Senin, 06 November 2017

Nyasar di Pasar


Teman-teman suka ke pasar tradisional? Kalau Chi antara suka dan enggak. Gak sukanya karena suka malas jalannya. Ke pasar berarti mengambil jatah tidur Chi 😂 Biasa deh kalau anak-anak udah mulai berangkat sekolah, Chi lanjut tidur. Kalau gak gitu, gak bakal bisa tidur lagi. Apalagi kalau anak-anak udah pulang sekolah. Seringnya tambah gak bisa tidur.

Kalau harus ke pasar, jam tidurnya jadi kepotong hehehe. Sebetulnya ada tukang sayur keliling, tapi jualannya kan gak komplit. Memang enak langsung belanja di pasar aja kalau jumlahnya banyak. Lebih irit juga. *Chi paling ke pasar 2-3 hari sekali.

Untuk pemilihan waktu, lebih suka rada siangan karena gak antre. Kalau pagi, cari parkir aja udah rada susah. Trus di pasarnya suka antre karena banyak pembeli. Apalagi kalau pembelinya udah ngobrol dulu ma penjual hehehe. Kalau berangkat udah siang kan enak bisa langsung dilayani.

Tapi kadang memang suka ada serunya sih kalau pasar lagi rame. Suka rupa-rupa kelakuan pelanggan pasar hehehe. Apalagi yang namanya pasar tradisional kan suka ada aja ibu-ibu yang saling ngobrol, bikin belanjanya jadi makin lama 😂

Walaupun agak siang (biasanya sekitar pukul 10 atau 11) tetap masih segar lah sayur-mayur yang ada di sana. Kalau untuk lauknya, Chi memang dari dulu jarang beli di pasar. Paling di pasar Chi beli lauk seperti ikan mas atau lele, telur, atau ikan asin. Selebihnya mulai dari ayam hingga daging selalu beli di supermarket. Pernahlah sesekali beli ayam di pasar meskipun jarang. Tapi kalau daging belum pernah sama sekali, selalu di supermarket.

Tumben Chi cerita tentang pasar?


Iya karena pas lagi buka HP ada foto pasar dekat rumah. Kalau di rumah, pasar tradisional tapi udah agak modern. Lumayan bersih pasarnya dan cukup komplit meskipun gak terlalu besar. Chi juga suka belanja di sana karena semua penjual kasih harga jual yang sama. Tinggal kitanya aja lebih suka belanja di mana. Kalau Chi ada 1 lapak penjual sayur favorit tapi biasanya gak belanja semuanya ke sana. Ada kalanya 1-2 item, Chi beli di penjual lain.

Tentang harga, Chi pikir tadinya semua pasar tradisional begitu. Tapi sepertinya enggak. Ketika belanja di pasar tradisional dekat rumah mertua, tiap lapak bisa beda-beda harga jualnya. Bahkan bisa beda lumayan jauh *Pernah sebel aja gitu begitu tau harga 1 ons cabe rawit hijau antara lapak yang satu dnegan yang lain beda lumayan jauh dan Chi udah terlanjur beli dengan harga lebih mahal 😕* Makanya kalau belanja di pasar tradisional dekat rumah mertua, harus hapal lapak penjual yang bisa kasih harga murah.

Tapi memang PR buat Chi kalau udah belanja di pasar tradisional dekat rumah mertua. Selain harus hapal lapak favorit juga harus hapal jalan masuk. Jadi pasarnya masih model tradisional gitu yang biasanya para penjual sayur dan daging terletak di basement.

Kalau di basement gitu gak hanya kotor tetapi juga agak gelap. Udah gitu tekak-tekuk. Lapaknya kayak kios-kios gitu. Nah, tekak-tekuknya ini yang bikin bingung. Lupa di mana pintu keluar hahaha. Beneran gak lucu kalau nyasar di pasar hehehe. Kalau pasar dekat rumah kan udah kayak aula besar. Lapak-lapaknya terbuka jadi kelihatan lah dari ujung ke ujung.

Pernah ada satu kejadian, Chi salah keluar. Malah ada di sisi lain pasar. Sempat bingung sesaat tapi tetap bisa pulang, sih. Cuma jadi lebih jauh aja. Kan cape jadinya 😅

Teman-teman punya cerita seru apa tentang belanja di pasar tradisional?

24 komentar:

  1. Karena dari kecil tinggal disekitaraan situ situ aja...jadi gak pernah nyasar bun..pasar perumnas klender udah familiar bgt dari masih belum sekolah sampe sekarang masih suka ke situ

    BalasHapus
  2. Dah lama g mblusuk ke Pasar Tradisional, dulu waktu masih singgel sering diminta nganterin ibu ke pasar, ikut keliling di dalam pasar. kalo skg, istriku belanjanya di supermarket. :(

    BalasHapus
  3. Saya nyasar di Mall, Mbak :D Padahal mallnya juga ga gede-gede amat..tapi karena saya ini buta arah jadi bingung. Hehehe... ternyata 'terjebak' di lantai Matahari :D
    Saya sukaaa banget ke pasar tradisional. Apalagi pasar gede. Ada aja yang ditemuin di sana. Lihat sayur mayur yang segar-segar gitu senang banget :D

    BalasHapus
  4. Ngomong2 ttg pasar tradisional, dulu ibu saya pernah punya kalimat andalan untuk saya: anak gadis kok dilepas di pasar aja udah kayak dilepas di hutan.. sekarang udah nggak dong, kan udah jadi istri dan ibu😀

    BalasHapus
  5. Iya..klo nggak hapal lokasi..sering nyasar.. apalagi aku bingungan utara-selatan-barat-timur.

    Di pasar aku mlh sering bingung mo beli apaan krn saking banyak yang jual. Nggak enaknya, krn rata2 porsinya gede.

    Aku lbh bnyk blnj di tukang sayur keliling mba

    BalasHapus
  6. Pasar tradisional selalu punya banyak jajanan tradisional yang bikin nostalgia ke jaman masih kecil, makanya selalu seneng kalo ke pasar :) Ga sukanya: beceeek hehehe

    BalasHapus
  7. aku suka ke pasar meski memang kadang nyasar, hihihi

    BalasHapus
  8. aku selalu suka belanja ke pasar tradisional mbak. Karena segala rupa ada, kayak nyari ikan teri/ikan asin kiloan, kerupuk mentah kiloan, toko bahan-bahan kue, sampe bumbu giling aneka rupa ada semua. Belum lagi jajanan tradisional yang tersebar di pelosok pasar. Duh kalo udah di dalam pasar suka eforia sendiri, segala-segala pengen dibeli hahahaha.....

    BalasHapus
  9. Dulu suka nemenin nenek belanja ke pasar tradisional, seru juga soalnya bisa pilih2 makanan atau jajanan yang kita ma, sampai sekarang masih asyik belanja ke pasar tradisional meski jadwalnya tidak sering 😀

    BalasHapus
  10. Aku dulu jg suka bingung kalau masuk pasar Jepara. lewat sebelah mana keluar di mana. Kalau sekarang masih suka nyasar tp lbh paham, gak heboh sendiri.

    Karena di Jepara mall gak ada, belanja di pasar itu cukup menyenangkan. Pinter2 nawar dan nyari langganan aja buat belanja

    BalasHapus
  11. Belanja di pasar itu lumayan tricky sih menurut aku, apalagi kalau pasar tradisional banget yang harganya suka fluktuatif antara pedagang satu dan lainnya. Lebih enak sih kalau udah punya langganan. Aku kalau belanja di pasar langsung ke langgananku aja, nggak pakai nawar udah enak harganya.

    BalasHapus
  12. awal2 nikah sm suami aku ke pasar sendiri krn suami kuliah. Plgnya nyasar tp untung aja gk aku lanjutin jln, lgsg balik arah. Sejak saat itu aku klo ke pasar ditemenin suami, suami tkt klo aku ilang :D

    BalasHapus
  13. Saya senang berbelanja di pasar. kalau istri tak sempat maka ayah menggantikan peran. asik itu kalau sudah ketemu tempat langganan. ga susah buat tawar menawar

    BalasHapus
  14. Hihihi.. Kayaknya pernah bbrp kali kesasar dlm pasar. Tapi tetap asyik sih sebenarnya belanja di pasar apalagi kalau pasarnya bersih :)

    BalasHapus
  15. suka malas ke pasar karena aku gampang lupa harga2 he... he..., takit dibohongi penjual

    BalasHapus
  16. aku juga pernah ke sasar krn banyak jalan2 kecil dg banyak kios yg mirip juga

    BalasHapus
  17. Kalau di Yogya, daku ke pasar itu buat beli makanan tradisional, murah dan enak-enak, apalagi yang jualan simbah-simbah :)
    Di sini sih, pasarnya mayoritas udah pasar bersih, jadi enak blusukannya.

    BalasHapus
  18. Mbak, kalau mama sama papa aku biasanya ke pasar sore. Katanya harganya bisa lebih murah. karena penjual pada pengen ngehabisin dagangan hari itu juga. Tapi yah paling beberapa ikan sudah tidak terlalu segar karena sudah seharian. Tinggal pinter-pinter milih aja. Tapi mama atau papa saya kalo ke pasar sore juga masih sering dapat bahan masak yang masih segar kok.

    BalasHapus
  19. Hahahahaaa..aku donk, paling malas kalo ke pasar, soalnya pada ngeliatin semua, jadi GR.Trus pernah juga kesasar, entahlah kalo di udah di dalam buta arah ga tau barat, timur utara dan selatan.

    Aku belinya ke warunk abang batak deket rumah, langganan, belanjanya buat seminggueun/lebih. harganya pun lebih murah dr pasar, komplit pula.

    BalasHapus
  20. Pasar di Medan enak, ada pasar besar yang buka sampe Maghrib. Jadi suka belanja pas di atas jam 2 an gitu, mb. Hari Sabtu atau Minggu biasanya. Sekalian nyeto soalnya tempatnya agak jauh

    BalasHapus
  21. Nth udah brp tahun aku ga ke pasar mba hahahaha.. Trakhir pas msh sekolah, itupun nemenin mama. Sjk di jkt, aku ga pernah nginjakin kaki ke pasar tradisional. Abisnya pasar deket rumah di rawasari ini, ga mengundang utk didatangi hahahaha.. Jd selalu asistenku yg ksana mba :D

    BalasHapus
  22. kalau saya paling ke pasar tradisional pas lagi kepingin belanja agak banyak dan pas gak nemu bahan masakan yang ada di warung-warung

    BalasHapus
  23. Alhamdulillah pasar tradisional di BSD sudah sedikit modern. Gak pake becek, pengap, gelap dan kotor. Tapi bisa bikin kalap tiap ke pasar sih, ngeliat sayur dan buah yang seger-seger itu bikin pingin beli semua. hiks

    BalasHapus
  24. Atuhlaaaah, aku belanjanya di mang sayur yang lewat pake motor di depan rumah aja. Belanja sekali aja buat stok seminggu-eun biar gak riweuh bhahahaha.

    *trus numpuk di kulkas males buat diapa-apain tea geuning*

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...