Senin, 19 Mei 2008

Keola & Orang Papua

papua

Kejadiannya udah agak lama sebenernya (sebelum punya blog). Waktu itu di kantor ayah lagi kedatangan tamu-tamu dari Papua sebanyak 4 orang. Salah seorang eh apa 2 orang ya? Lupa... Pokoknya diantara mereka adalah kepala suku di Papua sana. Salah seorang dari mereka udah kami kenal. Namanya Zakius. bahkan Zakius ini sebelunya pernah nginep di rumah kami.

Sayangnya dari 4 orang ini cuma Zakius yang bisa bahasa Indonesia (ada satu lagi sih sebenernya, tapi bahasa Indonesia lebih terbata-bata daripada Zakius). Lucu kalo dengerin orang Papua ini ngomong ya.. Kayak pletak-pletok gitu lidahnya

Kak Aie punya rencana mau ngajak mereka jalan-jalan. Kasian aja udah jauh-jauh dateng dari Papua masa' cuma di kantor aja (kebetulan mereka juga nginep di kantor)

Hari pertama (Sabtu), kita sekeluarga cuma main-main aja di kantor. Seperti biasa kalo di kantor Ayah, Chi lebih banyak ngabisin waktu di ruangan Ayah. Internetan. Pas lagi di ruangan, Chi denger Keke lagi asyik ngobrol asik & kalo denger suaranya sih dia lagi asik ngobrol sama Zakius.

Karena penasaran Chi sempet nyamperin juga. Ternyata Keke lagi makan siang bareng bersama-sama tamu dari Papua sambil asik ngobrol. Sempet kaget juga, karena Chi pikir Keke bisa seseru itu karena ditemenin sama ayahnya. Eh... ternyata enggak cuma dia sendiri bareng orang-orang Papua itu.

Ketika Chi samperin Keke, Zakius langsung bilang gini...

Zakius : "Ibu..., ini anak hebat. Salut. Biasanya anak kecil kalau lihat orang-orang berkulit hitam seperti kami pasti nangis, karena tidak terbiasa. Begitu juga dengan anak-anak di Papua, mereka kalau lihat orang berkulit putih biasanya pasti nangis. Seperti anak saya. Tapi anak ini hebat, dia tidak takut apalagi menangis. Malah dia ikut makan dan ngobrol bersama dengan kami. Anak ini calon pemimpin".

Chi sih cuma nyengir aja waktu Zakius bilang gitu. Dalam hati sih bangga juga sekaligus mengamini tentunya.

Hari kedua, kami ajak mereka jalan-jalan ke ancol tujuannya Sea World. Abis dari Sea World kita ngajak mereka naik kereta gantung. Setelah naik kereta gantung kita makan sore dulu di CFC. Sebenernya abis dari CFC pengen ngajak mereka main di pantai, karena Chi udah janji mau ngajak Keke & Nai main di pantai. Tapi ternyata salah satu temen Kak Aie ngajak mereka nonton final liga Indonesia. Ya udah deh acara main di pantai pun batal, karena kita harus nganterin mereka ke kantor lagi (waktunya udah lumayan mepet soalnya).

Sampe di kantor kita pun berpencar, mereka ke ISTORA sementara kami pulang. Gak ikut nonton, soalnya repot bawa anak kecil. Lagian kami (termasuk Kak Aie) bukan penggemar sepak bola juga sih. Jadi gak kepengen ikutan nonton juga.

post signature

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge