Minggu, 26 Juli 2009

Rapat Orang tua Murid TK B

Kemarin hari Sabtu 25 Juli 2009, ada rapat orang tua murid TK B membahas tentang program pelajaran di TK B dan juga isu-isu tentang kepindahan anak-anak TK B ke gedung SD serta siapa guru yang ngajarnya karena selama 1 minggu terakhir ini isunya cukup hangat juga... :)

Pemilik sekolah menjelaskan memang ada tawaran dari sekolah agar anak-anak TK B dipindahkan ke gedung SD. Alasannya..

Pertama, porsi pelajaran bahasa Inggris untuk anak TK B akan mendapat jatah yang paling besar.. Karena anak-anak TK B kebanyakan sudah bisa membaca, menulis & berhitung. Jadi untuk selanjutnya mereka akan lebih fokus ke bahasa Inggris. Di lokasi yang baru di anggap lebih mendukung, karena di SD Al-Alaq mulai dari percakapan sehari-hari anak pun mulai di biasakan untuk berani berbahasa inggris. Makanya kalo anak-anak TK B nanti jadi pindah kesana, di harapkan mereka pun akan ikut terpengaruh. Karena kalo masih di tempat yang sama, sekolah merasa pelajaran bahasa Inggrisnya tidak akan maksimal karena di tempat yang lama kan banyak anak-anak playgroup & TK A dimana mereka sebaiknya pinter berbahasa dengan bahasa ibunya dulu (bahasa inggris hanya diperkenalkan saja..).

Kedua, fasilitas di yang ada di SD lebih mendukung. Bahkan fasilitas-fasilitas yang ada di SD yang memang lebih modern daripada di TK itu mereka bisa nikmatin tanpa ada biaya tambahan lagi. Yaaa... buat Chi yang emang ada niat mau sekolahin anak-anak di SD Al-Alaq kayaknya sih keuntungan sendiri karena bisa nyobain dulu fasilitas-fasilitas tersebut. Kalo memang sesuai dengan yang di janjiin, berarti kan emang gak perlu ragu lagi kan masukin SDnya kesana..

Banyak yang di jelaskan tapi intinya sekolah sih katanya ingin memberikan yang terbaik sama anak muridnya. Mengenai keputusan jadi pindah apa enggak, sekolah menyerahkan kepada orang tua, melakukan voting. Cuma masalahnya niiiiiihhhh.... Cuma segelintir orang tua murid yang dateng. Dari sekitar total +/- 30 orang tua anak TK B yang diundang kayaknya cuma 9 orang aja deh yang dateng.

Masing orang tua di tanya setuju apa enggak beserta alasannya.. Chi sendiri dari awal udah menyatakan setuju walopun belom tau alasan yang sebenernya dari sekolah. Cuma karena sekarang kan murid-murid di PG/TK Al-Alaq makin banyak aja, jadi Chi sih berasa penuh & rame aja itu sekolah.. Kayaknya kalo untuk TK B lebih enak kalo suasana belajarnya bisa tenang.. Makanya Chi setuju, apalgi setelah mendapat penjelasan banyak terutama tentang benefit yang bisa kita dapatkan kalo jadi pindah..

Semua yang hadir di sana menyatakan setuju.. Cuma aja karena jumlahnya gak sampe lebih dari 50% jadi sekolah mau bikin angket lagi.. Hal ini awalnya dapet tentangan dari yang dateng.. Karena kami yang dateng maunya langsung di putusin saat itu juga.. Alasan kami kalo nanti ke depannya masih ada orang tua yang protes berarti itu kan salah mereka, kenapa juga waktu di undang gak dateng.

Tapi pihak sekolah berpikir, mungkin aja yang gak dateng bukan karena gak mau tapi bisa jadi karena memang gak bisa. Apalagi undangannya memang agak mendadak sih di kasihnya.. Makanya angket akhirnya tetap di adakan. Ya sudah lah, karena sekolah maunya gitu kami pun ikut. Tapi kami juga minta supaya angket itu di bikin secepatnya karena kami yang dateng semuanya keberatan kalo terlalu lama di tunda-tunda kepurusan. Ya dengan kata lain sekolah juga harus menghargai kami-kami yang udah dateng, walopun cuma segelintir.. Jadi apabila ternyata respon dari orang tua tetep sedikit juga, berarti saatnya sekolah ngambil keputusan untuk pindah. Dan kalo keputusan udah di ambil ternyata masih ada yang protes juga, itu berarti salah dari yang protes kenapa waktu di undang gak dateng. Trus kenapa waktu di kasih angket gak diisi..

Sekolah juga menjajikan gak akan lama keputusannya. Pokoknya per 1 agustus nanti udah akan ketauan angkatannya Keke nanti akan sekolah dimana..

Sekarang tentang pembahasan program.. Orang tua di beri lembaran-lembaran pemberitahuan tentang program-program apa aja selama 3 bulan pertama.. Sama aja lah kayak tahun-tahun lalu sebenrnya. Nati 3 bulan kemudia di kasih lagi. Tiap bulan juga di kasih lagi..

Nanti masuk bulan Agustus masing-masing orang tua akan di undang bergiliran sama wali kelas masing-masing anaknya. Orang tua di panggil untuk membahas progress tentang masing-masing anaknya. Trus nanti masing-masing orang tua akan di tanya kira-kira mereka ada rencana mau masukin anak-anaknya ke SD mana?

Kenapa sekolah menanyakan seperti itu karena masing-masing SD punya standar sendiri-sendiri. Bahakan dari mulai ujian masuk SD pun standarnya suka beda-beda.. Jadi nanti orang tua & wali kelas akan berdiskusi, apakah pilihan dari orang tua tersebut udah tepat atau terlalu tinggi karena lihat dari kemampuan anaknya di sekolah mungkin..

Nah nanti dari hasil diskusi itu akan di terapkan ke anak-anak murid. Anak-anak yang ingin di masukkan ke SD negeri mungkin akan di siapkan seperti ini, yang ingin masuk ke SD swasta A seperti ini persiapannya, swasta B juga begitu. Intinya mereka akan lebih difkuskan lagi berdasarkan pilihan SD dari orang tuanya, walopun TK Al-Alaq juga pastinya udah punya program sendiri..

Ngomong tentang pilihan SD, Chi juga sempet ngebahas sedikit sih sama pemilik sekolah. Menurut beliau, Keke itu cocok di sekolah apa aja keliatannya. Tapi akan lebih pas lagi ke sekolah yang sifatnya menyenangkan buat dia seperti sekolah alam (waktu Chi ngobrol-ngobrol gitu AL-Alaq belom ada SDnya).

Ternyata bu Shanti paham juga sama karakter Keke. Pilihan Chi waktu itu memang kalo gak sekolah alam yan HS. Dan ternyata pendapatnya bu Shanti gak berbeda sama pendapatnya Chi.. :)

O'ya kalo kalo nanti jadi pindah kayaknya Chi pilih naik sepeda aja. Alasannya naik jemputan sayang biaya jemputannya, mending buat yang laen. Hehehe.. Naik mobil, males keluar masuk garasi, jarak tempuhnya juga kedekatan kalo pake mobil (cuma bikin mobil kotor aja.. :D). Bawa motor, nyerah deh gak bisa.. Jalan kaki kejauhan (+/- 20 menitan sekali jalan), kalo udaranya adem sih enak tapi tau sendiri kan gimana udaranya jakarta & sekitarnya.. Panas.. Hehehe...

Jadi kayaknya naik sepeda aja.. Lumayan lah olahraga siang-siang.. Hihihi...post signature

9 komentar:

  1. Iya mba kalo saya yang jadi otang tua murid juga pilih setuju, pindah gedung. Lha kalo suasananya ngga mendukung buat belajar ya sayang kan, anak jadi ngga optimal belajar dan penyerapannya. Kalo masalah nanti anak jadi tertarik dan pengen tetap ngelanjutin di al-alaq itu masalah nanti ... lha kalo khualitas dah benar bagus, terus biaya juga ada ... kenapa menolak hak pilih anak ? ngomong2 kalo akhirnya jadi antar jemput pake sepeda kayaknya patut didukung nih mba ... selain murah meriah juga lumayan buat menjaga kesehatan. Good luck mba Myr :)

    BalasHapus
  2. woow keren chi, masih TK udah diajarin bahasa Inggris. di sini mana ada TK begitu.

    setuju chi kalo ga terlalu jauh sich mending dianter pake sepeda aja, sekalian olah raga, bersepeda sehat, pan jadi sesuatu yang rutin.

    BalasHapus
  3. Met rapat tanpa sari rapat...

    BalasHapus
  4. Setuju naik sepeda selain buat olahraga juga "Go Green" gitu loh hihihi...

    BalasHapus
  5. Setuju banget, deh.
    Sipp banget tk-nya.
    Top.

    BalasHapus
  6. setuju, mending nek sepeda aja ya Ke, udah hemat bensin, gak nambahin polusi, jadi sehat lagi. Go sepeda, go go ...

    BalasHapus
  7. Kalo emang kapasitasnya udah gak mencukupi, dan bikin sesak di dalam, emg beneran sih pindah aja ya.

    Antar naik sepeda? Huehee... boleh juga itu mbak, daripada naik motor, lbh bahaya...

    BalasHapus
  8. naik sepeda aja..kan sekalian olah raga. sehat!
    kalo aku ogah naik motor. rasanya kok gak aman. pernah iseng naik motor (*dlm rumah sih*) jatuh, ketimpa .. gak bisa ngangkat sendiri. untung ada bokap datang angkatin

    BalasHapus
  9. jadi Sepeda nih mba pilihannya??
    awas betisnya nambah gede hihihihihi


    *piss

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge