Senin, 21 April 2008

Hari Gembira PG/TK Al-Alaq

http://www.kekenaima.com/2008/04/hari-gembira-pgtk-al-alaq.html


Hari Sabtu kemarin, 19 April 2008, sekolahnya Keke ngadain acara keluarga namanya Hari Gembira. Acara ini sebenernya sih mau diadainnya bulan Februari kemarin, tapi karena ujan terus jadi diundur & baru dilaksanain Sabtu kemarin barengan sama acara kartinian.

Acaranya diadain di Perumahan Taman Permata Cikunir, tepatnya di lapangan warga RT 04. Di suratnya kita semua diharapkan dateng pukul 07.30. Tapi ya biasa deh jam karet, banyak yang datang diatas jam 08.00 (kecuali guru-gurunya. Kita juga datengnya on time loh. Dateng paling pertama). Jadi acara juga mulur sekitar 45 menitan. O’ya dress codenya hari itu (anak-anak: kaos putih + celana jeans, orang tua: kaos + celana jeans).


Setelah peserta kumpul lumayan banyak, acara pun dimulai. Pertama-tama murid Al-Alaq diminta berbaris, berdo’a bersama, setelah itu bersama-sama nyanyiin lagu ibu kita kartini (bentar lagi kan hari kartini). Setelah itu anak-anak diminta kembali ke orang tua masing-masing untuk dikasih penjelasan tentang aneka lomba apa aja & gimana aturan mainnya.


Ada 7 lomba, semua anak & orang tua diharapkan ikut berpartisipasi. Sebelum lomba setiap anak dibagiin selembar kertas yang isinya daftar perlombaan. Dan setiap abis ngikutin 1 lomba, kertas yang dibagiin tadi di tempelin sticker. Setiap anak bebas nentuin mau lomba apa dulu, jadi gak harus sesuai nomer urut yang ada di kertas.

Sebelum lomba kita semua mulai dari guru, anak-anak dan orang tua diminta ikut senam dulu. Keke cuma mau ikut ngumpulnya tapi senamnya gak mau. Tapi Chi gak heran, soalnya ini sesuatu yang baru buat dia. Walaupun orang-orang yang dia temuin banyak yang gak asing buat dia, tapi Keke itu kalo ketemu suasana yang baru pasti deh diem dulu.

Shopping Corner


Ini lomba pertama yang dipilih keke. Aturan mainnya, ibu guru ngasih keranjang & daftar belanjaan (main belanja-belanjaan gitu lah). Atau sebenernya sih kayak mirip cari harta karun gitu ya. List yang ada di daftar belanjaannya adalah 5 kelopak bambu yang sudah coklat, 7 daun alang-alang & 3 daun berbentuk jari. Item kelopak bambu sama daun alang-alang sih gampang banget nyarinya, tapi daun yang berbentuk jari…. susah banget bo!! Bingung. Hehe… Kita nyarinya sama-sama, tapi begitu ketemu daun yang kita cari, kita biarin Keke ngitung jumlah daunnya sesuai dengan yang ada di daftar. Sekalian belajar ngitung. Akhirnya kita nemuin daun yang menurut kita sih bentuknya kayak jari. Tapi setelah dilihat & diitung jumlahnya sama gurunya daun yang bentuk jarinya salah. Yang kita ambil menurut ibu guru bentuknya gelombang. Hehe… Gak papa ya bu, kan cuma salah satu. Kalo ada nilainya ya sekitar 70 lah. Hehe…

Aww!!! Terjepit


Ini game yang kedua. Aturan mainnya, tiap keluarga dikasih beberapa lembar koran. Tugas ayah menjadi model kertas koran atau lebih tepatnya korban. Hehe… Bunda, membuat topi dari kertas koran. Bentuk topinya terserah, bisa topi koki, topi kapal, atau apa aja. Bebas. Kalo anaknya membuat rok dari koran, dengan cara menyatukan 2 lembar koran ke badan ayah, trus korannya itu di jepit dengan jepitan baju. Tiap peserta dikasih waktu 2 menit saja. Seru.. asik.. Awalnya Chi bantuin Keke nyatuin 2 lembar korannya dulu. Karena untuk anak seusia Keke, Chi rasa sulit kalo dia harus kerjain semuanya sendiri. Chi pegangin sisi korannya, trus Keke yang ngejepit. Setelah 2 sisinya mantep terjepit, untuk selanjutnya Chi biarin Keke yang ngejepit koran sebanyak-banyaknya. Setelah itu Chi bikin topi. Yang langsung kepikiran adalah bikin topi kapal. Tapi kalo lagi panik ternyata susah juga ya bikin topi, berapa kali gagal. Hehe… Hasilnya kita juara 2 dengan jumlah jepitan sebanyak 14 buah.



Glass Long

 

Glass long ini artinya bukan gelas panjang tapi gelas bolong. Aturan mainnya, tiap anak diminta untuk memasukkan air ke dalam kantong plastik dalam 1 menit menggunakan gelas plastik. Untuk mempersulit pemainan di beberapa bagian gelasnya itu di bolongin. Tugas ayah atau ibu adalah memegang mulut plastiknya untuk mempermudah anaknya. Disini Keke bekerja sama dengan ayah. Hasil akhirnya Keke juara 3. Hehe..

Mini Tower


Game keempat yang dipilih Keke adalah Mini Tower. Masing-masing peserta diminta membuat tower setinggi-tingginya dari gelas plastik yang sudah disediakan. Kita dikasih waktu 2 menit. Kesulitannya adalah kalo anaknya gak bisa diajak kerjasama. Orang tua udah bikin tower yang tinggi, tiba-tiba roboh dalam sekeja karena disentuh sama anak. Emang katanya salah satu tujuan game ini adalah untuk melihat kesabaran orang tua. Trus yang menghambat selanjutnya adalah angin. Semakin tinggi tower, pasti makin rapuh towernya. Kalo tiba-tiba aja angina niup, wusss….!! Dalam sekejap itu tower roboh deh. Disini Keke kerja sama sama ayah lagi. Bunda sih fotoin aja. Keke ternyata udah bisa diajak kerjasama. Jadi Keke tugasnya nyopotn gelas dari tumpukannya, ayah yang bikin menara, tapi sempet khawatir juga kalo Nai tiba-tiba tangannya bergerak trus ngejatohin menara. Untung aja kali ini Nai lagi anteng. Hasilnya Keke juara 2 deh.

Teka-Teki Kata 

Game kelima ini yang bermain adalah ayah & bunda. Sebenernya kalo Keke udah bisa menulis lancar dia bisa ikut permainan ini. Tapi karena belom lancar jadi yang main ayah sama bunda. Kita diminta untuk menebak 2 buah kalimat secara tepat. Disini butuh kerjasama dari orang tua. Ayah yang kasih clue, bunda yang tebak. Juara 2 lagi euy…

Roda Dunia


Game keenam ini aturan mainnya seperti lomba estafet. Anak diminta untuk berlari ke arah garis yang udah ditentukan sambil menggelindingkan ban mobil. Sampai di garis tujuan ban diberikan ke salah satu orang tua. Lalu orang tua berlari ke arah garis yang udah ditentukan, berputar arah dan berlari kembali ke tempat sang anak menunggu. Sang anak pun lalu membawa ban tersebut ke tempatnya semula. Disini yang dilihat adalah siapa yang paling cepat sampe garis finish. Sebenernya dari 3 peserta, Keke tadinya paling akhir. Abis Keke itu anaknya gak grasa-grusu. Tenang.. kalem.. Makanya ngegelindingin bannya juga hati-hati. Kitanya aja yang udah gemes. Sampe salah satu peserta mau nyalip Keke, ternyata pas nyalip bannya jatoh di depan Keke. Karena untuk anak kecil bannya tuh lumayan berat, jadi gak kuat ngangkatnya. Gemesnya Keke tuh nungguin temennya ini dengan kalem. Padahal Chi udah teriak-teriak supaya di belokin aja sedikit larinya. Eh… dia tetep aja diem. Ih… Gemes. Hehe… Tapi untung akhirnya dia dengerin juga. Temennya Keke berapa kali bannya jatoh. Sementara Keke biarpun pelan tapi pasti. Makanya itu yang bikin Keke jadi juara 2.

Kalung Ajaib


Game terakhir adalah membuat kalung dari sedotan, dan kerupuk warna-warni. Polanya adalah sedotan warna merah-kuning-biru. Dan diantara sedotan harus disisipin kerupuk warna-warni. Dikasih waktu 1 menit kalo gak salah. Sebenernya sih game ini juga bagus untuk melatih motorik halus & kesabaran anak terutama. Tapi mungkin karena Chi pikir game yang sebelumnya lebih seru ato tenaga kita udah mulai abis jadi kayak kurang greget aja. Hasil akhir kayak Keke konsisten nih, juara 2. Hehe..

Setelah semua peserta selesai ikut lomba, acara gak langsung bubar gitu aja. Tapi ditutup dengan Pinata..!! Semua anak pasti seneng dengan acara ini. Termasuk Keke. Waktu rebutan Pinata ada yang Keke dapetin. Gak banyak sih, tapi udah bikin anak seneng lah. Abis itu kertas daftar lomba tadi di kembaliin ke guru untuk di tuker dengan souvenir.


Chi seneng dengan acara ini, karena selain seru juga ngeliatin kebersamaan banget. Trus buat Keke juga kayaknya berkesan. Soalnya begitu acara selesai, belom juga masuk mobil dia udah minta untuk kapan-kapan diajakin ke acara kayak gini lagi. Biasanya kalo Keke udah minta kayak gitu acaranya pasti berkesan buat dia.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge