Jumat, 09 November 2012

Ragusa

Satu minggu setelah dateng ke pameran Alutsista TNI AD & International Embroidery Festival, K'Aie ngajakin lagi jalan-jalan ke daerah monas tepatnya ke jalan veteran.. Kali ini K'Aie ngajakin makan di Ragusa..

ragusa
Udah tua juga ya umurnya :D

Ragusa adalah sebuah tempat di mana kita dapat menikmati es krim tradisional dengan nuansa tempo dulu.. Karena Ragusa sendiri memang sudah ada sejak lama, sejak tahun 1930-an.

Jalan kesananya maceeeeeettttt, mana di luar udara terik banget.. Sampe sana ternyata penuh banget tempatnya.. Antriannya lumayan panjang karena Ragusa memang kecil tempatnya.. Walopun gak ada tanda batas atau perintah untuk antri tapi pengunjung saat itu cukup tertib kok untuk antri.. Sama-sama mengerti aja.. Begitu ada bangku yang kosong, yang barisan paling depan menempati tempat kosong itu..

Karena macet banget Keke & Nai tidur di jalan.. Di bangunin pas udah sampe.. Nai di sepatuin sama Keke karena masih ngantuk berat.. Padahal Keke juga baru bangun banget tuh.. So sweet deh :)

Tapiiii... ternyata hanya butuh sepasang anak muda.. Yang dateng belakangan trus cuma mondar-mandir di belakang antrian.. Begitu ada bangku kosong, mereka langsung menerobos masuk dan duduk dengan cueknya gak peduli kami antri sekian lama.. Dan akhirnya gak cuma membuat orang ngedumel *termasuk Chi :p tapi bubar juga para antrian menjadi saling berjaga di belakang bangku yang kira-kira bakal di dudukin.. *bikin yang lagi makan gak enak berlama-lama sebetulnya kalo di tungguin gitu ya...

Udah lama antri eh ternyata ada yang nyerobot juga.. Hadeeeeuuuuhhh....

Akhirnya setelah lumayan lama nunggu kami pun dapet bangku juga.. Langsung pesen es krim yang kami mau.. Sengaja pilih 4 es krim yang berbeda-beda biar bisa saling mencicipi.. Kalo Chi baca info-info di internet katanya es krim yang dipesen suka lama datengnya. Tapi kayaknya kami waktu itu cukup beruntung karena gak perlu nunggu terlalu lama, pesenan es krim udah dateng..

Katanya pada pengen nulis orderannya sendiri-sendiri.. :)

Akhirnya dapet bangku jugaaaa.. Wajah-wajah kecapean karena antri & kepanasan :D

Es yang kami pesan.. Kisaran harganya antara Rp. 18.000,- s/d Rp. 27.000,-

Sambil menunggu es krim datang, Chi pun melihat sekeliling.. Termasuk memperhatikan para pengunjungnya.. Lagi-lagi Chi tertarik sama sekelompok anak muda.. Kok bisa ya, tempat lagi rame banget banyak sekali orang yang antri, mereka dengan santainya masih duduk & ngobrol-ngobrol sambil cekakak-cekikik dalam waktu yang lama padahal mereka udah selesai makannya dan gak pesen apa-apa lagi.. Apa gak sebaiknya mereka melanjutkan ngobrol-ngobrolnya di luar aja, biar orang lain bisa menempati bangkunya mereka.. Jadi gregetan sendiri liatnya.. Ada apa sih sama anak-anak muda sekarang? Kok pada cuek banget.. Eits tapi gak semua anak muda ya.. *Hadeeeuuuuhhh berasa tua Chi ngomong kayak gini :p*

Interiornya juga masih kayak jaman dulu, sampe ke kursi-kursinya. Bener-bener jadul deh.. Banyak foto-foto tua yang terpajang di Ragusa.. Kalo aja saat itu lagi sepi rasanya Chi pengen tanya-tanya langsung tentang sejarah Ragusa.. Sedikit yang Chi tau dari internet kalo pemilik Ragusa itu adalah orang Italia.. Bahkan foto-foto yang terpajang, berwajah bule-bule jaman dulu.. Termasuk foto keluarga Ragusa.. Tapi yang bikin Chi penasaran kenapa yang Chi lihat kemarin wajah pengelolanya itu orang-orang China? Gak ada satupun wajah-wajah Italia.. Penasaran banget.. Pengen tanya-tanya tapi sayang saat itu suasanya sangat ramai..

Salah satu foto yang ada di dinding Ragusa..

Saran dari Chi kalo mau ke Ragusa :
  1. Pake baju kasual aja biar adem.. Karena gak ada AC di sana.. Jadi bisa mandi keringat juga apalagi kalo yang gampang keringetan *lirik Nai & K'Aie.. :D
  2.  Selain gak ada AC, juga ada pengamen yang bakal bebas masuk.. Ya berasa kayak makan di kaki lima.. Kalo buat kami sih sesekali gak apa-apa juga makan dengan suasana seperti itu.. Etapi pengamen yang waktu itu nyanyi di Ragusa suaranya bagus loh.. Trus nyanyiin lagu-lagu oldies, jaman lagu-lagunya Elvis gitu deh... Jadi bener-bener makin berasa kayak di jaman dulu..
  3. Antri yang tertib, biar gak bikin banyak orang ngedumel.. Tapi kalo gak pada mau antri ya harus punya ilmu siapa cepet dia dapat plus pasang muka tembok :p
  4. Jangan berlama-lama duduk di sana kalo udah selesai makan. Emang sih gak ada larangannya, tapi kita harus peduli sama orang sekitar kan? :)
  5. Ragusa hanya mejual es krim.. Kalo lapar, di luar Ragusa ada abang-abang yang jual sate ayam, asinan, orak-otak.. Kita bisa pesen dan minta di bawain ke meja kita..
Kalo laper bisa pesen makanan yang di jual di luar Ragusa

Mengenai rasa, yang namanya selera itu berbeda-beda ya.. Kalo kami sih cocok-cocok aja. Terutama buat Chi yang memang gak terlalu suka makanan yang terlalu manis.. Ragusa ini manisnya ringan, karena katanya menggunakan bahan-bahan berkualitas tinggi dan tidak pake bahan pengawet.. Selain itu gak pake butter milk juga.. Mungkin itu juga kenapa Ragusa gak berasa blenger buat Chi.. Selain itu es krim Ragusa cepet banget cair.. Jadi emang sebaiknya jangan terlalu lama didiamkan..

Pengen sih kesana lagi.. Tapi nanti-nanti aja deh.. Kalo inget macetnya jalan kesana, pulangnya juga macet banget plus segala ketidak-tertiban udah males duluan bawaannya :D
post signature

64 komentar:

  1. Udah lama banget denger terkenalnya tempat ini, tapi sampe sekarang belum pernah nyobain dan kesana :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo mbak nyobain biar ilang penasarannya :)

      Hapus
  2. ngiler liat eskrim, apah lagi itu pesen 4 porsi beda2 ada yang mirip spageti :D #elap iler :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya di namainnya spaghetti ice cream :)

      Hapus
  3. kUNJUNGAN pagi suguhanya ES CREAM....

    BalasHapus
    Balasan
    1. silahkan dicicipi es krimnya :)

      Hapus
  4. wah enaknyaes cream tanpa bhan pngawet sjak 1932,, pa lg keadaan pngap gini panas dan perlu mkanan n sajian yg sejuk dan dingin2,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. es krim emang pilihan tepat kl lagi panas2 udaranya :)

      Hapus
  5. sejak liat di liputan tv penasaran terus sama ragusa yg mirip spaghetti. hihihi... liat poto ini jd pingin lagi deh teh...

    BalasHapus
  6. Udah lama dengar ttg Ragusa dan antriannya. Sampai skrg belum tertarik untuk kesana karena jarak dr rmh cukup jauh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. dr rumah sy juga jauh mbak.. macet pula.. Tp sesekali boleh lah di cobain :D

      Hapus
  7. lempar es aja Mba yang nyerobot antreannya. :D
    wah lumayan deket tuh dari kantor, tapi belum pernah ke sana. patut dicobain. :9

    BalasHapus
    Balasan
    1. haiyah rugi dong di lempar es.. utk dptin esnya aja hrs ngantri lama.. hehe..

      Hapus
  8. Doooohhh *elap iler* banjarmasin cuacanya lg panas banget nih, mampir kemari dapet liputan ttg es krim hihihi cucok dah *langsung cari toko yg jualan es krim*

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah dpt blm es krimnya skrg :D

      Hapus
  9. curang nih wajah bundanya gak keliatan, pasti lebih memelas ya karena pengen makan er creamnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. spt biasa, kl sy sih juru potret ajah :D

      Hapus
  10. Panas-panas gini memang enaknya minum es krim atau es kelapa muda jeng
    pasti seger bang get
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl ke Surabaya adanya di Zangrandi ya pakde :D

      Hapus
  11. wah, siang2 gini enak deh kayaknya minum es krim.
    Untung ga lagi hamil, liat eskrim Ragusa,
    emmmmmmm . . . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl lagi hamil langsung meluncur ajah ke sana biar gak ngeces.. hehehe..

      Hapus
  12. eiitsss..klo kesana ntar aja sekalian angkut mimi sekeluarga heheheh

    BalasHapus
  13. Hueee.. Ragusa, malem-malem gini jadi pengen yang manis-manis Mba. Hihihi.. Kebayang es krim Oen di Malang dulu..

    BalasHapus
  14. Ragusa...mau dunk MBak di kirimi es krimnynya? Lihat keakuran Keke dan Nai...hemmmm memamng bener2 so sweet banget.

    #saran 1: saya seringnya berpenampilan casual lho?

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah sering penampilan casual kan? ayo kalo giti tinggal jalan kesana :D

      Hapus
  15. Idah kira ragusa itu masih saudaraan dengan ragunan, Teh. :D
    Eskrimnya antri, kudu sabar tuh. . .

    Keke sama nai romantis bangets, Teh. . . :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkkw...

      iya hrs stok sabar yg banyak.. :D

      Hapus
  16. Tinggalin satu dong es krim nya buat saya..wkwkwk
    #ngarep
    jadi pengen nih mampir ke Ragusa

    BalasHapus
  17. Pemilik Ragusa harusnya melarang jika ada yang menyerobot tempat.
    Anak mudanya keterlaluan. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah pusing kali saking rameya :D

      Hapus
  18. jadipengen bun..
    kayaknya keke sama nai juga pengen lagi tuh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. pengen lagi sih, tp males sm macetnya :D

      Hapus
  19. Terinspirasi .... di Sby juga ada neh jadi inget belom pernah ke tempat seperti itu he he
    trims :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl di Sby namanya Zangradi ya kang? :)

      Hapus
  20. wahh lebih asikx lgi klu pass makan es krim di panas" kyak skrg ini.
    yammii

    BalasHapus
  21. eskrim dari jaman dulu boleh dong,
    sayangnya untuk mendapatkanya saya saya harus kesana
    dan itu lebih besar ongkos perginya dari pada harga eskimnya :D

    salam persahabatan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha.. emang kejauhan kl dr tempatnya Fajar :D

      salam persahabatan ya :)

      Hapus
  22. Ah Keke manis sekali.... sayang ama adeknya.
    Aku baru sekali ke sana, tiga tahun lalu kayaknya.... waktu itu jam kantor ya. Enak memang, standar, ga terlalu berlemak gitu rasanya.... cuma mau ke sananya itu lho, perjuangan uheuehuehee....

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama mbak, penuh perjuangan juga sy pas kesana. Pdhl wiken :D

      Hapus
  23. kakak, adik dan eskrimnya sama2 sooo sweeeet...hehe salam kenal

    BalasHapus
  24. aku pernah kesana Mbak
    dan alhamdulillah ketika tidak begitu rame
    jadi gak pake antri

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak bgt dong kl gak terlalu lama reme ya :)

      Hapus
  25. aiih... Kak Keke memang penuh perhatian ya.... semoga ntar juga tumbuh menjadi anak muda yg peka dan jadi teladan.., jangan ditiru sikap anak2 muda yg diceritain Bunda di sini ya nak.. :)
    *Eh, aku ngiler juga lihat foto eskrimnya, Chi..* :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga ya mbak, mereka gak meniru yg jelek2 :)

      maap kl bikin ngiler.. hihihi..

      Hapus
  26. Oooh di Medan kayak Tip Top tuh, tapi tempatnya lebih nyaman. Ini kyk empet2an gitu ya saking larisnya? Btw anak2nya kok bisa akur banget sih?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl di sini tip top nama supermarket.. murah2 loh harganya :D

      iya laris bgt & tempatnya kecil.. Akur, tp kadang ada berantemnya juga :D

      Hapus
  27. gak hbis mkir deh ama ank muda itu..kok main nyerobot2 aja..sbgai anak muda,krg suka aja liatnya...kyknya budaya ngantrinya masih kurang...

    BalasHapus
    Balasan
    1. di kita budaya antri memang masih hrs sangat belajar..

      Hapus
  28. Pernah nyicip jg dulu mba Chi, untungnya pas aku ke situ msh sepi jd ga perlu ngantri segala :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak dong kalo gak terlalu antri ya :)

      Hapus
  29. aku juga sering denger tentang es ragusa ini. Padahal banyak peminatnya ya..tapi kenapa tempatnya ga di bikin bagusan lagi ya? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu dia yg suka bikin sy mikir juga.. kayaknya msh byk yg brepikir tradisional bgt ya :)

      Hapus
  30. Bener kata mbaknya es krimnya rasanya beda yah sama yang biasa dibeli bebas di swalayan. Waktu ke sana sempet nyoba otak2 yang ada di depan juga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak bikin blenger ya.. teksturnya ringan.. Kl otak2 sy blm pernah nyobain yg di sana :)

      Hapus
  31. Aku juga sukaaa Ragusa... kalo dibayarin hihihi.
    Abeessnya lumayan mahal :D

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge