Senin, 27 Juli 2015

Persiapan Perlengkapan Sekolah di Tahun Ajaran Baru

Libur udah selesai, ya. Besok bakal jadi hari rempong buat banyak ibu, nih. Hari pertama sekolah, kembali menyiapkan bekal, dan lain-lain hahahha. Etapi Chi belum ikutan rempong karena Keke dan Nai masih libur. Ya, paling Chi rempongnya sama urusan beberes karena abis mudik dan liburan hehehe.

Ngomong-ngomong tentang persiapan perlengkapan sekolah di tahun ajaran baru, biasanya ini yang Chi lakukan?

Seragam

Cek-cek semua seragam. Gak cuma baju sama celana/rok aja tapi juga segala atribut. Kalau Keke biasanya setahun sekali ganti seragam. Setiap tahun, pertumbuhan tinggi badannya lumayan cepat. Selalu aja seragam atasan jadi kekecilan. Sedangkan untuk celana sellau kependekan. Padahal udah disisain lipatannya rada banyak tapi setiap satu semester, lipatannya dibuka hehehe.

Kalau Nai masih bisa 2 tahun sekali ganti seragam. Yah lebih iritlah kalau buat Nai. Malah karena Keke ganti seragam itu setahun sekali, kondisinya masih bagus. Jadi beberapa seragam, Chi lipat lagi. Kalau seragam Nai udah kesempitan, tinggal lihat baju seragam bekas Keke. Gak perlu beli baru lagi. Paling yang harus beli baru itu bawahannya. Karena Keke celana panjang, Nai rok panjang. Bener-bener irit deh buat Nai :D


Untuk seragam, selalu beli di sekolah karena warna dan modelnya memang ciri khas sekolah. Kecuali untuk kemeja putih. Chi lebih memilih beli di luar karena kualitasnya lebih bagus. Nanti tinggal dipasang emblem sekolah aja.

Sepatu

Kalau sepatu termasuk yang harus beli setahun sekali. Anak-anak kan masih bertumbuh ukuran kakinya. Dna, kami gak suka beliin anak-anak sepatu dengan size yang kebesaran dengan alasan supaya lama dipakenya. Pake sepatu kebesaran sama gak enaknya dengan memakai sepatu kekecilan.

Yang ribet dari cari sepatu adalah warnanya yang harus hitam semua. Susah nyarinya. Ada salah satu brand lokal yang banyak produk sepatu sekolahnya. Keke pernah dibeliin karena brand tersebut punya banyak produk sepatu berwarna hitam dengan berbagai model. Tapi yang terjadi adalah baru beberapa bulan udah jebol. Gak tau Kekenya yang emang pecicilan atau memang kualitasnya yang kurang bagus. Chi gak bisa langsung menyimpulkan karena baru sekali pakai produk tersebut dan gak mau beli lagi. Abis ribet juga kalau sering-sering ganti. Jatohnya juga malah jadi mahal. Dan, gak bisa dilungsurin juga karena udah jebol :D

Buku Pelajaran

Gak pake ribet sama urusan stok buku tulis dan buku pelajaran. Semua udah disediain sama sekolah. Orang tua tinggal bayar aja. Disampulnya pun cukup sampul plastik, gak pake sampul coklat. Termasuk buku tulis karena cover bukunya adalah motif batik sekolah. Bagus deh karena Chi memang paling gak suka menyampul hahaha.

Emang jadi gak ribet, sih kalau semua udah disediain. Tapi anak-anak jadi belum pernah ngalamin kayak Chi dulu. Setiap kali tahun ajaran baru selalu semangat banget kalau cari buku tulis. Cari yang gambarnya paling bagus, dong. Gambar favorit masing-masing walopun akhirnya tetep aja harus dikasih sampul buku coklat. Yang penting cover bukunya pilihan kita hehehe.

Temen-temen suka semangat pilih buku tulis, gak? Atau sekalian juga sama sampul bukunya? Kali aja juga boleh bebas :)

Tas Sekolah

Waktu baru masuk SD, Keke memilih trolly bag. Memang nyaman sih buat dia karena harus bawa buku pelajaran banyak setiap harinya. Tapi Nai gak mau bawa trolley bag. Pernah cobain bawa, tapi cuma sesaat. Katanya pake trolley bagi itu ribet pas lagi turun-naik tangga.

Keke dan Nai sekarang pakai ransel dengan brand yang sama. Untungnya Keke dan Nai kayak ayah dan bundanya, gak terlalu tertarik untuk gonta-ganti tas. Gak juga pengen punya tas dengan tokoh kartun favorit mereka saat itu. Buat mereka asalkan masih bisa dipake itu udah cukup. Udah bertahun-tahun beli ransel ini. Suka dipake juga buat jalan-jalan. Kondisinya masih bagus sampe sekarang. Waktu beli, sempet lihat kartu jaminannya katanya dijamin hingga 30 tahun. Ya, semoga aja benar. Tapi paling gak bisa dipakai sampe 10 tahun aja udah bagus sih buat kami. Lumayan banget kan 10 tahun gak usah beli tas sekolah. Iriiittt :D

Botol Minum

Nah, ini juga irit. Keke pake botol minum yang udah dia pake sejak TK. Dia baru ganti botol beberapa bulan lalu. Bukan karena rusak, tapi memang bosan aja. Kondisi botol lamanya masih bagus sampe sekarang. Begitu juga dengan Nai, dia pernah 2x ganti botol. Bukan karena rusak, tapi karena hilang. Semoga kali ini botol barunya gak hilang lagi :D

Pokoknya, pilih botol minum yang anti pecah. Karena anak kecil kan masih suka asal-asalan taro tasnya. Kalau botolnya anti pecah, bisa tahan bertahun-tahun kayak punya Keke. Irit lagi, kan? :)

Tempat Makan

Ini juga termasuk benda yang awet. Sama seperti botol, gak pilih benda yang ada karakter kartunnya. Tapi pilih yang awet :D

Hmm... apa lagi, ya? Kayaknya itu aja. Jadi gak setiap tahun ajaran harus ganti baru semua. Ada juga perlengkapan sekolah yang bertahun-tahun bahkan sejak TK gak ganti-ganti. Supaya awet memang mending beli yang berkualitas sekalian biar tahan lama.

Btw, udah nyampul berapa buku hari ini? Atau malah sampul bukunya juga belum ada? Oh kalau itu sih Chi. Tunggu terima bukunya dulu baru beli sampulnya :D

post signature

26 komentar:

  1. Hmm...banyak banget ya Mbak perlengkapan sekolah pada tahun ajaran baru.. Aku jadi teringat ketika SD dulu itu tas yg paling keren dan favorit anak2 itu namanya Tas President.. Bentuknya seperti tas koper namun lebih kecil.. Kalo anak2 jaman skrg mgkn gak ngerti ya sama Tas President itu modelnya spt apa, hehe..beda jaman ya Mbak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga pernah punya itu tas president :D

      Hapus
  2. pengeluaran bulan ini luar biasa.. yang tadinya dipikir gak usah beli seragam (karena tahun kemarin sudah beli baru dan disisakan lipatannya) ternyata tahun ini nambah tingginya banyak sekali, baju pramuka juga ganti model... hihi. nasib

    kalo sampul, anakku lebih suka yang polos dan emaknya yang disuruh cari gambar buat dijadikan label di sampul depan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau saya cukup smapul plastik aja :)

      Hapus
  3. wah,, ribet ya jadi orang tua, ini yang cuma bayangin aja udah ketularan rempong hehe, ,

    BalasHapus
  4. Ah iya, tahun ajaran baru, keribetan baru. Tapi seruuuuu....

    BalasHapus
  5. Tahun ajaran baru...perlengkapan baru keribetan yg sama. Etapi Nai pinter aja ga ganti tas.. Nadia maunya thn ni serba frozen ckckck... si emak jd pusing dr mulai tas sampe kaos kaki pun frozen untung sepatunya harus item jd ga beli lagi :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau anak-anak saya cuek sama segala trend itu, Mbak :D

      Hapus
  6. tahun ajaran baru memang selalu seru ya mbak untuk diceritakan....salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. selalu banyak cerita hihihi. Salam kenal juga :)

      Hapus
  7. ada juga loh sekolah yang mengharuskan buku tulis harus merek SIDU biar pelajaran lebih fokus, ngga ada gambar, warna dan parfumnya. Setiap sekolah memang beda-beda sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya baru tau merk Sidu :D Tapi kalau buku sekolah anak-anak saya smeuanya memang polos, sih

      Hapus
  8. hmm.. banyak juga ya perintilan perlengkapan anak sekolah :) anak saya mashi TK sih, jadi belum terlalu ribet dengan ini itu..

    oh ya, mau dong rekomendasi ransel awet sampe 30 tahunnya :D merk apa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kalau udah SD banyak bawaannya :D

      Jansport, Mbak :)

      Hapus
  9. tahun ini pascal gak ganti seragam baru jadi aga santai

    BalasHapus
  10. nyampulnya udah dicicil pas libur puasan kemarin bunda...

    BalasHapus
  11. Bulan bulan ini pengeluaran lumayan buanyak, kemarin sebelum lebaran sudah disiapkan semuanya untuk keprluan sekolah jadi sdh agak plong rasanya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya setelah semua beres, langsung lega :)

      Hapus
  12. apalgi skrg ini kenaikan berbarengan dgn lebaran ya, persiapannya harus jauh2 hari lagi :)

    BalasHapus
  13. Habis lebaran langsung keperluan sekolah. Cuma bisa ketawa hahahahhaaa

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge