Minggu, 03 Maret 2013

Gondongan

Rabu dini hari, sekitar jam 1 malam..

Nai ngebangunin Chi katanya perutnya gak enak. Chi masih 1/4 sadar bahkan bangun dari kasur juga belom, tau-tau (maaf) muntah Nai muncrat ke muka dan badan Chi.. Kaget banget dan Nai juga nangis..

Setelah baju di ganti, kasur di lap dan di alas dengan tilam dulu untuk sementara, Nai mulai tidur lagi.. Menjelang subuh kejadian yang sama terulang lagi.. Hari itu 2x muka Chi ketumpahan muntahannya Nai..

Karena terus-terusan muntah (bahkan sampe menjelang tengah hari), Chi putusin untuk gak sekolah dulu. Badannya juga kayak menggigil gitu, tapi suhu badannya normal.. Menjelang tengah hari Nai baru bisa tidur lumayan lama. Setelah bangun muntah-muntahnya hilang.. Keliatannya Nai masuk angin, dugaan Chi waktu itu..

Kamis menjelang subuh, sekitar jam 1/2 4 subuh..

Nai bangunin Chi lagi, katanya di bagian pipi bawah sebelah kiri dan kanannya sakit.. Chi tadinya pikir Nai mungkin cuma pegel-pegel. Chi usap-usap dan minta dia tidur lagi, tapi Nai gak brenti rewel.. Malah tambah rewel.. Plus ada panas juga sekitar 38,5 derajat celcius..

Pagi-pagi Chi dan K'Aie liat kayaknya emang agak sedikit bengkak lehernya.. Nai, gak sekolah lagi.. Sempet kepikiran, jangan-jangan gondongan? Tapi nular dari siapa? Setau kami gondongan itu menular.. Untuk meyakinkan kami pun ke dokter, lagian Nai juga yang minta di bawa ke dokter.. Heran juga, anak-anak kalo di ajak ke dokter gigi suka susah, tapi kalo ke dokter anak suka semangat.. :D

Dan bener aja deh ternyata gondongan.. Selain resep, dokter juga bikinin surat supaya Nai gak masuk selama 5 hari.. Dan bisa diperpanjang kalo ternyata belum sembuh gondongannya, karena gondongan itu kan menular.. Kalo belom sembuh juga sampe seminggu, dokter minta kami balik lagi..

Dokter juga minta untuk peralatan makan harus dipisah. Karena gondongan menyebar lewat air liur. Bisa aja di sekolah ada temennya yang kena gondongan trus batuk atau bersin bahkan dari ngobrol juga bisa dan gak sengaja air liurnya kena ke anak lain.. Namanya juga anak-anak. Jadi memang sebaiknya di kamar aja karena penularan dari anak atau dewasa ke anak bisa cepat, tapi dari anak ke dewasa jarang walopun kemungkinannya ada.. Tentang muntahnya itu katanya emang salah satu dari gejala gondongan..

Sambil nunggu obat, kami mikir-mikir Nai itu ketularan dimana? Sempet mikirnya sih jangan-jangan di rumah sakit. Karena 2 minggu terakhir kan sempet bolak-balik ke dokter gigi.  Salah satunya ke dokter gigi anak di rumah sakit yang sama.. Namanya juga rumah sakit, kayaknya banyak penyakit deh..

Siangnya Chi jemput Keke sambil nganter surat dokter ke wali kelasnya Nai. Ternyata Chi baru tau kalo di kelasnya Nai ada anak yang baru sembuh dari gondongan. Seminggu gak masuk, trus baru sehari masuk langsung deh besoknya Nai gak masuk..

Setelah tau gitu, K'Aie bilang sebaiknya di perpanjang aja ijinnya Nai.. Kalo menurut surat dokter sih Nai masuknya Selasa besok, tapi K'Aie bilang tambah aja seminggu lagi kasian kalo sampe mewabah di sekolah, mana mau UTS.. Kayak semester kemaren, cacar air sempet mewabah di beberapa kelas menjelang UAS. Akhirnya beberapa anak terpaksa harus susulan UASnya..

Inget juga kejadian 5 tahun lalu (Chi pernah posting dengan judul "Sebel Banget Deh!!"). Dulu PG/TKnya anak-anak pernah nyebar penyakit gondongan ini. K'Aie langsung minta anak-anak gak sekolah seminggu. Dan sekolah akhirnya meliburkan kegiatan belajar mengajar selama seminggu. Untuk yang kena gondongan, diperpanjang jadi 2 minggu. Tujuannya supaya rantainya putus. Alhamdulillah beneran putus dan Keke-Nai juga gak kena.. Makanya sekarang kami gak mau kayak gitu, mendingan di tambah lagi aja deh masa istirahatnya Nai. Semoga setelah itu rantainya putus. Aamiin..
Selama tubuh terinfeksi, virus ini dapat ditemukan pada cairan tubuh seperti air liur, urin, darah, dan air susu. Penularan virus melalui kontak langsung dengan cairan tubuh atau benda yang terkontaminasi yaitu mainan, piring, dan lain-lain.

Gondongan tidak terlalu menular seperti campak atau cacar air, namun bisa terjadi wabah jika ada sekelompok anak atau remaja yang saling kontak erat, misalnya di sekolah atau panti asuhan. Penularan bisa terjadi 3 hari sebelum hingga 4 hari setelah bengkaknya kempes. Orang yang kelihatannya tidak ada gejala atau gejalanya ringan tetap dapat menularkan penyakit. Batuk, bersin, tertawa, atau sekedar berbicara saja sudah bisa menyebarkan virus ini.

Sumber: anakku.net
Hari itu Nai tiduuuurrr terus. Pengaruh obat kali ya.. Suhu badannya juga naik terus, sampe 39,5. Turun sedikit kalo di kasih obat penurun panas.. Pipinya juga sakit. Boro-boro makan, buat ngomong aja sakit kata Nai, tapi tetep aja dia cerewet :D Mau tidur miring juga susah, karena sakit pipi bagian bawahnya...

Kepalanya juga pusing banget. Jadi seharian itu bukan Nai yang pecicilan, tapi Nai yang seharian tidur. Paling kalo mau makan aja di tinggiin sedikit posisi kepalanya, setelah itu tidur lagi. Karena kata Nai untuk duduk aja kepalanya pusing apalagi jalan-jalan..

Malamnya Nai bilang hidungnya mampet. Pas dia korek-korek, dari lobang sebelah kiri keluar darah.. Suka khawatir kalo Nai hidungnya udah ngeluarin darah gitu, abis banyak.. Udah kayak keran ngucur aja.. :(

Jum'at

Pagi-pagi lobang hidung Nai yang sebelah kiri berdarah lagi.. Ngabisin 3 lembar tissue penuh darah untuk ngusap hidungnya Nai. Duh Nai.. Hiks..

Sepanjang siang gak mau tidur sama sekali. Katanya kalo tidur nanti Chi ninggalin dia. Gara-garanya kemaren itu Nai marah karena Chi jemput Keke gak ngajak Nai. Lah gimana mau di ajak, di bangunin aja susah banget. Bahkan sampe Chi pulang lagi Nai masih tidur..

Pipinya semakin bengkak.. Jadi keliatan bengkak mukanya.. Nafsu makannya gila-gilaan.. Dia lapeeeerrrr terus.. Padahal katanya nelennya mulai sakit (kemaren belom sakit nelennya). Tapi karena masih sakit kalo buka mulut, apalagi ngunyah, akhirnya makannya dari kemaren itu seringnya bubur. Makan soto ayam juga masuk tapi kuahnya harus banyak.. Biar gampang kali ya, gak usah ngunyah.. Minum yang dingin-dingin belom bisa, katanya bikin sakit pipinya

Hari Jum'at sore udah mulai normal suhu badannya, pusingnya juga udah mulai hilang jadi mulai bisa jalan-jalan sebentar. Tapi pipinya semakin sakit.. Menjelang maghrib sampe jam 9 malem, gak brenti nangis. Katanya pipinya sakit banget. Chi sampe kasian liatnya dan ikutan nangis. Abis gak tega.. Di elus-elus rambutnya aja bisa bikin pipinya sakit katanya :(

Malamnya K'Aie dateng bawa nasi padang, ayam pop buat Nai. Nangisnya brenti dan dia minta makan (lagi). Alhamdulillah habis banyak, tapi nasinya harus di tekan-tekan dulu biar lebih lembek....

Sabtu

Panasnya udah gak ada.. Pusingnya udah banyak berkurang, paling sesekali aja muncul. Bengkak di sebelah kiri udah gak terlalu sakit, jadi Nai udah bisa miring ke kiri. Kalo yang kanan masih sakit, dan katanya gatel tapi di sentuh aja masih sakit.. Chi bilang aja, mungkin gatel karena mau sembuh.. O'ya pagi-pagi hidungnya berdarah lagi. Masih banyak kayak sebelumnya..

Nafsu makannya masih banyak banget.. Pokoknya bawaannya laper terus.. Apa karena pengaruh obat ya? Karena jarang banget nih Nai laper terus-terusan dan makannya banyak kayak gini.. Udah mulai bisa makan nasi. Malah udah bisa nyoba-nyoba makan keripik walopun masih sedikit-sedikit..

Btw, katanya kalo obat tradisionalnya gondongan itu pipinya di kasih blau.. Kalo Chi enggak lah, ikutin apa kata dokter ajah.. :D

Gondongan ini beda dengan gondokan.. Menurut banyak sumber, kalo gondongan karena virus sedangkan gondok karena kurang konsumsi yodium
Gejala gondongan pada anak-anak memang tidak terlalu berat, namun bisa saja menimbulkan komplikasi dan salah satunya adalah gangguan pendengaran. Sebelum ditemukan vaksin mumps, penyakit ini merupakan salah satu penyebab ketulian terbanyak pada anak-anak. Timbulnya ketulian ini bisa tiba-tiba atau bertahap, dan ketulian bisa total atau permanen.

Pada remaja dan dewasa, salah satu komplikasi mumps adalah orchitis (peradangan testis) yang terjadi beberapa hari setelah pipi mulai bengkak. Sekitar 30 persen laki-laki post-pubertas yang menderita gondongan akan mengalami pembengkakan salah satu atau kedua testis yang sangat nyeri. Akibatnya testis bisa mengalami atrofi (mengecil) secara permanen. Bila terjadi pada laki-laki yang sudah pubertas, peradangan ini bisa menyebabkan kemandulan (infertilitas) di kemudian hari, namun untungnya hal ini jarang terjadi.

Selain itu, gondongan bisa menimbulkan komplikasi berat antara lain radang selaput otak (meningitis) dan radang otak (ensefalitis). Pada laki-laki kadang terjadi radang sendi (artritis) yang bersifat sementara. Komplikasi pada organ lain seperti jantung, pankreas, dan ovarium, bahkan kematian, bisa terjadi walaupun sangat jarang.

Sumber : Anakku.net
Selama sakit, Chi gak boleh pegang gadget sama sekali. Bahkan mau ke wc atau ambil makan juga gak boleh.. "Harus sama Ima!!", katanya Nai. Padahal Chi selalu ada di sebelahnya walopun sambil online :p tapi tetep aja gak boleh.. Jadinya selama dia sakit, Chi nunggu dia tidur dulu baru bisa online. :D

Baru sampe sini ceritanya.. Do'ain ya semoga Nai cepet sembuh.. :)

Info : Yang mau ikutan berpartisipasi bikin buku kumpulan cerita parenting, untuk infonya bisa klik "Woro-Woro : Buku Kumpulan Cerita Parenting"

post signature

62 komentar:

  1. Wah, Baru tau kl gondongan tu Nular bun...


    Nai cepet sembuh ya.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. huaaaaaaaaaa kata temen saya di kantor, makan pedas dan asem yang bikin sakitnya gondongan ini bertambah parah. Saya dengar orang Dewasa juga kena Gondongan ini. Bener tidak saya kurang tau. Tapi saya sendiri pernah kena (penyakit) ini, dan Alhamdulillah sembuh sendiri. Saya ingat ada obat berbentuk cair yang "dilukiskan" di lokasi gondongan dengan bentuk aksara cina

      Hapus
    2. @cumakatakata : iya, gondongan nular. Terima kasih, ya. Nai udah sembu skrg :)

      @pak Asep : Org dewasa memang bs kena. Makanan asem katanya bs memperparah gondongan, tp kl dsa gak blg apa2 :)

      Hapus
  2. Nai, cepet sembuh ya sayang...kasian, membayangkan sakitnya:(
    Itu hidungnya berdarah terus efek dari gondongan juga Mba? Atau ngga?
    Anak emang ga suka ibunya doyan gadget ya Mba:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah Nai udah sembuh skrg

      idung Naie mang rada sensitif, Mbak. Suka gampang berdarah. Jd gak ada hubungannya sama gondongan :)

      Sebetulnya sih gak masalah sm gadget. Mungkin krn wkt itu sakit, jadinya pengen dikelonin terus

      Hapus
  3. saya baru tahu nih kalai gondongan itu menular, setahu saya sakit mata aja yang mewabah. Soale dulu pas jaman SD pernah loh sebagian besar isi kelas beleken matanya hahaha

    met sembuh ya Nai sayang.. nanti deh Uncle mikir bikin sesuatu buat Keke ama Nai.. tapi jangan minta bikin adik loh, blum waktunyaaaaaa hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehee.. gondongan menular, uncle

      emang marpuahnya udah ada? jgn lupa undang2, ya :D

      Hapus
  4. Bahaya juga ya gondongon, jadi ngerti yang dimaksud penyakit gondongan! Semoga segera sembuh! Aamiin!

    BalasHapus
    Balasan
    1. bahaya, terutama untuk anak laki-laki. alhamdulilla udah sembuh skrg. thx, ya

      Hapus
  5. cepet sembuh ya nai..

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih. alhamdulillah udah sembuh skrg :)

      Hapus
  6. mbaaaaa...
    Kayla juga sempet kena gondongeun mbaaa, sepertinya ketularan temen seklahnya juga...
    dan kesiaaaan banget liatnya...
    gak mau makan karena sakit dan cuman makan cream sup/bubur doang...

    dan sama kayak Nai, pas ke dokter dan dikasih obat langsung bobok terus seharian...
    Tapi mendingan gitu lah yah biar gak kerasa sakitnya...

    dan 2 minggu kemudian Fathir yang kena *pengsan*
    cepet sehat lagih yah Nai :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, Nai juga yg lembut2 aja wkt sakit. Waduh sama nih, skrg Keke yg kena :(

      Hapus
  7. Wah nular ternyata ya mbk,baru tsu kl bs nular....
    Buat nai cpt sembuh ya sya biar bs sekolah dan ktm tmn2 lg...big hug :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nular, Mbak. Alhamdulillah Nai udah smbuh. Ulangan susulannya aja yg banyak bgt :D

      Hapus
  8. Cpt sembuh yah Nai, kasian :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah udah sembuh skrng. Thx, ya :)

      Hapus
  9. cepet sembuuh ya Ima sayaang... hehe lucu juga ya, mamanyaga boleh pegang gadget, nti mamanya ga ekssiss doong.. hehhehee

    cepet sembuh sayang, sun saayang dari jauh buat Ima..

    BalasHapus
    Balasan
    1. bundanya harus ngelonin terus. hehe.

      alhamdulillah udah sembuh, terima kasih buat sun sayangnya :)

      Hapus
  10. Duh baru tau kalo gondongan menular Mbak, cepet sembuh ya Nai :)

    BalasHapus
  11. Iya Chi, smoga Nai cepet sembuh yaaa...anak-anak kalo udah sakit biasanya suka makan banyak, orang Sunda sih bilangnya : mamayu...
    Eh iya, Risa juga waktu kecil pernah gondongan kok, dan kalo nggak salah sempat saya kasih blau jega deh selain obat minum dari dokter ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener ya mbak. stlh sembuh balik ke normal lagi nafsu makannya. Hehe.

      iya, ya jaman dulu pake blau kl gondongan :D

      Hapus
  12. Aduh kasihan kok bisa keluar darah gitu ya Mbak…
    Semoga Nai cepat sembuh ya.

    Vaya sudah kena mba beberapa bulan lalu. Tahu-tahu kok pipinya kayak chimpedale gitu… kan ga mungkin dong cuma pipi doang yang gendut heuehuehee….. lucu deh dia. Tp dia gak sampai demam parah sih, cuma memang pipinya aja yang bengkak. Dibawa ke dokter terus 3 hari sudah kempes..

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah dah sembuh skrg. thx ya

      hidungnya nai emang rada sensitif kayaknya

      Nai, juga gendut pipinya aja. Dfoto gak mau. Hihi..

      Hapus
  13. Di tempat saya juga disebutnya gondongan. Dan bener sekali, gondongan itu bisa menular karena disebabkan oleh virus. Gondongan hanya berlangsung beberapa hari dan akan berangsur kempes. Kalau gondokan sembuhnya lama (yg saya lihat malah bertahun2).

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl gondokan malah lama ya. Terima kasi buat info tambahannya, pak :)

      Hapus
  14. Duh, kasian Nai.. cepat sembuh ya..
    Jadi ingat dulu, saya malah sudah SMA baru kena gongongan dulu (ketularan teman juga).. Sebelllll memang..
    Di tempatku namanya "Bengkak Babi"
    aneh ya.. hehehe...

    BalasHapus
  15. klo dulu waktu gondongen bagian yang bengkak diusap2 sama blao mbak biar cepet kempes

    BalasHapus
    Balasan
    1. skrg cari blaonya aja gak tau di mana :D

      Hapus
  16. Wah, mbak Myra... saya baru denger ada penyakit gondongan... itu sakit apa ya? kalo sakit gondok saya pernah denger... tapi sedih juga baca Nai sampe mimisan gitu ya.. skrg udah gimana keadaannya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. gondongan itu virus, menularnya lewat air liur, Mbak

      alhamdulillah sembuh skrg :)

      Hapus
  17. kalo anak kecil sakit emang kesian bgt ya mba Chi :(
    Met sembuh ya Naaai...Aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, kasian liatnya

      alhamdulillah udah sembuh skrg

      Hapus
  18. iya, jd inget dulu waktu kecil pernah gondongan juga di balurin blau di leher. cepet sembuh ya Naima sayang..

    BalasHapus
  19. cepat sembuh ya Nai..Ibu3boys pernah gondongan juga ketularan mas dzaky...gak enak bgt memang, yang sabar ya Nai..juga Bunda.

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah udah sembuh skrg, mbak :)

      Hapus
  20. Alvin juga smepet kena myr waktu akhir januari lalu. aku tanya temen2 dokter diblog jadi gak terlalu takut deh. gak sampai ke dokter juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah, gak perlu sampe ke dokter ya, Lid :)

      Hapus
  21. Seingat saya dulu, waktu gondongan dioles2 pakai telurr ama dikasih minyak+bawang merah *kalau ga salah*. Jadi ga perlu ke dokter :)

    Semoga Nai cepet sembuh dan bisa sekolah lagi ya... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah udah sklh lagi. Sy baru tau obat tradisional yg itu :)

      Hapus
  22. sik asik dapet ilmu lagi tentang gondongan... sedihnya ya bun klo anak sakit, semoga Nai cepet sembuh dan bisa sekolah lagi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah udah sklh lagi, mbak :)

      Hapus
  23. duh,kasian banget ya..,semoga cepat sembuh ya..
    Anakku kena gondongan pas liburan desember lalu mbak, dua minggu berikutnya kakaknya tertular juga. Ternyata sebelum libur teman-teman di sekolahnya udah duluan kena. Repot memang kalau penyakit menular gitu, kasian anak-anak lain, mestinya anak yg sakit harus lebih lama istirahatnya. Sekali lagi smoga cepat sembuh yaa..., Aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, harusnya minimal 2 minggu. biar putus penularannya

      Hapus
  24. Gondongan bisa diminimalisir dengan vaksin MMR (Mumps, Measles, and Rubella), Chi. Moga sekarang Nai sudah baikan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kata dokternya gitu tapi sekitar 85% aja :)

      Hapus
  25. Jadi inget.... anak saya waktu di TK B pernah gondongan juga, karena tertular dari teman sekelasnya. Gejala awalnya badannya panas, terus besoknya keliatan pipi nya bengkak. Tapi Alhamdulillah.... gondongannya cuma sebentar. Semoga Nai cepat sembuh ya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. gondongannya memang cuma sebentar, tapi masa inkubasinya yg lebih lama

      Hapus
  26. Keknya kasus gondongan lagi sepi di tempat kerja saya (alhamdulillah) :D
    Semoga Nai lekas sembuh ya :)

    BalasHapus
  27. Naiii cepet sembuh yaa...jadi ga tega juga deh bacanya..:(

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah, udah sembuh skrg :)

      Hapus
  28. Cepet sembuh ya, Nai. Mimisannya mungkin karena kondisi tubuh yang lagi drop, ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah udah sembuh

      Nai emang agak sensitif hidungnya

      Hapus
  29. :-(

    mudah2an gak kejadian lagi seperti itu
    aduh...
    :-(

    BalasHapus
  30. Waah sama Janitra sekarang jg lg kena gondongan, g tau jg ketularan darimana. Sampai sekarang masih demam tinggi dan bengkak di pipi sebelah kiri. Karena g mau makan dan minum sekarang terpaksa diopname.

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge