Senin, 30 September 2013

Pasar Malam

Ketika beberapa teman blogger sedang aktif melakukan gerakan penyelamatan gumuk (Save Gumuk), Chi jadi teringat dengan pasar malam. Sekarang setiap kali lewat pasar malam dimanapun suka ada rasa sedih dan sedikit marah.

Dulu, di deket komplek perumahan tempat Chi tinggal, tepatnya di depan kelurahan dan di samping kiri-kanan lapangan sepakbola ada 2 SD negeri, ada sebuah lapangan sepakbola. Kalo lagi melintas di depan lapangan sepakbola itu, Chi suka melihat ada aja orang-orang yang bermain di sana. Kalau siang, biasanya di pakai anak-anak SD itu bermain atau kegiatan sekolah, karena SD itu gak punya halaman bermain di sekolahnya. Jadi tempat bermain mereka kelihatannya di lapangan sepakbola itu walaupun itu artinya mereka harus ke luar dari halaman sekolah. Kalau sore biasanya banyak warga perkampungan sekitar yang bermain sepakbola.

Keke dan Nai pernah beberapa kali main ke lapangan sepakbola itu. Mereka ke sana kalau pasar malam lagi di gelar. Biasanya Chi pinjem ART mamah untuk ngajak mereka main ke pasar malam. Berangkatnya sore hari dengan berjalan kaki karena memang dekat lokasinya. Beberapa anak-anak kecil dengan ART atau baby sitter masing-masing. Setiap kali pulang dari pasar malam, Keke dan Nai keliatan seneng banget dan selalu antusias bercerita. Akhirnya waktu ada pasar malam berikutnya Chi yang nganterin mereka.

Keke dan Nai bener-bener seneng selama di pasar malam. Sampe susah untuk diajak pulang. Berkali-kali mereka naik berbagai macam permainan yang ada di pasar malam. Jujur aja, sebetulnya ada rasa khawatir melihat berbagai wahana permainan di pasar malam.Jangan bayangkan permainan yang ada di pasar malam semodern dan sebagus permainan yang ada di mall. Bahkan permainannya pun terlihat kusam juga kotor.

Tapi kalo lihat anak-anak segitu senengnya, kayaknya gak tega juga ngelarang mereka untuk gak boleh ke pasar malam. Lagian biar sesekali tau pasar rakyat, jangan taunya mall aja. Ya udah lah gak apa-apa. Gak setiap hari juga. Karena pasar malam cuma ada setiap beberapa bulan sekali. Yang penting di wanti-wanti aja, seperti jangan masukin tangan ke mulut kalau belom cuci tangan. Jangan juga bermain di wahana yang terlalu mengkhawatirkan kondisinya. Seinget Chi dulu mereka gak Chi kasih main bianglala. Abis keliatannya ringkih, trus muternya kenceng banget. Kayaknya ngeri aja. Ya, kekurangannya pasar malam itu dalam hal perawatan.

Melihat Keke-Nai seneng banget di pasar malam, Chi pun berniat kalau ada pasar malam lagi bakal ngajak dan nemenin mereka lagi. Bahagia lihat mereka seneng selama di pasar malam. Trus pulangnya sambil jalan kaki mereka juga cerita-cerita serun. Tapi ternyata itu jadi pengalaman pertama dan terakhir kali Chi nemenin Keke-Nai ke pasar malam... Gak lama kemudian lapangan sepakbola itu ditutup dan kemudian didirikan beberapa ruko. Sementara lahan yang tersisa, ditutupi oleh aspal sebagai lahan parkir :(

Sedih rasanya .... Padahal buat Keke-Nai pasar malam itu berkesan banget, lho. Mereka masih suka bernostalgia tentang pengalaman mereka ke pasar malam. Apalagi kalo di jalan mereka lihat pasar malam. Sekarang kayaknya udah nyaris gak mungkin lagi kami ke pasar malam. Karena udah gak ada lagi lahan luas di dekat tempat kami tinggal yang bisa dipakai untuk pasar malam.

Keke-Nai mungkin masih beruntung. Setidaknya sampai saat ini mereka masih bisa main ke tempat-tempat bermain, indoor ataupun outdoor, kalaupun harus merogoh kocek yang cukup lumayan. Tapi gimana, ya, dengan nasib anak-anak SD itu? Setidaknya sekarang lahan mereka untuk bermain menjadi sangat terbatas. Belum lagi warga perkampungan sekitar yang sering bermain sepakbola di sore hari. Memang, di deket rumah sekarang berdiri lapangan futsal. Tapi lapangan futsal, kan lebih kecil areanya. Dan harus bayar pula! Itupun waktunya terbatas. Beda, dengan lapangan sepakbola yang mereka bisa bebas bermain sampe jam berapapun tanpa ada biaya.

Belum lagi permainan lain. Chi sekarang beberapa kali lihat anak-anak bermain layang-layang, di lahan parkir ruko. Ngeri juga karena dekat sekali sama jalan raya. Coba kalau lapangan sepakbola itu masih ada, mereka pasti bebas berlarian dengan aman. Trus belom lagi fungsi sebagai lahan resapan air jadi hilang karena semuanya udah tertutup rapat sama aspal :(

Setelah dibangun ruko, area tersebut sempat ditutup lagi. Katanya lahan kosong yang tersisa mau dibikin apartemen. Warga sekitar, termasuk warga komplek akhirnya mulai protes. Tepatnya melakukan demo.

Chi juga gak ngerti. Yang namanya apartment itu harusnya ada di tengah kota. Fungsi didirikan apartment itu untuk memudahkan para penghuninya ketika ke pusat bisnis (untuk kerja) atau ke pusat perbelanjaan. Bagi penghuni apartment, gak masalah mereka gak punya lahan yang penting kemana-mana deket. Lagipula biasanya di apartment sendiri udah ada berbagai macam fasilitas dari tempat bermain, pusat kebugaran, malah kalau perlu 'menempel' dengan mall. Setidaknya seperti itu pengertian apartment buat Chi.

Makanya Chi gak ngerti kalau ada yang mau mendirikan apartment yang lahannnya cuma segede lapangan bola, itupun sebagian udah dibangun ruko. Plus lokasinya di pinggiran kota pula! Aneh rasanya kalo dibangun apartement.

Apa segitu banyaknya permintaan pasar untuk tempat tinggal? Setau Chi tempat tinggal sekarang trend modelnya aja yang minimalis, harganya sih melambung terus. Syukur, deh, kalau memang banyak yang beli. Berarti banyak yang sukses, yaaaa. Tapi kan kasian juga, banyak orang-orang yang kehilangan lahan untuk bermain dan beraktifitas hanya karena kepentingan orang-orang tertentu. Lahan untuk resapan air juga hilang.

Baru-baru ini, Chi denger kabar katanya dengan pertimbangan Amdal (Analisis Dampak Lingkungan), akhirnya pembangunan apartment dibatalkan. Hmmm ... Chi sempet berpikir, kenapa baru sekarang? Kenapa sejak pembangunan ruko itu dimulai. Tapi, ya sudahlah ... kembali berpikir positif. Mungkin kalau dibikin apartmen kerusakan lingkungan dan pengaruhnya kepada masyarakat akan lebih parah.

Chi bisa ngerti dan ngerasain, gimana khawatir dan sedihnya teman-teman yang merasa keberadaan gumuk di daerahnya terancam. Chi yang 'kehilangan' lapangan sepakbola aja merasa sedih, kok. Apalagi kehilangan gumuk? Chi belum pernah melihat bentuk gumuk, tapi Chi selalu yakin ciptaan Allah itu gak hanya indah tapi juga pasti gak ada yang sia-sia. Pembangunan yang dilakukan oleh manusia seharusnya bisa bersahabat dengan alam, bukan dengan cara merusaknya.

Semoga sukses perjuangannya, ya, temans!

post signature

67 komentar:

  1. saya baru tahu guuk itu pas diajak jalan2 sama kaka waktu di jember,,,lumayan banyak mbk gumuk di Jember..ngenes juga tahu kl mau di ambrukin.hadueh endonesah endonesah...

    BalasHapus
  2. Ya Mak, sekarang sudah jarang pasar malam, kalopun ada alat2nya itu yang bikin ngeri, sdh banyak yg tua...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kekurangannya pasar malam memang dlm perawatan

      Hapus
  3. Pasar malam biasanya ada juga wahana wahana permainan. Waktu saya berkunjung ke rumah kakak di daerah Bogor ada wahana permainan bersebelahan dengan pasar Malam. Ada wahana kereta yang (maaf) bangkunya berdebu. Begitu anak anak kelar main wahana itu celananya menjadi kotor terkena debu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sy juga sempet takut krn kotornya itu. Cuma sy pikir sesekali lah. Anak kenalan dg kotor, gpp :)

      Hapus
  4. Di daerah Bogor pasar malam mash banyak, Mak. Deket rumah mertua, di kaki gunung Salak, rutin banget ada pasar malam. Liburan sekolah kemarin Aa sama sepupu2nya main ke sana. Kalau saya males ikut, soalnya Bogor kan hujan melulu, jadi sering becek pasar malamnya.

    Oia, waktu saya tinggal di Solo, pasar malamnya malah di belakang rumah. Seru banget. Aa Dilshad kecil bisa tiap malam main ke situ :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. asik ya masih bs menikmati pasar malam

      Hapus
  5. Di dekat rumahkuu masih ada pasar malam..tapi di atas lahan parkir emang. Jadi parkir mobilnya tumpah ke jalan. Paling suka aatraksi motor gila dan rumah hantu

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl rumah hantu sy masih takut, Mbak :)

      Hapus
  6. Memang gumuk ga ada di setiap tempat ya Mbak, jd saya pun (kayaknya) belom pernah liat. Sedih sekali melihat arah pembangunan daerah kita sekarang, ga di kota ga di desa. Bogor apalagi :( Demi uang, perizinan guampang bangetttzzz. Semoga kita bisa peduli lingkungan. Eh, di komplek deket rumah masih sering tuh mbak diadain pasar malam, tp lom pernah nyobain :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nyobain, dong, nanti Rumi ketagihan deh :)

      Hapus
  7. ayo ke rumahku mba,,msh ada lapangan luas,,msh sering ada pasar mlm di lapangan jg,,mskipun di kotanya udah sesak dn bejubel ruko2 dn hotel belasan lantai,,tp di daerah pinggir2 kotaku msh ada,,dulu di dekat sawah jg ada gumuk2 tp skrg sawahnya udah mulai jd perumahan,,sedih,, :(

    BalasHapus
  8. Sedih ya mak kalau ingat hal itu, kadang kemajuan kota menghancurkan nilai-nilai yang lain. Apartemen harusnya dibangun sebagai pengganti landed house, supaya lebih banyak orang tinggal di dala area terbatas, tapi demi atas nama pergerakan roda ekonomi apartemen ruko dibangun terus menerus hiksss. Disini kalau taman-taman publik, lapangan masih tetap ada cuma yang jadi korban hutan paru-paru kota, amblas tak bersisa

    BalasHapus
  9. alhamdulillah masih ada kok bunda. cuma ada beberapa permainan berat yang dikurangi karena keterbatasan lahan. Kalau ngelihat Pasar malam jadi kecil bentuknya juga prihatin, prihatin kalau kalau anak cucu mulai gemar bermain gadget dan gak peduli dengan mainan yg punya sisi filofofisnya.

    Ditempat saya, komedi putar dimusnahkan daripada mengundang celaka.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl mengundang celaka sebaiknya memang jgn dimainkan

      Hapus
  10. Sedih memang ya, lahan tempat bermain anak2 dari tahun ke tahun semakin menipis, bahkan tidak ada lagi

    BalasHapus
  11. Kanaya belom pernah ke pasar malam, padahal dekat rumah sering ada, mudah2an tidak tergusur.....

    BalasHapus
  12. Aku baru sekali membawa Pascal ke Pasar malam dulu waktu masih umur 1 tahun, biasnaya sih cuma lihat-lihat gak penrah naik permainannya tapi sekarang sudah jarang ya pasar malam

    BalasHapus
  13. Alhamdulillah di sini masih banyak pasar malam, meskipun aku jarang banget kesana.. ^^

    BalasHapus
  14. Mengenai Dufan Tiban ... atau Taman Ria Kagetan ini memang banyak ditunggu oleh masyarakat ...
    karena murah meriah ... menyenangkan ...
    meskipun juga tidak boleh lengah mengenai masalah keamanan wahana yang ada ...

    salam saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. namun apa daya rupanya tuntutan zaman menghendaki lain ... lapangan tanah/rumput mulai agak sulit ditemui

      Hapus
    2. tergilas kemajuan zaman, Om :(

      Hapus
  15. di Jogja masih ada pasar malam pas sekatenan hehe
    anak anak memang suka melihat permainan yg banyak bgt di pasar malam
    Gumuk dulu juga banyak di sepanjang pantai selatan,sebelum di gusur jadi lahan pertanian dan pemukiman

    BalasHapus
    Balasan
    1. asik kl masih ada, ya.

      sy juga pernah denger di Jogja ada. Sayangnya juga udah mulai hilang

      Hapus
  16. Segala sesuatu yang berkaitan dengan publik, jika ada yang mengusik tentu akan mengusik pula keseimbangan mbak.. ya contohnya lapangan itu, anak-anak udah kehilangan tempat bermain yang murah tapi meriah. Lahan resapan juga sudah tiada. Membangun memang tidak bisa terelakkan, tapi tentunya harus bijaksana pula memperhatikan kanan kiri kita.

    Matur nuwun apresiasinya dengan SaveGumuk mbak..

    BalasHapus
  17. Kenangan akan pasar malam sangat membekas pada kanak-kanak Jeng. Kebutuhan ruang terbuka publik sangat nyata baik untuk rekreasi, paru-paru kota maupun perekat masyarakat. Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. skrg makin langka ruang terbuka publik, Mbak

      Hapus
  18. uda jarang sekali sekarang liat pasar malam
    banyak kenangan di sana

    BalasHapus
  19. Aq juga suka mbak ke pasar malam, beli arum manis hehe

    BalasHapus
  20. Waktu kecil aku juga suka diajak ke pasar malem, naik semua wahana, ga pernah mikir dengan kondisinya tp yg jelas seneng bgt bisa main

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keke-Nai juga kayaknya seperti itu :)

      Hapus
  21. di dekat rumahku masih ada sih pasar malam tapi yaa gitu deh permainannya emang udah lusuh krn kurangnya perawatan.

    BalasHapus
  22. Pasar malam hanya dapat di temukan di daerah pinggiran kota, atau di setiap daerah tertentu saja Mba, jadi ingat waktu kecil.

    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. pdhl rumah sy juga dipinggiran kota. Tp udh mulai langka juga hiks

      Hapus
  23. Pasar Malam jauh dari rumah deh..btw, aku belum tau Gumuk itu apa , segera meluncur deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. jd blm pernah ke pasar malem, dong?

      Hapus
  24. Aku sendiri belum tahu apa yang dimaksud dengan gumuk itu mbak. Kok aku jadi penasaran ingin tahu lebih banyak tentang gumuk ya? Ntar deh aku sempetin utk browsing.

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga blm pernah lihat langsung

      Hapus
  25. Shasa pernah sih ke Pasar Malam, walau tidak sering. Dan memang bagi anak2 itu yang penting adalah bermain! Itulah dunia mereka ya mbak...
    Sayang sekali jika akhirnya lapangan itu berubah fungsi jadi apartemen

    BalasHapus
  26. Ditempatku hiburannya malah pasar malem mbak.

    BalasHapus
  27. Terimakasih atas apresiasinya untuk #SaveGumuk Mbk.

    Alih fungsi lingkungan memang menimbulkan pahala yang negatif untuk kita semua sebagai mahkluk yang membutuhkan lingkungan berseri tersebut.

    Sebuah area mini yang dapat memuaskan jiwa bermain anak seperti lapangan aja sudah di alih fungsikan sebagai lahan ekonomi yang permanen.

    Lalu bagaimana perasaan jiwa muda saat ini. Hanya kecewa dan nelangsa.

    Salam untuk keponakan keponakan ya Mbk?. Mari ajak mereka untuk jalan-jalan ke Jember.

    Terimakasih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. insya Allah kapan2 main ke Jember :)

      Hapus
  28. Gumuk itu kan bukit bukti pasir kaya di Parang tritis kan..?
    Sudah lama proyek penyelamatan dilakukan. Sekarang gumuk pasir disana sudah hijau hampir menjadi hutan.

    Makanya aku bingung. Bukit pasirnya menghijau gitu, berarti selamat atau malah hilang sih..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin di setiap daerah kondisinya berbeda2, Mas :)

      Hapus
  29. Dua tahun lalu masih ada pasar malam di dekat rumah. Tapi sejak taman dibagusin, pasar malamnya pindah jauh ke jalan sempit dekat jalan raya.
    Ah, gak aman dan ternyata waktu didatangi oleh mbaknya Vay, gak menarik lagi karena jadi sempit.
    Pasar malam itu seru. Bayar dua ribu untuk naik kereta .... :)

    BalasHapus
  30. Saya juga masih kangen sama pasar malam Mbak. Teringat dulu setahun sekali pas bulan Juni suka ada pasar malam di dekat rumah. Tapi lama-lama gak di bolehin sama Pak RW karena gara-gara pasar malam tanahnya lapangan jadi rusak hiks..

    BalasHapus
  31. Kejadiannya hampir sama dengan Banjar. Tamkot Banjar yang luasnya tak seberapa juga dibuat ruko, Teh. . .

    Sekarang pada memikirkan bagaiaman bisa jadi duit, tanpa berpikir dampaknya. Padahal tamannya ijoo royo2.

    BalasHapus
  32. di malang masih banyak pasar malem. Justru pasar malamnya sering diadain di sepanjang jalan beraspal. Lahan-lahan yg kosong skr emang sering dibuat ruko, mall, perumahan plus apartemen.

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge