Rabu, 08 Juli 2015

3K Kunci Keberhasilan Pola Asuh - Bagian 3

Akhirnya sampe juga dibagian ke-3 alias bagian terakhir hehehe. Langsung aja, ya. Menurut Chi, 3K Kunci Keberhasilan Pola Asuh - Bagian 3 adalah...

Komunikasi

Chi inget banget, waktu awal menikah, salah seorang kerabat K'Aie yang datang dari Palembang bilang ke Chi supaya dimaklumin kalau mereka 'keras' ngomongnya. Mereka tidak sedang marah, tapi begitulah tipikal logat Sumatera, menurut salah seorang kerabat K'Aie.

Iya, juga sih. Kadang dari logat aja, cara berbicara manusia bisa terlihat berbeda. Ada yang kalem, 'bledak-bleduk', cepat, keras, dan lain sebagainya. Kalau kita terbiasa berbicara pelan dan kalem, bisa di awal jumpa akan terkaget-kaget kalau melihat seseorang yang terbiasa berbicara dengan keras. Jadi berasa kayak dimarahin hehehe. Padahal enggak, itu sih cuma perasaan kita aja. Tapi kalau gak ada yang mau saling menyesuaikan, akhirnya bisa jadi masalah komunikasi. Padahal cuma gara-gara beda logat doang, urusan bisa panjang hehehe

Ada berbagai macam teori komunikasi yang baik yang pernah Chi baca. Salah satunya, kalau ngobrol sama anak katanya harus sejajar mata. Kalau anaknya belum setinggi kita, sebaiknya orang tua bicara sambil duduk supaya pandangannya sejajar dengan anak. Etapi kalau buat Keke yang sekarang udah mulai sedikit lebih tinggi dari bundanya, berarti dia yang harus duduk, ya? :p *sorry OOT dikit hehehe*

Buat kami tergantung situasi dan kondisi juga, sih. Kalau sedang menasehati anak memang tepat untuk bicara dalam ruang sepi dan saling berpandang mata. Suasana hatinya juga sebaiknya harus saling tenang dulu. Supaya gak ada yang saling teriak karena emosi *hufff, kadang Chi masih harus berusaha, nih*

Kelihatannya aja kayak sibuk masing-masing. Padahal mulutnya juga saling ngoceh, saling berbicara satu dengan lainnya :D

Tapi, ada kalanya saling berbicara tidak harus saling berpandang mata. Sering juga kami sekeluarga asik dengan gadget masing-masing. Sibuk dengan laptop, pc, smartphone, atau konsol game tapi tetep bisa saling ngobrol seru. Kadang masing-masing pegang gadget. Tapi kadang bersama-sama. Apapun itu, tetep aja bisa seru obrolannya. Ada aja yang diobrolin. Pokoknya ada dunia digital sekalipun gak selalu bikin kami asyik dengan dunia masing-masing. Malah bisa jadi semakin ramai komunikasinya.

Ya, memang ditengah kesibukan justru kami suka malah jadi asik ngobrolnya. Misalnya, kalau K'Aie lagi asik utak-atik berbagai radio controlnya, malah bisa asik diajak ngobrol hehehe. Atau ketika Keke lagi asik main game, suka asik juga ngobrol sama dia. Ya, pokoknya tergantung situasi dan kondisi juga, sih. Tergantung dari apa yang mau diobrolin. Yang penting terus menjalin komunikasi yang baik itu harus.

Tetep kompak :L

Yup! Terus menjalin komunikasi yang baik dengan keluarga itu harus. Karena gak mungkin kan suasana baik terus? Kalau sesekali ada konflik, terus belajar bagaimana jangan sampe besar konfliknya. Jangan malah jadi semakin membesar masalahnya. Chi juga masih banyak belajar tentang cara berkomunikasi.

Hubungannya dengan 2 catatan sebelumnya tentu aja ada. Bagian pertama adalah kompak. Dan yang kedua adalah konsisten. Kalau mau disambungkan, bagaimana kita bisa kompak dengan pasangan untuk menerapkan pola asuh kalau komunikasinya gak baik. Begitu juga dengan konsisten. Kalau komunikasinya gak baik, nanti ibu nerapin pola asuh A, ayah pola asuh B. Ujung-ujungnya si anak yang akan bingung.

Jadi, menurut Chi komunikasi memang sangat penting. Apalagi sekarang udah masuk dunia digital juga. Makin banyak pekerjaan rumah tentang komunikasi. Karena banyak terjaid salah paham di dunia maya. Bisa jadi komunikasi dengan anggota keluarga juga bermasalah gara-gara obrolan dunia maya. Yuk terus memperbaiki komunikasi kita :)

Nah, ini juga salah satu bentuk komunikasi ala keluarga kami. Bundanya lagi live tweet, malah disuruh pulang sama anak hihihihi

post signature

36 komentar:

  1. makasih mak sharingnya, jaman digital begini serumah lengkap tapi sepi. ternyata masing2 pegang gadget :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau di keluarga saya wlaopun kadang masing-maisng pegang gadget tetep aja jarang berasa sepi. Karena sambil saling ngoceh hehehe

      Hapus
  2. Wih, masih kecil tapi sudah melek gadget ya mbak, ada 2 sisi positif dan negatifnya hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya rasa gak cuma gadget. Apapun selalu ada sisi positif dan negatif

      Hapus
  3. Alfath pun sudah melek gadget, tapi masih saya dan suami batasi. Tulisan ini penting untuk panduan kami dalam hal pola asuh anak, nanti minta suami buat baca juga ah, thank you maaaak.. ketcuuup :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang sebaiknya dibatasi, Mak. Karena yang berlebihan itu gak baik :)

      Hapus
  4. Sudah ada dalam zaman modern anak kecil sekarang aja udah pada pinter pegang dan mainin gadget nah saya waktu kecil boro-boro bisa pegang atau maininnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. karena zaman dulu kan memang bukan zaman gadget :)

      Hapus
  5. ini yg saya suka dari blog mba ke, karena bisa menambah ilmu buat kita yg bujangan heheh

    BalasHapus
  6. Betul banget! Komunikasi sangat sangat penting

    BalasHapus
  7. Gadget berguna juga buat komunikasi ya. Anakku kalo lagi main game, malah nggak konsen kalo diajak ngobrol :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kebalikan sama anak-anak saya, dong :D

      Hapus
  8. Di group BBM berempat, karena aku yg paling cerewet, apa2 aku obrolin disana, nggak penting sekalipun, kayak kalau sdg ngumpul dirumah aja. Kalau lg skype dg bapaknya yg LDR, aku biarin aja dipanjer sambil wira wiri nggak harus tatap muka, spy sama2 nggak kehilangan suasana rumah. Jaman skrg ketika semua sibuk, kapan lagi ngobrolnya klo nggak ngandelin gadget?

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul, Mak. Gadget sebetulnya bermanfaat kalau kita bisa menggunakannya dengan baik :)

      Hapus
  9. komunikasi emang penting ternyata ya mak..dimana-mana emang komunikasi tuh perlu baik ama keluarga, teman, tetangga...kapan hari baca artikel juga membahas komunikasi dgn keluarga juga..terimakasih sharingnya mak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya karena sering terjadi masalah tercetus karena berawal dari miss komunikasi

      Hapus
  10. ternyata sama ya suka di hubungi anak-anak via gadget. tapi Alvin belum ngerti yang lain dia cuma bisa BBM aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. detidaknya Alvin juga udah mulai melek gadget hehhee

      Hapus
  11. komunikasi penting bgt bun...tfs ya

    BalasHapus
  12. Saya masih belajar teorinya dulu, Mba Chi.

    BalasHapus
  13. setuju mak ...komunikasi penting apalagi pas anak menginjak remaja ya agar saat mereka galau curhatnya ke kita

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau anak-anak menginjak remaja komunikasi harus semakin intens, ya :)

      Hapus
  14. emang enak sih kalo anaknya rukun gitu
    ga tahu nih anak saya kalo adeknya udah keluar, bakal rukun apa enggak

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga bisa rukun. Tapi memang yang namanya kerukunan itu harus diajarkan :)

      Hapus
  15. Udah gak sabar nunggu Aira cepat besar. Sekarang baru 4th. Belum jago nulis kalimat. Kalau kangen ayahnya atau mbah, tante dkk dia suka bbm/wa ke mereka. Bahasanya mboh bahasa apa. Tulisan gak jelas. Dan tau ID nya karena liat dari gambar dp nya, bukan dari namanya. Belum bisa baca soalnya. Hihihi...

    BalasHapus
  16. iya kudu konsisten ya mba, kalau menerapkan pola asuh, jangan mencla-mencle, besok gini, eh besoknya lupa lagi aturannya..makasih tulisannyaaa...

    BalasHapus
  17. Ibuku yang orang Betawi dulu juga sempat terkaget kaget waktu baru menikah dengan papa yang orang Palembang> Dulu kan ngga ada yang kasih tau soal beginian. Tapi lama-lama terbiasa juga. hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. beda budaya suka bikin terkaget-kaget pada awalnya hehehe

      Hapus
  18. kompak bangeeet ya berdua chi...obi et bo juga alhamdulillah begitu...walaupun kadang ya berantem juga..mostly rebutan mainan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keke dan Nai juga kadang maish suka berantem :)

      Hapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge