Rabu, 02 April 2008

Long Weekend 20-23 Maret 2008 (Day 2 – Birthday Party)

Bedah Kolam 

Bedah kolam long wiken

Rencana bedah kolam di hari pertama, gak jadi sama sekali diundur ke hari ke-2 pagi-pagi. Acaranya seru, tapi Chi merasa gak seseru waktu bedah kolam di bulan April. Padahal kali ini peserta anak-anak lebih banyak (dulu kan cuma Alam sama Keola aja). Udah gitu anak-anak ikut bedah kolamnya gak sampe selesai. Gak sampe ikut di siram pake selang yang gede banget itu (maap gak tau namanya, pokoknya selang yang kayak buat pemadam kebakaran).

Perkiraan Chi sih karena anak-anak masih pada cape. Apalagi Alam gak ikutan (sakit), cuma nonton aja. Padahal dia justru yang bikin rame. Keola juga cuma sebentar banget. Awalnya sih dia seneng, tapi begitu sendalnya ilang di lumpur (tapi akhirnya ketemu) dia nangis, abis itu gak mau main lagi. Kalo menurut Chi sih Keola itu masih cape. Karena kalo lagi gak cape Keola biasanya gak cengeng. Akhirnya karena Alam gak ikut, Keola juga sebentar, krucil-krucil yang lain pun satu-persatu mulai naik deh.

Abis acara bedah kolam, acara bebas buat anak-anak. Tapi ibu-ibunya (Chi gak termasuk. Hehe..) pada sibuk masak & nyiapin nasi kotak. Karena rencananya ba’da azhar, bakal ada haul untuk almarhum bapak Ciamis juga untuk bapak & emak Bandung (kebetulan ketiganya meninggal di bulan Maret). Anak-anak sebagian besar pada tidur, kecuali Keola. Gak tau tuh dia gak mau tidur siang, padahal keliatannya masih cape.

Pesta Ulang Tahun

Selesai sholat Jum’at acara ulang tahun di mulai. Untuk susunan acaranya hampir 100% serba spontan. Sebenernya sih awalnya pengen di konsep, malah Chi udah browsing cari berbagai macam permainan seru untuk ulang tahun anak. Tapi gak jadi semua. Untungnya acara yang spontan ini tetep seru, mungkin karena anak-anaknya juga pada aktif-aktif ya.

Ini sebagian kecil foto-foto ulang tahun Keola. O’ya… untuk perlengkapan ulang tahun, dll ada yang di bikin sendiri. Kue ulang tahun, dibikinin Nin Rawamangun. Pinata bikin sendiri (walaupun sederhana), Kaos untuk anak-anak nge-print sendiri dengan foto & masing nama anak yang punya kaosnya (biar special gitu loch..).


Acara di mulai dengan the krucil’s di suruh manggil badut (Adhi yang jadi badutnya). Begitu badutnya datang, the krucil’s pada ketawa semua. Kecuali Pandu, nangis ketakutan. Mungkin karena masih kecil kali ye.. Yasmin juga langsung lari ke balik kursi. Tapi gak jelas juga tuh maksudnya. Dibilang takut, tapi gak nangis (diem-diem suka ngeliatin badutnya), tapi di deketin gak mau. Dasar anak-anak.. Hehe…

Ide badut ini juga spontan aja. Kebetulan ada wig warna-warni, bawa face paint juga dari rumah, Adhi bersedia jadi badut. Ya udah deh jadia ada badut dadakan. Gratis pula. Hehe…

Badut trus bagi-bagiin kaos yang ada foto masing-masing krucil sama topeng. Lucu-lucu ya liat tampangnya. Hihi… Apalagi waktu pake topeng mulut pada ketutup semua sama idung. Hehe..

Setelah semua pake kaos (plus topeng), kita pada foto bersama. Terutama krucilnya. Tapi Naima gak mau ikutan, dari awal acara dia sibuk memonopoli microphone. Mungkin pengen jadi MC atau penyanyi cilik ya.. Hehe.. Ada juga yang seneng nyanyi, kayak Yasmin.


Acara di lanjutin dengan nyanyi ulang tahun sebelum potong kue. Karena Yasmin yang paling seneng nyanyi, jadi awalnya dia disuruh maju nyanyiin lagu selamat ulang tahun. Nyanyinya sih rame-rame, tapi Yasmin diminta maju ke depan nyanyi pake microphone. Pas semua heboh nyanyi lagu ulang tahun, Naima malah sibuk nyolekkin kue ulang tahun. Hasilnya, sampe acara selesai semua krucil bajunya masih pada bersih-bersih, Naima bajunya udah belepotan coklan & krim. Termasuk mukanya juga, cemong sama kue. Hehe..

O’ya sebelum nyanyi lagu ulang tahun ada sambutan & do’a dari abahnya Keke, trus dilanjutin dengan sambutan tambahan dari Nin Rawamangun.

Setelah kue dipotong, mulai deh main piñata. Pinatanya sederhana banget. Cuma berbentuk bola. Gak ada tambahan hiasan apa-apa. Bikinnya juga dari segulung tissue toilet. Gak banyak di lem, cuma dibasahin aja sedikit. Di lemnya cuma sedikit di bagian tengah waktu dilapisin sedikit koran (gak sampe 1 lembar). Lemnya juga cuma di ujung koran aja. Selebihnya ya tissue gulung sama air. Tapi biar gitu kuat loh. Dipukul berkali-kali termasuk sama Adhi itu piñata gak pecah-pecah. Paling penyok-penyok doang. Akhirnya pinatanya dirobek (abis gak pecah-pecah). Begitu robek, langsung deh semuanya terjun, rebutan permen & coklat. Gak cuma krucil tapi orang gedenya juga ikutan heboh rebutan permen & coklat. Pas lagi heboh rebutan, confetti diledakkin. Wih… makin seru aja. Dan yang pasti permennya jadi nyaru sama kertas-kertas confetti. Hehe…
Keola paling sedikit dapet permennya. Abis tiap dapet satu langsung dia makan. Udah abis baru ikut rebutan lagi. Kalo gak dibantuin rebutan ma ayahnya paling dapetnya cuma 1 atao 2 biji aja. Hehe..

Selesai piñata, acaranya juga selesai. Simpel tapi seru & berkesan. Langsung beres-beres ruangan, karena bakalan dipake untuk haul.

Haul


Chi gak tau banyak tentang acara ini. Karena selama acara kita semua ada di dalam kamar. Paling bapak-bapaknya aja yang ikutan (keuali Mang Ait, Mang Ilan, Mang Agus & Kak Aie. Ikutan ngrumpi di kamar. Hehe...). Dokumentasi juga gak ada di acara ini. Paling cuma 1 pas ibu-ibunya lagi nyiapin nasi kotak. Alhamdulillah banyak yang datang, itu artinya banyak yang do’ain. Alhamdulillah.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge