Senin, 04 April 2016

Ikon Wisata Jogja yang Harus Dikunjungi

Buat teman-teman yang belum pernah ke Jogja dan berencana ingin ke sana, di bawah ini ada 2 tempat di Jogja yang menjadi bagian dari banyaknya ikon wisata di kota pelajar ini yang mungkin bisa dikunjungi.

Berfoto di Monumen Tugu

Tugu atau monumen ini sering digunakan sebagai simbol dari kota Jogjakarta. Lambang kota pelajar ini dibangun pada masa pemerintahan Sultan Hamengkubuwono I. Secara filosofi Tugu memiliki makna yang sangat dalam, yaitu sebagai ‘patok’ yang menghubungkan garis utara dan selatan. Utara adalah Gunung Merapi dan selatan merupakan Pantai Selatan.

Konon saat bermeditasi Sultan menggunakan Tugu sebagai patokan arah menghadap Gunung Merapi. Sekarang monumen ini sering digunakan sebagai tempat berfoto bagi wisatawan luar kota, atau mahasiswa yang sedang belajar di kota ini, terutama di malam hari. Bangunan yang memiliki sebutan sebagai “tugu pal putih” telah mengalami beberapa kali renovasi untuk semakin mempercantik tampilannya.

Monumen Tugu Jogja (sumber : yogyatrip.com)

Warna dasarnya berwarna putih dan bentuknya bulat panjang dengan bola kecil di ujung runcing di atasnya. Beberapa ukiran khas Jawa menghias sisi tugu dan dicat berwarna kuning keemasan.

Jika dilihat dari atas, Jalan Malioboro, Tugu, hingga ke AM. Sangaji membentuk satu garis lurus sampai Gunung Merapi.

Saat malam tiba, daerah sekitar Monumen Tugu menjadi sangat ramai. Itu sebabnya beberapa angkringan dibuka di trotoar sekitar Jalan Mangkubumi dan berada dekat Tugu. Dulunya tempat ini ramai dengan pedagang kaki lima penjual barang bekas. Pada malam hari tempat ini disebut dengan Pasar Senthir, karena kondisinya remang-remang.

Namun, sekarang pasar tersebut telah direlokasi ke tempat lain. Kini Jalan Mangkubumi sekitar Tugu pada malam hari hanya ramai oleh pengunjung yang ingin berfoto di Tugu.

Belanja di Malioboro Mall

Malioboro Mall (sumber : www.malmalioboro.co.id)

Jogja memang terkenal dengan keantikan dan segala hal yang berbau tradisional. Tapi bukan berarti sama sekali tidak tersentuh modernisasi. Buktinya di Jalan Malioboro yang legendaris dan terkenal akan pedagang kaki lima yang memadatinya, terdapat sebuah pusat perbelanjaan modern.

Malioboro Mall yang diresmikan tahun 1993, merupakan mall pertama yang ada di Jogja. Letaknya yang berada di pusat kota dan tepat di Jalan Malioboro menjadikan tempat ini tidak pernah sepi pengunjung. Penyewa utama tempat ini adalah Matahari Departement Store, Gramedia, dan Hero Supermarket.

Pada event tertentu di mall ini sering diadakan pameran atau pertunjukan yang bertema sesuai dengan event. Interior mall juga ikut dihias dengan tema tertentu untuk menarik minat pengunjung. Misalnya, menjelang Idul Fitri hiasan ketupat dan nuansa hijau mendominasi dalam mall, ataupun saat imlek terdapat hiasan naganya.

Ada tiga lantai di mall ini ditambah lantai dasar dan lantai basement. Semua lantai hampir penuh dengan tenant-tenant yang sudah sejak lama menempati mall ini. Selain toko-toko, beberapa restoran cepat saji juga menempati area mall.

Mall ini juga tersambung langsung dengan salah hotel berbintang. Banyak wisatawan mancanegara yang memilih menginap di hotel tersebut, karena langsung berhubungan dengan mall. Tentunya ini memberikan keuntungan bagi kedua belah pihak.

Meskipun sekarang banyak bermunculan mall-mall modern di Jogjakarta, Malioboro Mall tidak pernah kehilangan eksistensinya. Lokasinya yang strategis merupakan kelebihan utama pusat belanja ini, yang tidak dimiliki mall lain yang ada di Jogja. Dilihat dari kelasnya, Malioboro mall tergolong mall kelas menengah. Sangat ramah untuk dikunjungi berbagai lapisan masyarakat. Oleh-oleh khas Jogja seperti Dagadu, kamu bisa beli di Mall ini.

Rekomendasi hotel/penginapan yang murah di Jogja

Kalau teman-teman tertarik untuk berwisata ke Jogja dan mengunjungi tempat-tempat di atas, pastinya harus mencari hotel untuk menginap. Teman-teman bisa menginap di hotel yang letaknya tersambung dengan Malioboro Mall. Namun teman-teman harus menyiapkan budget lebih kalo memilih hotel ini. Harganya sekitar 600-700 ribuan per malam.

Bila memilih menginap di hotel yang lebih murah tapi fasilitasnya memadai, teman-teman bisa coba menginap di hotel Airy Sleman Sangaji 68 Yogyakarta. Letaknya di Jl. A.M Sangaji 68 Yogyakarta. Hanya berjarak 800 m dari Monumen Tugu, dan 2 km dari Malioboro Mall. Masih cukup dekat dengan tempat-tempat di atas. Teman-teman bisa berjalan kaki atau naik gojek.

Airy Sleman Sangaji 68 Yogyakarta (sumber : airyrooms.com)

Walaupun murah, tapi fasilitas di hotel ini cukup memadai. Ada AC, wifi gratis, TV layar datar, air minum gratis, air hangat, dan harga sudah termasuk sarapan. Ngomong-ngomong soal harga, hotel Airy Sleman ini harganya hanya 332 ribu. Bisa dibilang setengahnya dari hotel yang connecting ke mall tadi. Oiya, harga bisa berubah sewaktu-waktu, ya

Cara booking hotel di AiryRooms juga gampang kok, bisa langsung lewat whatsapp ataupun telepon ke Airy-nya langsung.


Nah sekarang teman-teman bisa lebih menghemat biaya akomodasinya, dan bisa dipakai untuk beli tambahan oleh-oleh atau untuk keperluan lainnya. Selamat berwisata di Jogja.

26 komentar:

  1. Belanja batik di bringharjo ngak ada kak ??? trus kulineran juga wajib yaaa

    BalasHapus
  2. Kalo saya habis dari malioboro melipirnya ke Mirota Mbak Myra. hahaha... Maenannya bagus-bagus trus murah-murah bangettt. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya kayaknya belum pernah ke Mirota hihihi

      Hapus
  3. aku blm pernah foto di tugu jogja doong.. padahal bolak balik ke jogjanya :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga belum. Tapi bukan orang Jogja :p

      Hapus
  4. Smoga pas ke Jogja lagi bs foto di sana. Kmarin rame2 dan wektu mepet, jd bye2 foto2nya

    BalasHapus
  5. sayang banget dulu g sempat foto di tugu,hujann hehe

    BalasHapus
  6. Baca ttg tugu jogja, jd inget pas outing kantor ke sana... aku ama temen2 mau makan di oseng mercon rencananya.. tapi kita sambil jalan kaki ngelewatin tugu ini... eh pas aku udh siap2 nyebrang, ngeliat kiri kanan, trs sampe di sebrang, baru ngeh temen2ku ga ada.. ternytaaaa mereka lg asyik foto2 dpn tugu -__-. jiaaaahh bisa2nya lagi nyebrang nyempetin foto ;p ..

    jogja nyenengin bgt deh utk liburan.. org2nya itu loh mbak yg ramaaaah bgt :).. bikin betah..sayangnya aku jarang nginep di sana, krn kampung suami kan di solo, jd prefer lgs pulang k solo drpd nginep

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga jarang ke Jogja. Kayaknya kalau ke sana lagi pengen puas-puasin menyantap kulinernya :)

      Jogja sama Solo gak terlalu jauh, ya

      Hapus
  7. waa jadi pengen ke Jogja sambil hunting batik hihi

    BalasHapus
  8. Waaaah... jgj.... Emg ngangenin ni kota, sell pengen kembali dan kembali... Tp plg ga suka macetnya tuh loooh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang males kalau pakai mobil saat di sana . Saya lebih suka jalan kaki atau naik beca ajah :D

      Hapus
  9. Pengin ke Jogya, terakhir waktu SMA, sudah lama banget.
    Hotelnya murah ya, bisa jadi pilihan kalo pas ke Jogya lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh untuk dilihat hotelnya, ya. Siapa tau nyaman :)

      Hapus
  10. Sekarang Malioboro sudah jadi pelestarian. Mudah2an semakin ngangeni

    BalasHapus
  11. Jogja emang bikin kangen inget dulu waktu study tour SMA jalan jalan ke Malioboro sama makan angkringan bareng teman satu kelas, jadi teringat masa lalu

    BalasHapus
    Balasan
    1. biasanya suka ada aja anak sekolah yang jalan-jalan ke Jogja :)

      Hapus
  12. Udah lama ngempet pengen kesana :-/

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge