Selasa, 06 September 2016

Keke dan Wisuda

Keke dan wisuda dulu serta sekarang beda banget, ya :)

Keke sekarang udah kelas 7. Time flies! Perasaan dia masih kecil aja, Chi belum puas menimang-nimang. Bahkan sampe sekarang Chi masih terbiasa menyebut kelas 1 SMP dibanding kelas 7 *ups! Kalau ini sih karena faktor beda generasi hehehe*

Melihat foto di atas, masih suka bikin Chi senyum sendiri. Kelihatan banget bedanya, ya. Gak hanya di wajah tapi juga di sikap. Saat wisuda PlayGroup, Chi sampe ikut naik panggung. Satu-satunya orang tua yang iku naik panggung buat nemenin anaknya. Keke gak berhenti nangis karena gak mau naik panggung. Saat perform pun dia masih nangis. Keke demam panggung hehehe. Tapi, untuk perform, Chi gak ikut naik panggung. Keke akhirnya mau tampil setelah 'disogok' bakal dibeliin Hot Wheels seusai acara :D

[Silakan baca: Wisudaaaaaaaaaa....................]

Saat wisuda TK, udah lebih lancar. Tanpa drama apapun. Keke udah mau wisuda dan tampil di panggung tanpa. Chi cukup duduk di bangku penonton aja. Santaaaiii :)


Saatnya Keke wisuda SD. Kelihatan banget dia ceria, ya. Pagi-pagi udah jalan duluan naik sepeda karena harus gladi resik dulu. Chi, K'Aie, dan Nai tinggal nyusul aja ke sekolah. Melihat Keke naik ke panggung untuk di wisuda saat namanya dipanggil, menimbulkan rasa yang sangat haru.

[Silakan baca: Keke dan Transportasi Pulang Sekolah]

Gak hanya saat namanya dipanggil, sih. Tapi, sejak angkatan Keke masuk ke ruang wisuda rasanya Chi pengen nangis banget. Sekuat tenaga Chi berusaha menahan. Gak bawa tissue, nanti make up luntur. :p Enggak, ding. Chi berusaha menahan supaya gak nangis supaya bisa konsentrasi melihat seluruh prosesi wisuda. Padahal rasanya dada udah sesak menahan tangis.


Usai wisuda ada acara pentas seni. Keke tampil nge-beat box. Melihat Keke nge-beat box sendirian di panggung, ada rasa haru dan deg-degan. Rasa deg-degan karena selama ini kan Keke belum pernah perform sendirian. Pertama kali Keke  nge-beat box sendiri itu di saat acara perpisahan di depan teman-teman dan beberapa guru. Tapi saat wisuda kan ada banyak orang tua juga. Terharu aja melihat Keke sekarang jadi percaya diri.


Trus, yang mengejutkan lagi adalah sebelumnya dia main cajon (baca: kahon). Keke memang pernah privat drum di rumah. Selain drum, Keke pun punya cajon di rumah. Tapi, Keke gak cerita kalau bakal tampil 2x. Pas Chi tanya kenapa gak cerita, dia senyum-senyum aja.

Setelah seluruh rangkaian acara selesai, kami semua bersalaman. Di situlah tangisan Chi mulai pecah ketika bersalaman dengan salah seorang guru yang pernah jadi wali kelas Keke. Wali kelas yang pernah bikin Keke pengen pindah sekolah hahaha. Chi terkesan banget sama semua pengajar di SD Keke dan Nai ini. Semuanya bersahabat dengan anak-anak. Ramah, sabar, serta mengerti karakter anak. Termasuk ketika anak-anak mulai memasuki masa puber, seperti Keke. Pada baik banget guru-gurunya.


Senang banget kalau ketemu para pengajar seperti itu. Sebagai orang tua yang mempercayakan anak-anak di jam sekolah ke para pengajar juga jadinya merasa tenang. Insya Allah, anak-anak akan baik-baik aja di sekolah. Kalau kayak gitu, sih mau Full Day School pun Chi gak resah :D

[Silakan Baca: Full Day School. Setuju Aja, Asal ....]

Selain pentingnya mencari sekolah dengan pengajar yang baik, hikmah lain dari acara wisuda Keke adalah jangan mudah menghakimi anak. Kalau lihat ketiga proses wisuda yang pernah Keke jalanin itu kan beda. Pertama kali wisuda, Keke terlihat demam panggung. Itu karena memang Keke tipe anak yang susah disuruh tampil untuk pengalaman pertama. Tapi bukan berarti selamanya akan bersikap seperti itu.

[Silakan baca: Wali Kelas]

Semua ada prosesnya, lah. Tingkatkan terus rasa percaya dirinya. Jadi, buat teman-teman yang merasa anaknya kok pemalu atau penakut banget, sebaiknya dicari penyebabnya. Dan, gak selamanya anak yang 'selalu berada di punggung emak' akan seperti itu terus. Setidaknya Keke sudah membuktikan :)

31 komentar:

  1. Iya bener, semua ada prosesnya untuk menghadapi anak yaa.
    Jadi inget olive yg pemalu, penakut semenjak ditinggal kerja jadi mandiri, tampak dewasa. Dan hanya orang tua yang paham akan anaknya terutama Ibu.

    Ahh Kekee, makin cintaah deh :)
    Moga anak2 kita menjadi yang terbaik yaaa

    BalasHapus
  2. TFS mak, Raissa pas PG tangannya nempeeeel terus sama emaknya. sekarang bertahap udah mulai nggak :)

    BalasHapus
  3. Anak saya sekolahnya si SD Negri... kayaknya nanti gak ada acara wisuda kayak gini. Cm perpisahan biasa aja. Tp lumayanlah pernah ngerasain pakai toga pas lulus TK hihihi

    BalasHapus
  4. segala sesuatu yang menyangkut anak tentu banyak fareasinya, tergantung gen siapa yang paling kuat ibunya atau bapaknya...eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gen memang mempengaruhi tapi gak faktor mutlak juga. Faktor lain juga banyak mempengaruhi

      Hapus
  5. Selamat wisuda, Keke. Semoga makin pintar ya :)

    BalasHapus
  6. Mbak gmn perasaanya jd ibu dr anak yg tiba2 udh gedhe aja. Huhuhu langsung liat anak2ku yg juga makin gedhe, bentar lg gak balita lg hehe

    BalasHapus
  7. Aku pasti nangis tiap anak diwisuda (siap2 wisuda tk dd n wisuda aa smp tahun depan).
    Keke makin keren aja :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama, Mbak. Tpai gak tau deh ini kalau SMP. Saya masih cari 'klik'nya hehehe

      Hapus
  8. Wisuda paud anakku gak pake naik panggung sih mbak... Cuman prosesi foto pake toga aja. Duuuuh beneran ya jadi haru ketika mengantar anak wisuda, saya liat anak-anak tampil nyanyi lagu terima kasihku aja nahan nangis hahaha...

    BalasHapus
  9. udah gedeee
    aku masih inget pertama kenal mbak nchi keke masih bocah cilik
    sekarang udah abegeh ajaaahh
    *kemudian merasa tua

    BalasHapus
  10. dari foto keliatan peningkatan rasa percaya diri Keke...:)

    BalasHapus
  11. Aku selalu nangis haru kalau lihat anak wisuda, mba Myra. Nggak kerasa kalau sudah gede ajah :)

    BalasHapus
  12. Sebentar lagi anak saya juga wisuda. Mudah mudahan aja lancar ya

    BalasHapus
  13. Waaahh...beda banget sama poto kecilnya yak. Kek boyband ini mah...Congrats buat Keke yaaa...

    BalasHapus
  14. melihat foto Keke wisuda, seketika membuat saya membayangkan gimana anak saya saat wisuda nanti yah??

    BalasHapus
  15. selamat wisuda keke semoga semakin dewasa :D

    BalasHapus
  16. Aku dulu pemalu, Mbak. Uda besar malah malu-maluin. Apalagi sejak ngeblog. Hahah. :D

    BalasHapus
  17. Alhamdulillaah..., ikut seneng rasanya membaca perkembangan Keke di postingan ini. Ikut terharu rasanya. Apalagi Keke berani menampilkan kemampuannya dengan percaya diri begitu. Selamat ya, Keke. Semoga semakin cerdas dan shalih.

    BalasHapus
  18. badan keke memang tinggi ya mbaa :).. cakep ,trs pinter pula.. udah kebayang nih pasti ada beberapa cewe sekolahnya yang mulai lirik2 keke :D..

    BalasHapus
  19. Udah bujang, kudu dikekepin biar ga dibawa dedek gemes. Huhuhu

    BalasHapus
  20. Iya Mbak, anak saya yang pertama juga pemalu nih. Agak-agak khawatir juga..

    BalasHapus
  21. Anakku udah kelas 6. Udah deg-dengan mau masuk SMP nanti, mulai deg-dengan juga . soal tampil ke depan cukup PD hahahha ...

    BalasHapus
  22. Anakku wisudanya pas PG dan TK aja.Berhubung masuk SD negeri jadinya nanti anak-anak ga wisuda kaya gini.

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge