Rabu, 09 Juli 2008

Berbagai Tingkah Laku Orang Tua di Pelombaan Mewarnai

Tingkah laku orang tua saat nemenin anaknya lomba ternyata macem-macem ya... paling gak 2 golongan besar. Pertama adalah orang tua yang santai (kayak Chi. Hehe...), gak pusingin menang apa kalah. Yang penting anaknya udah berusaha & mendapat pengalaman baru pastinya. Malah ada ibu-ibu yang nyeletuk, "Gak penting menang ato kalah, yang penting pengalaman. Piala bisa dibeli..". Setuju bu! Tapi kalo urusan beli piala gak ikutan ah, sama aja ngajarin bo'ong soalnya..


Kedua, orang tua yang obsesi banget. Wah seru deh ngeliat tingkah para orang tua ini. Walaupun orang tua gak boleh ikut mendampingi tapi ada aja usahanya mereka. Rata-rata sih berbisik-bisik atau ngasih tau anaknya. Terutama kalo anaknya duduk di deket garis batas, kan gampang banget tuh orang tuanya kasih tau (gak perlu teriak-teriak). Ada yang ngatur banget, misalnya warna apa aja yang boleh dipake. Malah ada orang tua yang gak seneng dengan hasil kerja anaknya minta diganti kertasnya. Duh kasian amat ya? Anak-anaknya sendiri ada yang nurut, tapi ada juga yang cuek bebek. Kalo yang cuek biasanya orang tuanya jadi dongkol sendiri, sepanjang lomba ngedumel... aja.

Chi jadi mikir... ya gak ada maksud untuk menjudge mereka sie, cuma seandainya anak mereka kalah dalam perlombaan itu, pulangnya bakalan dimarahin abis-abisan gak ya? Soalnya orang tuanya kayaknya nafsu banget pingin anaknya menang. Trus Chi juga mikir, seharusnya ajang-ajang seperti ini kan jadi ajang yang menyenangkan untuk anak-anak, apalagi panitia juga menyediakan badut, menyetel lagu anak-anak sepanjang acara bahkan ada acara dongeng setelah lomba, tapi kalo terlalu banyak penekanan seperti itu buat Chi kasian anaknya kayaknya..

Oiya, ada lagi. Biasanya ada lomba yang meminta menyerahkan fotocopy akte kelahiran. Mungkin untuk bukti kalau anaknya sesuai umurnya dengan kriteria lomba. Trus, buat nama disertifikat juga kalau anak sampe menang. Nah, ada orang tua yang ketika lomba mendaftarkan anaknya tapi yang ikut lomba adalah keponakannya. Alasannya, keponakannya udah sering banget juara. Nanti kalau keponakannya sampe menang, yang akan ada disertifikat adalah nama anaknya. Duh, sampe segitunya dmei sebuah kemenangan.

Yah... tapi sekali lagi Chi gak mau menghakimi. Setiap orang punya pendapat sendiri-sendiri kenapa begini, kenapa begitu. Dan pendapat Chi ya seperti yang ditulis diatas itu deh..

5 komentar:

  1. Setudjuh mbak!
    Heran kok ada orang tua yang gitu yah? Itu sama saja membebani si anak. Kesian sianaknya. Acara yang seharusnya bisa bikin dia senang malah jadi stress. :D

    Yah.. semoga kita dijauhkan dari sifat dan sikap seperti itu ya...

    BalasHapus
  2. Kasihan tuh anaknya mbak, jadi ga kreatif kalau sering didikte. Padahal yang lebih penting buat mereka adalah prosesnya. Salam kenal mbak mira

    BalasHapus
  3. glek... minta keponakannya ikutan dan klo menang diganti nama anaknya? haduhh... smg qta ga gtu ya mak.. meski kadang susah u nahan ga ngomentarin ke anak. hihi..

    BalasHapus
  4. mungkin sebenernya orangtuanya yg pingin ikut lomba mewarnai mak, semasa kecil blom kesampaian hehehe :D

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge