Senin, 22 Oktober 2012

Menyiasati Beban Pendidikan

Kalo membicarakan tentang pendidikan di Indonesia gak akan ada habisnya. Bakalan ngomel berkepanjangan, bikin mumet & bakalan ngeluh terus-menerus.. Tapi Chi sendiri dari awal udah bertekad gak akan menghabiskan waktu untuk hanya marah & mengeluh soal pendidikan. Alasan Chi adalah sistem pendidikan selalu berubah-ubah, tapi selalu aja ada orang yang sukses, apapun sistem pendidikan yang di terima. Chi merasa ada tantangan aja, kalo orang lain aja bisa, kenapa Chi enggak.. Harus berusaha dulu, gak boleh kebanyakan ngeluh

Bahkan untuk jaman sekarang yang katanya berat banget kurikulumnya Chi masih suka membandingkan antara SD swasta & SD negeri (kebetulan banyak sepupu-sepupu Chi yang sekolah di SD negeri). Dari jam pelajaran hari aja, SD swasta udah kayak orang kantoran. Sementara SD negeri paling cuma 3-4 jam aja sehari. Trus kalo Chi banding-bandingin sama sepupu-sepupu Chi, mereka semua cukup santai, gak ada yang ambil bimbel lagi sepulang sekolah. Tapi alhamdulillah nilainya bagus-bagus. Ada juga beberapa yang udah lulus SD, dan mereka tetep lulus dengan nilai yang cukup baik tanpa harus ikutan bimbel.

Chi pernah terpikir untuk homeschooling aja buat Keke & Nai. Tapi karena satu dan lain hal alasan pribadi, kami memutuskan untuk tidak homeschooling dulu. Dan sekarang Keke & Nai sekolah di salah satu sekolah swasta..

Ini cara Chi menyiasati beban pendidikan yang berat :


1. Tas

Pelajaran yang hampir seharian udah pasti mereka bawa beban buku pelajaran yang banyak & berat. Kalo ditimbang Chi yakin beratnya antara 10-15kg/hari *belom pernah nimbang secara tepat tapi kalo liat ebbannya Chi rasa memang sekitar segitu beratnya karena berasa berat banget buat kami yang orang dewasa juga. Bukan bermaksud sok-sokan kalo kami beliin Keke & Nai tas sekolah yang harganya cukup mahal. Tapi buat kami udah terbukti kalo tas itu "ada harga, ada kualitas". Tas gak mudah jebol. Tas sekolah Keke yang dari kelas 1 sebetulnya kualitasnya masih bagus dan layak pakai tapi Keke udah gak mau pake yang kartun-kartun lagi jadi tahun ini Keke beli tas ransel. Memang sebaiknya kalo pelajarannya banyak pake trolley bag, tapi Keke udah gak mau. Dan karena Chi liat dia gendong ranselnya paling hanya dari parkiran ke kelas, begitu sebaliknya jadi gak apa-apa deh pake tas ransel.. Tas bagus memang mahal, tapi kalo gak gampang rusak jatohnya malah jadi irit kalo kata Chi..

O'ya isi tas ini di luar dari bekel ya. Karena kalo untuk bekel Chi kasih mereka lunch bag terpisah..

Ini tas sekolahnya anak-anak sekarang.. Yang kartun, udah ketauan dong punya siapa.. :D Kalo Keke seari-harinya pake yang Nike.. 2 tas jansport itu di pake buat cadangan aja, siapa tau tasnya basah. Atau biasanya kalo buat jalan-jalan baru pake yang Jansport

2. Cari metode belajar yang tepat

Udah beberapa kali Chi tulis di blog ini tentang metode belajarnya Keke & Nai.. Chi yakin, sebetulnya semua anak itu pintar. Yang menghambat itu salah satunya adalah belom ketemu metode belajar yang tepat untuk anak-anak. Dan itu harus terus di cari karena setiap anak punya ciri khas masing-masing. Antara Keke & Nai aja beda-beda kok cara belajarnya, jadi ketika belajar tentu aja Chi gak bisa menyamaratakan caranya..

3. Jarang belajar di rumah

Walopun beberapa kali Chi tulis tentang metode belajarnya Keke & Nai di blog ini, tapi kadang liat sikon juga kalo mau belajar. Sekolah seharian itu buat Chi sebetulnya udah cukup buat mereka menyerap pelajaran. Kalopun mereka harus belajar lagi di rumah biasanya mereka belajar itu malam hari, setelah maghrib. Chi gak pernah kasih mereka belajar sepulang sekolah karena kasian udah seharian di sekolah, masih harus langsung belajar lagi di rumah. Otak juga butuh refresing, butuh istirahat. Jadi Chi biarkan mereka main sepuasnya sepulang sekolah. Baru belajar setelah maghrib, itu pun liat sikon aja. Kalo kami lagi asik main, ya main. Atau belajar kalo lagi ada PR (tapi sekolahnya anak-anak jarang kasih PR). Kalopun belajar Chi usahakan serius tapi menyenangkan, walopun kadang suka ngomel juga kalo kebanyakan becandanya.. Hehehe.. Tapi biasanya gak pernah pernah lama, paling 1 jam aja.. O'ya biasanya gak semua pelajaran hari itu kami ulang, tapi yang di kira-kira butuh di pelajari lagi aja..

Dan kalo di perhatikan banyak materi pelajaran yang mirip-mirip kok.. Kayak IPS kadang materinya ada yang mirip-mirip sama PKn.. Mengesalkan & cukup bikin tanda tanya sih. Kenapa harus ada 2 mata pelajaran kalo materinya mirip-mirip? Tapi Chi jadiin keuntungan aja lah, daripada mumet ngomel-ngomel. Keuntungannya berarti cukup 1 kali aja belajarnya tapi udah bisa dapet 2 pelajaran sekaligus. :)

4. Komunikasi & kerjasama antara guru & orang tua itu penting

Baru-baru ini Chi sedikit protes sama wali kelasnya Keke. Sebetulnya protes ini di tujukan untuk 2 orang guru agama di sekolah, tapi Chi sampaikan lewat wali kelas aja. Ulangan harian di sekolah Keke & Nai biasanya di adakan setiap minggu terakhir tiap bulannya.. Walopun kami udah hapal dengan jadwal itu, tapi tetep ada pemberitahuan jadwal ulangan & materi yang bakal di uji untuk mempermudah belajar tentunya. Udah 2x pekan ulangan gak ada juga pemberitahuan dari para guru agama. Kemudian Chi tau kalo untuk pelajaran Sejarah Kebudayaan Islam (SKI) ulangannya mendadak. Untuk pelajaran Al-qur'an & Hadist memang gak mendadak, tapi materi yang di ujinya seabrek-abrek. 3 hapalan surat-surat yang cukup panjang plus artinya dan sedikit sejarah dari surat-surat tersebut..

Untuk pelajaran SKI katanya sih gurunya baru, jadi belom hapal kebiasaan di sekolah. Okelah Chi coba ngerti, tapi Chi minta untuk berikutnya ikut tradisi sekolah. Chi sih bilang aja kalo Chi gak setuju model ulangan mendadak, dan Chi terang-terangan bilang ke wali kelas kalo anak-anak memang kadang-kadang aja mengulang pelajaran di rumah. Alasannya ya karena udah seharian belajar di sekolah, mereka juga berhak untuk mengistirahatkan sejenak otaknya. Apalagi mereka masih anak-anak. Dengan adanya pemberitahuan, mereka memang akan belajar di rumah. Tapi setidaknya udah ada gambaran apa aja yang harus di pelajari. Untuk ulangan SKI waktu itu Keke dapet 80, gemes juga padahal pas UTS soalnya mirip-mirip Keke dapet 91. Ugh.. ini gara-gara karena mendadak & tidak mendadak.. :(

Untuk pelajaran Al-qur'an & Hadist memang ada pemberitahuan. Tapi Chi baru tau kalo guru bidang studi ini ternyata sempet gak masuk lumayan lama karena sakit. Dan gak lama setelah masuk, langsung ulangan dengan materi segambreng. Harusnya materi-materi itu bisa dicicil, karena untuk pelajaran lain aja udah 2x ulangan harian. Ini 1x ulangan harian trus langsung sebrek materinya.. Dan hasilnya ulangannya ngegemesin banget nilainya, yaitu 74. Nilai 74 itu harus di remedial karena di bawah KKM. Yang bikin ngegemesin karena nilai KKM itu 75. Dan untuk remedial, kalopun nanti hasilnya 100 sekalipun tapi yang akan di masukin ke buku nilai adalah 75 (angka minimum KKM). Tuh gimana gak ngegemesin, cuma kurang 1... Hiks :(

Itulah kenapa Chi akhirnya melakukan protes-protes kecil. Karena Chi pikir komunikasi & kerjasama yang baik antara pihak sekolah, orang tua & murid akan mampu membuat menyiasati beban pelajaran yang berat menjadi lebih ringan dan syukur-syukur terasa menyenangkan bagi anak-anak. Chi yakin anak-anak itu mampu kok di kasih ilmu apapun. Kan anak-anak itu copy cat yang ulung, otak mereka juga masih mampu menyerap banyak tapi yang harus di pegang "Dunia Anak adalah Dunia Bermain", jadi kalopun mau masukin berbagai macam ilmu ke mereka harus dengan cara mereka, jangan anak-anak yang masuk dengan cara orang dewasa.. Kasian, nanti gedenya mereka malah jadi robot bukan manusia kalo mereka di paksa :)

Itu menurut Chi, dan selama ini si keliatannya baik-baik aja. Mereka masih semangat sekolahnya, tetep ceria, masih bisa bilang pelajarannya asik-asik, nilai-nilainya juga masih bagus-bagus. Ya mungkin cara Chi ini belom tentu tepat bagi yang lain karena setiap keluarga pasti punya resep masing-masing kan? Kalo resepnya teman-teman gimana? :)
post signature

54 komentar:

  1. iyah mba kasian kalo anak2 sehari2 waktunya habis hanya untuk pelajaran sklah, kapan mainnya. bisa jadi catatan nih kalo thifa dah skolah nanti :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya di ruma sy kasih mereka kelonggaran, kasian juga kalo mereka terlalu di forsir mbak :)

      Hapus
  2. Sharing yang menarik mak. Alhamdulillah nya Vinka sekolahnya deket, jadi beban tas yang berat itu dibonceng di sepedanya, kaena kk vinka sendiri pake sepede ke sekolah, sekalian olahraga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl sklhnya anak2 deket sy juga pengennya mereka naik sepeda.. Biar sehat ya.. :)

      Hapus
  3. Gila sampe 15kg beratnya? 0_o
    Alamaaak kalau naik air asia, 1kg lagi udah harus bayar tambahan tuh.

    Aku belom punya anak mbak :D belum ada resep, jadi aku baca2 dulu aja tanpa berbagi info yaaa. Gpp kan? ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang berat mak, makanya sebaiknya emang pake yg troley bag gitu tp Keke udah gak mau :)

      Hapus
  4. kl sy skrg lb memilih metode belajar sambil bermain utk anak2... sebelumnya sy baca materinya dl.. abis itu nanti sambil santai suka dijelasin ttg materi pelajarannya, jd kayak ngajak anak ngobrol biasa aja... soalnya sebelumnya kl diajak beralajr serius mlh kabur trs susah konsent hehehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak karena dunia anak2 itu masih dunia bermain :)

      Hapus
  5. asli saiia setuju banged kalau emang semua anak itu pintar.. hanya sajja emang caranya yang masing2 gag mudah di temuin.. kitalah sebagai orang terdekat mereka.. terus mengawal dari mulai menemukan metode sampe seterusnya ;) keren!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. karena setiap anak kan punya karakter masing2 jd penanganannya pasti beda2 :)

      Hapus
  6. yup bnr, mending beli tas'a yg rada mahal tapi awet, klo murah emank gampang jebol..

    BalasHapus
    Balasan
    1. jatohnya malah jd lebih irit :)

      Hapus
  7. aku juga prihatin ma buku yang bejibun ituuuhhhh, apalagi kalo anak kita SD swasta ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, jam pulangnya juga udah kayak org kantoran ya..

      Hapus
  8. Setuju dengan pendapatmu bahwa Dunia Anak adalah Dunia Bermain.

    Kalo aku pribadi berprinsip : "Anak Bermain = Anak Belajar :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup jd kita yg harus masuk ke dunia mereka

      Hapus
  9. mbak Myra ini rajin banget ya nulisnya ....aku malesnya minta ampyun sampe sedetail itu haduh mending di suruh ngulek sambel deh....salut mbak

    bener ya semua sekolah itu bagus, semua anak itu pintar tinggal bagaimana kita mengarahkan agar mereka jd pinter..

    klo aku jadwal belajar anak2 malam hari karena siangnya saya kerja, karena anak sekolah di sd negeri untuk tambahan belajar saya masukkan di bimbel, itupun gag semua pelajaran paling bhs inggris-matek-ngaji selainnnya belajar sendiri.

    sistem belajarnya juga gag ngoyo gag tiap hari minimal ngerjain PR aja yg tiap hari. klo pas ujian baru belajar terus maklum anak2 masih suka bermain ya smoga sambil tambah umur anak makin ngerti arti belajar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan dr awal emang udah sy niatain utk nulis sedetil2nya tentang perjalanan hidupnya anak2 mbak :)

      ngajak anak belaar bener2 hrs di sesuaikan dg sikon y mbak :)

      Hapus
  10. Ehemmmmm aku merhatiin tas jansort orange aja heheheh.... Cuka cekali

    BalasHapus
  11. Aku kok jadi malah inget soal ulangan mendadak itu ya mba Chi, zaman sekolah dulu, kalo ada ulangan mendadak pasti mati kutu karena suka bgt belajar sks alias baru belajar semaleman sblm ulangan. tapi pas kuliah malah seneng kalo ada kuis dadakan coz biasanya dapet nilai paling gede di kelas hahahaha

    Semoga Keke dan Nai tetap pintar walopun 'beban'nya sedikit berat ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. buat sy ulangan mendadak tetep gak enak. apalagi kl udah pelajaran biologi sm pas wkt kuliah itu akuntansi.. Gak mendadak aja sy kena remedial terus.. Hehehe..

      Hapus
  12. Emang kadang gemes liat buku2 pelajaran sekarang. Gak mendalam, tapi bejibun meterinya. Akhir2 ini suka nenteng tablet PC kalo belajar bareng.

    Soal selat, abrasi, reboisasi, dll, googling sajah. Biasanya saya pake metode membayangkan/cerita. Jadi diliatin gambar2nya sambil cerita. :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. tablet PC juga jd temen sy kl anak2 lagi belajar.. hehe...

      Hapus
  13. Insya Allah anak2 tetap bisa berprestasi dg upaya orangtua menyeimbangkan 'beban' dan hak mereka ya.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. biar mereka juga gak merasa di rampas haknya :)

      Hapus
  14. thanks buat infonya mak, kebetulan beberapa tahun lagi Zia akan sekolah.
    Banyak metode belajar yang harus dipilih.
    Jadi ibu memangharus cerdas . . .
    ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. pilihan banyak tp yg penting di sesuaikan dengan karakter anak :)

      Hapus
  15. Beban pendidikan sebenarnya masih saya pikul karena masih kuliah tapi ga seberat sekolah. Dlu sd saya dari jam 7 sampai jam 4. Smp dan sma sekolah inter yang jam sekolah lebih sedikit tapi buku pelajarannya seabrek dan harus di bawa dengan koper agar tidak membuat badan saya bungkuk, tentunya pelajarannya juga sulit jadi dirumah harus terus belajar. Metode sekolah yang full belajar sempat membuat saya 'down' akhirnya dma klas 2 nyambi sama homeschooling, metodenya lebih menyesuaikan dengan karakter masing2 ada yang tutor datang kerumah atau datang ke basecamp homeschool 3x dalam seminggu, dan banyak outing yang bermanfaat akhirnya ssaya memilih homeschooling ketika kelas 3 sma. Tapi sayangnya homeschooling juga sering dipandang sebelah mata lho. Kesannya saya anak kuper gitu. Hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah dulu SDnya juga udah panjang ya jam sekolanya.. Kl sy masih nyantai bgt..

      Asik nih pelaku HSnya langsung.. Siapa tau suatu saat sy butuh ttg HS

      Hapus
  16. Jadi teringat masa SMP, SMA dan kuliah from 7 to 4, udah kyk kantoran aja ya hehehe...Tulisan mbak bikin aku mikir bener2 sekolah Little Bee nanti...

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya sy cari sekolahnya yg deket2 rumah juga mbak.. Kasian kalo jauh2. Bisa tua di jalan :)

      Hapus
  17. ugh... ribet ya skolah skarang... saya punya ponakan2 yang SD n SMP dan sempet ngintip pelajarannya juga kok malah jadi takut nyekolahin anak saya... kalo SMP okelah ya... anak2 udah mulai bisa belajar rada berat. tapi klo masih SD saya sih mikirnya biar mereka banyak main dulu... mengeksplorasi hal2 di sekitarnya sampppeee puasssss... main itu juga sarana belajar sih buat mereka.

    huhhh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya sy coba untuk siasati mbak.. bagaimana caranya beban2 itu bisa berubah jd lebih menyenangkan utk mereka :)

      Hapus
  18. di sini juga gtu say... SI sekolah dari jam 8-3 istirahat 4 kali. berlaku untuk TK-SMU. untuk grade keatas tas nya kayak orang travelling, jadi klo cerita bawa koper ke sekolah ya mau gimana lagi , tapi disini ada pilihan buku mau dibawa ke rumah atau enggak?. tapi klo sekolah asian/india jam school nya lebih pendek sekitar 8-13 . tetapi dengan jam sekolah yang lama, angka tawuran hampir ga ada hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang sebaiknya pake trolley bag gitu ya.. positifnya sekolah yg durasinya panjang gitu ya, anak2 jd gak kepikiran utk tawuran.. udah capek duluan :D

      Hapus
  19. awal sekolah pascal bawa tasnya dua mir, sekarang dia minta katering jadi bawa tas 1 paling bawa snack aja dari rumah. kalau buku2 lembar kerja disimpan di loker

    BalasHapus
    Balasan
    1. sy masih sayang sm duitnya kl katering Lid. hehe..

      Dulu sempet cari sklh yg buku2nya di taro di sklh,tapi ya akhirnay dg bbrp pertimbangan sregnya di skl yg skrg :D

      Hapus
  20. ahh selalu kagum deh dengan cara didik Chi ke keke dan nai..:)
    aku setuju kalo anak2 sehabis pulang sekolah butuh refresh otaknya, jadi jangan dibebankan lagi belajar di rumah yang lama. biar otaknya juga balance. dan anak2 ga akan stress karna pelajaran..
    Love love this post..;))

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl terlalu di forsir sy khawatirnya malah otak mereka ngebul mbak.. :D

      Hapus
  21. makasih mbak infonya, buat pengalaman kalo Wilda sekolah nanti.

    BalasHapus
  22. Bener banget, ngomongin dunia pendidikan ga akan ada abisnya..
    sd negeri swasta sama aja permasalahannya..
    dan bawaan tas nya pun sama, beraaaat banget...!!

    Pengen sih aku protes, cuma suka kasihan ntar yang kena justru anaknya Chi..
    Ada Demo demo..
    Ahh jadi pengen posting juga, ntar deh aku posting yaa..!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. demo di mana teh.. ditunggu ceritanya yaaa.. :)

      Hapus
  23. Iya bun, kalau mau ngomel dengan sistem pendidikan kita, dr belum punya anak sudah ngomel, setelah punya anak, makin khawatir bawaannya. Dita belum sampai yang punya beban sekolah sih krn masih TK, jd masih main2, tp kebayang nanti pas SD. Tapi ya memang sengomel apapun sistem pendidikan kita gak berubah serta merta, kita ortu aja yang harus pandai2 menyikapinya ya. TFS ya...paling suka kalau Bunda Chi sharing ttg sekolah Keke dan Nai :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. setiap jaman pasti yg namanya pendidikan selalu ada pro kontranya mnrt sy.. Jd ya sy sih coba mensiasati & syukur2 bisa menikmati aja :)

      Thx ya mbak :)

      Hapus
  24. Waw wah wah waaaaaaaaaah. . .
    Sepertinya repot sekali ya, Teh.
    Udah bawa tas isinya buku2, bawa lunch box, belum lagi kalau ada ekstra atau olahraga, pasti bawaanya tambah. :)

    Jika bebicara tentang pendidikan apalagi sistem dan kurikulum yang mau tidak mau harus menyesuaikan memang sungguh capeeeeeeeek dan perlu kesabaran.

    aku belum punya trik khusus baik untuk menyiasati maupun menanggulangi sistem pendidikan, Teh. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. tambah berat kl udah ada ekskul

      makanya drpd sy ngomel terus mending coba beradaptasi aja lah :)

      Hapus
  25. Aku nampung resep-resep yang ada dulu, Jeng. Ntar kalo Vales udah sekolah tinggal praktekin tuh resep-resep dari Bunda-Bunda yang udah pengalaman :)

    BalasHapus
  26. Aku sangat setuju dengan Chi bahwa dunia anak adalah dunia bermain. Makanya aku sih ga begitu maksa Dzaky buat cepet pinter berhitung apalagi bahasa inggris (secara ya ngomong aja masih belum lancar..hihihi). Dan ga pengen juga cepet2 nyekolahin Dzaky ke play group. Pengennya ya Dzaky main2 aja dulu, belajar dari sekitarnya, belajar bersosialisasi dan kreatif. Aku juga yakin kalo emang sudah waktunya belajar, anak2 akan dengan mudah mempelajari apa yang diajarkan... ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju mbak.. Keke juga mulainya dr TK kok.. Kl Nai dr PG krn setiap hari nganterin kakaknya sekolah jd drpd dia luntang-lantung di sekolahan ya sy masukin aja deh :)

      Hapus
  27. hebat ih mbak Chi ini, semoga nanti kalau punya anak bisa nerapin tipsnya mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga tipsnya cocok ya.. Kl pun enggak hrs di cari terus pasti akan ketemu deh yg cocok :)

      Hapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge