Kamis, 26 Maret 2015

Bawa Bekal atau Uang Jajan?

Lunch bag yang setiap hari dibawa Keke dan Nai ke sekolah

Sejak anak-anak mulai sekolah, Chi bertekad kalau anak-anak harus bawa bekal ke sekolah. Lebih higienis tentu jadi alasan utama. Tapi, enggak cuma itu, sih. Waktu anak-anak masih TK, memang gak ada kantin di sekolah. Di sekeliling pun gak ada tukang jualan. Jadi, memang harus bawa bekal. Kecuali di hari Jum'at. Karena setiap Jum'at, sekolah yang menyediakan makanan bagi semua murid.

Ketika masuk SD, kebiasaan bawa bekal pun berlanjut. Di sekolah memang ada kantin, tapi makanan berat yang dijual cuma 1 macam, yaitu baso. Masa' setiap hari Keke dan Nai makan baso.  Bosen, dong. Ada, sih, yang nawarin catering di sekolah. Cuma, setelah dihitung-hitung, jatohnya jadi mahal. Jauh lebih irit bawa bekal sendiri.

Lagipula, anak-anak lebih suka dengan bekal buatan bundanya. Beberapa kali mereka diajak tukeran bekal atau saling berbagi bekal dengan teman. Menurut Keke dan Nai, mereka lebih suka makanan buatan bunda. Alhamdulillah.

Setiap hari mereka bawa 2 bekal ke sekolah. 1 bekal makanan berat (nasi, lauk-pauk, sayur/buah), trus 1 lagi isinya camilan. Tentunya gak dimakan sekaligus. 2 bekal itu untuk 2x istirahat. Biasanya makanan berat, mereka makan di jam pertama.

Semua bekal ditaruh dilunch bag, biar gak berantakan di tas. Pernah Chi taro di tas kain biasa, tapi namanya anak-anak, naronya kan gerabak-gerubuk. Jadi, berantakan di tas. Kalau ditaro di lunch bag jadi rapih. Udah gitu, lunch bag bisa dijinjing. Kalau tas mereka lagi penuh, lunch bag ditenteng aja.

Lunch bag yang mereka punya berwarna hitam polos. Yang penting, kualitasnya bagus. Tertutup rapat, gak mudah sobek, dan tahan air. Tapi, waktu TK, anak-anak rada milih-milih. Pengen lunch bag yang ada gambar tokoh kartun kesukaan mereka. Kayak Keke, waktu TK memilih lunch bag yang ada karakter kartun Thomas.

Oiya, bagaimana dengan uang jajan? Berarti, mereka gak jajan, ya? Mereka tetep dapet uang jajan, kok. Tapi, cuma seminggu sekali. Itupun nominalnya cuma cukup buat 1x jajan aja. Jadi, kalaupun mereka dikasih uang jajan, tetep bawa bekal. Hari dikasih uang jajan disepakati bersama. Itupun, Chi suka tanya mau jajan atau enggak? Kalau jajan, dibawain bekalnya 1 aja. Kalau enggak, dibawain 2 seperti biasa, tapi tetep dikasih uang jajan buat disimpan.

Sebetulnya, Chi seneng aja kalau hari uang jajan tiba karena bisa lebih santai pagi harinya hehehe. Tapi, kalau jajan terus, pengeluaran bulanan bisa lebih bengkak. Bukan prinsip emak-emak itu namanya. Ya, mending sedikit repot di pagi hari buat nyiapin bekal, deh :)

Uang jajan sengaja dikasih, supaya mereka belajar bertransaksi, sih. Sejak TK, mereka udah diajarin bertransaksi. Tapi, maish ditemenin. Setelah SD, mereka belajar bertransaksi sendiri. Kadang, yang kayak gitu butuh keberanian juga. Untungnya, kantin ada di dalam sekolah. Di luar area sekolah, gak ada tukan jualan sama sekali. Jadi, terukurlah lah mereka kira-kira akan jajan apa. Dan, insya Allah lebih higienis dibanding jajan gak jelas.

Sampe kapan mereka bawa bekal? Pengennya, sih, sampe mereka besar. Tapi, lihat nanti, deh. Paling enggak, sampe mereka tamat SD, Chi maunya masih membawa bekal. Uang jajannya seminggu sekali aja.

Bagaimana dengan teman-teman? Bawa bekal, uang jajan, atau memilih layanan catering di sekolah?

post signature

71 komentar:

  1. Blm punya anak... Tp pengennya kalau ntar punya dan sekolah, bawain bekal aja ato sekalian jualan sama temen2nya hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah pemikiran Jiah ini sip, sambil menyelam minum air, hehehe

      Hapus
    2. @Jiah: jadinya menguntungkan, ya hehe

      @Kang sofyan: :D

      Hapus
  2. Sampai sebesar ini aku selalu bawa bekal dari rumah. Masakan Ibu selalu the best!! :)
    ps: Apalagi aku pescatarian, jadi terkadang sulit jajan yang "aman" :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau saya jadi ibu Indi pasti bakal senyum bahagia dibilang masakannya the best :)

      Hapus
  3. Kalau waktu kecil, saya selalu dibekali sama orang tua. Meskipun masih dikasih uang jajan, tapi ga banyak. Tapi, sampai sekarang kadang masih suka bekel sih. Hehehe..

    BalasHapus
  4. anak saya beda-beda Mbak,
    yg pertama bawa uang saku plus bawa bekal kalau sekiranya pulang telat karena kegiatan,
    yg kedua bawa uang saku saja,
    yg ketiga di sekolah sudah dapat makan dan snack, jadi gak bawa bekal dan uang saku :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tergantung permintaan dan kebutuhan, ya? :)

      Hapus
  5. 2 anakku kebiasaannya beda; yang gede sampe masih minta dibuatin lunch box. justru yang kecil maunya snack aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tiap anak beda mau dan kebutuhan, ya :)

      Hapus
  6. Anakku yang masih TK/SD sih bawa bekal, gak dikasih uang jajan. Serem beli macem-macem, makanan gak jelas, Mak -_-
    Yang SMP juga masih suka bawa bekal sekali-sekali, tapi tetap bawa uang jajan. Untungnya mereka udah ngerti sih, makanan yang aman dibeli yang kayak gimana. Aku suka ajak nonton tayangan ivestigasi itu loh, tentang makanan-makanan berbahaya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, makanan jajanan itu kadag suka serem. Apalagi kalau udah lihat di tv

      Hapus
  7. sekolah anak saya negri jadi pulangnya cepet hehe.. jadi kalo makan siang di rumah. sekolah cuma bawa air putih aja, uang jajan juga kadang bawa kadang tidak tergantung anaknya lagi pengen jajan atau tdk, coz saya juga tdk ingin anak saya jajan setiap hari, tahu sendiri kan bagaimana jajanan yg suka mangkal di pager sekolah gitu......

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau sekolah negeri pulangnya memang cepat-cepat, ya. Anak-anak saya di Swasta, jadi memang wajib bawa bekal

      Hapus
  8. Aku ingat sama ponakanku Rafy ketika TK dulu, tiap hari bawa bekal lengkap banget kayak orang mau piknik.. Gak seperti anaak2 TK kebanyakan yg bawa bekal kue2 atau camilan, Rafy bekalnya 1 porsi nasi plus ayam/ikan dan sayuran.. Ditambah pula dengan camilan lain seperti risoles atau roti, hehe.. Ketika anak2 TK lainnya sibuk jajan di warung sekolah, Rafy malah sibuk dengan bekalnya dan menyantapnya hingga ludes.. Sehingga Rafy menjadi idola ibu2 di TK itu yg mengantarkan anaknya sekolah.. Kata ibu2 itu, "Ihh...gemes ya sama Rafy, anaknya suka makan nasi... beda sama anakku ogah makan nasi maunya jajan melulu.. Pantesan Rafy badannya sehat dan subur.."

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau seperti itu memang bagaimana pola makan dan cara kita membiasakan anak makan, Mbak :)

      Hapus
  9. kalo vey dulu sampai SMA bawa bekal. hahahaha.
    bahkan jadi jualan makanan ke temen-temen, karena masakan ibu enak. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh, pengen banget deh anak-anak saya nanti kayak Vey. Bawa bekal sampe SMA :)

      Hapus
  10. skr Fylly masih paud sih mba... dan babysitternya telaten bikinin dia bekal tiap pagi... jd aku tenang juga krn fylly ga jajan smbarangan ;p... ga tau deh nih kalo udh SD ntr gmn... kita liat ntr aja ..pgnnya pasti ttp bawa bekal...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau bisa, sih, bawa bekal. Selain irit juga lebih sehat :)

      Hapus
  11. Karena anakku masih PAUD jadi bawa belek, tapi maknya bawa duit juga sih, kadang suka pengen jajan di sekolahan hihii

    BalasHapus
    Balasan
    1. malah emaknya yang jajan. Ntar diomelin Mak Irit, lho :p

      Hapus
  12. Suka iri kalo ada anak dibawain bekal kaya gini hikz..

    BalasHapus
  13. dibiasakan bawa bekal, lama-lama jadi kebiasaan. saya aja masih bawa bekal waktu kuliah, bahkan ketika ngekos. dari dulu biasa bawa bekal, tapi uang jajan tetap dikasih setiap hari. karena udah di-mindset jajanan sembarang bahannya ga jelas, jadi kalau jajan pun pilih-pilih. :)

    BalasHapus
  14. di sekolah anak saya ga ada kantin mak, tp warung di sekitar sekolah ada. anak ga saya bekali uang. bekal aja dari rumah biar irit..

    BalasHapus
    Balasan
    1. di sekolah anak-anak saya ada kantin, tapi terbatas banget makanan di sana :)

      Hapus
  15. Maunya bawa bekal saja mbaa, walaupun snack tetap snack yang dibawa dari rumah dan belinya tentu dengan anak hehehe habisnya suka parno kalau lihat jajanan yang aneh-aneh. Kalau aku sendiri sampai kerja pun masih enjoy dengan bawa bekal

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga anak-anak saya juga bisa terbiasa ngebekal hingga dewasa :)

      Hapus
  16. anak saya yang TK bawa bekal senin-kamis, jumat disediakan dari pihak sekolah..gak bawa uang jajan..
    kalo yang SD, bawa bekal juga, makanan ringan (roti bakar, spaghetti, mie goreng dkk) utk istirahat pertama, utk makan siangnya ikut catering di sekolah, soalnya saya kerja dan ada 4 anak di rumah, belum sanggup menambah grabag grubug di pagi hari..hihi..cukup nyiapin bekal makanan ringan aja buat bocah2..gak bawa uang jajan juga, cuma kadang karena dianter sama mbahnya, suka dikasih sama mbahnya,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang TK, sama kayak anak-anak saya wktu TK. Setiap jumat disediakan sama pihak sekolah :)

      Hapus
  17. kalo saya dulu..pas SD SMP gak pernah ngebekal, soalnya jam sekolah di negeri kan pendek..baru pas SMA suka ngebekal, tapi ttp dikasih uang jajan juga sama ortu..pas ngekos pun kadang suka dibekelin makanan yg awet2 gitu sama mama..hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sampe sekarang sekolah negeri juga ada yang pendek jamnya. Jadi, memang rasanya gak pelru bawa bekal :D

      Hapus
  18. Saya dulu sekolah bawa bekal pas sekolah SMA, soalnya pulang sore, uang jajan tetep ada bukan buat beli jajan atau ditabung, tapi buat main PS # jangan ditiru :D

    BalasHapus
  19. memang lebih hemat kalo bawa bekal ya mak Myr...tinggal kitanya aja mix and match bekal supaya ga bosen anak2nya.. ;)

    BalasHapus
  20. Kalau aku masih bawa bekal sampai sekarang hehe Tapi sejak masuk SMK, bekalnya lebih sering bikin sendiri daripada di bikinin mama. Soalnya lebih irit kalau bawa bekal, uang jajannya bisa ditabungin deh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hebat, euy bikin sendiri bekalnya :)

      Hapus
  21. saya pilih dua2nya bun...catering sekolah lebih praktis dan makanannya juga terjaga untuk istirahat ke-2 dan bawa bekal nasi dkk juga sih untuk makan istirahat pertama

    BalasHapus
    Balasan
    1. catering juga lebih terjamin makanannya daripada jajanan yang kita gak tau gimana kebersihannya :)

      Hapus
  22. bawa bekal plus uang jajan sedikit, biasnaya untuk beli keperluan

    BalasHapus
    Balasan
    1. keperluan untuk jaga-jaga kalau alat tulis ada yang hilang, ya? hihihi

      Hapus
  23. ikhsan tiap hari bawa bekal nasi+lauk pauk dan snack untuk dua kali istirahat.. Dia ga mau ikut catering sekolah, katanya lebih enak masakan ibu ;)
    Saya ga kasih uang jajan, soalnya waktu kelas 1 kemarin sempat saya kasih uang jajan seribu rupiah, eh malah dibuat jajan makanan ga sehat dan berakhir sakit tifus. Sejak itu saya ga kasih uang jajan di sekolah buat ikhsan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. seneng ya, Mbak, kalau anak memuji masakan kita :)

      Hapus
  24. Anakku bawa bekel juga, uang jajan juga dapat, tapi maksimal 2rb, cuma buat beli minuman atau beli cemilan kadang :)

    BalasHapus
  25. Azka bawa bekel terus soalnya klo catering sekolah katanya malas, prasmanannya di lantai 2. Jajan di kantin juga katanya males, mesti jalan lah mesti antre lah. Pdhl jajanan kantinnya enak2 loh ada nasi goreng, nasi soto betawi, nasi iga, pepes, sate padang, siomay, gado2, ayam serundeng.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau gitu jajanan di kantin buat mamanya aja hehe

      Hapus
  26. Anakku sampai saat ini juga masih bawa bekal, dan uang jajan 2 rb, buat jaga2 kalau airnya tumpah. Kadang2 ada temannya yg minta air, main serobot aja. Kalo udah gitu anakku gakkan mau minum lagi.Jadi uangnya buat beli aqua gelas. Kalo uangnya gak kepake dia balikin lagi sama aku..hehehe
    Kalo kakaknya yg SMP, bawa bekal juga. Tapi dia yang siapin sendiri. Pokoknya, nyenengin mamanya banget dah ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. seneng kalau anak kita masih suka bawa bekal apalagi nyiapin sendiri, ya

      Hapus
  27. Aku yang udah kuliah aja masih suka bawa bekal, supaya ada uang lebih buat jalan jalan, hehe

    BalasHapus
  28. Kalo nanti anakku SD, bawa dua2 nya. bawa bekal, biar gak jajan sembarangan. Bawa uang jajan, biar bisa belajar mengatur keuangannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. badan jadi sehat. tabungan jadi banyak :)

      Hapus
  29. Pintarnya Keke Nai pilih bekal masakan Bunda yang pastinya enaaak
    Sekalian bisa evaluasi asupan kalori dan gizi anak ya Jeng.
    Menunggu buka menyiapkan bekal anak sekolah karya Jeng Chi

    BalasHapus
  30. Anak anakku juga masih bawa bekal. Untuk uang saku tetep dikasih tiap hari tapi mereka jarang pake untuk jajan, melainkan ditabung dan kalau mereka ada keinginan beli mainan baru uang jajan mereka pake.

    BalasHapus
    Balasan
    1. isi tabungannya jadi makin banyak, deh

      Hapus
  31. Enakan bawa bekal ya.. lebih hemat. tapi gak tau juga kalau jaman sekarang...

    BalasHapus
  32. Aku selalu menghilangkan tempat bekel, mulai dari tempat makanan atau minuman nya selalu saja ketinggalan. Akhirnya emakku lelah dan capek :-)

    BalasHapus
  33. Alisha tiap hari bawa tapi jarang dihabisin, rumah pas pulang di rumah juga ngabisinnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. dihabisinnya justru di rumah, ya :)

      Hapus
  34. aku mix aja mak..di sini cafetarianya enak dan murah, sekali makan anak-anak hanya bayar 1.75 USD. Tapi seringkali Bo minta dibawain nasi uduk, nasi goreng or spagetti mamanya aja hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau bawa nasi uduk, teman-temannya pada heran, gak? hehe

      Hapus
  35. jadi inget pas ngajar dulu,bawa bekal juga. bekal sarapan dan makan siang,paling2 akalau breaktime beli risol atau sekedar duduk2 nemenin teman2 di kantin^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. walopun makannya di kantin. Tetep aja makanannya bawa dari rumah, ya hehe

      Hapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge