Buka-Bukaan Di Jejaring Sosial

Nyapu-nyapu dulu ah.. Udah lama gak apdet..

Ada yang bilang kalo jejaring sosial (FB, Twitter) mampu membuat menjauhkan yang dekat dan mendekatkan yang jauh. Bener gak tuh?? Hayo ngakuuu?? Heheh...

Ada yang bilang juga kalo dunia internet itu dunia tanpa batas. Bahkan ketika ikut jejaring sosial, kita bisa bebas mau komen atau posting apa aja. Karena caranya kan gampang tinggal "mainkan jari-jari" kita. Bener juga gak tuh?? Hehe..

Emang sih di jejaring sosial kita jadi bisa tau keluarga, teman, dll sedang apa.. Ada yang cerewt (padahal kalo ketemu aslinya pendiam), ada juga yang sebaliknya, dll. Tp harus sebebas itukah, dalam artian tanpa batas? Kalo Chi gak setuju deh.. Kita harus tetap punya batas. Yang membatasi ya diri kita sendiri. Mana yang harus di komen, mana yang harus di posting. Gak bisa lah kita merasa bebas sebebasnya..

Postingan kali ini sebetulnya krn keprihatinan Chi melihat status seorang teman. Memang sih Chi tau teman Chi ini tipe yg over ekspresifnya.. Kalo lagi seneng kayaknya seneng banget. Kalo lagi kesel kayaknya kesel banget. Dan selalu menulis statusnya rata-rata dalam hitungan menit. Bahkan seringkali dia bikin status yang kontroversial, yang bikin orang bacanya jadi menduga yang aneh-aneh..

Cuma postingan semalem kayaknya bener-bener bikin kaget, karena baru kali ini Chi liat kejadian kayak gitu. Dia lagi berantem sama suaminya. Parahnya dia tulis lah kekesalan dia di status FB. Yang Chi tau selama ini suaminya gak pernah bereaksi terhadap semua statusnya. Suaminya sepertinya orang yang kalem. Tapi entah apa alasannya malam itu, suaminya meladeni status istrinya tersebut. Jadilah mereka bertengkar di FB. Cuma kalo dari kata-katanya, si suami masih meladeni dengan bahasa yang sabar cuma si istri yang keliatan sangat emosi sekali terus aja ngomel-ngomel gak karuan

Rasanya kayak lagi nonton reality show.. Tapi ini nyata!! Gak enak banget liatnya.. Apalagi walopun itu di wall pribadi dia, tapi tetep aja banyak orang yang bisa liat. Banyak yang akhirnya ikut campur.. Yang justru bisa memperkeruh suasana..

Chi gak perlu cerita lah mereka sedang berantem tentang apa. Nanti jadinya malah ngegosip & buka aib orang. Cuma ini jadi pelajaran aja buat Chi. Kalo kita gak bisa seenaknya merasa bebas menulis apapun yang terlintas di otak kita. Jangan sampe lah kita kebebasan itu "menelanjangi" diri kita sendiri.

Posting Komentar

0 Komentar