Featured Post

Antara Kopi Hijau, Diet, dan Antioksidan

Chi pernah bercerita di blog kalau K’Aie adalah seorang pecinta kopi. Setelah bangun tidur, aktivitas yang pertama kali dilakukan adalah ...

Selasa, 31 Januari 2017

Percaya Diri Membuat Konten Kreatif

Percaya Diri Membuat Konten Kreatif

Chi kerap berpikir seperti apa sih yang dimaksud konten kreatif? Cukupkah hanya dengan membuat tulisan yang menarik? Perlu infografis? Perlu foto? Perlu video juga? Sudah kreatif kah berbagai konten yang Chi buat?

Pertanyaan berikutnya adalah seberapa penting memiliki perangkat yang didukung dengan  Intel Core i3/Intel Core i5/Intel Core i7 Processor dalam hal proses membuat konten kreatif? Apabila diibaratkan sebagai otak, maka semakin canggih processor yang dimiliki perforrmanya pun bisa diandalkan. Pekerja di bidang grafis dan IT biasanya menggunakan Intel Core i5 atau i7 karena mampu bekerja secara multitasking dengan kecepatan yang sangat baik. Bagaimana dengan blogger? Apakah sudah perlu menggunakan processor secanggih ini? Chi akan bahas di sini, ya.

Kreatif Itu ...
kreatif/kre·a·tif/ /krรฉatif/ a 1 memiliki daya cipta; memiliki kemampuan untuk menciptakan; 2 bersifat (mengandung) daya cipta: pekerjaan yang -- menghendaki kecerdasan dan imajinasi;
Begitu arti kreatif menurut KBBI. Hmmm ... berarti harus memiliki daya cipta. Dan konten kreatif seharusnya menarik perhatian para pembacanya. Sebuah tulisan tidak mutlak harus ada infografis, foto, atau video. Pilih saja salah satu yang sekiranya bisa memperkaya konten yang dibuat dna terlihat semakin kreatif.

Pernah Merasa Minder Ketika Menulis

Teman-teman pernah merasa minder ketika akan menulis sebuah konten? Chi pernah, minder banget malah.

Ada pengalaman berharga ketika Chi mengikuti salah satu lomba blog yang diselenggarakan oleh importir teh ternama. Dari mulai Chi datang ke konferensi pers hingga ke beberapa resto/cafe yang ditentukan, perasaan Chi minder luar biasa.

Gimana gak minder kalau melihat kamera para food blogger yang rata-rata mirrorless atau dslr. Sedangkan Chi masih pake kamera kecil mungil yang biasa disebut digital camera. Berasa liliput banget hehehe. Dalam hati sempat terbersit gak berharap menang karena dari perangkat aja udah merasa kalah.

Kemudian Chi berpikir kalau minder itu wajar tapi orang lain gak boleh tau! Maka dengan (sok) pede, Chi pun berusaha terlihat tetap meyakinkan. Udah gak mau lagi berpikir menang atau kalah. Yang penting berusaha memberikan hasil terbaik yang Chi mampu. Intinya sih jangan sampai pihak penyelenggara sampai kecewa dengan tulisan yang dibuat. Mereka sudah mengundang dengan baik, tentu Chi pun harus memberikan tulisan terbaik. Perkara menang atau kalah gimana nanti, deh.

Percaya Diri Membuat Konten Kreatif 

Percaya Diri Membuat Konten Kreatif
 Dipertemukan dengan 2 food blogger yang jago banget, yaitu ci Ratna (Surabaya) dan mas Putra Agung (Bandung). Kami bertiga diundang exclusive dinner bersama chef Peter Kuruvita. Pengalaman yang gak terlupakan hingga sekarang.
Foto milik: @r47natjan

Alhamdulillah, tulisan yang Chi buat berhasil menjadi juara 1 lomba blog. Tidak hanya itu, beberapa bulan setelahnya, 3 orang juara pertama dari 3 kota berbeda mendapat undangan makan malam exclusive bersama chef Peter Kuruvita. Pengalaman yang bener-bener gak bisa dilupakan.
Percaya diri, kunci utama membuat konten kreatif
Dari pengalaman itu, Chi menjadi yakin percaya diri adalah kuci utama membuat konten kreatif. Kalau dikuasai sama minder malah jadinya mati gaya. Tiba-tiba gak punya ide. Kalaupun ada ide, ragu-ragu untuk dikeluarkan karena khawatir begini begitu. Udah mengkeret duluan. Jadinya malah gak nulis sama sekali.

Percaya Diri Membuat Konten Kreatif
Salah satu foto untuk artikel di lomba teh tersebut. Foto menggunakan camera digital. Kira-kira udah bikin ngiler belum, nih? ๐Ÿ˜Š

Beberapa Hal yang Mampu Mendongkrak Rasa Percaya Diri

Mengubah rasa minder menjadi percaya diri gak datang begitu saja. Chi butuh beberapa hal supaya rasa percaya diri itu kembali terangkat sehingga mampu menghasilkan konten kreatif

Menulis Hal-Hal yang Kita Kuasai atau Sukai

Ada atau gak ada lomba, hingga saat ini Chi belum tertarik menulis fiksi ataupun puisi. Alasannya karena gak menguasai. Semenggiurkan apapun imbalannya, tetap aja mengibarkan bendera putih kalau disuruh menulis fiksi atau puisi. Jadi mulailah menulis dari hal-hal yang disukai dan kuasai. Jangan ikut-ikutan. Menulis dari hal yang disukai dan dikuasai secara konsisten juga bisa menciptakan branding bagi blog kita.

Mencari Inspirasi dan Riset dari Berbagai Hal

Membaca bisa menjadi salah satu cara untuk mencari inspirasi. Dulu Chi suka sekali membaca. Sekarang pun masih suka. Hanya saja frekwensi membaca saat ini sudah tidak seperti dulu. Tapi bukan berarti berhenti membaca. Untungnya sekarang berbagai informasi bisa didapatkan tidak hanya dari buku. Melalui internet pun banyak informasi yang bisa diambil. Asalkan bisa menyaringnya. Sering blogwalking juga bisa dapat inspirasi, lho.

Kalau minat membaca buku agak menurun sedikit, tapi menonton justru lagi meningkat. Bisa betah berlama-lama di depan tv. Biasanya Chi nonton berbagai film di HBO atau Fox Movies Premium. Chi juga suka nonton serial kriminal di berbagai channel. Sekarang mulai ikutan Keke dan Nai menonton vlog. Setelah menonton, kadang suka ada inspirasi pengen menulis ini dan itu.

Berbagai Perangkat untuk Nge-Blog

Perangkat untuk nge-blog sebetulnya cuma pc atau laptop. Malah sekarang nge-blog lewat smartphone pun bisa. Asalkan punya salah satu dari ketiga perangkat tersebut dan ada kuota internet langsung bisa nge-blog, deh. Tapi bila ingin membuat konten kreatif sebaiknya ada perangkat tambahan.

Salah satu perangkat tambahan yang Chi pakai adalah kamera. Setuju kalau kamera smartphone saat ini udah banyak yang bagus. Tapi Chi tetap lebih suka motret menggunakan kamera. Dan karena Chi lagi berminat nge-vlog, maka mulai nyicil sedikit demi sedikit perangkat untuk vlog.

Latihan dan Terus Update Ilmu

Membandingkan tulisan sendiri di awal nge-blog hingga sekarang tentu saja ada perubahan. Dunia blog pun terus berkembang. Dulu Chi sekadar menulis kehidupan sehari-hari. Beberapa tahun kemudian mulai mengenal lomba blog dan mendapatkan job. Permintaanya pun semakin beragam. Chi merasa harus terus latihan menulis sekaligus latihan memperkaya tulisan. Gak percaya dengan namanya proses instan. Ibarat pisau, semakin sering diasah maka semakin tajam. Jadi jangan berhenti untuk terus latihan.

Kuasai Perangkat yang Dimiliki

Siapa sih yang gak mau punya perangkat canggih? Chi pastinya gak bakal nolak. Balik lagi ke cerita pengalaman lomba blog teh itu, sempat ada rasa menyesal kenapa gak punya kamera mirrorless atau dslr. Rasanya pengen pergi saat itu juga ke toko kamera hehehe.

Tapi setelah dipikir lagi, kenyamanan Chi saat ini adalah di camera digital. Masih suka bepergian kemanapun bersama anak-anak, lebih praktis kalau bawa camdig. Apalagi kalau berpetualang lebih bisa leluasa motret sambil jagain anak-anak bila menggunakan camdig. Mungkin kalau mereka udah gedean dikit baru mulai pake mirrorless atau dslr, ya *Setahun terakhir ini udah mulai coba sesekali bawa dslr, sih*

Selain itu, camdig yang dipakai ini juga udah Chi kuasai. Jadi merasa bisa maksimal aja menggunakannya. Begitupun dengan perangkat lain, misalkan laptop atau pc. Sebaiknya kuasai perangkat yang kita miliki. Syukur-syukur kalau kemudian memiliki perangkat yang canggih.

Mengapa Ingin Memiliki ASUS Vivo All in One V220IC?

Notebook dan PC ASUS makin keren aja, ya! Pengennya sih punya keduanya. Tapi kalau disuruh memilih mana yang paling diinginkan, maunya ASUS Vivo All in One V220IC.

Komputer memang gak bisa mobile dibandingkan notebook. Tetapi karena kegiatan nge-blog Chi lebih banyak di rumah, lebih suka dan nyaman menggunakan PC. Sayangnya sudah sekitar 2 tahun ini, komputer di rumah rusak dan belum sempat dibenerin.

Cantik, Minimalis, dan Elegan

Percaya Diri Membuat Konten Kreatif

Namanya juga perempuan, gak apa-apa dong kalau melihat sesuatu dari tampilannya dulu? ASUS Vivo All in One V220IC ini terlihat cantik sekali. Tampilannya simpel, ramping, dan minimalis.  Tidak terlihat adanya desktop itu karena hampir seluruh perangkat kerasnya menyatu dengan layar sehingga gak banyak makan tempat.

Percaya Diri Membuat Konten Kreatif

Terinpirasi dari berbagai berbagai karya desainer ternama. Crevasse adalah salah satu desain terkenal dari Zara Hadid juga turut menginspirasi. Tidaklah mengherankan bila tampilan ASUS Vivo All in One V220IC terlihat elegan dan tidak kaku. *Di rumah ngeblog boleh dasteran, tapi perangkatnya tetap elegan*

Full HD Display

Kami sekeluarga suka menonton tv. Tapi beberapa tahun lalu, Chi pernah merasa K'Aie rada rese untuk urusan menonton. Buat Chi, menonton itu tinggal duduk manis di depan layar (tv/pc/laptop). Tapi bagi K'Aie tidak seperti itu. Spec untuk menonton tv bener-bener dia perhatiin. Kualitas tayangan yang dihasilkan seperti apa, benar-benar dipertimbangkan.

Namun Chi pun harus menarik anggapan tersebut. Memang terasa beda ya, sekadar menonton dengan menonton yang didukung perangkat berkualitas. Pantas aja K'Aie sangat pemilih sebelum menentukan alat elektronik.

Percaya Diri Membuat Konten Kreatif

Display ASUS Vivo All in One V220IC sudah memiliki kualitas Full HD dengan resolusi 1920 x 1080 pixel. Tayangan akan terlihat lebih jernih dan warna maupun objeknya lebih hidup. Ditambah lagi dengan layar berukuran 21,5 inchi serta engsel pada bagian penopang yang mampu dimiringkan ke atas dan ke bawah membuat sudut pandang semakin nyaman dan penonton semakin dimanjakan.

Saat ini, Chi sedang memiliki semangat yang tinggi untuk belajar vlog. Selain memaksimalkan peralatan yang sudah dimiliki, mulai nyicil peralatan lain (termasuk pengen punya ASUS Vivo All in One V220IC), menonton menjadi salah satu aktivitas untuk belajar vlog. Chi jadi semakin perhatiin detil setiap tayangan. Bagaimana tayangan tersebut bisa bercerita, perpindahan antar scene, dan lain sebagainya. Vlog juga pada akhirnya bisa membantu memperkaya setiap konten yang Chi buat.

SonicMaster Premium

Apalah artinya kualitas tayangan yang oke tapi kualitas suaranya mendem. Berasa kurang maksimal kepuasannya. Dengan teknologi SonicMaster Premium, ASUS Vivo All in One V220IC memiliki kualitas suara sebening kristal dan bertenaga. Mendengarkan musik, game, film, pidato, atau apapun bisa dioptimalkan dengan mudah karena penggunaannya yang user friendly.

10 Titik Sentuh pada Layar

Percaya Diri Membuat Konten Kreatif

Teman-teman pernah menonton serial CSI atau Hawaii Five O? Kalau iya, mungkin pernah lihat meja besar kurang lebih sebesar meja bilyar yang sebenarnya layar. Trus, para agen tinggal menyentuh kalau mau ngebesarin foto, kirim foto, atau mencari data apapun yang dibutuhkan. Keren banget, deh!

Nah, ASUS Vivo All in One V220IC juga sudah memiliki layar dengan kemampuan seperti itu. Kita bisa menggunakan sepuluh jari sekaligus untuk menyentuh layarnya dan mengontrol apapun aplikasi yang diinginkan dengan mudah. Fitur touch screen bisa membuat pekerjaan menjadi lebih cepat dan mudah.

Intel Core i5 Processor

Dunia blog semakin berkembang dengan cepat. Sekitar tahun 2007, saat Chi mulai nge-blog, aktivitas ini hanya berupa menulis. Gak perlu pakai foto, apalagi infografis atau video. Asal bisa publish tulisan aja rasanya udah cukup. Saking sederhananya nge-blog pakai pc dengan processor biasa aja dan kecepatan internet yang lambat pun masih bikin nyaman. Yang penting nge-blog.

Siapa sangka dalam kurun waktu 'hanya' 10 tahun dunia blog berkembang pesat. 10 tahun termasuk waktu singkat, lho. Tadinya cukup dengan tulisan, sekarang blogger dituntut multitasking bila ingin membuat konten kreatif.
Membuat konten kreatif tidak hanya untuk lomba atau job review saja, kok. Menulis konten untuk pribadi bila dibuat kreatif tentu akan membuat pembaca semakin senang. Dan kita makin senang kalau blog semakin banyak pembacanya. Setuju, kan?
Processor itu ibarat otak. Harus memiliki otak yang cerdas agar performa memuaskan. Tadi di awal, Chi bertanya apakah blogger sudah perlu menggunakan perangkat yang canggih seperti ini? Jawabannya iya.

Dengan tuntutan membuat konten kreatif tentu butuh processor yang multitasking. Kebiasaan Chi banget kalau lagi di depan layar komputer atau notebook gak cukup buka satu window. Termasuk ketika lagi nge-blog. Pasti juga sekalian buka social media, sesekali editing foto atau video, cari data pendukung dan lain sebagainya. Mungkin kalau 'otak'nya gak kuat, notebook atau komputernya udah teriak, "Capek, deeeehh!"

Karena ASUS Vivo All in One V220IC sudah didukung oleh Intel Core i5 processor generasi ke-6. Nge-blog sekaligus membuat video, infografis, mencari data yang dibutuhkan, dan lain sebagainya tidak membuat kinerjanya lambat. Lebih dipuaskan lagi karena ASUS Vivo All in One V220IC menggunakan grafis NVIDIA® GeForce 930M. Gambar yang terlihat jadi lebih halus serta mendukung kerja multimedia dengan cepat walaupun filenya berat. 

Upgrade memory RAM-nya pun gampang. Teman-teman tinggal masukkan memorynya di slot yang terletak di belakang layar. Body pc ini memang terlihat ramping, tapi teman-teman gak perlu khawatir dengan memory penyimpanan. ASUS Vivo All in One V220IC tetap mampu menyimpan data dalam jumlah besar.

Tadinya Chi kepikiran untuk benerin PC yang udah sekitar 2 tahun ini rusak. Setelah mencari berbagai info tentang ASUS Vivo All in One V220IC malah jadi pengen banget ganti baru aja. Biar nge-blognya makin lancar dan makin semangat bikin konten kreatif. Mumpung lagi semangat bikin vlog juga, nih! Kan, nanti jadi makin kece artikel di blog kalau ada vlognya.

Teman-teman, yuk lihat juga video dari akun YouTube ASUS biar makin terkompori punya ASUS Vivo All in One V220IC. Semoga Chi beneran bisa punya pc ini. Atau punya notebooknya juga Chi mau.



Artikel ini diikutsertakan dalam lomba blog Asus yang diselenggarakan oleh Blogger Perempuan Network dan Asus Indonesia.

48 komentar:

  1. PV.asus keren juga ya..Cocok untuk semua anggota keluarga... Enak juga buat ..Memonitor anak lagi ngerjain apa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin itu juga kenapa disebut all in one. Bisa dipakai sekeluarga. Mulai dari urusan kerjaan hingga hiburan

      Hapus
  2. Iya rata2 entah knp ya cowok itu lebih selektif dalam memilih alat elektronik.. hehehe.. ga asal tergiur sm harga murah. Tp teliti bgt sm kualitas dan performa nya.. asus emang ciamik nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau asal beli nanti malah nyesel karena biasanya alat elektronik itu gak murah :)

      Hapus
  3. bener juga! jaman sekarang PC jadi kurang populer, tapi setelah membaca ini ternyata PC ASUS pas juga untuk keluarga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena notebook lebih mudah dibawa kemanapun. Tapi kalau untuk kerja di rumah, saya tetap lebih suka pakai pc. Sayangnya pc saya rusak. Berharap bisa ada penggantinya *ngarep ASUS yang saya tulis ini hehehe

      Hapus
  4. wow... bagus banget ya si asus vivo, mesti belajar banyak dr mba.myra, gudlak ya, mba, semoga menang

    BalasHapus
  5. Setuju banget!! ASUS Vivo All in One V220IC menurutku eye catching banget aku juga menjatuhkan pilihan pada seri yg ini ahaha..
    btw aku juga ikutan lombanya nih hehe mampir2 yahh ^^

    heyyyyyjudeeeee.wordpress.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. tosss! Memang beneran cantik ya ASUS Vivo All in One V220IC ^_^ Nanti saya bewe balik :)

      Hapus
  6. udah lama nggak pake PC model desktop, karena bekerja sekarang lebih banyak sambil selonjor, tapi ini asyiknya juga ya... layarnya gede cocok buat mata tua sayah ๐Ÿ˜Š

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau saya lebih suka bekerja sambil duduk di kursi daropada selonjoran. Makanya lebih suka pakai pc. Walaupun pakai netbook pun tetep bisa di kursi :)

      Hapus
  7. Asus memang keren, aku juga sering minder pas ikut lomba lihat peserta lain tulisan dan infografisnya mantap, tp skrng belajar untuk pd

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau diturutin mindernya malah gak jadi menulis. Makanya suka saya lawan hehehe

      Hapus
  8. bagus y mba baru liat loh PC-nya kirain udah tenggelam xixixi gudluck mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan dong nanti saya syedih hehehe. Saya penggemar pakai pc kalau lagi di rumah :D

      Hapus
  9. Saya suka gak pede untuk ngeshare tulisan...takut jelek atau tidak enak dibaca...padahal kalau jadi blogger harus pede bgt ya Mbak....apalagi blogger jaman sekarang alat yang dimiliki lengkap bgt...kamera, notebook DSB...semua punya...nah ASUS ini kayaknya pas deh bwt blogger yang ingin menciptakan konten kreatif....gudlak ya Mbak semoga menang....

    BalasHapus
    Balasan
    1. padahal Mbak Yuni termasuk beberapa kali pernah juara blog juga, ya :)

      aamiin, terima kasih :)

      Hapus
  10. ASUS Vivo All in One V220IC nya bikin ngiler mbaak..kece banget...Mau banget ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga kita sama-sama punya ASUS Vivo All in One V220IC, ya :)

      Hapus
  11. Pingin belajar ngevlog
    good luck mak Chi

    BalasHapus
  12. PC nya cucookkk, langsung suka, duuhh apalagi kalau punya beneran..
    referensi nih, tengkiu udah ngenalin asus ya mbak dan berbagi resep rahasia bikin content yg kece : )

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama, Mbak. PCnya memang cantik dengan spec yang uhuy banget, deh :)

      Hapus
  13. Ya ini nih kreatif dalam tulisan juga penting ya
    Dan sangat susah untuk saya secara gaya bahasa saya gitu gitu aja hahaha...

    Asus vivo cantik, saya kudu punya tempat nya dulu hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Justru kita harus jadi diri sendiri ketika membuat konten kreatif, Teh. Termasuk dengan gaya bahasa :)

      Hapus
  14. nah bisa betah dirumah klo ada pc,

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada notebook aja betah apalagi kalau ada pc :D

      Hapus
  15. Pernah Merasa Minder Ketika Menulis? Pernaaaaah!

    Tapi ga terbayang kalau dirimu gak pede! Sumpah! Setiap membuka blog Chi seperti membuka lemari mainan, banyaaak banget yang bisa diaplikasikan!

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk saya juga manusia, Mbak. Pernah minder juga :p

      Hapus
  16. Semangat jdnya y mba klo perangkat nya keren,,, aplg klau gratis menang lombanya^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. mauuuu ... semoga kita sama-sama bisa punya ASUS, ya. Syukur-syukur gratis :)

      Hapus
  17. Halo mb, salam kenal, apa aku pertama kali ya maen2 kesini *tanya sama diri sendiri*

    Setuju banget, modal pertama adalah pede dan jadi diri sendiri.

    Btw, ASUS yang seri ini juga bikin mupeng, tapi aku banyak mobile nya, hehe.. Sukses mbak^^

    BalasHapus
  18. Pc saya sdh uzur. Sdh jarang dipakai dan super lemot. Makanya sekarang apa-apa saya pakainya notebook.

    BalasHapus
  19. kalo aku suka minder liat challenge foto makanan. lari ke blog aja. foto seadanya dg kamera hp kan bisa didukung oleh tulisan dan dapat apresiasi juga :D

    BalasHapus
  20. Jadi kepikiran punya PC juga. Jd kalau PC buat di rumah dan notebook saat keluar rmh hehe

    BalasHapus
  21. Aku jg suka pk PC lho teh klo dirumah, kayanya enak aja gt ngapa2in hehehe..

    Btw gutlak yah teh chiii :*

    BalasHapus
  22. Fotonya emang bikin ngiler :D

    BalasHapus
  23. aku kadang kalo dihadepin sama PC suka lupa tombol on offnya XD
    dirumah pada pake laptop semua sih :3

    good luck lombanya mbaaa :D

    BalasHapus
  24. ngiler banget sama PC ini, semoga ada rejekinya buat beli, aamiin

    BalasHapus
  25. perlu perangkat yang canggih ya, mba chi. aku juga pakai asus, notebook, hp sama powerbank. hehe

    BalasHapus
  26. saya sering mbak ngrasa minder. ngrasa kok postinganku gitu2 aja, gak kreatif kayak teman2 yg lain... tapi yasudahlah, kalau mikir gitu terus nanti ujungnya malah gak jadi nulis. hehe

    BalasHapus
  27. PC Asusnya cantik mak...tapi kalau saya pribadi masih belum cocok sama PC yang layarnya bisa disentuh gitu :D

    Gak tahu kenapa wkwkwkw

    BalasHapus
  28. Duh makin naksir banget nih sama laptopnya mba :)

    BalasHapus
  29. Terpikat dg tip menguasai perangkat yg dimiliki. Nah bagian ini sy ngaku lemah banget dg belajar penguasaan perangkat yg biasa dipakai banyak hal bisa dieksplor ya Jeng Chi. Sukses di event ini. Salam

    BalasHapus
  30. wiihh mba Mira mah jangan ditanya kalo soal bikin konten kreatif ya.. selalu keren dan enak dibaca...

    BalasHapus
  31. Kalau menulis masalah parenting kadang masih minder mbak... Terlebih ketika akhirnya ada sanggahan gitu hahaha...

    BalasHapus
  32. semangaaaat buat creative content :)

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge