Kamis, 19 September 2013

Percakapan BB

Akhirnya kami punya BB, yeaaaayyy ...! *Berita gak penting. Emang ada yang nanya? :p

Awalnya kami punya BB karena K'Aie mulai jualan online (klik aja tulisan yang jualan online itu, ya. Kalau mau tau jualan apa. *promosi terselubung :p). Dan menurut saran beberapa temannya, sebaiknya kalau mau jualan (online atau enggak) punya BB. Pengguna BB di Indonesia itu banyak banget, jadi punya BB bisa membantu penjualan. Bener atau enggak, kita gak bakal tau kalau gak membuktikan sendiri, kan? Akhirnya kami pun beli BB. Sejauh ini, sih, pembelinya kebanyakan ordernya lewat sms atau whatsapp

Karena emang cuma dipake untuk jualan, jadi kami pun gak ikut group-group apapun. Males, nanti bunyi terus. Berisik, ah :D Dikatakan BB kami karena memang jadinya BB bersama. Sesekali Chi pake buat bikin status di FB atau twitter hehe. Tapi kalau ada yang tanya Pin BB suka gak Chi kasih. Selain gak tau, juga karena tujuan awal BB kan untuk jualan aja. Lupa, kapan tepatnya, Keke pun mulai pake BB itu. Dan mulai, deh, BBnya berisik ... tang ting tung tiap hari, karena Keke ikut group sama beberapa teman seangkatannya di sekolah.

Sebagai orang tua, Chi dan K'Aie masih bebas untuk melihat isi percakapan Keke dan teman-temannya. Keke juga udah ngerti, karena sering diingatkan kalau dia masih anak-anak, masih harus dalam pengawasan, jadi bukan berarti kami gak menghargai privasinya.

Dari group itu Chi jadi tau kalau beberapa temen Keke memang ada yang udah dibeliin BB tapi ada juga yang masih pake bersama kayak Keke. Chi juga jadi lebih tau temen-temen Keke ada yang bahasanya masih sopan, ada yang rada kasar. Gak ada satupun dari mereka yang pake bahasa 4l4y, tapi tetep aja Chi pusing bacanya kalo mereka udah nulis pake tulisan-tulisan 'berenda' khas BB :r

Chi selalu ingetin Keke untuk tetap menjaga sopan-santun walaupun lagi ngobrol. Siapa tau orang tua temen-temennya juga seperti Chi dan K'Aie, masih mengawasi. Apalagi ada juga temennya yang seperti Keke, pake BB orang tuanya.

Dari semua percakapan itu, beberapa hari lalu ada percakapan yang menarik. Keke sendiri saat itu gak ikutan, karena udah tidur. Ya, dari situ Chi bisa kira-kira, pukul beberapa temen-temen Keke tidur. Kalau Keke pukul 8 udah gak tahan ngantuk, sementara beberapa temen Keke biasanya masuk pukul 10 baru sepi BBnya :)

Ceritanya, salah seorang dari mereka ada yang mau pindah ke Amsterdam, katakanlah namanya A. Trus salah seorang temen Keke lainnya, mengajak 11 orang temannya (termasuk Keke) berdiskusi kira-kira hadiah perpisahan apa yang bakal dikasih untuk A.

Awalnya ada yang tanya kenapa beberapa teman lain gak diajak? Trus dijawab sama yang lain, kenapa-napanya. Pokoknya akhirnya mereka sepakat cuma 12 orang aja yang diajak. Dan harus dirahasiakan. Tanpa bermaksud menilai benar atau salah, Chi jadi tau kalau mereka udah bisa menilai teman-temannya begini-begitu.

Kemudian berlanjut ke pembicaraan tentang uang, yang menurut Chi paling menarik dan kadang bikin Chi senyum-senyum sendiri. Pertama ada yang ngusulin untuk patungan masing-masing Rp.5.000,00. Tapi ada yang gak setuju, katanya terlalu sedikit. Pas yang gak setuju ditanya maunya berapa, dia jawab Rp.6.000,00 aja. Dan langsung dibales sama temen yang lain, nangggung amat! :D Ada yang ngusulin 10 ribu, 15 ribu, 20 ribu, bahkan Rp.17.500,00 *Halah! Lebih nanggung lagi. Susah cari kembalian 500 rupiahnya nanti :p. Yang akhirnya sepakat patungan Rp.20.000,00

Yang menarik, sempat terjadi perdebatan rada sengit antar 2 orang teman Keke. Yang satu ngusulin 10 ribu aja, alasannya uang bulanan dia belum waktunya turun. Itupun tadinya dia ragu untuk ikutan karena uangnya tinggal 10 ribu. Tapi yang temen yang lain bilang, "Kok, kayak gajian orang kantoran aja? Uang tinggal minta aja sama orang tua. Repot banget" Yang pake uang bulanan awalnya tetep gak mau minta, karena merasa udah dijatah sama orang tuanya. Tapi setelah agak sedikit debat dengan temannya, akhirnya mau ngalah dan bilang akan coba minta. Buat Chi percakapan itu menarik, entah seperti apa model pendidikan masing-masing orang tuanya tapi ada anak yang udah bisa mengatur keuangan dan ada juga yang masih berpikir kalau uang tinggal minta.

Percakapan berikutnya bikin Chi senyum-senyum. Setelah disepakati patungan Rp.20.000,00 mereka sepakat juga untuk bikin 3 kelompok. Alasannya supaya hadiahnya jadi banyak. Masing-masing kelompok terdiri dari 4 anak, yang kalau uangnya udah terkumpul berarti tiap kelompok akan terkumpul Rp.80.000,00. Nah yang bikin Chi ngikik itu, ide-ide mereka untuk hadiah. Pada setuju untuk ngasih coat, alasannya di Amsterdam udaranya dingin jadi coat pasti kepake. Masalahnya emang ada coat dengan harga segitu? Hehehe. Apalagi mereka juga berencana, uang yang terkumpul kalau ada sisanya buat makan-makan perpisahan :O Tapi di sini mereka juga belajar berdiskusi dan membuat keputusan yang disepakati bersama.

Keke sendiri baru nimbrung besok paginya. Dia gak banyak ikut diskusi karena udah banyak diputusin pas dia lagi tidur, Tapi sampe sekarang belom tau juga hadiahnya apa, uangnya juga belom dikumpulin karena temannya memang belum pindah.

Mengawasi anak-anak kalau lagi ngobrol ada manfaatnya juga. Selain menjaga supaya anak sendiri gak kebablasan, juga bisa tau seperti apa, sih, jalan pikiran anak kita dan teman-temannya itu. Dan kadang seru juga, kok. Cobain, deh :)
post signature

64 komentar:

  1. hahahaha..lucu kali ya,ah anak2...

    BalasHapus
  2. setuju mbak..kadang kita memang harus "nimbrung" pembicaraan anak2 supaya tahu gimana pergaulan mereka dengan teman2nya..
    aku juga cek hp Zidan dan kadang nimbrung sedikit saat Zidan kumpul dgn teman2nnya :D

    BalasHapus
  3. Lucunya dunia anak2. Oiya, setuju dgn gaya pendidikan keke soal gadget, diijinkan tapi dikontrol. Menarik dan boleh ditiru para ortu lain.

    BalasHapus
  4. baca postingan ini aku jadi inget, dikasih uang jajan bulanan pas kelas 5 SD, suka khawatir ga cukup sebulan, jadi super ngiriiiiit bgt, dan ternyata lebihnya banyak bgt jd bisa foya2 pas akhir bulan hahaha *komen ter-OOT*

    BalasHapus
    Balasan
    1. biar OOT tp pengalamannya sm kyk saya hihi

      Hapus
  5. bener yah makk.. aku kadang juga suka ngintip apa sms yang di lakukan anakku yang kelas tiga mak sama temannya... mmg lucu yah.

    BalasHapus
  6. he he anak2 jaman sekarang,,aku setuju bgt mba,,kasi gadget tp tetep dikontrol,,malah jd tau seluk beluk dunia anak2 jaman sekarang jg kan,,enak ya jd anak yg kalo bth duit tinggal minta he he tp kasihan, kalo ortunya punya gak masalah,, kalo pas gak punya? jgn2 disuruh utang cm bwt menuhin butuhnya tu anak,, ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya sy memantau obrolan mrk biar bs tau apa yg ada dipikiran mrk :)

      Hapus
  7. Bisa jadi ide buat bikin cerita anak lho mbak... Lucu ceritanya. hihihi....

    BalasHapus
  8. hehe lucu banget dan pintar-pintar mereka hihi

    BalasHapus
  9. Melalui percakap itu terkadang kita bisa menarik kecimpulan sementara sejauh mana perkembangan dari anak-anak ya Mba ?

    Salam wisata

    BalasHapus
  10. hihihi emang lucu2 percakapan anak2 mba, aku aja dulu suka dengerin pembicaraan adeku sama temen2nya kalo lagi ngumpul, kadang bikin ngikik sendiri.

    BalasHapus
  11. pintar-pintar banget deh keke dan teman-temannya.

    BalasHapus
  12. hehee....suka geli ya mbak kl baca kalimat2 yg mereka ketik....

    bikin gemes, tp kdg ada juga yg bikin kuping panas pas bacanya.....terutama anak yg suka bicara kasar...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, Mbak, Diantara mrk jg ada yg suka bicara kasar. Tp sy minta Keke jgn terpancing :)

      Hapus
  13. Hahahahahaha... aku yang baca di sini aja ngikik-ngikik sendiri :)))))

    Keren amat yak ini bocah-bocah... wkwkwk..

    Nah itu yg debat karena jatah orang tua yang keluarnya di awal bulan aja, itu saya banget ituuu. Wakakakak... dulu diajakin patungan macem2 suka bingung. Lah, jatah cuma di awal bulan. Ga boleh minta lagi, tapi umpama sepatu ato baju perlu gitu minta boleh, tapi minta barang bukan uang :))) kalo uang pokoknya cuma awal bulan doang boleh dapet wkwkwkwkwk...

    sabar ya naaakk *halagh*

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga pk bulanan dulu. Kl bs ngaturnya enak. Tp paling gak enak kl blm wktnya dpt, uang udh habis wkwkwk

      Hapus
  14. saya juga kadang ngintip tulisan-tulisan anak-anak yang ada di hape, akun sosial maupun terkadang menelusuri laptop mereka. Inilah sebagai salah satu upaya kita mengetahui bagaimana perkembangan anak-anak di lingkungan sosialnya.

    BalasHapus
  15. Bener banget.. suka nimbrung kalo dzaky lagi main sama temen2nya.. Aku bakal nemuin beraneka ragam percakapan anak kecil yang bikin kita senyum2 sendiri...

    Aku ngikik banget tuh pas ada temen Keke yang nolak iuran 5rb tp malah ngusulin 6rb duank.. hahaha *nanggung cuuiiii.. Dasar anak2^^

    BalasHapus
  16. hahhaha.. ya ampuuun,, berarti wktu dulu klo aku suka ngubrul ama temen2, ortuku geli gak ya ? -_____-

    BalasHapus
  17. klo Keke ikutan nimbrung obrolan itu, kira2 Keke akan ajuin uang patungannya berapa ya? :):) xxixiixixi

    BalasHapus
  18. hahahaha.. kocak sekali, dasar anak-anak deh, hihihi

    BalasHapus
  19. Masih rada takut ngasih anak BB Mak. ukses jualan onlinenya buat Keke

    BalasHapus
  20. yang dewasa aja kalah mbak kalo percakapannya kayak begitu :D

    BalasHapus
  21. hahaha iya ya seru juga mantau percakapan anak2 kayak gitu :D
    aku aja kadang suka nguping kalo ponakanku ngobrol ama temen2nya..luucuuk2 bahasannya.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. lcu dan kita bs tau cara berpikir mereka :)

      Hapus
  22. lucu sekali mbak, saya jug kalo denger percakapan adik saya juga suka senyum-senyum sendiri. mungkin karena anak-anak masih polos

    BalasHapus
  23. Mengikuti jalan pikiran anak adalah sebuah hiburan.
    Sayang disayang, anak saya sudah nggak "anak-anak" lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. jd buat sy yg masih anak2 memang sebaiknya dinikmati, ya, Pak :)

      Hapus
  24. memasuki jalan pikiran pada obrolan anak-anak sangat menarik, belajar memahami alur pikirnya. Salam

    BalasHapus
  25. hwaaa.. aku juga suka minta terus terang dibukain akunnya si sulung.. biar bisa liat2, dan langsung komen..*sambil berharap moga2 blm kena cinta monyet*

    BalasHapus
    Balasan
    1. nanti kl kena cinta monyet bs kelimpungan ya Mbak :)

      Hapus
  26. Wah! Padahal BB mo gulung tiker dg pemecatan 5000 karyawannya, tapi ampe sekarang gue gak pernah kesampean punya BB. Dan kerennya sekarang BBM udah ada di android, so ampe kapanpun gue gak jadi minat punya BB. :-)

    BalasHapus
  27. itu sih nurun dari emaknya. liat aja tar kalo temennya balik, mereka sibuk lagi adain acara kopdar, hehe...

    BalasHapus
  28. hehe..memang lucu ya kalau merhatiin obrolan anak2... aku juga suka nguping eh ngintip 'percakapan' para ponakan di FBnya... sejauh ini aman2 saja, tapi ada 1 yg ABG dan beberapa kali mesti diingatkan bhw bikin status itu tak hanya asal 'nyablak' eh.. asal tulis saja.. 'statusmu harimaumu' begitu istilahnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju, Mbak. Skrg gak cuma mulut. Tp status pun bs jd harimau :)

      Hapus
  29. wkwkwkk seru banget obrolannnya...ngikik2 aku ngebacanya :))

    BalasHapus
  30. Hihi...kemarin dah komen di sini sampai dua kali, ternyata gak masuk juga.
    Teman-teman Keke keren keren ya Teh, kecil kecil dah pandai diskusi. Kadi senyam senyum aja baca kisah kepolosan mereka. Itu lho yang iuran 5rb jadi 6rb, dan mau beli coat 80rb.

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan sp skrg blm tau dibeliin apa :D

      Hapus
  31. perdebatan yang sangat sengit,,, ehehehe

    visit :
    aji-apps.blogspot.com

    BalasHapus
  32. sama mak, bb jadi milik bersama, 4 org barengan he he.. Yg sering make malah anaknya, emaknya jarang banget pake. Klo anak2 jam 10 sdh sepi ya, klo sdh mulai remaja spt anakku ini, jam 12 masih aktif itu teman-temannya yaelah *tidur jam berapa mereka? Klo buat anakku jam paling malem utk bb, sms ato telp ya setengah sembilan malem..

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge