Rabu, 24 Juni 2015

Anak Mencoret-coret Tembok. Boleh Atau Tidak?

anak mencoret-coret tembok, stationery
 Anak mencoret-coret tembok. Boleh atau tidak?
Tembok yang penuh dengan coretan itu udah di cat lagi. Eh, dicoret-coret lagi. Pake warna yang glow in the dark. Jadi kalau lampu dimatikan, tulisa nama Keke dan Naima akan terang :D

Mamah Chi beberapa kali cerita, waktu kami kecil salah satu kegemarannya adalah mencorat-coret. Segala dicoret oleh anak-anak Mamah. Tembok, lemari, kursi, dan lain sebagainya. Kayaknya gak ada satupun yang lolos dari coretan tangan-tangan mungil Chi dan adik-adik. Chi udah gak inget kegiatan coret-coretnya, tapi kalau lihat foto masa kecil memang tembok, kursi, dan lain sebagainya itu penuh dengan coretan. Perbuatan siapa lagi kalau bukan Chi dan adik-adik yang melakukan? Hehehe..

Ketika Keke dan Nai balita, mereka pun punya kegemaran yang sama. Kayaknya memang anak kecil dimana-mana senang mencoret-coret, ya. Asal ketemu alat tulis, langsung deh pengennya coret-coret. Mau diumpetin alat tulisnya, tapi coret-coret itu kan katanya bagian dari melatih motorik. Bahkan memegang alat tulis pun harus latihan. Giliran dikasih, rasanya mereka gak puas kalau cuma mencoret di kertas saja.

Chi dan K'Aie pun akhirnya membolehkan mereka mencoret-coret tembok. Bukan bermaksud ngajarin anak gak bener. Tapi, kami pikir, anak-anak itu rasa ingin tahunya sedang tinggi-tingginya. Ketika mereka sudah merasakan bagaimana menulis di kertas, mungkin kemudian mereka penasaran bagaimana menulis di tembok atau media lainnya. Lagipula kami yakin belum tentu bikin mereka kebablasan. Buktinya, dulu Chi sering mencoret-coret tembok, setelah besar udah ngerti kalau gak sembarang tempat bisa buat coret-coret.

Kami pun mengizinkan mereka menulis di tembok, lemari, dan lain-lain. Tapi dengan 1 syarat yaitu hanya dilakukan di kamar. Jadi, silakan mereka puas-puasin mencoret-coret apapun, asalkan hanya dilakukan di kamar. Tentu aja harus diawasi. Ketika mereka terlihat mulai ingin coret-coret di ruang lain, kami akan arahkan untuk masuk kamar. Kecuali saat K'Aie ngajak anak-anak main engklek. Itu lantai garasi sengaja dicoret-coret pake spidol wkwkkw. Ya, beginilah kalau rumah gak punya halaman bermain yang memadai. Yang penting anak-anak hepiii dan ngerti permainan tradisional. Lantai yang abis dicoret-coret kan bisa dihapus lagi.

Kalau anak-anak tetep ingin mencoret-coret di ruangan lain, biasanya Chi akan tanya alasannya. Biasanya mereka cuma bilang pengen gambar di tembok. Kalau udah gitu, arahin lagi ke kamar sambil kasih penjelasan. Karena kan sama aja. Sama-sama coret-coret di tembok. Biasanya kalau udah dikasih penjelasan mereka mengerti.

anak mencoret-coret tembok, stationery
Bikin dulu sketsanya pake pensil :D

Awalnya, kami melapisi tembok kamar dengan kertas karton, gak cuma nyediain stationery aja. Maksudnya sih supaya tembok tetep bersih. Kalau kartonnya udah penuh dikedua sisi, kami tinggal ganti. Tapi lama-lama kok malas juga, ya hehehe. Selanjutnya kami biarin aja mereka bebas coret-coret di kamar. Kalau udah penuh tinggal di cat.

Ada beberapa manfaat yang bisa kami rasakan dengan kegiatan mencoret-coret ini, yaitu:
  1. Anak merasa senang karena keinginan dan rasa ingin tahunya terpenuhi. Mereka jadi tau kalau mencoret-coret di berbagai media memiliki rasa yang berbeda satu dengan lainnya.
  2. Memberi kebebasan berekspresi. Bisa kelihatan juga apa mereka lagi senang atau kesal pas coret-coret temboknya
  3. Mereka tetap belajar disiplin karena tetap diberi peraturan hanya boleh coret-coret di kamar
  4. Mereka belajar calistung juga salah satunya dengan cara mencoret-coret tembok, lho. Dan mungkin karena mereka senang, jadi nangkepnya cukup cepat
  5. Menambah keakraban diantara kami
K'Aie: "Kayaknya Ayah udah ngajarin gak bener, nih. Malah ngajakin kalian coret-coret tembok."
Nai: "Enggak, yaaahh.. Ayah bener, kok. Ini kan Ayah lagi ngajari Ima dan Keke supaya jadi anak kreatif."

Wkwkkw itu dialog saat Nai lagi asik coret-coret tembok sama ayahnya. Nai bisa aja bilang kalau coret-coret tembok bisa bikin dia jadi kreatif :D

Bagaimana dengan teman-teman? Bolehkah kalau anak-anak mencoret-coret tembok? Siapkan stationerynya buat yang membolehkan. Cobain yang glow in the dark kayak yang dipake Keke dan Nai hehehe

anak mencoret-coret tembok, stationery
 Kegiatan ayah dan anak yang asik :D

post signature

36 komentar:

  1. Aku juga mak, kamar tidur abis waktu itu sama anak, dicorat-coret pake spidol buat white board :)

    BalasHapus
  2. Samaaaa...cuma karena terjadi perbedaan antara eikeh dan suami, aku 1 ruang aja, suami blg semuanya boleh, dan akhirnyooo semua bagian rumah penuh dg coretan si ken...
    Disiplin memang perlu bgd, kalau nggak gt bs bablas sperti si ken, bangun tdur waja tangan kaki penuh dg coretan ken, untung bukan marker..hadeehh

    BalasHapus
  3. tembok rumah saya bukan hanya penuh coretan anak2 mba, tapi juga tempelan dari hasil melipat mereka :)

    BalasHapus
  4. Seruuu itu Bunda,,, memang awalnya sih agak geram sekali ngeliat tembok penuh coretan, tapi, kalau mereka diarahkan dan disediakan berbagai media untuk menyalurkan bakat mereka, pastinya mereka akan tambah senang, bunda hee....
    tapi ide dari Bunda di atas jitu sekali ^_^

    BalasHapus
  5. Kalau aku sih gak begitu masalah asal di tembok, bukan di tempat lain kayak lemari, kursi, dll. Kalau tembok, ya gapapa lah bisa di cat lagi.. Tapi kalau furniture.. duh dek.. emak belom bisa ikhlas xD

    BalasHapus
  6. waaaah... tembok kamar udah berubah jadi kertas gambar, mba.. penuh coretan :D

    BalasHapus
  7. Arya dulu awalnya suka coret-coret di tembok ruang keluarga. Trus saya belikan papan tulis, nulisnya pakai spidol. Mungkin karena spidolnya kebesaran, dia jadi males. Skrg, sy arahkan nulis di kertas. Tp tetep aja, tembok jd sasaran. Ya sudahlah..

    BalasHapus
  8. Ntar klo udah gede Aisyah coret2 dinding juga ga yah :D

    BalasHapus
  9. coret2nya ga didinding bunda..raffa sukanya dimeja..

    BalasHapus
  10. Aku masih inget lho mbak Chi waktu kecil suka nyorat nyoret tembok di ruang TV, lupa deh dimarahin nggak ya hahahaha

    BalasHapus
  11. dulu dibeliin papan tulis, jadi corat coret di situ. Tapi kayaknay tetep ad tembok yang gak kelewat dari ke 'kreatifan' anak-anak. ahaha

    BalasHapus
  12. aku memang linient ama anak mak, suka bolehin mereka bebas dan kreatif walaupun kalau bisa diarahkan ke media yang benar :)..abis gambarnya lucu-lucuuu hehehe..tapi kalau di sini berabe kalau coret-coret tembok, soalnya rumah sewaan :)

    BalasHapus
  13. Waktu si kakak msh bs diarahkan coretannya ke media yg benar, kalo si adek mungkin karena dia cowok merasa kalo media untuk corat2 kudu luas, tembok kmr udh hbs dicoretin ,ruang tamu juga

    BalasHapus
  14. Anak-anakku juga gitu Mak... Tembok penuh coretan. Kakaknya yang 7 th sudah mulai "sembuh". Eh, gantian adiknya yang TK suka coret2. :D

    BalasHapus
  15. Boleh. Boleh banget. Ntar ada masanya bosen n pilih media lain. Jangan sampai mrk nggak ngrasain asiknya coret2 tembok heheee

    BalasHapus
  16. Lihat rumahku, penuh dengan gambar ada gambar ikan, ada gambar helikopter, ada gambar mobil, dan seterusnya... dilihat-lihat, gambarnya lucu, uniiiik, malah jadi sayang kalo harus di cat dan dilarang2. bener atau engga, engga tau. Tapi sesekali Ima kasih tau kalo gamabr di tembok rumah mama gapapa, kalo di tembok rumah orang ga boleh, hehehe... soalnya pernah bawa pensil dan gambar di tembok dinding bank hohohohoooo..., tidaaaak...

    BalasHapus
  17. kalau untuk boleh tidaknya kurang tahu bun.
    soalnya coretan-coretan saya semasa kecil masa ada bun sampai sekarang :-)

    BalasHapus
  18. corat coret di tembok bikin greget mungkin ya buat anak-anak hal yang menyenangkan. AKu baru cat temboknya myr hehehe. jadi skr gambarnya di kertas yang udah disiapkan banyak

    BalasHapus
  19. Aku sih ngijinin anak-anak corat-coret di tembok. Karena kayak gitu itu ada masanya koq, gak selamanya. Nanti juga berhenti sendiri. Masa kecil gak bisa diganti, makanya biar puas aja menjalani masa kecilnya, supaya kalo udah gede gak kekanak-kanakan #eh :))))

    BalasHapus
  20. Kalau aku punya anak sih nanti inginnya bikin satu sudut ruangan untuk tempat corat - coret dia. Tapi hanya boleh disitu, di tempat lainnya dilarang. Biar anak bisa belajar patuh dan disiplin serta rapih :D

    BalasHapus
  21. Mau sharing Mak Chi... Kecil saya sama adik2 juga sama, Mak.. hobi corat coret dinding rumah. Bapak ga pernah ngelarang, beliau malah senang anak-anaknya pada kreatif. Udah pada gede-gede, semuanya pada bisa gambar. Sekarang alhamdulillah adik saya yang dua udah kerja jadi desainer grafis bayarannya dollar.. Sekarang tembok rumah udah bersih, dan memang bener semua itu ada masanya.. ^^

    BalasHapus
  22. ponakan ku hobi banget corat coret tembok, selalu bikin emosi juga sih :)

    BalasHapus
  23. Yah kita emang nggak perlu ngelarang coret-coret tembok, tapi capek juga harus ngecat lagi XD

    BalasHapus
  24. sama kayak ponakanku mba sukanya corat coret tembok....

    BalasHapus
  25. hihi punya wallpaper baru ya mak :P dibuatnya dengan hati lagi mak hehe

    BalasHapus
  26. haha.. ngakak liat ayahnya ngajarin Nai kreatif...

    BalasHapus
  27. wah si ayah ikut berperan serta juga... asyikkk

    BalasHapus
  28. hehe...si ayah nya juga ikut ikutan

    BalasHapus
  29. saya ngebolehin Mak Chi tapi sibagian tertentu, ada satu space yang gak boleh buat coret2, tapi juga diarahakan untuk mencoret di tempat yang benar kaya di papan tulis dan buku yang sudah disediakan

    BalasHapus
  30. Kalo kakaknya ga terlalu suka coret-coret tembok. Adeknya nih, si tukang coret. And yes, cuma boleh di kamar tidur si Adek aja. Karena anak-anak tidur sendiri, maka kamar adalah area pribadi jadi boleh dicoret apa aja. Area lain ga boleh heheheh

    BalasHapus
  31. Memberikan ruang pada anak, untuk mengeksplor dirinya, positiv sekali. Lama kelamaan dengan asuhan yang memadai anak tahu juga, mana yang boleh dicoretin

    BalasHapus
  32. aku termasuk yang ijinin anak2 corat coret tembok. Dulu pernah sediain papan tulis besar di dinding, tapi tetep aja sasaran ke tembok. Jadi ya sudahlah. Toh, nanti setelah mereka agak besar, akan berhenti sendri aksi corat coret itu. Dan benar kok. Skrg Gibe kelas satu udah ga corat coret tembok lagi. Ada masa nya anak2 seperti itu.

    BalasHapus
  33. Aku aku...penuh coretan macem2 -_________-

    BalasHapus
  34. Hihihi dirumah juga boleh kok...meski pas habis di cat sama si ayah, agak di marahin, jangan ditembok, tp kok ya kasian juga dimarahin cuma karena coret2 tembok...akhirnya ya pasrah aja...nanti dicat ulang lagi, biar sekalian ganti suasana....hehehe

    BalasHapus
  35. boleeehhh.. tapi hanya di satu tembok itu aja... trus sekarang udah tambah besar, disediain kertas segeda karton yang ditempel di tembok, cuma boleh coret-coret di kertas itu.. :)

    tapi keselnya kalo anak tetangga/sodara maen ke rumah, mereka ga ngerti rule itu.. dan malah nyoret-nyoret di tembok lain :(( hiksss.. kzl...

    BalasHapus
  36. Wah, anakku juga kubolehin corat-coret di tembok. Tapi yang sudah disediain tentunya...
    Tinggal neneknya aja yang suka elus2 dada liat kreatifitas para cucu
    :D

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge