Selasa, 06 Maret 2012

Tentang Pendidikan (Renungan).. Part 1..

Tarik napaaaasss... Mungkin postingan ini agak panjang & serius.. Makanya Chi bagi jadi beberapa bagian biar gak terlalu panjang.. Akhir-akhir ini Chi lagi merenungi tentang masalah pendidikan anak-anak..

Chi pernah beberapa kali nulis di blog Chi yang lain kalo buat Chi yang penting itu anak mendapat pendidikan yang tepat, mengerti apa yang dia dapatkan & tau akan kemana tujuan dia.. Dengan kata lain, Chi maupun K'Aie gak mau anak sekolah hanya mengejar nilai tinggi, dapet ijazah dengan nilai baik tapi setelah itu dia bingung mau kemana... Lagian kalo hanya mendapat nilai tinggi, bisa di dapat dengan cara apapun baik itu dengan kerja keras ataupun dengan mencontek.. Jangan salah sangka dulu ya.. Chi bukan bermaksud mengajarkan jelek, tapi kadang hanya demi mengejar sebuah nilai kita rela melakukan dengan cara apapun.. Dan pada akhirnya kita gak menghargai arti nilai itu sendiri, pokoknya yang penting nilai kita bagus.. Dan itu fakta yang sering terjadi dimana-mana.. Iya kan..??

Makanya Chi sempet terpikir untuk Homeschooling untuk anak-anak. Karena Chi pikir sekolah jaman sekarang hanya mengejar nilai-nilai, tanpa peduli si anak akan jadi apa.. Pokoknya yang penting target kurikulum tercapai & nilai pada bagus.. Tapi di postingan ini Chi gak mau bercerita tentang pro-kontra HS (udah lumayan bayak Chi tulis di blog Chi yang lain).

Nah sekarang kenapa Chi coba merenungkan lagi tentang ini, karena Chi merasa akhir-akhir ini mulai sedikit melenceng dari tujuan awal..

Keola

Chi kayaknya "terlena" dengan prestasi-prestasinya Keola selama ini.. Keke memang termasuk anak yang cepat menangkap pelajaran. Cukup 1-2 kali aja di jelasin, biasanya dia udah mengerti..

Nilai-nilainya nyaris tidak pernah kurang dari angka 9.. Bahkan Chi juga cerita kan kalo raport bayangan semester ganjil kemarin dia dapet ranking 1 walopun pas raport semesternya turun jadi ranking 2. Waktu kelas 1 juga dia dapet ranking 6 di semester ganjil & naik jadi ranking 4..

Karena nilai-nilainya yang selalu bagus, Chi secara gak sadar jadi berharap Keke akan selalu bagus.. Malah seperti menuntut dia untuk selalu bagus.. Rasanya Chi kecewa ketika hasil ulangan Keke dapet nilai 8 bahkan pernah dia dapet nilai 7.. Chi langsung nunjukin muka kecewa & bertanya ke Keke..

Lama-lama Chi merasa "terjewer" juga.. Apalagi setelah K'Aie bilang "Gak apa-apalah dia dapet nilai kecil.. Mungkin karena belom ngerti pelajarannya"

Deeegggghhhh!!! Bener juga ya.. Selama ini Chi seperti keenakan melihat Keke yang cepet nangkep.. Rasanya mudah sekali mengajarkan dia.. Tap... Tap... Tap... Dia udah mengerti.. Dan akhirnya Chi merasa apapun yang di ajarkan ke Keke pasti dia akan cepat mengerti.. Makanya begitu sekarang ada pelajaran yang dia agak lama ngertinya malah Chi yang jadi gak ngerti kenapa Keke seperti itu.. Chi malah jadi seperti orang tua yang selalu menuntut nilai bagus ke anaknya, kadang suka gak mau ngerti apakah si anak udah ngerti atau belum.. Padahal udah jadi rahasia umum kayaknya ya kalo pelajaran anak-anak jaman sekarang tuh lebih susah dari jaman kita sekolah dulu.. Harusnya kita sebagai orang tua lebih ngerti ya.. *jadi malu... :(

Sebetulnya dia masih bisa mengikuti pelajaran-pelajaran yang ada.. Cuma pelajaran math aja yang sekarang mulai agak keteteran.. Awalnya dia kurang paham di perkalian puluhan x puluhan. Atau pembagian puluhan bahkan ratusan.. Tapi akhirnya dia ngerti.. *Dulu perkalian & pembagian kayak gini kita dapetnya di kelas berapa ya?? Sekarang kelas 2 SD dapetnya.. Hadeuuuuhhh...

Yang agak lama dia ngerti di math sekarang ini adalah soal cerita. Apalagi kalo soal ceritanya udah kombinasi. Maksudnya harus menyelesaikan dengan menggunakan lebih dari 1 langkah.. Contohnya seperti soal math ini :

Ihsan and Alif take 53 mangosteen. They give 4 of them to their friend. And they put the remain equally into 7 basket. How many mangos teen are there in each basket?

atau

Pak Ahmad uses 360 bricks to build a wall. There are 9 rows of bricks. Each row has the same number of bricks. There are 8 bricks in a box. How many boxes of bricks are used for each row?

Keke masih suka bingung untuk step-step penyelesaiannya.. Harus ditambah, kurang, bagi atau kali? Sebetulnya waktu soal ceritanya masih 1 cara aja, gak ada kesulitan yang berarti. Tapi setelah masuk ke soal cerita yang kombinasi ini, dia mulai bingung..

Di sekolah maupun di rumah, selalu di ajarin untuk cari benang merah dari soal cerita itu.. Apalagi yang namanya soal cerita itu kan suka bermain logika juga ya.. Tapi kadang dia masih suka bingung-bingung juga..

Akhirnya Chi minta Keke untuk membiasakan mentranslate semua kalimat itu ke Bahasa Indonesia lebih dulu.. Emang sih dia jadi kayak 2 kali kerja.. Baca soal dalam bahasa inggris, harus di terjemahin trus kemudian di hitung.. Kalo lagi ulangan cukup makan waktu juga jadinya..

Awalnya Keke agak ogah-ogahan mentranslate.. Dia maunya hanya melihat beberapa kata kunci aja, misalnya ada kata "eat" berarti ada pengurangan, "buy" berarti ada tambah-tambahan, dll.. Tapi masalahnya kalo gak teliti apalagi kalo soalnya udah kombinasi gitu rawan sering salah juga penyelesaiannya.. Kecuali kalo penyelesaiannya hanya butuh 1 langkah, masih sering bener lah Keke ngerjainnya..

Supaya Keke terbiasa, Chi terus-terusan kasih dia soal cerita.. Kadang Chi gak minta Keke untuk memberikan hasilnya.. Chi hanya pengen tau, Keke mengerti gak maksudnya dari soal-soal cerita itu.. Chi minta dia untuk menjabarkan dengan logikanya dia. Karena kalo dia udah ngerti biasanya penghitungannya dia jarang salah.. Dan semuanya wajib di terjemahin ke bahasa Indonesia.. Maksudnya biar dia terbiasa..

Terakhir ulangan harian, Keke dapet 73.. Dengan soal ceritanya salah semua pengerjaannya.. Setelah itu dia terus-terusan Chi latih soal cerita. Keliatannya sih dia mulai ngerti. Nah sekarang dia lagi UTS.. Kalo denger ceritanya sih katanya gampang.. Yah mudah-mudahan bagus nilainya.. Kalopun belom, tetep latihan.. Semangaaaaatttt...

Satu lagi nih, kalopun Keke udah paham soal ceritanya dia kadang suka salah kalo menulis pembagian atau pengurangan.. Misalnya harusnya 40 : 4, tapi dia tulis 4:40. Walopun hasilnya sih sama-sama dia tulis 10. Begitu juga dengan pengurangan.. Suka terbalik-balik..

Chi selalu jelasin kalo penulisannya terbalik.. Tapi Keke kan bukan tipe anak yang mau terima gitu aja.. Di bilangin gitu, dia malah balik tanya kenapa kalo perkalian atau pertambahan boleh di balik-balik? Sementara pembagian & pengurangan gak boleh..

Chi jelasin kalo pembagian & pengurangan gak boleh di balik-balik karena hasilnya akan beda.. Dia tanya lagi, bedanya dimana? Chi lalu jelasin kalo di balik hasilnya bisa jadi minus atau ada koma-komaan gitu.. Dan Keke terus bertanya apa itu minus, apa itu angka koma-koma..

Chi coba jawab dengan jawaban yang sederhana.. Tapi Chi juga minta pengertian Keke untuk tidak bertanya lebih lanjut dulu.. Paling gak jangan terus-terusan dulu. Kenapa Chi sampe minta pengertian Keke karena Keke itu kalo "dimatikan" rasa ingin taunya dia suka jadi ilfil. Moodnya langsung ilang dan jadi agak gak peduli.. Makanya jalan yang terbaik memang minta pengertiannya karena biar gimanapun ada yang harus dia fokuskan lebih dahulu.. Walopun kami akan tetap mencoba membantu rasa ingin taunya..

Alhamdulillah keliatannya dia udah mulai berusaha untuk gak terbalik-balik.. Chi pernah tanya kok gak terbalik? Dan dia mulai bisa menjawab kenapa gak boleh terbalik termasuk menjelaskan dengan pemahamannya..

Huffff... ternyata ribet ya kalo membicarakan tentang pendidikan... Di satu sisi ada "ego" kita pengen liat anak kita berprestasi di sekolah.. Rasanya bangga.. Tapi di sisi lain kita harus bisa mencoba menahan diri agar jangan sampai membuat anak jadi stress.. Mencoba cari-cari formula pengajaran di rumah yang tetep fun.. Tapi harus diakui memang tidak mudah.. Kadang ada juga "perang" ketika harus mulai belajar di rumah.. Yah itulah suka-dukanya.. Tapi Chi sih berharap apapun kesulitannya nanti di depan moga-moga apa yang jadi tujuan Chi & K'Aie dari awal tentang pendidikan anak-anak tidak melenceng ya.. Amin..

Lanjutannya.... tunggu postingan berikutnya :)

post signature

24 komentar:

  1. ya ampun chi...kalo ngga salah pelajaran matematika yg soal cerita itu dulu aku dapatnya pas kelas 4-5 dech....perasaan kalo kelas 2 soalnya masih gampang2....duhh ternyata memang pelajaran anak SD skrang udah susah2 yah....pantes aja masuk SD sekarang udah harus bisa baca tulis....lahh pelajarannya tinggi begitu.....

    repot juga ya chi ngajarin keke yg banyak tanya seperti itu...duhh jadi mikir nanti aku bisa ngga yach ngajarin ina...

    BalasHapus
  2. Jadi inget ngajarin adek, susaaah bener bikin dia paham. Gak gampang emang jadi guru.

    BalasHapus
  3. susah banget itu mak... pake bahasa inggris... yang pake bahasa indonesia aja belum tentu paham... sekolahnya internasional ya...??? wah keke pinter banget...

    BalasHapus
  4. @Endriyani : hihi.. nah menyeimbangkannya itu yg kadang berat ya.. :)

    @Nia : iya mbak.. makanya kadang suka ada feeling guilty juga.. Sy kadang gak sadar suka menkan anak pdhl dulu wkt seumur dia kan kan kita gak seberat itu bebannya..

    @Dmilano : amin.. semoga ya..

    @Millati : betul banget..

    @Sri : yup, ketika di terjemahin ke Indonesia aja kadang kita masih hrs berpikir dulu kan..?

    @Harmony : alhamdulillah, kl sy masih percaya sm kualitas guru2 di sklhnya anak2.. tp memang kurikulumnya juga berat ya.. tp sy juga sama sekali gak mau masukin anak2 ke bimbel.. Sampai saat ini masih cukup ajaran dr guru2nya & di tambah dg saya di rumah :)

    BalasHapus
  5. wah...postingan ini berhubungan dengan postingan terbaruku mba, sehati kita nih...

    BalasHapus
  6. Selain pelajaran kembangkan minat dia dimana jg Mba misal suka gambar
    aku pernah denger dari temenku ada loh anak yg home schooling diajarin sama ibunya langsung karena ibunya melihat anaknya suka Wushu jadinya yang lebih dikembangkan Wushunya :D

    BalasHapus
  7. @yankmira : sy udah ke tekapeh.. ternyata emang sehati kita ya :)

    @Nurhikmah : gpp mbak curcol.. apalagi kl sepemikiran... Hehe.. Kl pengalaman sy wkt anak2 TK juga gitu.. Di ajarin huruf sambung sampe bisa bikin kalimat.. Untung gak pernah ada PR di sekolahnya.. Cuma ketika SD, si anak seperti mulai daru awal lagi.. Belajar huruf sambung ya dr nol lagi mulainya..

    @Ria : yup.. setuju... makanya sy lebih memilih mengkursuskan anak2 sy seperti kursus drum, menggambar, berenang.. Kalo kursus akademik.. Gak usah lah...

    BalasHapus
  8. Hai mba...
    Kunjungan balik nih mba :)

    Sepertinya problem emak emak hampir sama semua ya...
    Aku pun sempet bingung ketika Kayla mau masuk SD, dan agak skeptis dengan beberapa metoda pengajaran di sekolah...
    Kepikiran juga home schooling sih...

    Tapi akhirnya Kayla aku masukin ke salah satu SD Islami fullday di Bandung dengan metode pelajaran tematis...

    Jadi mereka belajar meng-observasi/ mengamati kemudian mengolahnya dalam otak, kemudian menceritakan/mempresentasikan nya kembali...gak ada hapalan sama sekali...banyak bermain logika...dan lebih fun karena gak banyak teori dan hapalan...

    Karena sekolahnya udah fullday, jadi di rumah Kayla gak pernah aku suruh belajar...hihihi...kasian sih mba...takut stres...dan gak pernah dapet PR juga sih...

    BalasHapus
  9. aku harus lebih banyak belajar nih bun untuk menghadapi anak diSD nanti

    BalasHapus
  10. Wahh soalnya basa inggris hehe.
    Aku bingung mbak mau komen apa.
    Aku dulu pas sd gak pernah diajarin ibuku, kalau bingung banget baru nanya :D

    BalasHapus
  11. Mengejar nilai.
    Memang itu yang menjadi keburukan sistem pendidikan negeri ini.

    BalasHapus
  12. dilemA mmg ya chi..dilain sisi qt ngin pendidikan yg baik dan terbaik baut anak tp jika si anak ga punya kemampuan, apa kita musti kecewa ??

    dan bersyukur keke tryt anak yg cerdas...tp emg pelajarannya pake bhs inggris ya ??? doh,,,mimi nyerah duluan deh ngajarinnya heheh

    BalasHapus
  13. @Bibi titi teliti : cari sklh yg "bersahabat" saat ini seperti mencari jarum di tumpukan jerami ya mbak.. Bikin pusing.. Alhamdulillah sklh anak2 sy juga masih yg termasuk "bersahabat".. Moga2 terus begitu..

    @Lidya : o'ya pascal sama ya kayak Nai mau masuk SD tahun ini :)

    @susu segar : apanya yg di akselerasi :)

    @Tebak ini siapa : big hug shirloh dulu ah.. hehhe.. Kl pun anak2 sy gak ty2.. kyknya sy termasuk yg cerewet deh.. pasti bakalan tanya2.. :D

    @Wawan : itu realita yg sebagian besar terjadi.. Dilema memang..

    @Mimi : betul mi.. Dilema.. Selain pelajaran bahasa inggris, utk math & science memang full english di sekolahnya mi..

    BalasHapus
  14. Saya yang sehari2 hidup di sekolah aja merasakan kesulitan ketika menjelaskan ke anak sendiri Mbak.
    Kayaknya yang mesti dibenahi adalah sistemnya.
    Beban pelajaran yg ditanggung anak Indonesia over dosis dan termasuk yang terberat dibanding negara lain.
    Terlalu banyak Mata Pelajaran sampingan yang mestinya tak harus berdiri sendiri sebagai mata pelajaran. Guru yang hanya sebagai ujung tombak merasakan hal itu tapi tak bisa berbuat banyak

    BalasHapus
  15. ntu belajarnya. . . . hehehehehehe

    BalasHapus
  16. butuh kesabaran dan telaten tingkat tinggi mbak.. dan yang jelas seperti kata anda jangan sampai kita sebagi ortu manjadi egois sama anak-anak kita. Biarkan dia berimprovisasi dulu dan jika ada sebuah kesalahan metode pada mereka, usahakan mengajarinya dengan pelan-pelan

    Ke itu pinter loh nurut saya

    BalasHapus
  17. Jangan salah, dengan memperhitungkan metode pembelajaran untuk anak ... kita pun jadi ikut belajar kan?

    BalasHapus
  18. hadewh.., pelajaran anak kelas 2 SD dah susah kayak gitu ya??
    membayangkan besok kalau ikhsan dah SD, pasti saya juga ngalamin kayak mba chi..;)

    BalasHapus
  19. Hadeh ...pinter juga ya Keke ..skolahnya pake inggris bilingual ya jenk

    bener jenk anakku di SDN aja sudah ada math pake cerita kelas 1 padahal jadi pinter2nya siemak utk ngajarinnya secara logika.

    BalasHapus
  20. tulisan ini mewakili kegalauan emak-emak macam saya ini Bun

    saya jg sering terjebak dalam kebimbangan melihat dan merasakan sistem pendidikan yg spt ini

    di satu sisi saya ngga mau anak kalah dalam kompetisi,tp di sisi lain saya ngga tega ngelihat anak saya dicekoki dgn pelajaran yg bebannya di luar kemampuan si anak

    sabar ya Bun...you're not alone kok, yuk bareng2 cari "formula" yg paling ampuh unt anak2 :D

    BalasHapus
  21. @Marsudiyanto : ternyata pak Mars yang seorang guru pun mengalami juga masalah yang sama ya pak.. Setuju bgt pak.. Beban kurikulum kita terlalu berat

    @Susu segar : belajarnya bikin puyeng :D

    @Lozz : alhamdulillah kalo Keke pinter.. Yah memang sbg org tua terkadang kita harus belajar juga untuk meredam emosi ya..

    @Mami Vaya : itulah nilai-nilai anak kadang suka bikin kitanya jd dilema

    @De : kyknya sp kapanpun kita belajar apalagi yg namanya org tua gak ada sklh formalnya :)

    @Entik : pdhl dulu kita belajar kyk gini pas udah kls brp ya? :D

    @Mom Aryaka : iya sklhnya Keke bilingual

    @Ira i : ternyata kita emak2 bisa galau juga ya.. kirain cuma abegeh aja yg bisa galau.. Hehe.. Senengnya sy dg ngeblog, seringkali kita bisa sama2 mencari formula yg pas utk anak2 kita :)

    BalasHapus
  22. @Marsudiyanto : ternyata pak Mars yang seorang guru pun mengalami juga masalah yang sama ya pak.. Setuju bgt pak.. Beban kurikulum kita terlalu berat

    @Susu segar : belajarnya bikin puyeng :D

    @Lozz : alhamdulillah kalo Keke pinter.. Yah memang sbg org tua terkadang kita harus belajar juga untuk meredam emosi ya..

    @Mami Vaya : itulah nilai-nilai anak kadang suka bikin kitanya jd dilema

    @De : kyknya sp kapanpun kita belajar apalagi yg namanya org tua gak ada sklh formalnya :)

    @Entik : pdhl dulu kita belajar kyk gini pas udah kls brp ya? :D

    @Mom Aryaka : iya sklhnya Keke bilingual

    @Ira i : ternyata kita emak2 bisa galau juga ya.. kirain cuma abegeh aja yg bisa galau.. Hehe.. Senengnya sy dg ngeblog, seringkali kita bisa sama2 mencari formula yg pas utk anak2 kita :)

    BalasHapus
  23. Kalo udah kepentok tuntutan sekolah gini, bikin stres, Mbak... :(

    Semoga kita diberikan kemudahan sama Allah ya Mbak, amiin

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge