Selasa, 15 Maret 2016

Penuh Drama Saat Tangan Nai (Diduga) Retak

Penuh drama saat tangan Nai (diduga) retak. Hasil rontgen di amplop ini yang jadi saksi bisunya.

Teman-teman pernah panik saat menghadapi anak sakit? Chi pernah banget. Bahkan yang penuh drama juga ada. Seperti cerita yang satu ini. Kejadiannya udah sekitar 5 tahun lalu. Tapi masih lumayan melekat diingatkan apalagi mengingat sekian ratus ribu melayang karena drama ini.

16 Juni 2011. Hampir 5 tahun yang lalu ...

Saat itu Nai masih duduk di bangku TK A. Seperti biasa, Chi yang menjemput anak-anak setiap hari. Hari itu, Nai gak mau langsung pulang. Dia masih ingin bermain dengan teman-temannya. Chi pun duduk di panggung kecil yang ada di dalam sekolah untuk menunggu Nai.

Nai: "Yuk, pulang, Bun."

Chi pun memakaikan Nai sepatu, kemudian menarik tangannya untuk berdiri. Tiba-tiba, Nai menjerit dan menangis dengan sangat keras. Katanya, lengannya sakit karena Chi menarik tangannya terlalu keras. Chi bingung ... Perasaan cuma menarik tangan Nai dengan sangat pelan?

Chi coba usap tangan Nai, tapi baru disentuh saja tangisannya semakin kencang. Kata Nai, tangannya sakit sekali. Dari bingung berubah jadi panik setelah satu per satu mulai menghampiri Nai. Pemilik sekolah, kepala sekolah, teman-teman Nai, dan lainnya pada mendekati Nai.

Nai: "Bunda narik tangan Ima keras bangeetttt. Huaaaa ...!"

Waaa ... Chi jadi makin panik saat Nai bilang begitu di depan orang banyak. *Pengen tutup muka pakai panci rasanya*

Awalnya, Chi sempat berpikir kalau ini adalah akal-akalan Nai. Dia sedang cari perhatian karena gak ingin diajak pulang. Tapi, perasaan Chi gak maksa dia untuk segera pulang. Lagipula, seumur-umur Chi belum pernah lihat Nai seperti itu.
Tip 1 - Berusaha bertanya secara lemah lembut kepada anak. Apa yang terjadi? Apa yang dirasakan? Bagian mana yang sakit? Dan lain sebagainya.
Chi bujuk Nai ke minimarket di samping sekolah. Biasanya dia paling senang beli es krim favoritnya setiap pulang sekolah. Setiap hari, dia harus makan es krim. Tapi, kali ini gak mempan dan Nai tetep menangis. Padahal Chi udah tawarin dia boleh beli es krim sampai 5, lho.  Tapi tetap aja gak mempan. Duh! Chi mulai goyah. 

Jangan-jangan memang benar tadi secara gak sadar sudah menarik tangan Nai terlalu keras?

Tangisan Nai gak berhenti juga. 'Sogokan' es krim jelas gagal total. Hampir sejam lebih dia menangis dan jejeritan di rumah. Gak hanya itu, tangan sebelah kirinya yang sakit pun terus ditekuk. Kalau memang Nai hanya akting, masa iya sampai hampir sejam dia tahan untuk menekuk tangannya? Disentuh pun dia gak mau.

Dengan ketakutan dan menangis, Chi mulai melepon K'Aie. Chi takut banget K'Aie akan marah setelah mendengar ceritanya. Menganggap Chi udah lalai menjaga Nai. Alhamdulillah, K'Aie memang gak seperti itu. Dia meminta Chi untuk segera membawa Nai ke rumah sakit. Apalagi Nai sudah menangis sangat lama. Mamah pun menyarankan hal yang sama.
Tip 2 - Pada saat seperti ini, memang sebaiknya dengan pasangan saling mendukung bukan saling menyalahkan.
Chi pun segera membawa Nai ke rumah sakit. Sebelumnya, emput Keke dulu ke sekolah. Keke terpaksa izin pulang cepat karena gak ada yang jemput dia kalau Chi ke rumah sakit. Sepanjang jalan, Nai masih tetap menangis sampai akhirnya dia tertidur di pangkuan asisten rumah tangga mamah.

Sesampainya di rumah sakit, Nai langsung dibawa ke IGD. Setelah mendengarkan cerita Chi, dokter jaga memeriksa tangan Nai. Dokter tidak melihat ada yang aneh di tangan kiri Nai. Tapi karena Nai terus-menerus menjerit dan menangis selama pemeriksaan, dokter meminta Chi untuk membawa Nai periksa tangannya ke bagian radiologi. Melakukan rontgen di tangan untuk memastikan apakah benar ada yang retak atau patah pada tangannya.

Maafkan Bunda, Nak. Maafkan, Bunda ...

Hanya itu yang bisa Chi ucapkan berulang-ulang dalam hati ketika melihat Nai menjerit-jerit saat tangannya harus diluruskan agar bisa dirontgen. Ngilu rasanya melihat kejadian itu.Walaupun chi belum pernah merasakan patah tulang, tapi membayangkan saja kalau tangan patah dipaksa harus diluruskan pasti rasanya akan sakit banget.

Malah saking sedihnya, Chi sempat berpikir gak mau menyentuh Nai sebagai tindakan pencegahan. Khawatir Chi salah lagi. Bener-bener, deh, saat itu Chi sangat feeling guilty kepada Nai. *Hadeuuuhh ... Chi ini mikirnya begitu banget, ya?*

Yah, ada di sini, dooong. Yah, Bunda takuutt ... Bunda sediiihh ...

Andai ada pintu kemana aja Doraemon, Chi sangat berharap K'Aie bisa langsung hadir saat itu juga. Rasanya pengen ikutan nangis bersama Nai. Tapi, Chi harus pura-pura kuat karena bisa-bisa Nai tambah kencang tangisannya. Biasanya kalau urusan begini, memang K'Aie yang lebih tegar dari Chi. Dulu, waktu pertama kali Keke vaksin aja yang menemani adalah K'Aie. Chi gak tega melihat Keke disuntik. *Ih, Chi memang cengeng!*
Tip 3 - Ketika anak sedang sakit, orang tua sebaiknya berusaha untuk tetap tenang dan tegar. Apalagi dengan adanya bonding antara ibu anak, maka anak bisa semakin rewel bila ibunya sedih.
Proses rontgen rasanya luar biasa lamanya. Mungkin ini perasaan Chi aja karena melihat Nai yang terus-menerus menjerit dan menangis. Lega banget ketika proses rontgen selesai. Apalagi setelahnya tangisan Nai mulai reda. Sambil menunggu hasil rontgen, Chi pun mengurus segala administrasi.

Untuk pembayaran, biaya rontgen saja mencapai Rp250.000,00. Belum termasuk biaya dokter dan obat. Gak apa-apa yang penting Nai bisa segera pulih.

Nai: "Bun, Ima mau es krim."

Seneng banget ketika Nai mulai berhenti nangisnya. Chi pun segera ajak ke kantin rumah sakit. Nai makan es krim dengan lahap. Dia mulai tertawa-tawa ketika ngobrol bersama kami. Yang mengejutkan, tangannya juga sudah bisa digerakkan!

Bunda: "Dek, tangannya gimana, tuh? Udah gak sakit?"
Nai: "Iya, udah sembuh."
Bunda: "Hah? Seriusan? Begitu doang? Beneran udah sembuh?"
Nai: "Iya."
Bunda: "Lah, terus tadi nangis ... Trus rontgen ...? Trus ...?"
Nai: "Iya tadi sakit, Bun. Sekarang udah enggak."

Perasaan Chi saat itu campur aduk banget. Tentu aja, Chi seneng Nai udah terlihat sembuh. Tapi, kok, cepat amat kejadiannya. Aaahhh ... Mendadak banget jadi bunda labil! Masih terselip rasa deg-degan karena belum lihat hasil rontgen.

Setelah menunggu beberapa saat, hasil rontgen pun keluar lalu kami segera mendatangi dokter jaga. Menurut dokter, dilihat dari hasil rontgen tidak terlihat ada masalah di tangan Nai. Dokter menduga, kemungkinan tadi Nai hanya kaget karena tangannya ditarik.

Ah, apa iya tadi Chi segitu kencang menarik tangan Nai? Kayaknya enggak. Tapi trus kenapa Nai nangis? Aaarrggh! Binguung! *Galau lagi*

Dokter hanya memberi paracetamol untuk menghilangkan rasa sakit. Apabila obat sudah habis dan Nai masih merasa sakit, disarankan untuk kembali ke rumah sakit untuk konsultasi kesehatan lanjutan.

Sampai sekarang, Chi gak mengerti apa yang sebetulnya terjadi. Kalau dibilang Nai sedang mencari perhatian, rasanya enggak juga. Sebelum dan setelah kejadian, Nai gak pernah bersikap seperti itu. Hingga sekarang pun dia gak begitu. Bukan berarti dia gak pernah cari perhatian, tapi rasanya gak segitunya yang sampe bikin bundanya panik dan feeling guilty luar biasa.
Tip 4 - Bila terjadi sesuatu dan tidak tau bagaimana menanganinya, sebaiknya langsung dibawa ke orang yang ahli. Seperti hal ini, kami memutuskan untuk bawa Nai ke dokter. 
Lega dan tersenyum kecut, ketika baru melewati kejadian itu. Lega karena tidak terjadi sesuatu yang mengkhawatirkan dari tangan Nai. Tersenyum kecut karena ratusan ribu melayang untuk sesuatu yang ternyata gak kenapa-napa. Aduh, Dek! Mending lain kali uangnya dipakai buat beli es krim yang banyak aja, ya! *Ups! Becanda, ding hehehe*

Hasil rontgen tetap disimpan hingga saat ini. Kalau dulu, sempat tersenyum kecut membayangkan uang ratusan ribu itu. Sekarang, sih, kami cekikikan aja kalau mengenang kejadian waktu itu. Anggap aja itu misteri yang gak terpecahkan hihihi. Mungkin inilah salah satu warna-warni menjadi orang tua. Panik saat anak sakit!
Tip 5 - Panik dan sedih saat anak sakit itu wajar. Tapi, usahakan tetap berkepala dingin agar bisa berpikir baik harus melakukan tindakan apa.
Teman-teman pernah panik saat anak sakit, gak? Cerita di sini, yuk!


 
Ini Nai waktu masih playgroup. Gedean dikit dari ini, dia bikin panik bundanya karena menduga tangannya retak. Drama banget ya, Dek! Hehehe :D

http://www.inharmonyclinic.com/


post signature

45 komentar:

  1. Drama ya dikira retaaaak.. >_< Emang kalo anak sakit, kalo engga ibunya yang panik, bapaknya yang rese jadi yang panik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, untungnya gak retak. alhamdulillah. Nah, itulah kalau lagi panik trus ada yang rese biasanya suka jaid perang dunia hehehe

      Hapus
    2. Iya banget, hahaha. Jadinya drama kumbara. :))

      Hapus
    3. hahahaha, betul ... betul ... betul ... :D

      Hapus
  2. In Harmony Clinic ini di mana ya? Ada cabangnya nggak di Surabaya?

    BalasHapus
  3. pengalaman yang sama dengan keponakanku Mak Chi, waktu itu di pesta pernikahan keluarga dia nangis jejeritan katanya kakinya sakit. langsung panik dong semua. Tapi entah kenapa waktu itu aku lihatnya anak ini kaya cari perhatian. Cuma keluarga kadung panik karena ngga pernah begini sebelumnya. Kakak saya yang orang tuanya aja bilang ini yang pertama dia begini. Kalo cari perhatian ngga pernah segitunya dan ini di tempat nikahan, bukan di mall. Tapi akhirnya saya berhasil meyakinkan keluarga untuk tetap tenang dan biarin dulu sampai tangisnya reda. sampai ketiduran anaknya. Pas bangun dia langsung bilang udah sembuh dan langsung lari-larian lagi... hahahahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha ... ternyata ada juga yang kayak Nai. Memang begitu, lah. Kadang anak suka gak ketebak juga :D

      Hapus
  4. Wah Nai bikin bunda jantungan yaa...itulah memang kalau anak sakit apalagi pakai nangis kenceng gitu atau justru yang dieemmm orangtua makin bingung...

    BalasHapus
  5. oalaaaah Naiii....bacanya jadi deg2an :D
    untungnya ga kenapa2 ya mak...
    foto Nai lucu bangettt, waktu kecilnya.. ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang baca aja deg-degan, ya hehehe

      Hapus
  6. walah...nai nai..

    lucu bgt foto kecilnya Nai

    BalasHapus
  7. Waduhh...pastinya panik bgt kalo beneran retak, untungnya kagak knp2... meni lucu potona hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, alhamdulillah gak kenapa-napa. Kalau sampe beneran, bisa feeling guilty banget sayanya :)

      Hapus
  8. Nai fotoya cute sekali usianya segini, sekarang lebih cool

    BalasHapus
  9. alhamdulillah, ternyata Nai Baek2 aja kan?

    BalasHapus
  10. aduuh ngilu bayanginnya mbak.. ecara aku pernah ngalamin tulang tangan retak:(.. tapi aneh juga ya krn trnyata nai ga kenapa2.. ato mungkin krn dia msh kecil juga, ada urat tangan yg ketarik pas tangannya mbak pegang.. wallahualam juga ya :)..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, kurang tau juga. Kalau lihat hasil rontge, gak bermasalah sama tangannya

      Hapus
  11. tapi di usia semuda itu nai sudah terlihat tangguh, wajahnya tetep ceria
    nai keren :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu foto waktu dia lagi tergila-gila sama plester hahaha

      Hapus
  12. kepanikan yg sangat pernah jg sy rasakan,
    waktu anak kedua main sama kakaknya jatuh dengan posisi tengkurap
    ..setelah semua berlalu, baru ngerasa bgm dulu ayah/ibu kawatir dg saya..
    salam sehat ya Nai :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya, kadang memang begitu. Jadi suka mikir kalau orang tua kita juga dulu mungkin seprti itu :D

      Hapus
  13. Nai kecil lucu banget ih...ngegemesin

    BalasHapus
  14. lho kok bisa ya? jadi kenapa sebenarnya tangannya Nai waktu itu..? penasaran....

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah anggap aja itu misteri hehehe

      Hapus
  15. Aku bisa membayangkan gimana rasanya waktu Nai mengatakan tangannya patah gara-gara ditarik terlalu keras. Ya penuh rasa salah, iba, menyalahkan diri sendir, dan beragam perasaan lainnya. Untung ya Mbak Myr gak kenapa-napa..Kalau benaran patah rasa bersalah itu pasti masih ada sampai sekarang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, Mbak. Rasanya campur aduk banget saat itu. Betul, deh. Kalau sampe beneran patah kayaknya rasa bersalah saya gak akan habis

      Hapus
  16. Hahhahaa Nai masih kecil udah pintar drama. Hiiii. Anakku A juga pernah, mba.Tapi retak beneran karna jatuh :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekarang kondisinya bagaimana? Sudah baikan, kan?

      Hapus
  17. drama yang bikin dompet kempes nih ceritanya hehehe

    BalasHapus
  18. pernah drama macam itu mba.. tapi anakku ngomongnya sakit gigi, begitu ke dokter gigi, baru juga duduk di kursinya, dia bilang udah ga sakit :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahha ... anak-anak memang suka mengejutkan dan bikin gemes, ya

      Hapus
  19. Tarikan Bunda kuat banget ya, Naiii. :D
    Aku semenjak punya baby juga dikit2 panik kalau ada yg terlihat aneh pada Jasmine. . . :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang sejak menjadi biasanya beberapa sikap kita pun bisa berubah :)

      Hapus
  20. Ketika anak saya sakit saya jua berdoa kalau bisa sakitnya dialihkan kepada saya saja. Sungguh, jika anak sakit rasanya sangat sedih. Emak juga demikian jika saya sakit.
    Mari kita berdoa agar Allah Swt senantiasa memberikan kesehatan, kesempatan, dan kelapangan rezeki. Amiin
    Salam hangat dari Jombang

    BalasHapus
  21. Barusan banget ngalamin panik lagi mak, anakku Alfath yg emang lagi gak bisa diem, kepala belakangnya terbentur keras. Yang panik banget sih Omanya yg kebetulan lg ada disini, sampe nangis2 dan nyalahin Kakeknya Alfath krn di pikir lalai. Aku sebagai Mamanya Alfath, walau dalam hati panik tp coba "pura2" tenang dan langsung gendong Alfath yg nangis tp gak ada suaranya. Biasanya kalau gitu berarti sakit bgt. Gak lama di peluk, anaknya malah udah biasa aja, tiba2 bilang "Oma, gapapa". Walau sudah bisa sedikit lega, ttp aja ngaruh rada khawatir. Dan sampai skr masih dipantau anaknya semoga gak ada efek apa2 pasca kepalanya terbentur keras tadi. Insha Allah anak2 kita selalu diberi perlindungan oleh Sang Maha Kuasa ya mba. Amiiin. Peluk cium utk KeNai :*

    BalasHapus
  22. aku pernah tuh mba...dan memang ngga mudah untuk komunikasi dengan anak saat mereka kesakitan seperti itu..semoga sehat selalu semuaaa

    BalasHapus
  23. Anak perempuanku juga pernah terkilir kakinya karena melompat. Waktu itu anaknya juga ga ngomong kalau jatuh, ketahuannya adalah pada saat solat menangis karena sulit duduk. Namun saya masih seperti orang lama, sehingga meresponnya dg membawanya ke tukang urut.

    BalasHapus
  24. Mungkin otot-otot Nai lagi kaku, jadi pas ditarik rasanya sakit. Seperti, hmm.. apa, ya... muscle spasm mungkin, ya. Kan kalau gerakan mendadak meski pelan rasanya sakiiit banget, tapi hilang dengan sendirinya kalau dibiarkan. Baca ceritanya bikin deg-degan. Untuuuung saja happy ending. Sehat terus, Nai! ;)

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge