Rabu, 02 Desember 2015

Menanggapi Cita-Cita Anak

"Aku mau jadi tukang becak!"
Bagaimana sikap orang tua menanggapi cita-cita anak yang seperti itu?

Sejak Keke lagi suka banget sama novel Harry Potter, sepertinya apapun yang dilakukan dan yang diucapkan selalu disambungkan dengan kisah Harry Potter. Bahkan mungkin kalau ditanya tentang cita-cita, dia akan menjawab menjadi seperti Harry Potter. Keke pernah beberapa kali mengatakan Hogwart school ada, dia mau memilih Ravenclaw. Menarik juga pilihannya, karena Chi pikir tadinya dia akan memilih Gryffindor seperti Harry Potter.
Buat Chi selama gak sampai berlebihan, dibiarkan saja. Chi juga dulu selalu mengimajinasikan buku yang dibaca. Kalau Keke sekarang berangan-angan bisa sekolah di Hogwart, dulu Chi berharap bisa sekolah di Malory Towers hehehe. *Jadi kangen novel Malory Towers* Malah sejak suka baca novel Harry Potter, Keke sekarang suka membuat cerita. Imajinasinya dia tuangkan menjadi karangan. Setiap malam, dia tekun membuat cerita hehehe.

Sebuah angan-angan, terkadang bisa membuat anak bercita-cita. Sebagai orang tua, kita berharap anak-a punya cita-cita apa, sih? Masih zamankah orang tua berharap kelak anaknya akan menjadi seorang dokter, PNS, dan insinyur? Masihkah menabukan cita-cita menjadi seorang presiden? *Kayaknya dulu cita-cita jadi presiden itu tabu, karena presidennya gak ganti-ganti hehe* Atau adakah orang tua zaman sekarang yang mulai berharap anaknya menjadi seorang blogger profesional? Kayaknya kalau dulu gak ada yang kepikiran punya anak yang berprofesi jaid blogger, ya hehe.

Lalu bagaimana kalau suatu hari anaknya mengatakan ingin menjadi tukang becak? Haruskah dilarang, ditegur, atau malah dimarahi?

Cari tau alasannya

Kadang anak belum tentu mau atau bisa kasih tau alasannya. Bisa aja mereka cuma jawab, "Ya, pengen aja." Kalau jawabnya seperti itu, coba ajak ngobrol lagi. Tapi kalau jawabannya masih sama, orang tua harus aktif mencari tau.

Saat usia balita, Keke pernah bercita-cita mau jadi tukang becak. Alasannya karena Chi seringkali menyanyikan lagu becak untuknya. Dari semua lagu anak-anak yang Chi kenalkan kepadanya, dia paling suka lagu becak. Bahkan saat mau tidur pun, Chi sering menyanyikan lagu Becak.

Saya mau tamasya 
Berkeliling keliling kota 
Hendak melihat-lihat keramaian yang ada 
Saya panggilkan becak 
Kereta tak berkuda 
Becak, becak, coba bawa saya

Bisa jadi irama lagu becak yang membuat Keke suka. Atau liriknya yang sederhana, membuat Keke berpikir kalau naik becak maka dia bisa pergi kemanapun. Anak-anak umumnya suka diajak jalan-jalan, kan? :)

Cari dan manfaatkan sisi positifnya. Minimalkan atau hilangkan negatifnya

Ketika Keke bercita-cita menjadi seorang tukang becak, Chi pikir cita-citanya itu bisa memancing Keke untuk aktif bergerak. Problem umum generasi sekarang itu katanya salah satunya adalah malas bergerak. Tayangan televisi yang semakin beragam, aneka gadget yang lebih membuat anak duduk diam membuat anak jadi semakin sedikit beraktifitas fisiknya. 

Alhamdulillah, Keke dan Nai masih termasuk anak-anak yang aktif bergerak. Walopun Chi juga sesekali harus aktif untuk merangsang mereka bergerak. Memanfaatkan cita-cita Keke untuk menjadi seorang tukang becak bisa jadi salah satu cara untuk merangsangnya aktif bergerak. "Supaya kuat ngayuh becaknya, harus rajin bergerak, Ke." Dan cara itu berhasil. Gak cuma aktif bergerak, kalau anak lagi melakukan gerakan tutup mulut alias susah makan, cobain rangsang melalui cita-cita.

"Harus makan yang bergizi supaya sehat terus. Kalau gak sehat nanti gak bisa jadi tukang becak karena gak bakal kuat ngayuh becaknya, lho" :)

Arahkan, bukan melarang

Menjadi seorang tukang becak bukanlah pekerjaan yang hina. Tapi, gak salah juga kan kalau sebagai orang tua berharap anak-anak bisa mempunya cita-cita yang lebih tinggi dari sekadar menjadi tukang becak. Saat itu Chi gak melarang. Chi bahkan bilang kalau cita-cita Keke itu bagus. Selanjutnya Chi coba mengarahkan supaya kalau bisa jangan cuma jadi sekadar tukang becak. Keke harus berusaha menjadi bos yang punya banyak becak. 

Keke senang banget, dong, karena cita-citanya malah didukung. Lalu cita-citanya bergeser menjadi boss? Dia makin seneng karena udah membayangkan bakal punya banyak becak hehehe. 

Dalam perjalannya, cita-cita Keke banyak berubah. Setidaknya, Chi selalu mencoba 3 langkah itu ketika membicarakan cita-cita. Karena cita-cita yang sesuai harapan orang tua pun, rasanya perlu juga ditanyakan alasan dan lain-lain. Misalnya ketika Keke bercita-cita jadi seorang TNI, Chi tetap bertanya. Siapa tau alasannya mengejutkan ke arah negatif. Alhamdulillah, selama ini selalu positif alasannya.

Sejauh ini, cita-cita Keke atau Nai juga belum pernah yang aneh-aneh dalam artian negatif, misalnya menjadi pencuri.  Tapi Chi sempat berpikir juga kalau suatu saat itu terjadi, sepertinya akan coba 3 cara itu. Setidaknya cari tau dulu alasannya. Biasa aja kan mereka seperti itu karena terpengaruh dengan lingkungan luar yang menganggapnya memiliki cita-cita seperti itu adalah keren? Duh, tapi semoga jangan sampai, ya!

post signature

36 komentar:

  1. wuih keren nih postingan barunya :)
    mampir dan komen balik ya bro di blog saya
    http://ekienglandmuse.blogspot.co.id/2015/12/wisata-pantai-gunung-kidul.html
    salam blogger
    salam blogwalking

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih banyak sudah berkunjung :)

      Hapus
  2. aku setuju mak 3 poin itu, tentang menaggapi cita2 anak...
    karna namanya anak2 pasti masih berubah2 cita2nya..kayak Radit dulu bilangnya mau jadi pilot, sekarang maunya jadi polisi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, cita-cita anak memang masih berubah-ubah :D

      Hapus
  3. Semenjak Gojek jadi ngehits, saya nggak bisa naik Gojek karena saya selalu membawa bayi, sedangkan Gojek belum bisa memberikan proteksi untuk bayi yabg jadi penumpangnya.

    Maka saya lebih seneng naik becak daripada numpang ojek. Tapi nyari pangkalan becak sekitar rumah saya kok susah amat. Lalu saya mengkhayal seandainya ada becak online. Seperti Gojek, tapi khusus armadanya berupa becak. Mungkin namanya Go-cak.

    Jadi kalau Keke bisa jadi boss becak yang menaikkan value dari para tukang becak, kenapa enggak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. di rumah saya juga becak udah gak ada hehe

      Hapus
  4. tipsnya bagus, tapi kalo dibandingkan dengan anak2 jaman mungkin cita2 anak jaman sekarang lebih beragam lagi maklumlah dapetin informasi sekarang mudah banget siapapun bisa akses lewat internet tak terkecuali anak anak hhe salam...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya setuju. Nah, makanya enting tuh supaya orang tua lebih bijak menaggapi cita-cita anak

      Hapus
  5. Memang tugas orang tua mendampingi dan mengarahkan anak. Terhadap cita citanya pun juga begitu

    BalasHapus
  6. cita-cita anak itu kadang unik banget ya, so reaalll karena liat lingkungan,, anakku juga bilang pgn jadi masinis karena suka banget naik kereta api.. hihi

    BalasHapus
  7. hihii... anak2 lucu ya mba khayalannya, anakku laki2 umur 4,5thn cita2nya mau jadi supir bus krn seneng liat2 bus, kadang malu juga kalo di tanya sama saudara atau orang lain kok cita2nya mau jadi supir bus.. hehheee... sama aku juga bilang kalo nanti dia bisa jadi bos yang punya banyak bus.. hehee..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, Mbak. Kadang anak kecil bercita-cita hanya karena berdasarkan apa yang mereka lihat. Pikiran mereka masih sangat sederhana :)

      Hapus
  8. Dag dig dug juga, si sulung tahun depan dah masuk kelas SD, sekarang masih agak santai belum ngeh juga soal cita2

    BalasHapus
    Balasan
    1. anak-anak kadang gak ngerti kalau ditanya tentang cita-cita. Tapi kalau ditanya mau jadi apa kalau udah besar? Bisa jadi mereka akan menjawab :)

      Hapus
  9. kalo Aufa dari kecil pengennya jadi tentara (padahal emaknya nggak suka).. sampe sekarang sih masih konsisten cita2nya, nggak berubah2 kayak kakaknya...hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keke juga sempat bertahan lama pengen jadi TNI. Gak tau nih sekarang maish pengen atau enggak :D

      Hapus
  10. waahhh pasti keren yah mbak selama masih punya cita" pasti anak" bakal terus istimewa di mata orang tua... dan semoga cita"nya untuk agama nusa dan bangsanya aamiin.... asal jng sering tontonin atau suruh amen game pencuri aja mbak hehe... soalnya game juga pengaruh hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. semua hal bisa mempengaruhi, termasuk game. Memang jadi PR orang tua juga untuk mengontrol game yang dimainkan anak-anak

      Hapus
  11. wah bagus juga ya mbak Chi diarahkan jadi boss becak, aku ga kepikiran sama sekali tadi hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha kan, kalau jadi boss lebih banyak uangnya *eh :p

      Hapus
  12. wah asik nih mbak tips dan triknya..hihi btw saya pernah nanya anak ditempat saya kerja, dia pgn jadi petugas pemadam kebakaran. Wah keren juga dan saya ga pernah kepikiran dgn cita cita seperti dia. Btw skrg mngkin jg agak tabu pnya cita cita jd presiden, dihujat melulu hahaha *joke

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi kalau udah gede kayaknya banya yang pengen jadi presiden hahha

      Hapus
  13. Ya ampun, Keke bikin deg2an

    Tapi bener nih tips. Padat dan akurat

    BalasHapus
  14. Seiring usia n pengalaman biasanya cita2 anak juga bakal berubah mak....nice sharing :)

    BalasHapus
  15. Semua cita cita baik...tapi sepertinya setelah SMP baru mulai tidak berubah-ubah ya mak,

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi pengalaman saya pas SMA berubah hehehe

      Hapus
  16. Iya sih kalo masih anak-anak gitu suka aneh aja kalo ditanya cita-citanya. Kayak si sulung dulu jawabnya mau jadi satpam, karena lihat satpam sekolah yang baik hati menolong orang menyeberang jalan yang padat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. anak memilih berdasarkan apa yang dilihat :)

      Hapus
  17. Ha..ha..
    Sama! Kak Asa dulu ditanya, cita-cita ingin jadi sopir. Nah sekarang dah beda. Mau jadi pengusaha bus katanya. *buslover

    BalasHapus
  18. Bener sekali Chi...

    Vania hobi masak2 dan cita-citanya ingin menjadi sepertinya si mbak yang masak di rumah.. hahaha..

    Postingan Chi ini kayaknya jadi ide posting aku selanjutnya nih... :-D :-D :-D

    BalasHapus
  19. Noteeed mba Chi.. Seringnya kita menggunakan kacamata kita sendiri ya.. Makanya penting untuk selalu mengarahkan ke potensi anak-anak..

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge