Jumat, 14 Agustus 2009

PTSCP

Cerita tentang festival layang-layangnya hari ke-2 dipostingan berikutnya aja deh (yang belom baca bisa klik disini & disini). Sekarang di seling cerita tentang PTSCP dulu. PTSCP itu singkatan dari Parent - Teacher - Student Colaboration Program.

PTSCP ini program baru di sekolahnya Ke2Nai. Berlaku untuk anak-anak TK, di awal tahun ajaran. Tujuannya PTSCP ini di adakan supaya orang tua & guru bisa saling bekerja sama demi kemajuan si anak. Orang tua & guru saling mengetahui kebiasaan anak di rumah ataupun di sekolah. Karena kadang ada beberapa anak, sikapnya di rumah & sekolah berbeda. Tujuan lainnya adalah biar orang tua & guru sama-sama sepakat & tau kemampuan anak secara akademis itu sudah sampai mana, karena setiap anak kan punya kemampuan akademis yang berbeda juga... Jadi untuk start awal materi pelajaran tentunya di berikan berdasarkan kemampuan dari si anak.. Dengan kata lain, di harapkan tidak ada lagi orang tua yang bertanya kenapa anaknya start dari ini, sementara temennya start dari itu.. Karena tingkat akademis dari masing-masing anak kan berbeda-beda..

Hasil PTSCP ini juga di harapkan mampu membantu terutama para guru untuk bisa lebih cepat memahami karakter dari anak-anak muridnya. Karena menurut pengalaman sebelumnya, seorang guru untuk bisa memahami karakter masing-masing anak itu udah memakan waktu sendiri. Jadi dengan adanya PTSCP bisa mempersingkat waktu para guru untuk mempelajari karakter tiap-tiap anak didiknya..

Masing-masing orang tua dapet undangan dari sekolah (jadi datengnya gak barengan). Chi kebagian hari Selasa kemaren (11 Agustus). Pertama Chi di minta untuk mengisi biodata Keke. Setelah selesai, lalu ada beberapa pertanyaan tentang sifat & keseharian anak. Disini Keke mulai dipanggil. Untuk pengisian ini Keke pengennya nulis sendiri. Sama sekali gak mau di bantu.. Ya udah terserah Keke aja deh..

Setelah itu baru wali kelas Keke, ms Novie menceritakan tentang keseharian Keke di sekolah terutama di kelas.. Kata wali kelas Keke, ms Novie, setiap pelajaran sekolah udah punya standar sendiri. Tapi di lihat ke anaknya lagi, apakah anaknya itu termasuk yang di bawah rata, rata-rata, atau di atas rata-rata (setiap bulan kita selalu dapet kalender harian termasuk jadwal pelajaran setiap harinya. Jadi sebetulnya kita juga bisa ngukur apakah kemampuan anak kita sesuai dengan materi pelajaran itu, kurang atau lebih..). Ms Novie emang gak bilang Keke itu masuk kategori mana, tapi menurut ms Novie, Keke itu termasuk anak yang selalu ingin lebih.. Sering gak puas.. Selalu bertanya.. Kenapa begini... Kenapa begitu... Melebihi materi yang udah di berikan sekolah..

Keke juga gak bisa dipaksa anaknya.. Yang ada malah mogok.. Jadi mending dibiarin aja, justru dia malah semangat. Trus Keke juga termasuk anak yang gak mau ngalah dalam pelajaran. Salah satu saingannya terberatnya di kelas menurut ms Novie adalah Amira. Jadi supaya bikin Keke lebih semangat, ms Novie sengaja "memanas-manasi" supaya jangan mau kalah dari Amira.. Biasanya kalo di gituin Keke makin semangat tuh..

Ada testnya pula.. Nah ini yang bikin Chi deg-degan.. Bukannya gak yakin sama kemampuan akademisnya Keke, tapi Keke itu kalo ada Chi suka manja. Chi khawatir dia gak mau jawab kalo di test.. O'ya kalo Chi denger dari cerita ibu-ibu yang lain, masing-masing anak gak ada yang sama di tesnya. Tergantung dari kemampuan anak tersebut.

Untuk membaca Keke gak di tes lagi. Karena menurut ms Novie Keke udah lancar membaca buku. Kekurangannya adalah Keke belum bisa merangkum atau menceritakan kembali isi cerita pendek yang baru aja di baca. Harus lebih dari 1 kali baca ceritanya, baru dia bisa menceritakan isi cerita itu.. Tapi kalo di beri pertanyaan-pertanyaan seputar isi cerita itu, cukup baca 1 kali aja, dia udah bisa langsung jawab.

Untuk matematika, Keke di minta menulis angka kalo gak salah dari angka 28 s/d 38. Trus ditanya setelah angka 39 itu angka berapa? Chi sempet bingung kok Keke lama banget gak jawab-jawab. Setau Chi, Keke itu udah lancar banget sama angka bahkan lebih dari seratus. Tapi ini dia lama banget gak jawab, cuma wajahnya kok keliatan tenang gak kayak orang bingung malah cengengesan.. Gak taunya dia dari tadi 4 jari di tangan kirinya (kecuali ibu jari), dan itu artinya 40 (menurut simbol jarimatika). Jadi dari tadi Chi & ms Novie fokus ke wajahnya Keke sampe gak perhatiin kalo Keke itu sebenernya udah jawab tapi lewat jari-jarinya... Hihihi... (duh kok anak-anak Chi nyeleneh semua ya.. Hehehe...). Kata ms Novie biasanya anak suka bingung setelah angka 9 dibelakang. Misalnya setelah 19 itu berapa, setelah 29 itu berapa, dst.

Keke juga diminta menyebutkan angka secara mundur dari 40 s/d 0. Hitung mundur ditest juga, karena anak yang udah lancar berhitung belom tentu ketika di suruh menghitung mundur akan lancar juga.. Alhamdulillah bisa, bener semua. Walopun agak lama, gak seperti biasanya karena dia banyak main-mainnya.. Ya, seperti yang Chi tulis di atas kalo ada Chi suka jadi lebih manja..

Dikasih soal tambah-tambahan & pengurangan juga, aoalnya kurang lebih seperti ini 5+4-2 =... trus sama puluhan, 31-10+5-11=.. ALhamdulillah Keke bener juga.. Untuk jarimatika level awal Keke emang udah lumayan lancar..

Untuk dikte, Keke diminta menulis kata MENERTAWAI. Keke nulisnya METERTAWAI. Cuma salah satu huruf ya.. Tapi butuh penjelasan berkali-kali baru Keke sadar kalo tulisannya ada yang salah... :)

Trus Keke juga diminta mengeja kata SEMBUNYI. Alhamdulillah bener. Keke juga diminta menyebut huruf awal dari kata BURUNG. Juga huruf akhir dari kata BURUNG. Menurut ms Novie biasanya untuk kata-kata yang berakhiran -ng, murid suka bingung menyebutkan huruf akhirnya itu apa. Ada yang bilang n ada yang bilang ng, walopun ada juga yang bener yaitu g. Alhamdulillah Keke bener lagi.

Secara keseluruhan Keke memuaskan hasilnya. Paling 1 pelajaran yang kurang, yaitu menulis. Menurut ms Novie, Keke itu udah lancar menulis, pelajaran dikte pun dia udah bisa. Tapi keliatan banget dari wajah, coretan tangan bahkan ekspresi, kalo tiap kali pelajaran menulis itu dia males-malesan. Beda lah semangatnya sama pelajaran lain.. Tulisannya gede-gede banget...

Iya sih untuk pelajaran menulis emang Chi akui juga kalo sampe sekarang Keke itu belom keliatan suka. Masih susah banget di suruh nulis... Negosiasinya masih alot kalo mau ngajakin Keke belajar nulis.. Hihihi... Tapi bukan berarti gak ada perkembangan loh.. Alhamdulilah ada aja perkembangannya, walopun gak secepat pelajaran yang lain.

Test yang gak bisa tuh tes pattern.. semacem tes konsentrasi gitu deh.. Ms Novie menyebutkan 5 nama binatang kupu-kupu, burung, gajah, kura-kura, singa.. Anak-anak diminta mengulangi yang baru aja di ucapin ms Novie.. Ngulangnya pelan-pelan, nanti makin lama makin cepet.. Tapi boro-boro tambah cepet.. Keke selalu aja kelewat nyebutin kata burung..

Di rumah Chi tes lagi hal yang sama (kata-katanya berbeda-beda), kesimpulannya sampe saat ini dia baru lancar kalo cuma di kasih 4 kata. Begitu di kasih 5, selalu aja kata ke-2 ketinggalan.. Tapi pelan-pelan Chi latih terus.. ALhamdulillah mulai ada yang bener, walopun masih jarang & harus pelan-pelan banget..

Naima juga pengen ikutan.. Kalo Naima baru lancar sampe 3 kata.. Kalo 4 kata masih berantakan.. Tapi gak apa-apa ya, yang penting pada semangat belajarnya.. Nanti lama-lama juga bisa.. :)

Bunda do'ain tambah semangat & tambah pinter ya Ke.. Bunda aja yang denger laporannya bangga, harusnya Keke juga ya.. Dan bisa bikin Keke jadi tambah semangat lagi belajarnya. Karena kan semuanya buat kebaikan Keke juga.. :)

post signature

3 komentar:

  1. Wah...A'a Keke hebat banget....makin pinter.

    Mba Chi,...hasil kerja keras mba Chi untuk Keke mulai kliatan. Senangnya...

    BalasHapus
  2. wah keke pinter...
    yup tambah semangan belajarnya ya Ke...biar tambah pinter

    BalasHapus
  3. waaahhh., anak2nya bunda emang hebat-hebaaaattt!!!!! :D

    btw, di tk nya benaia juga sekarang lagi ada program kayak PTSCP. baru mulai thn ini. jadi ortu diminta buat bikin list prilaku anak yang positif dan peru diperbaiki selama dia di rumah. karena emang kadang ada anak yang sikapnya di rumah sama di skolah ga sama.
    namanya emang bukan ptscp, tapi bentuk dan tujuannya keliatannya mirip2.

    btw lagi, bianca kemarin ga kecewa toko suvenirnya tutup. cuman minta balik lagi ke sana abis lebaran nanti. karena katanya toko suvenirnya lagi di renovasi dan baru buka lagi nanti abis lebaran. hehehehehe... :D

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge