Featured Post

Terapi Air Alkali, Pristine 8+, Untuk Kesehatan Lambung

Keringat dingin mulai terasa lagi. Beberapa kali Chi meringis di sepanjang perjalanan ketika perut mulai protes. Rasa diaduk-aduk sehingg...

Senin, 17 April 2017

Tetangga Yang Menyebalkan

Tip menghadapi tetangga yang menyebalkan 
Sumber gambar: Pixabay.com

Punya tetangga yang menyebalkan itu rasanya ... Errrggghhh!!! Sudah sekitar setengah tahun ini, Chi lagi sebal dengan tetangga belakang rumah. Ya, kekesalan Chi ini mungkin akan bersifat sementara. Tapi setidaknya sampat detik ini masih kesal (banget).

Berawal dari rumah tetangga di renovasi total. Punya alergi debu, udah bikin Chi stress duluan kalau ada tetangga atau rumah sendiri direnovasi. Udah kebayang kalau debunya akan bikin sekujur tubuh Chi gatal. Tapi gak mungkin juga kan Chi melarang tetangga atau rumah sendiri direnovasi? Paling solusinya, Chi bakal sering ada di kamar dan pintu kamar selalu ditutup. Bukan berarti kamar steril dari debu, tapi setidaknya dengan pintu yang selalu tertutup bisa meminilisir debu yang masuk meskipun tetep aja pasti alergi tetap kambuh.

Jadi kalau urusan debu Chi masih berusaha sangat memaklumi, lah. Ternyata masalahnya gak hanya debu. Kali ini pembangunan rumah tetangga terdengar sangat bising.  Sengaja Chi bold untuk menegaskan meskipun punya alergi debu tapi selama ini Chi gak pernah kesal ma tetangga yang lagi renov. Apalagi rumah sendiri pun pernah direnov. Tapi baru kali ini punya tetangga yang renovasinya sangat bising sampe telinga rasanya sakit.

Gak cuma sehari, tapi berbulan-bulan. Setiap hari mulai pagi sekitar pukul 08.00 hingga menjelang maghrib. Suaranya seperti mesin bor yang bikin telinga sakit. Bahkan Chi udah ngamar pun suara bisingnya tetap terdengar. Selama beberapa bulan, kami harus berteriak kalau ngobrol. Jadi kayak orang lagi marah-marah. Padahal karena bising, kalau ngomong dengan suara normal gak akan kedengeran.

Chi: "Berisik amat itu tetangga yang lagi bangun rumah! Bikin apaan, sih?"
Mamah: "Kalau mamah lihat sih kayaknya lagi bikin pondasi."
Chi: "Berisik tapinya ..."
Mamah: "Ya mau gimana lagi? Kita juga pernah renovasi total. Gak enak mau negurnya."
Chi: "Iya, Chi tau. Kita pernah renovasi total. Tetangga-tetangga lain juga pernah. Tapi perasaan gak pernah seberisik ini. Paling cuma debu aja yang di mana-mana. Ini sih bising banget sampe sakit telinga."
Mamah: "Anak yang punya rumah kan baru lulus kuliah arsitek. Mungkin pengen praktekin ilmunya. Tapi gak tau juga, sih."

Sebetulnya Chi berharapnya mamah akan membantu untuk bilang ke tetangga. Karena yang lebih bergaul dengan tetangga kan mamah. Tapi malah mamah yang gak enakan. Chi awalnya coba mengalah demi orang tua, Tapi akhirnya protes juga.

Chi: "Mas! Mas! Ini suara apa, ya?"
Mas A: "Suara mesin xxxxx"

Chi lupa lagi nama mesinnya. Lagipula saat itu masih berisik. Sampe kemudian si mas A menyuruh mesinnya dihentikan dulu.

Chi: "Sampe kapan sih suara berisik ini?"
Mas A: "Gak tau, Bu?"
Chi: "Gak tau? Jadi saya masih harus keberisikan dan gak tau sampai kapan?"

Mulai emosi. Tenaaaaang ... tenaaaaanggg *tarik napas. Atur nada bicara 😇

Mas A: "Mungkin sekitar 2 minggu lagi, Bu."
Chi: "Gini, ya. Mulai besok, selama 2 minggu ke depan anak-anak saya menghadapi UAS. Saya gak akan kasih perintah apakah mesin harus berhenti atau tidak. Tapi tolong carikan solusi gimana caranya anak-anak saya bisa belajar dengan tenang untuk menghadapi UAS selama mesin berisik itu masih menyala. Terima kasih!"

Selama beberapa bulan, Chi coba tahan dengan suara berisik. Padahal saat itu juga Chi baru jatuh dari motor dengan kepala membentur aspal duluan. Gak bisa istirahat sama sekali karena sangat berisik. Mencoba tetap sabar meskipun akibatnya kepala pusing setiap hari efek dari jatuh. Chi juga meminta anak-anak untuk ikut bersabar. Tapi ketika mereka akan menghadapi UAS dan gak bisa  konsentrasi, pastilah Chi gak mau tinggal diam. *berubah jadi singa ketika belain anak hehehe

Malam harinya, Chi sempat sedikit berselisih paham dengan papah. Rupanya tetangga sms ke papah untuk menanyakan perihal Chi yang menghampiri tukangnya. Sebetulnya tetangga gak marah, malah ngajak cari jalan keluar bersama. Cuma papah aja yang jadi gak enakan ma tetangga. Singkat cerita. akhirnya diputuskan mesin menyala hingga menjelang Ashar. Setelah itu mesin mulai dimatikan.

Perjanjian itu berlaku selama 2 minggu. Tapi sayangnya belum juga sampai 2 minggu, mesin mulai nyala lagi hingga menjelang maghrib. Chi udah malas protesnya. Cukup tau aja kalau punya tetangga yang menyebalkan. Ya mungkin mengejar target supaya tahun baru rumahnya selesai.

Ternyata sampai saat ini rumahnya belum juga selesai. Udah mulai kelihatan sih bentuknya tapi masih jauhlah dari kata selesai. Bahkan udah sebulan terakhir ini mulai terdengar suara berisik lagi. Memang sih gak terus-terusan seperti di awal. Tapi setiap kali mesinnya dinyalakan, tetap mengganggu sekali. Belum lagi kalau para tukang menyetel lagu dengan volume yang sangat kencang. Chi ngerti kalau mereka pun butuh hiburan. Tapi apa harus kencang banget sampe tetangga denger? 😡

Sejak sedikit berselisi paham dengan papah dan perjanjian 2 minggu itu agak dilanggar, Chi udah males protes. Solusinya, ketika mesin sedang dinyalakan Chi dan anak-anak pada pake ear phone atau head set. Colokin ke laptop atau gadget masing-masing dan dengerin lagu favorit. Kadang kalau lagi rada gokil, kami pun nyanyi sekencang-kencangnya kalau perlu sambil joget-joget. Tentu masih dengan lagu dan gadget masing-masing. Yakin sih gak bakal kedengeran ke mana-mana juga karena masih kalah ma suara mesin. Nyanyi sekencang-kencangnya juga sekalian untuk meluapkan emosi. Daripada marah-marah melulu dengerin suara yang bikin sakit telinga. Mendingan tutup telinga pake ear phone dan nyanyi dengan volume gas pol. Biasanya kalau udah gitu kami bertiga ketawa-tawa karena melihat kelakukan masing-masing. Emosi pun hilang. Anggap aja sekalian kasih contoh ke Keke dan Nai, masih ada cara untuk mengatasi kekesalan selain ngomel. Lagu-lagu Bruno Mars yang paling sering nemenin Chi kalau lagi kesal 😂

Chi berharap kekesalan ini cuma sementara. Setelah renovasinya selesai, kekesalan pun sirna. Dari dulu juga Chi gak pernah kesal dengan tetangga. Teman-teman pernah punya tetangga yang menyebalkan juga? Bagaimana solusinya? Ayo ceritain di sini 😊

50 komentar:

  1. Hidup dikomplek yg notabene rumahnya deketan kalo tetangga renov udh pasti problem. Gara2 tetangga ku renov sampe skg rumah bocor, bolak balik di benerin tetep aj bocor kata tukang problemnya dr rmh sebelah, nanh tetanggaku nya jg termasuknya tetangga yg nyebelin... gak peka :)))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rumah saya pun jadi bocor gara-gara urusan renov ini. Tapi udah malas komplennya :D

      Hapus
  2. Kebayang sebelnya,pernah ngalamin juga.pas dirumah Batam,pas Aqla masih 2 bulan pula...jedag jedug bikin esmosi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hadeuuuhh ... Saya pun sering membayangkan seperti itu dan bersyukur udah gak ada anak bayi di rumah. Pastinya bakal gak nyaman banget lah kalau suasana berisik

      Hapus
  3. Klo aku ada teh chi, masa di perumahan ada tetangga yg bangun kandang ayam pas di depan rumah aku yg haruse tsmsn kompleks ho ho ho, untunglah abiz lebaran atas protes warga bakal dibubarin itu kandang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pernah tuh di kampung papah saya ada tetangga yang pelihara ayam buat dijual lagi. Kandangnya gede. Dan baunya sama mengundang lalat. Ngeselin banget, deh

      Hapus
  4. Ada tetangga saya yang juga selisih sama tetangga depannya, sudah sekitar 3 tahun ini tidak saling bertegur sapa. Saling diam karena sudah malas satu sama lain. Hihi, environment pertetanggaan jadi enggak enak banget. Solusinya, pernah coba diketemuin dua pihak itu oleh pengurus warga, tapi tetep weeh diem-dieman.

    BalasHapus
    Balasan
    1. eyaampuuunn! Kok, bisa diem-dieman gitu?

      Hapus
  5. Hmmm...agak bingung juga. Hahaha. Di satu sisi memang kadang keganggu, cuma di sisi lain memang tetangga lagi renov. Kalau aku apa yak? Biasanya sih kalau udah mau emosi suka bilang sendiri ke diri sendiri .. Ntar kalau renov, aku juga mungkin gangguin tetangga. Hihi. Paling sama Mbak..stel musik atau film.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya sebetulnya seperti yang saya tulis di sini, kalau saya berusaha memaklumi semua tetangga yang renov. Karena rumah kami pun pernah renov. Tapi baru kali ini ada tetangga yang renov berisiknya minta ampun. Kalau yang lain, paling cuma berisik ketak ketok aja meskipun renov total. Kalau yang kali udah gak tau deh kenapa sampe berisik berbulan-bulan

      Hapus
  6. depan rumah ibu mertua saya adl percetakan. kalo saya lagi nginep di rumah mertua, kadang terdengar suara berisik org lagi kerja pake alat. terganggu sih, apalagi sampe malem, tapi mau gimana lagi, tetangganya udah kami anggap sodara :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya setiap orang memang punya batas kenyamanan masing-masing. Kalau saya memang gak terbiasa sebising itu :)

      Hapus
  7. hihihi, akuuu akuuu, sebel sama tetangga yang suka ngambilin cabe yg ditanem depan rumah, cabe setan emang banyak peminatnya sih...kalo ngambilnya bilang gpp, pasti dikasih, tp kalo colong"an, kan sebeel...

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaaa kalau itu sih gak bener banget, ya. Ngambil mili orang tanpa izin

      Hapus
  8. Alhamdulillah aku gak punya tetangga yg menyebalkan sih :)
    Coba aku tinggal disana, aku kasih deh linknya mak chi ini ke tetangga sana hihii..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha ... Sebetulnya tetangga saya pada baik-baik. Pada saat sata protes pun diajak mencari solusi bersama. Cuma kali ini memang agak terganggu aja. Tapi semoga memang hanya sementara :)

      Hapus
  9. Klo dikampung biasanya berisik dari orang yang punya hajat mb... Nikahan, sunat ato apa. Umumnya setel tape kenceng pol...kadang mpe tengah mlm. Malesnya klo pas kita lg butuh istirahat ato anak butuh ketenangan buat bljr.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Perkampungan yang berbatasan ma komplek saya juga kalau hajatan kayak gitu. Malah bisa berhari-hari. Untungnya gak terlalu keberisikan ke rumah saya :)

      Hapus
  10. Untuk membantu meredam emosi, aku mencoba ganti posisi, seandainya aku yang melakukan renovasi dan alami hal ini.
    Sama kayak, Mom Levina.
    Namanya juga hidup berdampingan ya.
    Cuma kalau tukang mulai bakar-bakar sampah, aku tidak terima dan langsung protes dengan gaya elegan, uhuk! ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak. Saya pun juga berusaha menempatkan posisi apabila saya yang sedang renov. Dan seperti yang tertulis di postingan ini pun, rumah saya pernah renov jadi juga berusaha mengerti. Yang bikin saya sempat kesal kan bukan karena renovasinya. Tapi karena suara berisiknya. Dan baru tetangga satu ini yang renov tapi berisiknya minta ampun :)

      Hapus
  11. kalo kayak gitu sih masih bisa ditolerir, karena memang dia punya gawe mbak
    lah saya ada tetangga yang nyebelin banget
    mentang2 di kampung saudaranya banyak, dia semena2
    jalan di kampung dibuat sempit dengan naruh barang seenak pusarnya
    dan itu berlangsung selama bertahun2 dan tidak ada tanda2 dia bakal berubah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tingkat kenyamanan seseorang memang berbeda. Walaupun saya berusaha mentolerir tapi memang gak nyaman karena sangat bising.

      Sudah menegur tetangganya belum? :)

      Hapus
  12. Namanya komplek pasti ada aja ya, aku juga gtu kalo ada yg renov suka keganggu, malah skrg ga kepikiran buat renov, mending pindah sekalian hehe. Udah gt dpt tetangga sebelah yg gak mau negur jg, nyebelin bgt

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau di komplek saya cenderung sepi. Tapi kalau ketemu sih minimal saling senyum :)

      Hapus
  13. Parkir mobil sembarangan di jalan umum. JAdi susah masuknya mba. Tapi langsung saya sampaikan ke tetangga

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kadang ada yang suka gitu. Biasanya kalau udah menghalangi, saya akan sampaikan :)

      Hapus
  14. aku pnya tetangga lebih parah mbak. krn saya tinggal di perkampungan, kdnh kl ada tanah kosong dikit suka dibangun rumah sama orang itu. jd tanah dia tadinya dikit jd lebar banget.

    BalasHapus
  15. memang menyebalkan ya chi kalau ada tetangga yang sedang renov, seseak debu, bising, dan harus beres beres karena kita juga ikutan kena dampaknya deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya. Yang gak tahan itu bisingnya. Kalau yang lainnya sih masih bisa dimaklum, lah

      Hapus
  16. Ini tetanggaku sdg renov sesuatu di samping rumahku. Tp g ribut sih mba.. Msh dlm bts wajar. Jd aku g ngerasa terganggu.. Yg terganggu malah pas gedung ruko di sebelah kantorku di renov... Wkwkwkwjwk itu getaran mesinnya bikin alarm kantor bunyi trus menerus tiap ada getaran kencang.. Ujung2nya aku hrs bolak balik k r it ang panel utk netralin lg alarmnya. Capek ya boook. :p akhirnya aku suruh aja security ksh tau k tukangnya supaya kLo memalu paku ato apalah jgn kenceng2 bgt wkwkwkwkwjwj.. Ga diikutin sih.. Untung skr udh beres

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu, setiap kali mesinnya dinyalakan, tembok rumah yang berbatasan ma tetangga jadi bergetar. Gak tau deh mesin apaan :(

      Hapus
  17. Duh ngeselin banget ya mba kalau suara bising sampai berminggu minggu..mudah mUdahan cepet beres renovnya ya..takut mba chi jadi darah tinggi...hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha jangan dong kalau darah tinggi. Lagian udah dihibur ma lagu-lagu Bruno Mars :D

      Hapus
  18. bersyukur pny rumah dikampung hahaha sebelah kebon depan kebon jd ga ngerasain kek mb xixii
    tp kakaku di Bekasi tinggal di komplek ealah tetangganya nyuri air pam krn temboknya berdempetan dy curang ngebobol tembok dan sabotase pipa. dirumah kakaku cmn be3 sama anaknya tp bayar pam sll gede stlh diselidiki ealah tetangga nyebelin ckckck

    BalasHapus
    Balasan
    1. ih itu sih nyebelin banget, Mbak. Enak banget make tapi gak bayar

      Hapus
  19. Alhamdulillah so far ngga ada yg aneh2 dr tetanggaku, cuma pernah pas kami lagi renovasi rumah, tetangga sebelah gentengnya bocor, dikiranya itu imbas dr proses pembangunan rumah kami yg areanya bersebelahan sama genteng dia, untungnya Pak tukang turun tangan bantuin liatin ada apa dgn gentengnya dan ternyata bukan imbas dr kita, trus habis itu orangnya minta maaf krn udah berprasangka 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah kalau semua bisa diselesaikan dengan baik, ya :)

      Hapus
  20. Wah kebayang ngeselinnya ya... mudah2an rumahnya cepet beres deh :D

    BalasHapus
  21. Si ken gk tahan kalok bunyi2 renovasi rumah mbk, jd ya ngungsi gt wes, klok gk gt ya sm kyk mbk, nyalain cd lagu anak2 atw video anak g volume yg agak kenceng dr biasanya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau saya ngungsi kemana? hehehe Untuk saat ini solusi paling jitu memang mendengarkan musik :)

      Hapus
  22. paling cuma bisa kasih saran sabar yang banyak ya Chie.., maaf
    minggu lalu pas si bungsu mau UN, tetangga blok sebelah hajatan, 3 hari pasang musik dari pagi sampai malam, hadeeeh
    tetangga suka kepo, itu juga nyebelin..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu, Mbak. Saya pun jadi kesal karena anak-anak sedang menghadapi UAS. Sebelumnya berusaha menahan diri untuk tidka protes.

      Hapus
  23. Ada Mbakk... Nyebelin banget. Udah diomongin sama tetangga lain sekomplek dia muka badak gitu. Ceritanya, dia ini tetangga depan rumah saya persis. Rumah cuma sepetak ya.. Sama dia nggak dibangun carport, jadi mobilnya selalu diparkir di jalan. Markirnya emang di sisi rumah dia, tapi persis di depan gerbang saya. Karena jalan komplek yg begitulah dirimu kalau tahu.. Jadi kalau dia markir mobil di situ, mobil saya enggak bisa keluar. Harus gedor pintunya dulu, baru dia mindahin mobilnya. Pernah saya tegur, tapi selalu begitu. Sampe sekarang. Saya bilang gini, "Kalau saya ada emergency jadi harus pergi tengah malam, masa ya saya harus gedor pintunya, sama-sama enggak enaklah.." Tapi dia bilang gini, "Nggak papa Mbak, digedor aja, tapi maaf kalau misal saya agak lama dengernya. Pintu sama kamar agak jauh." Keseeelllllll..... >.<

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaa ... kalau itu sih ngeselin banget, ya. Tapi saya suka heran, kenapa sih banyak yang suka gak mau masukin mobil ke carport? Atau malah dialihfungsikan carportnya.

      Hapus
  24. Kalo tetanggaku yg nyebelin itu nggak masalah renov sih Chi, tapi masalah kandnag ternak. Masak iya, kandnag ternak dipepetin sama pagar dapur. Kalo musim hujan, duh ya Allah, baunya. Hidupku nggak sehat banget deh.

    BalasHapus
  25. saya waktu renov, sebelum mulai, minta ijin dulu sama tetangga kanan kiri depan belakang... soalnya ga enak pasti berisik...

    BalasHapus
  26. Kita juga pernah tuh mba..rumah sebelah renovasi total, debu di mana-mana..gilanya lagi, tukanya kalau kerja ngga hati-hati..suka banyak paku berjatuhan ke beranda samping rumahku. Langsung kita tegur tukangnya. Parahnya pernah suami lagi duduk di samping karena merokok, eh ada palu jatuh! Kita langsung labrak tukang dan protes dengan yang punya rumah! Soalnya sudah membahayakan dan kita punya 2 anak kecil.. Padahal selama ini kita toleransi tinggi, walaupun suamiku 2 kali masuk RS karena asmanya parah akibat debu dari rumah sebelah :(

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge