Kamis, 20 November 2008

Traditional Game Fair

2 hari ini (19-20 November 2008) sekolahnya Keke & Nai ngadain kegiatan namanya Traditional Game Fair. Tujuannya untuk memperkenalkan permainan-permainan tradisional jaman dulu. Jadi mereka gak cuma tau PS, Nintendo, Xbox, dkk. Sekolah merasa prihatin aja dengan makin tidak mengenalnya permainan-permaian tradisional, padahal sebenernya permainan tradisional itu gak kalah menarik daripada main video game.

Setuju benget deh sama pemikiran sekolahnya anak-anak. Malah kalo kata Chi sie lebih seru. Anak-anak juga lebih aktif. Makanya saking seru & semangatnya Chi sama acara ini, selama 2 hari ini anak-anak di larang keras untuk bolos. Hehehe...

Sebenernya yang boleh ikut acara ini hanya anak-anak TK, jadi anak-anak playgroup belajar di kelas. Tapi gak apa-apa deh. Lagian play group belajar di kelasnya juga cuma bermain. Maksudnya gak belajar yang berat kayak menulis, membaca, masih yang banyak bermainnya.

Biar terarah mereka di bagi beberapa group. Yang nentuin groupnya bu guru. Masing-masing group di pimpin sama 1 orang guru. Nah gurunya itu yang nanti ngajakin & ngarahin anak-anak untuk main ini-itu. Permainannya macem-macem ada benteng, ular naga, kucing-kucingan, petak umpet, engklek, congklak, dan lompat karet. Sayang galasin gak ada, padahal itu dulu permainan yang paling chi suka waktu kecil. Hihihi...

Lucu deh liat anak-anak TK itu. Ternyata bener hampir semua anak belom tau tentang permainan tradisional. Padahal sosialisasinya udah dari 1 minggu sebelumnya. Tapi mereka semua bener-bener antusias banget mainnya. Bahkan untuk Keke sekalipun yang selalu malu-malu dulu kalo memulai sesuatu yang baru, ini semangat '45 banget. Udah gitu yang nambah seru lagi kan karena ketidak tahuannya mereka jadi banyak yang error mainnya. Hehehe...

Kayak waktu maen benteng. Chi liat banyak yang masih suka error. Yang jadi tawanan ikutan lari lah, padahal belom di bebasin. Trus gak jelas siapa nangkep siapa. Lucu banget! Gurunya sampe beberapa kali harus jelasin. Tapi ya seru aja.. Hehehe...

Trus pas main tali, yang harusnya lompat satu-satu ini rame-rame. Satu lari semua lari. Hahahaha....

Keke sendiri paling seneng maen ular naga. Kemarin dia yang jadi terowongannya sama temennya Fadhil. Udah gitu yang jadi terowongan gak mau diem. Goyang-goyang terus, gimana naganya mau masuk. Hihihi.... Tapi kata Keke semua anak buah Keke abis di ambil 'ma Fadhil, alesannya temen-temen Keke larinya lebih cepet dari Keke. Hehehe...

Petak umpet juga dia seneng banget. Yang ngebosenin menurut dia adalah congklak. Ketahuan deh kalo nie anak gak suka yang kalem-kalem. Gak apa Ke, Keke kan laki-laki. Hehehe...

Sayang banget acaranya cuma 2 hari. Soalnya kalo cuma 2 hari menurut Chi sie gak akan terlalu berasa buat anaknya. Emang sie mereka seneng banget, tapi bentar lagi juga bisa lupa. Ingetnya lagi-lagi PS dan teman-temannya.

Trus juga sayang banget nie gak ada dokumentasinya. Abis terlalu asik liatin mereka main jadi gak inget sama sekali buat foto-foto. Mudah-mudahan acara kayak gini bisa sering-sering diadain di sekolahnya ya. Malah kemaren itu Chi denger ada orang tua murid untuk cari lapangan yang besar, trus bikin acara kayak gini lagi. Ya mudah-mudahan aja ya... Pokoknya permainan kayak gini jangan sampe punah deh, seru banget soalnya.

post signature

10 komentar:

  1. Memang permainan yang membutuhkan keaktifan dan mengeluarkan energi tetap dibutuhkan agar anak lebih bersemangat ya Bun...Disini malah lompat tali (nawatoubi) jadi salah satu kegiatan yang ada dalam pelajaran olahraga dan permainan yang lainnya...Setuju deh Bun...

    BalasHapus
  2. Asikkk..jadi inget masa kecil ya jeng

    BalasHapus
  3. hehehe,... permainan jama dulu emang bagus2 beda dng skrg yg cuma PS aja. jadi gak bikin anak sosialisasi

    BalasHapus
  4. Bener banget bun...justru permainan yg kayak gini yg seru en sehat....banyak memakai gerakan fisik.

    Untung alya dan teman temannya baik disekolah or dirumah kl main bareng kadang masih memainkan permainan permainan ini. Even gak sering.

    BalasHapus
  5. @ yannie -enak y kl di masukin dlm pelajaran olahraga. hrsnya sie gitu ya..

    @ kayla - iya jd inget masa kecil juga. Seru wkt kita kecil ternyata walopun gak secanggih skrg :)

    @ lyla - permainan jaman dulu selain lebih bikin anak bersosialisasi juga lebih sehat

    @ luky - enak tuh kalo msh suka di mainin walopun gak sering

    BalasHapus
  6. Iya ya..semakin langka aja mainan jaman dulu. Duh jadi inget dulu main benteng & main tali :)
    Menguras tenaga deh, wkekeke..

    BalasHapus
  7. Jadi ingat masa kecil kita dulu :)
    Cuma permainan tradisional gitu banyakan mesti dimainkan bersama ya, dg bbrp anak gitu, minimal berdua. Jadinya gak bisa dimainin di rumah sendiri. Sekolah2 yg mesti galakkan, kalo jam istirahat misalnya.

    BalasHapus
  8. @ kristin - biar nguras tenaga tapi asik kan :)

    @ marlina - kayaknya permainan tradisional bagusnya msk ke dalam kurikulum ya. pelajaran olahraga misalnya. abis kl di rumah udah susah, sesama tetangga udah pada sendiri2.

    BalasHapus
  9. ahhh keren sekolahnya keke n nai, idenya cemerlang!
    yg payah cuma fotografernya niiiih, kok bisa2nya gak dapet foto coba! ;p

    BalasHapus
  10. wawaw...jadi inget masa kecil :) pasti seru banget deh ampe bundanya gak inget ngejepret2 kekekek...

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge