik

    BalasHapus
    Balasan
    1. sisi negatifnya memang bisa memanjakan anak. Tapi, kan bisa diminimalisir atau bahkan dihilangkan. Jangan memaksakan diri juga kalau memang berat bagi keuangan. Gak harus sebulans ekali juga, kan hehe

      Hapus
  4. Rasanya pengem bawa barang2 playground itu kerumah xixixi

    BalasHapus
  5. Nanti kalo Baby Narend udah bisa jalan pengen ajak main di playground aahhh...:)

    BalasHapus
  6. alisha diajak kesini, ngalamat nggak mau pulang kalau belum tutup :P :v

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge