Jumat, 11 September 2015

Ketika Bunda Berniat Diet

Ketika bunda berniat diet, maka salah satu cobaan terberat adalah anak-anak dan suami hehehe. Iya, jadi Chi ceritanya lagi berniat mau diet karena berat badan sekarang ini cukup tinggi naiknya. Hampir 60 kg! Padahal biasanya juga setinggi-tingginya itu 55 kg.

Yang bikin Chi niat pengen diet itu karena celana jeans udah pada gak muat. Sempet pinjem celana jeans K'Aie untuk beberapa waktu. K'Aie sih nyaranin supaya Chi beli celana lagi aja. Tapi males banget, ah. Ntar beli trus ngegemukin lagi, masa beli lagi. Emang harus diet berarti solusinya.

Kali ini Chi gak diet pake metode apapun. Cuma berusaha berhenti makan malam aja. Karena Chi merasa mulai tambah gemuk itu rutin makan malam di atas pukul 9 malam. Itupun Chi cuma niat selama weekdays aja. Kalau week end tetep makan malam karena makan malam itu sesungguhnya menyenangkan hahaha.

Tapi niatan Chi untuk gak makan malam itu gak lancar. Ada ajaaa... godaannya. Duh! Di bawah ini beberapa godaan untuk terus makan malam.

Digodain Suami dan Anak-Anak

Seringkali Chi makan malam itu kan di atas pukul 11 malam. Nungguin K'Aie pulang bawa makanan trus kita menggemuk bersama hehehehe. Nah, karena lagi pengen berhenti makan malam, Chi minta sama K'Aie untuk gak makan di depan Chi kalau bawa makanan dari luar.

K'Aie: "Yang pengen gak makan malam siapa. Kok semuanya harus ikut berkorban hehehe."

Duh! Sebuah dukungan yang cakep dari suami wkwkwkwk. Anak-anak juga samanya. Mereka juga termasuk yang rajin menggoda kalau saatnya makan malam *kuaaaattt... harus kuaaaatttt*. Pernah ya suatu malam Chi gak tahan banget. Cheating, lah makan malam. Eeehh... ketahuan sama Keke. Habislah diledekin sampe besok pagi berlanjut karena Keke cerita ke Nai *garuk-garuk tembok* Jadiii itu juga alasan Chi tetap makan malam saat wiken. Belum bisa tahan sama godaannya. Apalagi kalau wiken kadang cari makan di luar. Masa' yang lain makan, trus Chi enggak? :p

Kurus = Tua (?)

Nai: "Bunda, ini Bunda waktu nikah?"
Bunda: "Iya."
Nai: "Masa' sih?"

Nai lalu berkali-kali lihat wajah Chi trus lihat foto pernikahan, lihat wajah lagi, lihat foto, begitu terus.

Bunda: "Kenapa sih, Dek?"
Nai: "Bunda kayak kelihatan tua pas lagi nikah."
Bunda: "Efek make up kali, Dek."
Nai: "Iiihhh, bukan itu, Bun. Tapi karena Bunda kurus banget. Jadi kelihatan lebih tua."
Bunda: "Yah Dek, jangan gitu, dong."
Nai: "Emang kenapa, Bun?"
Bunda: "Justru Bunda lagi pengen ngurusin badan, nih."
Nai: "Jangan Bun, jangaaaannn... Segini aja, gak usah kurus."
Bunda: "Biar adek bisa ngeledekin perut Bunda terus, ya? Hehehe..."
Nai: "Enggak, Buuunn. Beneran deh, Bunda kelihatan lebih muda sekarang. Ya udah Bunda boleh kurus tapi sedikit ya. Sedikiiiiiittt aja."

Berat badan Chi sebelum nikah memang kurus. Malah pada bilang cungring atau terlalu kurus. Dulu paling cuma 39 kg. Bandingkan sama sekarang yang naik hampir 20 kg hehehe.

Malamnya, Chi cerita sama K'Aie tentang pendapat Nai.

Chi: "Jadi menurut Ayah, Bunda mending kurus apa kayak sekarang?"
K'Aie: "Mending sehat."
Chi: "Ayah gitu, deh. Pilihannya apa, jawabannya apa."
K'Aie: "Tapi iya kan mending sehat?"
Chi: "Iya bener, tapi untuk penampilan, Ayah lebih suka lihat Bunda kurus kayak dulu apa sekarang?"

Dan tetep dong K'Aie jawabannya mending sehat. *Gak tau apa ya kalau Chi tuh sebetulnya lagi minta dukungan supaya semangat ngurusin badan. Susah beneeerr minta dukungan keluarga hahaha*

Sambal

Godaan yang terakhir itu bukan dari keluarga. Tapi dari sambal. Chi itu kan penggemar berat sambal. Dan di kita ini kan kaya akan berbagai jenis sambal. Makan tanpa sambal juga rasanya ada yang kurang sip. Dan sekarang harus berusaha keras mengurangi sambal. Karena kalau udah makan sambal itu gak bisa sedikit porsinya wkwkwkw.

Minta ampun deh sama ketiga godaan itu hehehehe. Untungnya Chi santai aja, sih. Kalaupun malam ini gagal diet, masih ada esok hari :p

post signature

29 komentar:

  1. Sambel itu perusak diet Mak. Gimana dong, makan jadi lebih lahap kalau pake sambel :D Btw, berat bada saya juga udah offside 5 kilo nih hi hi. Niat pengen diet tapiiiii gimana ya.

    BalasHapus
  2. nasi anget pake sambal teri pasti bikin nambah dan membubarkan rencana diet.. ahh yaudahlah teh chi.. yg penting sehat. haha,,,

    BalasHapus
  3. hehehe..jawabannya nenagin ya,mending sehat hehehe...
    makan nggak ada sambel itu berasa nggak pake lauk,ada yang kurangggg...

    BalasHapus
  4. Nah iniiii...iniiii... cocok nih sama aku. Prinsip dietku juga gitu Mak Chi. "Mulailah diet esok hari"... esok besok dan besoknya lagiiii :D :D

    BalasHapus
  5. Yuk aku temenin makan eh dieett *entah kapan hahaha

    BalasHapus
  6. Diet will always start tomorrow Mbak Myra. Hahahaha. *toss ah

    BalasHapus
  7. Aku juga niat hahaaa... tp kalau pas suami datang, ancur lebur perjuangan sebelumnya, diajak jajan terus :D

    BalasHapus
  8. Berarti problem diet ibu-ibu tuh nyaris sama ya, godaannya dari anak dan suami :D
    Aku sih udah melupakan segala hal tentang diet lah, banyak godaannya. Kalau inget ya diet, tapi banyakan lupanya.

    BalasHapus
  9. Aku udah pinjem celana suami yang beda 3 nomer dan sekarang pun di aku udah kesempitan lagi... hhuhuhhu... babay diet lah pokoknya maah

    BalasHapus
  10. Nggak bisa diet, Mbak. Sumpah, badanku susah diajak langsing. Kangen sama badan pas SMA. Sekitar 50 kg-an. Padahal, kan, aku masih ting-ting. Gimana pas udah nikah dan punya anak ya?

    BalasHapus
  11. Sama kita mba.. Kalo pas liat baju kesayangan ga muat, langsung niat diet menggelora. Tapi kalo liat anak makan ga abis ato sayur n lauk ga abis, lupa deh dietY, ngabisin sisa makan anak, dengan alibi mubazir kalo dibuang.

    BalasHapus
  12. Hihihi... temanku nambah :)

    BalasHapus
  13. Mbak Chiiiii, ini aku lg super gemuk deh, tapi kok ya gagal mulu mw diet hiks *curcol*

    BalasHapus
  14. Udah nggak pengen diet lagi. Takut asam lambungnya kumat. Btw, setuju sama kak Ai, pilih sehat. Heheh

    BalasHapus
  15. BEner juga ya mending sehat mau kurus atau gak :-D

    BalasHapus
  16. Aah ga gemuk ko mak ...ideal kooo

    BalasHapus
  17. Gak terlalu gemuk kok mak... tp iya sih terlalu kurus jg g bgs. Udah cukuplah yg penting sehat :))

    BalasHapus
  18. Hahaha ngakak benar bacanya. Suami emang gitu kl ditanya soal bb.makan malam aja, tp jangan diatas jam 7 (hallah, kek sy gak aja :p)

    BalasHapus
  19. ha ha ha
    ngakak baca dialognya sama anak2 mbak

    btw, saya sendiri sebagai orang sunda, paling ga bisa nahan kalo liat sambel sama lalapan
    tanpa keduanya, makan terasa hambar meski sama yang mewah sekalipun :)

    BalasHapus
  20. Dirimu mah dah langsing, Chi. Doronglah temanmu ini supaya diet, please. *aaah masih ada esok hari* wkwkwk

    BalasHapus
  21. Asiiik, masih ada hari esok... kok kayak lagu ya, mbak
    Kayaknya sih kalo aku enggak boleh diet, mending olah raga aja, tapi besok. Ntarsok :D

    BalasHapus
  22. Wawawawa, jangan sampai judulnya gagal diet....

    BalasHapus
  23. nahh itu dia sambaaal, bikin goda iman untuk keukeuh diet #syalala....nyanyi2menghibur hati

    BalasHapus
  24. Mak chi, itu masih langsing maak, diriku udah 60 ke atas. Ini juga lagi diet ga makan malam. Syukurnya belum ada godaan karena suami sedang tugas di luar

    BalasHapus
  25. Sambal itu bikin nafsu makan jadi tinggi ya, Mak. Saya rasakan sendiri, kalo misalnya sambal habis, lauknya belum ya sambalnya ditambah. Begitu juga sebaliknya kalo lauk habis, sambal belum habis maka yang ditambah lauknya .. jadinya makan bisa bersesi-sesi hahaha.

    Aiih waktu baru nikah cuma 39 kg? Kurus banget waktu itu ya ....

    BalasHapus
  26. kalo mba chi gendut, terus aku ini apaaaaa :)))))))))) udah kurus ah mba chi, gak usah diet. beli aja celana baru atuh huehehehe

    BalasHapus
  27. huahahahahaa...toss mak...kalau aku ngg bisa liat kerupuuuk langsung kacauuu hehehe

    BalasHapus
  28. Hahahaha godaan diet itu selalu ada diawal baru mulai diet! :))

    BalasHapus
  29. Memang sih kalau terlalu kurus akan terlihat tua dan peyot kalau usia sudah matang ya.
    Sama kata ibuku, jangan terlalu kurus, nanti jelek... LOL.

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge