Senin, 29 Maret 2010

Review Sekolah

Chi mau coba review 3 sekolah yang Chi cari kemaren. Sebetulnya kalo dibandingi sama setahun yang lalu waktu cari sekolah, sekarang Chi rada gak semangat cari sekolah.

Al-Azhar Syifa Budi

Lokasi oke, deket rumah. Sekolahnya bersih. Gedungnya bagus. Malah denger-denger sih dalam waktu 3 tahun lagi mau pindah ke gedung baru. Gak jauh-jauh dari lokasi lama, tapi di gedung baru nanti akan ada SMP & SMAnya. Yah Chi pikir bagus juga deh kali aja kalo Keke jadi masuk kesana & betah gak usah repot-repot lagi cari SMP & SMAnya.

Kurikulum disana berdasarkan kurikulum diknas + kurikulum syifa budi pusat. Sekolahnya bilingual (untuk math & science pake bahasa inggris). Sekolahnya dari jam 1/2 8 sampe jam 1 siang (kalo gak salah) untuk kelas 1. Trus mulai kelas berapa gitu (maap lupa) sampe jam 3. Belom kalo ada ekskul. Bisa sampe sore berarti

Jam pelajaran yang panjang itu masih di tambah lagi ada PR. Emang sih katanya itu gimana guru & progress anaknya. Tapi kayaknya buat Chi berat juga ya kalo anak masih harus ada PR padahal jam sekolahnya udah panjang. 1 kelas gurunya 2 orang.

Masuk ke Syifa Budi harus di tes dulu. 2 hari tesnya, hari pertama psikotest hari ke-2 akademik (membaca, menulis & berhitung) sama praktek sholat

Untuk biaya. Masuk ke Syifa Budi itu 17 juta (kurang 10 ribu tepatnya alias R. 16.990.00,- ^^). SPP per bulan 500 ribu. Biaya per tahun (untuk uang kegiatan & buku) bisa sekitar 2,5 juta rata-rata. Kalo pake anter jemput pp Rp. 450 ribu/bulan padahal jaraknya deket. Hehehe...

O'ya SPP itu udah termasuk untuk 2 macam ekskul yang diikutin anak y. Ada 7 atau 8 ekskul di sana, setiap anak memilih 2 & gak di kenakan biaya lagi untuk ekskul. Kegiatan2 sekolah lainnya juga gak perlu biaya lagi. Jadi kita tinggal bayar SPP/bulan + uang kegiatan/tahun

Golden International School (GIS)

Agak jauh dari rumah. Tapi akses ke sana enak. Gedung juga oke keliatannya. Yang Chi suka waktu tanya-tanya ke sana orang adminnya cukup ramah. Chi ditawarin dulu mau keliling-keliling sekolah atau mau bicara biaya dulu?

Di GIS pake kurikulum national plus. Pengantarnya bahasa inggris, kecuali untuk pelajaran agama, bahasa Indonesia & PPKN. Sekolahnya kalo gak salah dari jam 1/2 8 sampe jam 1 siang. Pokoknya gak terlalu sore sih.

Katanya sih sekolahnya gak pake PR. Yang ada logical consequence. Artinya apabila ada tugas di sekolah yang belum selesai di kerjakan oleh anak, maka tugasnya itu di bawa pulang. Di GIS juga buku pelajaran di simpan di locker. Untuk buku pelajaran di rumah orang tua boleh beli tapi sifatnya gak wajib. Buku wajibnya ada di locker.

Masuk ke GIS gak pake tes. Ternya nanti setelah masuk tahun ajaran. Hanya untuk mengetahui sampai mana kemampuan si anak, supaya guru bisa menangani anak sesuai kemampuan. 1 kelas gurunya 2 orang.

Uang pangkal di GIS sekitar 14 juta-an. SPPnya Rp. 750 ribu. Uang kegiatan sekitar 1,9 juta/th. Ekskulnya 100 ribu/ekskul. Ada 3 ekskul disana (robotic, drawing & computer). Tapi kalo drawing & computer sih katanya untuk kelas 1 materinya masuk ke kurikulum sekolah. Uang anter jemput Chi lupa tanya. Field tripnya 3x/tahun. Terdiri dari 2x field trip besar & 1x field trip kecil, gak ada biaya tambahan untuk field trip & kesiatan sekolah lainnya.

Al-Marjan

Lokasinya juga gak jauh-jauh banget dari rumah, tapi agak belok-belok gitu deh. Kalo liat plangnya yang cukup besar di depan pintu masuk kompleks perumahan, Chi kirain sekolahnya ada di komplek itu. Tapi ternyata enggak. Nanti di komplek itu ada jalan keluar ke arah perkampungan & Al-Marjan ada di sekolah itu.

Buat Chi bukan masalah ada di perkampungan atau enggak sebenernya. Tapi lokasinya juga kurang nyaman. Perkampungan dengan jalan kecil, repot kalo yang pake mobil. Bener juga sih kata temen-temen Chi kalo udah terima raport banyak mobil yang parkir di depan rumah penduduk karena sekolahnya sendiri gak ada lapangan parkir. Belom lagi kalo lagi musim ujan gak cuma becek tapi juga suka banjir akses kesananya, walopun sekolahnya sih enggak. Hmmmm.... jadi tambah mikir-mikir nih.

Al-Marjan sekolah islam berkurikulum diknas. Kalau masuk kesana harus tes dulu. Cuma 1 hari tesnya, tapi Chi lupa tes akademik atau psikotes ya?

Uang pangkal sekitar 10 juta. SPP Rp. 375 ribu. Tapi kalo ada kegiatan sekolah masih ada bayar-bayar lagi. Kecuali field trip di kelas 4 & 5. Tiap tahun bayar uang buku aja kalo gak salah. Ekskul disana hanya boleh ikut 1 aja. Gak ada biaya lagi untuk ekskul. Pulang sekolahnya Chi lupa jam berapa. Hehehe... Maap banyak lupanya nih... abis kayaknya Chi udah gak begitu tertarik begitu liat lokasinya, sekolahnya sendiri sih bagus sebenernya.

Oke deh. Dipilih... Dipilih... Dipilih...

post signature

8 komentar:

  1. Wah..puyeng juga ternyata ya cari sekolah yang tepat. Ya tepat bagusnya, tepat biayanya hehehe. Semoga nanti pilihannya yang paling OK ya bun :-)

    BalasHapus
  2. Semoga pilihannya nanti yg terbaik buat Keke ya bun :)
    Emang mahal ya biaya sekolah sekarang, hix,,

    BalasHapus
  3. Alhamdulillah anak saya dari TK sampai SMP semuanya di sekolah IT (Islam Terpadu) termasuk 2 orang di SMAIT 1 di SMA Negeri. Kalau saya sih targetnya semuanya IT minimal sampai SMA. Kalau SMA silahkan milih mau IT atau Negeri. Pengalaman anak saya yang SMA Negeri sekarang aktif di rohis(jadi ketua keputrian) serta aktif di Osis dan karate.

    Pesen saya sih mumpung masih kecil saatnya masa yang bagus untuk menanamkan nilai2 keislaman.
    Nih rekap anak saya:
    No 7 blm sekolah
    No. 6 TKIT Salman Alfarisi (A)
    No. 5 klas 3 SDIT Luqman Al Hakim
    No. 4 Klas 6 SDIT Luqman Al Hakim sudah diterima di SMP IT Abu Bakar
    No. 3 Klas 1 SMAN1 Banguntapan Bantul
    No. 2 SMA IT Abubakar kals 3
    no. 1 Kuliah alumni SMAIT Abubakar

    jangan naya tanggal lahir yaa nggak hafal

    BalasHapus
  4. semoga nanti pilihan ayah-bunda adalah yang terbaik yah

    BalasHapus
  5. assalamualaikum,
    saya anak saya juga tadinya mau di sdit al marjan, tp karna tak ada lahan parkir dan sekarang akses jalan menuju al marjan di tutup, menurut warga sekitar yg saya tanya katanya itu bentuk protes warga kepada pihak almarjan dikarnakan tidak ada satu pun dr warga sekitar yg bekerja di almarjan, di tambah lg kurangnya sosialisasi pihak almarja kepada warga sekitar, saya jadi ragu ingin menyekolahkan anak saya di sana.
    wasalamualaikum. wr,wb

    BalasHapus
  6. anaknya udah gede2 ya mak,alhamdulillaah... klo sy skrg lgi nyari2 info sklh,thn depan syafieq mau masuk TK :)

    BalasHapus
  7. Ya tepat bagusnya, tepat biayanya hehehe. Semoga nanti pilihannya yang paling OK ya bun :-)

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge