Sabtu, 10 Mei 2014

#KidsToday : Jadilah Anak-Anak, Nak. Dan, Itu Cukup.

Ketika menjadi orang tua kadang terbersit keraguan dalam hati. Mampukah menjadi orang tua yang yang bisa mendidik anak hingga berhasil?


Pernah lihat pemandangan seperti foto diatas? Awalnya terasa mengganggu, karena segerombolan anak berlarian, main skuter, dan sepeda sambil keliling lorong-lorong di hypermarket.

Mereka tidak sedang menemani orang tuanya berbelanja. Tapi, anak-anak yang tinggal di sekitar hypermarket. Mereka akan lari tunggang langgang kalau satpam udah menghampiri.

Jadi ada rasa iba ketika melihatnya. Kekurangan lahan bermain sepertinya menjadi penyebab mereka bermain di tempat yang bukan seharusnya. Salah satu kebutuhan utama anak-anak memang bermain.

"Anak-anakmu udah cerdas sih, ya. Makanya gak perlu kursus tambahan kayak matematika dan lain-lain."

Dengan alasan persaingan yang semakin berat, banyak anak yang saya kenal masih kursus mata pelajaran sepulang sekolah hingga sore. Bahkan weekend pun masih ada yang kursus. Sementara anak-anak saya, setelah pulang sekolah adalah saatnya bermain. Mereka belajar sejenak seusai maghrib. Kalaupun kursus, paling yang menyenangkan seperti menggambar, berenang, dan musik. Itu juga gak setiap hari.

Alhamdulillah, anak-anak saya termasuk cerdas. Tapi, kecerdasan yang mereka miliki juga gak otomatis 'turun dari langit'. Tetap ada yang namanya stimulus yang harus dilakukan untuk merangsang kecerdasan.

Apapun stimulus yang saya berikan, prinsipnya adalah belajar itu harus menyenangkan. Belajar sambil bermain. Dan, itu dibuktikan dengan berbagai catatan saya di blog ini tentang bagaimana mengajarkan anak-anak dengan cara yang menyenangkan.

Daripada melarang, lebih baik setelah bermain meminta mereka langsung mandi air hangat, minuh teh hangat, lalu makan supaya gak masuk angin. Melarang bermain tubing akan menghilangkan wajah bahagia, belajar untuk berani, serta dekat dengan alam.

Saya punya pengalaman pribadi ketika masa kecil hingga SMP. Lokasi sekolah yang sangat jauh dari rumah membuat saya kelelahan. Berangkat pagi-pagi sekali, sampai sarapan harus di mobil, pulang ke rumah sudah sore. Boro-boro belajar, untuk bermain aja udah gak punya energi. Saya pun bertekad  kalau punya anak gak boleh sekolah yang lokasinya terlalu jauh dari rumah.

Sekolah dekat rumah memungkinkan anak-anak saya bisa tidur cukup, sarapan di rumah, bahkan masih memiliki waktu bermain yang banyak. Anak-anak saya tidak termasuk 'anak-anak yang sibuk', karena mereka lebih banyak bermain. Tapi, bukankah kita yang dewasa saja tidak bisa nyaman berpikir dan beraktivitas ketika lelah? Apalagi anak-anak. Justru mereka menjadi rewel. Jadi, bagaimana bisa merangsang kecerdasan kalau mereka terlalu lelah dan rewel?

Ya, apapun perkembangan zaman dengan segala tuntutannya, saya gak mau menghilangkan masa anak-anak mereka. Saya senang melihat wajah-wajah anak-anak ketika bermain. Ada kebahagiaan disana. Gak mau nantinya mereka menjadi dewasa yang kekanak-kanakan karena kurang bermain ketika masih kecil. Gak mau juga mereka menjadi terbiasa hilang senyumnya karena biasa terlalu lelah. Gak perlu khawatir dengan bermain, karena juga sedang berproses ketika bermain.


Jadilah anak-anak, Nak. Dan, itu cukup. Jadi inget juga ucapan Nai beberapa waktu lalu, setelah diminta membantu gurunya mengajar SBK karena Nai senang berkreasi. "Engaaaaaaakkkk.... Gak mauuuuuuu.... Ima mau jadi anak-anak ajaaaa...!" Jadi anak-anak memang menyenangkan, ya, Nak :L

Lihat juga video dibawah ini, dan dengarkan pendapat mereka tentang menjadi anak-anak :)

post signature

52 komentar:

  1. Biarlah anak2 kita menikmati indahnya masa anak2 ya mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, Mbak. Karena itu juga hak mereka

      Hapus
  2. Masa kanak2 memang masa bermain yang menyenangkan ya Mak...
    Shasa dulu saat kecil juga hanya les bahasa Inggris itu aja dia yang minta. Selebihnya dia les mewarnai dan TPA.
    Jadi Shasa masih punya banyak waktu utk bermain sepuasnya :)
    Gutlak utk kontesnya ya Mak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup! Jangan hilangkan masa bermain mereka

      Hapus
  3. masa anak2 itu masa yang penuh kenangan bangetttt...jadi nnti kl punya anak sebisa mungkin jadi anak alam kayak saya dulu,renang di sungai hehehehe

    BalasHapus
  4. Masa anak-anak memang masa yang menyenangkan. Biarkanlah mereka menikmati masa masa indah itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju. Jgn sampe ketika besar jadi kekanak-kanakan :)

      Hapus
  5. Ekspresi Ke2Nai waktu main trampolin keren!

    BalasHapus
    Balasan
    1. kita bertrampolin juga yuk, Mak! :D

      Hapus
  6. iyaa nak,, puaskanlah masa menjadi anak2nya,,,,
    jangan sampai terbebani sama hal yg menggangggunya... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, biarkan mereka selalu tersenyum

      Hapus
  7. Anak hidup alami dengan dunianya ya mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, biarkan mereka merasakan nikmatnya menjadi anak-anak

      Hapus
  8. nah itu...
    ruang bermain mulai sempit. kalopun ada di mall, dikasih tarif masuk mahal :(
    tapi ada sih satu dua tempat yang kasih playground gratis
    dan semoga itu semakin banyak

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga berharapnya bakal lebih banyak lagi taman2 yg bisa dinikmati anak2 secara gratis

      Hapus
  9. waaa,,keke dan Nai emang anak2 yg hebat,,mak chi pasti bangga pada mereka,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah. Bersyukur punya mereka :)

      Hapus
  10. Menjadi anak memang sangat menyenangkan (mengingat masa kecil saya dulu :D )

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama, Mak. Apalagi kalau inget permainan tradisional yang dulu sering dimainin. Jadi kangen masa anak2 :)

      Hapus
  11. anak-anak itu kodratnya bermain dan bermain, belajarpun disetting seperti bermain, agar emreka tidak mudah bosan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. selain tidka bikin bosan, mereka juga lebih mudah menangkap kalau dilakukan sambil bermain :)

      Hapus
  12. Memang anak-anak sekarang banyak yang sibuk dengan kegiatan les ini itu... makanya saya bersyukur, kalau dulu pulang sekolah tidur siang, trus main deh, belajarnya malam....

    BalasHapus
    Balasan
    1. dulu kita gak banyak tuntutan ini-itu, ya. Tapi, saya udah cape di perjalanan

      Hapus
  13. Jangan sampai masa anak-anak hilang karena ego orang tua :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, betul. Orang tua sebaiknya menghilangkan ego karena yang dididik itu kan seorang anak

      Hapus
  14. Wuih hebat, Keke dan Nai naik itu. Padahal waktu masih kecil. Anakku baru-baru ini naik itu. Aduh... apa ya namanya. Hehehe... aku gak berani naik itu. Takuuuut :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. namanya bungee jumping, Mak.

      Kalau saya juga gak berani, untuk anak2 gak penakut kayak emaknya hahaha

      Hapus
    2. ups, bungee trampolin maksudnya :)

      Hapus
  15. di dekat rumah ada anak yang suka banget main di Alfa, sampai makanpun pingin disitu, memang sih jadi mengganggu pembeli

    BalasHapus
  16. Jadi anak-anak memang menyenangkan. Jadi ingat film Doraemon, saat Nobita ingin kembali jadi balita agar tidak disuruh belajar dan buat peer terus...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya, semua anak bahkan saya pun kalau ditanya seperti itu kayaknya juga bakal jawab yg sama kayak Nobita :)

      Hapus
  17. Iya, tante juga mauuuuu Naiii jadi anak anak lagiii. Hihihi. :D

    BalasHapus
  18. dunia anak2 adalah dunia bermain... :)
    gutlak mak...

    BalasHapus
  19. Iyaaa....suka kesian ngeliat kebanyakan anak2 sekarang ya mbak Chi, terlalu sibuk, pdhl tugas mereka seharusnya cuma bermain -___-"

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya cape lihat kegiatan anak2 skrg, ya

      Hapus
  20. Paling nikmat melihat seorang anak menikmati kebebasan di dunia mereka ya Mba ?

    Salam

    BalasHapus
  21. Balasan
    1. saya juga kadang pengen balik ke masa kecil hihi

      Hapus
  22. Anak2 perlu lahan bermain yang cukup, sekarang banyak tanah lapangan dijadikan rumah dan pemukiman sangat padat, di perumahan pun sama, kadang halaman depan dibangun kamar sampai menjorok ke got.
    Anak2 perlu ruang yang sehat dan luas. Jangan sampai mereka kehilangan masanya. Nice post Mba :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. harapan saya juga begitu, Mbak. Janganlah semua lahan kosong dijadikan bangunan. sisakan buat tempat anak bermain

      Hapus
  23. hihi, mendidik anak juga pertimbangan seseorang (saya sendiri sih) tentang kapan saat yang tepat untuk menikah, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga di saat yang tepat akan ada jodoh yang tepat :)

      Hapus
  24. Keren infonya. Patut aku contoh besok jika sudah jadi ibu. Aamiin.

    BalasHapus
  25. peran orangtua yg cerdas memilh dan memberi keleluasaan bermain buat putra putrinya..
    di yakini menumbuh kembangkan mental dan otaknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya, sebaiknya org tua jangan terlalu mengatur. Tp, bersikaplah yg cerdas :)

      Hapus
  26. Btw, iklan-iklan Rinso itu sering banget ada di YouTube. Awalnya sebal soalnya baru bisa di skip setelah 5 detik, hahaha. Tapi lama-lama aku sempatkan nonton juga, bagus :D

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge