Rabu, 07 Mei 2014

Halimun dan Everest

Sejak menikah, kayaknya Chi gak pernah kemana-kemana tanpa formasi lengkap. Maksudnya kalau jalan-jalan, tapi kalau cuma jemput anak-anak, ke pasar, dan yang deket-deket rumah aja sih sendiri atau cuma sama anak-anak juga gak apa-apa. Lagian kan K'aie juga kerja :D

Rasanya aneh aja kalau pergi gak lengkap. Untungnya sejak beberapa bulan setelah Nai lahir, K'Aie kerjaannya di kantor. Bukan yang di lapangan lagi. Jadi, mudahlah ngatur waktu buat jalan-jalan. Kalau sebelumnya, pas K'Aie lagi ada kerjaan di lapangan, Chi gak kemana-mana. Di rumah aja.

Halimun


Beberapa bulan terakhir ini, K'Aie lagi ada beberapa kegiatan yang kadang mengharuskannya untuk pergi ke luar kota. Atau paling gak lebih sering pulang sampe rumah lebih malam. Salah satu tempat yang beberapa kali K'Aie datengin akhir-akhir ini adalah daerah gunung Halimun. Biasanya berangkat pagi, malam udah di rumah lagi.

Tapi, beberapa bulan lalu (September 2013), K'Aie pergi ke gunung Halimun selama 3 hari. Dan, itu pertama kalinya juga Chi jalan-jalan cuma bertiga sama anak-anak. Mungkin buat banyak orang apa yang Chi lakuin itu biasa aja. Tapi, seperti yang Chi bilang di awal, karena kemana-mana biasa formasi lengkap, rasanya aneh kalau pergi cuma bertiga. Walopun bukan berarti kami bertiga gak bersenang-senang.

Pertama-tama, kami bertiga nonton Planes 3D di Blitz Bekasi Cyber Park. Pertama kalinya juga kami nonton film 3D di bioskop. Sukses bikin Chi puyeng. Kayaknya kembali ke selera lama aja, nonton 2D :r

Abis nonton. lanjut ke Summarecon Mal Bekasi. Nyobain mal baru sekaligus makan siang di sana. Tapi, mereka tuh gak bisa lihat Timezone, pasti kepengen main. Jadi, main di Timezone dulu baru makan siang.

Everest

Setelah itu, K'Aie masih ada beberapa kegiatan di luar tapi tetep gak lama, sih. Beberapa kali juga kegiatannya di Bandung. Nah, kalau di Bandung kadang Chi dan anak-anak suka ikut. Tapi, kalau lagi males paling K'Aie aja yang pergi.

Akhir Maret lalu, K'Aie pergi ke base camp one Everest, sekitar 3 minggu. Ini juga pertama kalinya bagi kami (maksudnya sejak Chi punya anak), ditinggal lumayan lama sama K'Aie. Terakhir seingat Chi waktu lagi hamil kedua. K'Aie dapet tugas ke Papua selama 40 hari.


Siap-siap nonton Rio 2 dengan popcorn caramel jumbo

Lagi-lagi Chi jalan bertiga aja sama anak-anak. Dan, lagi-lagi nonton. Kali ini nonton Rio 2 di Blitz Bekasi Cyber Park. Selesai nonton, Nai kepengen makan di Bumbu Desa. Ayo, lah.

Oiya, sebetulnya di postingan ini Chi juga pengen berterima kasih sekaligus bersyukur sama Keke dan Nai.  Kalau ngucapin secara langsung sih udah dari kemaren-kemaren, cuma pengen aja ngucapin sekali lagi di postingan ini.


Beruntung ada whatsapp, jadi ada hari-hari dimana bisa saling komunikasi. Dan, ini slaah satu foto yang dikirim K'Aie.

Chi bersyukur selama K'Aie pergi, Keke dan Nai gak rewel atau berulah yang aneh-aneh. Selama ini juga mereka gak pernah yang aneh-aneh, sih, cuma kali aja pas ayahnya gak ada mereka jadi rewel nanyain ayahnya terus atau gimana gitu. Ternyata enggak.

Malah biasanya, setiap pagi Chi tuh suka rada ngomel karena mereka kadang susah dibangunin. Trus mau mandi aja saling minta belakangan. Bisa makin senewen Chi kalau udah kesiangan bangun sementara anak-anak santai aja. Chi khawatirnya pas K'Aie pergi lama bakal tambah ngomel. Karena selama ini kan yang anter anak-anak sekolah itu K'Aie. Kalau K'Aie pergi berarti Chi yang anter dan itu artinya Chi harus nyiapin buat diri sendiri juga.

Tapi, ternyata Keke dan Nai manis banget selama ayahnya pergi. Gak susah dibangunin dna gesit untuk mandi juga lainnya. Pokoknya gak ada deh yang namanya ngomel pagi. Etapi kenapa pas K'Aie udah pulang, anak-anak mulai balik lagi ke kebiasaan lama hahaha *tepok jidat

Gak cuma itu, mereka juga manis untuk hal lainnya. Malah Chi kan sempet sakit, tuh pas K'Aie gak ada, dan anak-anak perhatian banget sama bundanya. Bener-bener terharu. Terima kasih ya, Nak. Bunda sayang dan sangat bersyukur punya kalian berdua :L

post signature

60 komentar:

  1. hahaha....kl ada papanya makin malas ya mak.pasti ngomel mulu hehehe...cantiknya everest ;)

    BalasHapus
  2. mereka ber2 anak yg pintar,,,mengerti akan ortunya,,,semoga keluarga mak chi selalu dalam lindungan Allah :)

    BalasHapus
  3. waa everest-nya kereeen... beruntungnya bisa ke sana ya mak ;-)

    BalasHapus
  4. So sweet sekali deh Keke dan Nai, Seneng ya mbak kalau semua itu under control dan enggak perlu ngomel-ngomel cantik hehe

    BalasHapus
  5. saya juga terbiasa dengan formasi lengkap mak... kalo kemana2 sekalipun. Dan saya blm pernah pergi dgn formasi tdk lengkap, kayaknya kalo tdk lengkap, memang ada sesuatu yg hilang ya...

    BalasHapus
  6. so sweet Bun..keke dan Naima pengerian sekali ya...

    BalasHapus
  7. Aku rasa ya..mereka mengganggap Mas Aie sebagai tempat bermanja-manja. Jadi kalau Mas Aie ada, mereka cenderung kepingin melanggar aturan, misalnya dengan menunda mandi. Mungkin bukan mereka nggak suka mandi, mereka hanya nggak suka rutinitas mandi tepat waktu :D

    Eh ya, ke Everest itu lewat mana ya, Mbak? Lewat Delhi atau lewat Kathmandu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, biasalah ada tempat bermanja hehe

      lewat Kathmandu

      Hapus
  8. Jalan jalan tanpa sang ayah juga bisa tetap menyenangkan ya bun, meskipun tetep klo ada ayah lebih seru, aku tinggal di bekasi malah belom pernah ke Summarecon :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, Mak. Formasi lengkap lebih seru :)

      Hapus
  9. Waa.. popcornnya banyaak... bagi dikit buat Bude ya Nai.. :)
    Chi.., Mount Everest nya cantiiik.. smoga Chi bisa jalan2 ke sana juga dg format lengkap yaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. bude Mechta main kesini dulu kalau mau dibagi hehe

      Aamiin, insya Allah

      Hapus
  10. ooh jadi waktu nonton Rio pas suami gak ada ya :) aku belum pernah nonton bertiga aja sama anak nih

    BalasHapus
  11. Bundaaaaa...hiks hiks..mungkin aku yang cengeng jugah yaah...aku suka minta suamiku cepet pualng kalau ada meeting mpe malam..atau suka panikan kalau suamiku kudu kelaur kota mpe lamaaa...tapi lama-lama aku belajar menyesuaikan kondisi dan emosi siiich...hihii

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga dulu begitu. Lama2 menyesuaikan. Walopun masih ada juga sikap kayak gitunya :D

      Hapus
  12. Mereka sangat memahami bundanya, kata suamiku...setiap dia hrs pergi keluar kota biasanya dia akan berpean " anak-anak, jaga ibu yaaa.... " xixixiii...nah keke dan nai jagain bundanya juga tuh, gmn caranya spy bundanya gak cape dan ngomel :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, suami saya juga pesan gitu ke anak-anak. Alhamdulillah mereka mendengarkan :)

      Hapus
  13. Seneng ya anak2 begitu manis dan menyenangkan.... Mereka sayang banget tuh sama bundanya, makanya waktu ayah mereka gak ada, mereka yang 'jagain' bundanya. Ih... jadi terharu Mak.

    BalasHapus
  14. Keke dan Nai emang anak2 yang manis... Jadi inget waktu kita ke Sumarecon Bekasi, aku cerita ttg kelakuan Samara kalo ngemol, bisa bikin emaknya kurus gegera lari larian :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe iya, waktu itu cerita tentang Samara, ya :)

      Hapus
  15. anak2 pengertian bgt yaa.. mgkn tau bundanya repot kalo ga da ayahnya :D

    BalasHapus
  16. KekeNai udah mulai paham dengan sikon ya, Mba.

    BalasHapus
  17. samaaa bun, ntn 3D sukses bikin puyeng...seneng ya klo anak2 udah segede keke sama nai, bisa tripel date dan asyik2 jalan sama krucils. Ayahnya seru bgt jalan2 sampe ke everest (ini pasti sukses bikin suamiku mupeng, scr dulu dia jg hoby naik gunung)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, balik ke selera asal. Nonton 2D ajah haha

      Alhamdulillah, mereka udah bisa dijadiin temen jalan walopun gak ada ayahnya.

      Ayo, jalan2 ke Everest :D

      Hapus
  18. Dan aku ngiri sama Ayahnya Ke2Nai yg udah ke Everest *halah* hihihihi

    BalasHapus
  19. seru naek gunung everest nya ya

    BalasHapus
  20. Senang sekali melihat kegiatan liburan Mba Myra dengan formasi lengkapnya, saya sering ngintip acara2 liburannya di blog ini, saat yg ke Bromo itu wih kelihatan seru tuh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. baca komen Mbak Ani, bikin saya jadi pengen ke Bromo lagi :)

      Hapus
  21. Senang punya anak-anak yang manis,tidak terlalu rewel dan perhatian
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  22. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  23. Baru tau kalao Chi suka ditinggal "jalan-jalan" suami dan alhamdulillaah, bareng anak-anak manis dan pintar sambil jalan-jalan itu sesuatu banget yaaa


    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau sekarang udah jarang, sih :)

      Hapus
  24. anak-anak yang manis, semanis emaknya *lemparin sapu tangan biar hidungnya ga terbang*

    BalasHapus
  25. Saya salut mak klo bisa "tenang" ditinggal tugas suami.. suami sy juga srg ke lapangan, yg pasti jarang "tenang" alias anak saya suka rewel:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, alhamdulillah anak2 saya tenang, Mak :)

      Hapus
  26. Keke Nai lucu banget ya.. pengertian banget sama Bundanya... :)

    BalasHapus
  27. Co cwit..pas ayahnya nggak ada anak2 jadi perhatian sama bundanya ^^

    BalasHapus
  28. Sama Mak, aku pun jarang pergi tanpa formasi lengkap. Apalagi sekarang punya anak kecil. Hehehe... lumayan ada yang gendongin. :D
    Hebat banget Keke dan Nai kalo gak ada ayahnya. Anak-anakku malah kebalikannya. Duh... kok bisa, ya? :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. berasa ada yang hilang, ya :)

      Gimana, ya? Paling sy jelasin aja

      Hapus
  29. Sama, nggak suka 3D wkwkwkk.... Kalau aku udah biasa ditinggal sih mak, tapi kalau pas kumpul gini ya perginya selalu formasi lengkap, nyaris nggak pernah pergi sendiri2. Kalau masih pada sekolah, kita bela2in nunggu depan sekolah supaya semua bisa ikut, meskipun cuma mau makan apa gitu :D Asik ya suaminya banyak cerita dong udah kemana-mana :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. skrg udah jarang pergi2an, Mak :)

      Hapus
  30. Jadi bersyukur dg keberadaan suami ya mbak...😊

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge