Minggu, 27 Mei 2012

Dapet 30..

Seperti biasa setiap hari sepulang sekolah Chi selalu ngecek tas sekolahnya anak-anak.. Di dalam tas Keke beberapa hari lalu ada selembar kertas hasil latihan matematika di sekolahnya.. Dan nilainya adalah 30 (dari nilai sempurna 100)!!

Kaget? Marah? Kesel? Kecewa? Pasti!!! Umumnya nilai-nilai pelajaran Keke masih berkisar di angka 90-100. Walopun dia pernah beberapa kali dapet nilai di bawah 90 untuk math.. Tapi kalo sampe dapet angka 30, rasanya gimanaaaaaaa...... gitu...

Berusaha untuk gak marah & ngomel panjang lebar.. Karena biasanya Keke pasti akan "melawan" kalo Chi ngomel... Pengennya sih berusaha tetep tenang, tapi wajah kesel & kecewa susah utuk dihilangkan dari wajah.. Plus sedikit mengomel..

Mungkin karena Chi lebih banyak diam, Keke yang biasanya suka rada ngelawan karena omelan Chi kali ini malah nangis & minta maaf. Keke bilang pelajarannya kali itu susah, tapi menurut Chi harusnya tidak susah buat dia karena soal-soal latihan hari itu hanya tentang penjumlahan berganda yang sebetulnya udah dia kuasain (contoh soalnya : 120 : 4 - 5 x 2).

Sampe rumah Chi langsung telpon K'Aie.. Curhat semua kekesalan & kesedihan.. Kata K'Aie coba di ajak ngomong & jangan di marahin.. Alhamdulillah K'Aie juga minta supaya jangan di marahin, setidaknya Chi punya dorongan untuk lebih tenang.. Ambil napaaaassss.. dan mulai berpikir di mana masalahnya sebelum ngobrol sama Keke...

Menurut Chi ini masalah klasik sebetulnya, diaman Chi sendiri suka berpikir suatu saat bakal ada kejadian seperti ini.. Keke itu pintar tapi kurang tekun.. Chi sangat bersyukur punya Keke yang pintar.. Seringkali cepet nangkep apa yang di ajarkan & cara berpikir dia yang sangat kritis.. Tapi harus di akuin juga kalo kekurangan Keke adalah kurang tekun.. Mungkin karena umumnya dia cepet nangkep jadi dia dari dulu suka males-malesan kalo di suruh mengulang-ulang. Dan kadang jadi suka menyepelekan. Begitu dapet soal yang susah dia suka menyepelekan, akhirnya malah salah.. Atau suka juga dianya jadi males untuk ngerjain, mungkin karena terbiasa cepet ngerti trus begitu dapet soal yang membuat dia harus lebih berpikir dia suka ogah-ogahan..

Chi udah sering nasehatin dia, kalo Keke seperti itu terus bisa-bisa akan kalah dengan mereka yang berkemampuan biasa-biasa aja tapi tekun.. Kalo di kasih tau sih dia iya iya aja.. Tapi trus kayak gitu lagi.. Yah emang gak bisa instant untuk merubahnya kali ya..

Untuk yang latihan matematika ini Chi rasa juga begitu.. Keke terlalu nyepelein.. Akhirnya ngerjainnya asal-asalan, gak teliti.. Makanya jadi banyak salahnya..

Setelah tenang Chi ajak Keke ngobrol.. Agak kaget juga denger jawaban dia.. Katanya "bunda kan udah janji mau kasih Keke soal-soal latihan math tiap hari.. Tapi ternyata Bunda bohong"..

Bener-bener gak nyangka kalo Keke bakal ngomong gitu.. Emang sih Chi pernah janji gitu & ternyata gak Chi lakuin.. Jujur aja Chi agak dilema akhir-akhir ini.. Keke sebentar lagi kelas 3. Yang artinya dia akan bersekolah sampe jam 1/2 3 sore. Itu belom termasuk ekskul.. Kalo ada ekskul bisa lebih sore lagi pulangnya..

Walopun sampe saat ini Chi masih menilai sekolahnya masih cukup fun dalam hal kurikulum tapi bersekolah sampe sore bikin Chi kasian juga karena berarti jam mainnya dia akan berkurang.. Makanya akhir-akhir ini Chi memang agak melonggarkan dia untuk belajar.. Chi agak membiarkan dia bermain sepuasnya.. Karena nanti kelas 3 kan dia akan lebih banyak belajar.. Tapi akhirnya Chi malah gak menepati janji Chi ke Keke *maafin bunda ya Ke..

Chi juga kembali menasehati Keke tentang ketekunan.. Karena Chi masih yakin kalo Keke sebetulnya udah bisa..

Sejak itu Chi kasih Keke beberapa soal Math setelah pulang sekolah.. Gak boleh main dulu sebelum seluruh soal dikerjakan dengan bener.. Dan setelah maghrib, dia belajar math lagi.. Hasilnya alhamdulillah memuaskan.. Dengan catatan Keke harus tekun & tenang.. Biasanya kalo Keke tekun & tenang hasilnya bisa bener semua.. Makanya kalo dia udah mulai ribut-ribut bilang gak bisa, Chi cukup minta dia untuk tenang dulu.. Biasanya setelah itu dia akan bisa nyelesainnya dengan benar.. Kalopun emang soalnya susah, tetep Chi minta dia untuk tenang dulu.. Biar dia ngerti kalo di jelasin..

O'ya pas lagi ngobrol-ngobrol itu Chi tanya ke Keke gimana perasaannya dapet nilai 30.. Katanya gak enak.. Chi lalu jelasin kalo ayah & bundanya gak marah untuk kali ini.. Tapi kami berharap Keke bisa ambil pelajaran dari masalah ini.. Berharap Keke akan kapok dengan nilai 30 nya.. Kalo ternyata masih juga dapet nilai jelek otomatis jam bermain Keke harus di kurangin.. Saat itu sih Keke iya iya aja.. Sejak itu sih Keke ketekunan Keke agak mengalami peningkatan... Alhamdulillah.. Semoga bisa terus meningkat.. Semoga Keke bisa ambil pelajaran dari semua ini ya.. Amin..

post signature

32 komentar:

  1. Murid saya yang SMA juga masih ada yg salah ketika menghitung 120 : 4 - 5 x 2 itu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. anak SMA aja msh suka salah2 ya pak.. apalagi anak SD.. Berarti sy harus lebih belajar utk maklum & sabar ya pak :)

      Hapus
  2. syukurlah masalah dapat diselesaikan tanpa ketegangan anak orang tua ya... semoga kedepan Keke bisa lebih tekun lagi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, sebetulnya kejadian itu pelajaran buat sy juga.. bukan cuma buat Keke.. Gimana caranya supaya bisa lebih sabar.. :)

      Hapus
  3. Sekarang hati2 memarahi anak ketika dia memperoleh nilai rendah disekolahnya, anak saya pernah tidak mau kesekolah gara-gara saya marah melihat nilai ulangannya yang dibawah 50

    BalasHapus
    Balasan
    1. tfs ya.. Bener juga sih.. Apalagi anak2 skrg kayaknya menghadapi mereka emang hrs lebih banyak dg cara komunikasi ya..

      Hapus
  4. Ngurus anak ternyata kudu ekstra sabar ye, huaaaa.. kire2 nay bise kagak ye sabar gitu kayak bunda. @__@

    BalasHapus
    Balasan
    1. harus bisa dong.. pan Nay cita2nya pengen jd psikolog buat anak2 Nay :)

      Hapus
  5. Iya sih, memang seharusnya gak dimarahin. Anak2 bisa diajak ngobrol baik & dicari penyebab nilainya bisa rendah karena apa.
    Tapiii, kadang2 emosi ibunya duluan keluar ya .. hehehe. Chi termasuk ibu yang sabar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tepatnya belajar utk bersabar mbak.. Hehe.. Tapi sy setuju tuh kl kadang suka emosi duluan yg keluar pdhl pengennya gak gitu.. Yah emang harus terus belajar ya jd org tua itu :)

      Hapus
    2. Aduh ini postingan keren banget buat persiapan nti kalo anakku menghadapi persoalan nilai kyk gni, soalnya ak termasuk ibu yg ga sabaran dan emosian, dampak asuhan keluarga jg sih, turunan galak smua,hehe.. tp mmg anak skrg ga bisa dikerasin ya, jd kudu latihan nahan emosi nih, aku yg baru ngajarin anak baca aja msh suka darti alias darah tinggi, apalagi kalo anakku males2an.. tks for sharing ya mak.. :)

      Hapus
  6. hehehehehe aku sih santai aja, secara emake dulu juga malah lebih parah dapat nilainya 20..... kalo dapat 30 pan artinya masih pinteran anaknya,... hehehehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi... iya sih mbak.. Sy juga pernah.. tp kl nanti sy cerita gitu bisa2 di balikin sm anaknya.. Wkkwkw...

      Hapus
  7. Anak kecil kadang lebih inget dg janji yg kita ucapkan ya mba, semoga Keke tetap bisa tenang dan tekun belajarnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup.. makanya teguran buat sy juga sebetulnya sih. sy juga belajar dr mslh ini :)

      Hapus
  8. *two thumbs* bunda bisa dengan sabar menghadapinya...

    Moga lain kali keke bisa lebih teliti dalam mengerjakan soal soal math di sekolah ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sy juga berharap seperti itu.. moga2 Keke bisa lebih tekun & teliti kl ngerjain soal..

      Hapus
  9. mbaaaaa...
    waduh...belum pernah dapet kasus kayak gini nih..
    kalo aku mungkin aku bakal mencak mencak duluan kali yah...hihihi...

    Aku juga suka kasian ama Kayla mba...karena kan sekolahnya full day..
    jadi kalo di rumah suka gak pernah disuruh belajar...gak tega gituh...

    Baiklah, ntar kalo Kayla nilai math nya jelek...
    aku bakalan minta bikinin soal ke Mama Ke2nai...hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama.. sy juga suka mencak2 gitu.. cuma kl dipikir2 lagi semakin sy mencak2, semakin anak2 ngelawan.. Jd ya emang hrs belajar juga utk sabar & mendengarkan mereka.. Itu dia.. Kita suka gak tega ya kl dia udah tiap hari di sekolah lama trus masih hrs serius di rumah.. tp yah mau gimana lagi.. Cuma mau minta minta bikinin soal.. Ini pasti bibi titi mau asik nonton Korea yaaa!!! *tendang kulkas bibi... :p

      Hapus
  10. Semoga makin baik ya nilainya hihi,
    dulu aku pernah dapet 0 dari 10 pelajaran Bahasa Jawa.
    Gak sedih malah biasa aja, ketawa2 hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkkw... Kl kita di posisi anak biasanya gitu.. Sy juag pernah ngalamin.. Sy nya sih cuek.. Tp ortu yg kear-ketir.. Nah skrg posiisnya udah berubah.. Hihi..

      Hapus
  11. sm dg kak rani..ujian mtk dpt 25. tp mimi g bs marah2. la wong anak emg moodnya naik turun klo belajar hehe
    semangat lg ya Ke....

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mi... anak skrg serba salah kl di marahin.. pdhl jaman dulu kayaknya kita cuma bisa nunduk ya.. :D

      Hapus
  12. jadi ikutan belajar nih, gimana nanganin anak kalo pas lagi dapet nilai jelek. Emang musti diajak ngomong baik2 ya anaknya, biar ga merasa tambah bersalah. Jadi malahan nurut. :D
    Mudah2an kedepannya ga, keke dapet nilai bagus terus ya.. ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl dimarahi biasanya malah suka ngelawan mbak..

      Hapus
  13. eemmm, nyontek ilmunya deh kalau Vica dah besar nenti aku jg harus bisa sabar ngadepin kasus serupa. jadi mumpung msh mo naik ke TK A,puas2in dl kale ya mainnya....tapi ini Vica dah ikutan temen2nya les baca nulis. rajin banget ikut les-nya. kuatir juga nih ntar besarnya malah kebalikannya tuh....ups, jgn sampe lah....

    BalasHapus
    Balasan
    1. yg penting coba di bawa fun aja.. Nai malah pernah masuk ke masa2 jenuh sklh.. pdhl udah di bawa seasik mungkin.. Tp untung aja gak berkepanjangan.. ^^

      Hapus
  14. naaah itu dia anak terkadang suka gak teliti kalau ngerjain soal
    rafi juga kalau salah ngejawab soal bukan krn gak ngerti ato gak bisa
    tapi karena salah menjumlah atau salah ngitung

    Keke mau naik kelas 3 ya...?
    berarti seumuran sama Rafi dooonk

    BalasHapus
    Balasan
    1. maaf komengnya di sini.. soalnya susah banget masuk lewat komeng normal :( begitulah anak anak :(

      Hapus
    2. Iya Keke kelas 3.. Wah ternyata seumuran ya sm Rafi.. Tp emang seringnya gitu.. Ya kita aja yg udah gede suka ada kurang telitinya ya.. Anak kecil kan suka terburu2 gitu..

      @ISTFH : thx ya udah mampir.. Yah begitulah anak2, tp tetep mereka hrs belajar dr setiap kejadian :p

      Hapus
  15. @lebah : emang yg namanya komunikasi hrs tetap di jaga ya :)

    BalasHapus
  16. wah, harus siap2 nih aku. secara sudah terbiasa merepet dari sananya kalo sama keluarga sendiri xD

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge